A Will Eternal – Chapter 1002

shadow

A Will Eternal – Chapter 1002

Chapter 1002: Tangan Surgawi

Patriark Starry Sky tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit tertekan tentang situasi ini. Setelah semua, dalam keadaan normal, Bai Xiaochun akan sangat jauh di bawahnya sehingga ia mungkin akan bisa membunuhnya, diberikan waktu yang cukup.

Tapi … ini bukan keadaan normal. Kekuatan regenerasi menakutkan Bai Xiaochun pada dasarnya meniadakan cedera. Dan meskipun kemampuan ilahi dan teknik magisnya bukan tidak mungkin untuk dilawan, dipukul dengan mereka berulang kali sangat membuat frustrasi.

“Bertarung dengannya tidak layak…. Kamu bahkan tidak bisa menyakitinya! ” Patriarki Starry Sky menghela nafas, cukup yakin bagaimana pertarungan akan berakhir jika terus bermain.

Dengan itu, dia berkedip-kedip bergerak, jatuh kembali sedikit sementara jiwanya ilahi kembali ke tubuhnya. Jelas, dia menyetujui gencatan senjata sementara di sini di luar Giant Ghost City.

Ketika Bai Xiaochun melihat itu, dia menghela nafas, dan kemudian menatap Raja Hantu Raksasa.

"Sekarang giliranmu, Raksasa Hantu, kawan tua."

Raja Hantu Raksasa tersenyum masam dan menggelengkan kepalanya, merasakan sangat seperti yang dilakukan Patriark Langit Berbintang.

"Tidak, aku akan melakukan apa pun yang kamu katakan. Gencatan senjata itu adalah …. "

Dengan dua setengah dewa telah membuat keputusan mereka jelas, para pembudidaya di medan perang mulai mundur satu sama lain, emosi campur aduk di wajah mereka.

Para pembudidaya dari Sekte Penentang Sungai juga mundur. Adapun para murid dari Divisi Roh dan Aliran Darah, mereka tidak bisa membantu tetapi memikirkan kembali bagaimana Bai Xiaochun sendirian menghentikan pertempuran antara sekte mereka bertahun-tahun yang lalu.

"Tapi bisakah dia benar-benar menghentikan perang ini …?" Pikiran Stream Spirit Patriarch.

Ketika Bai Xiaochun melihat kedua belah pihak mundur satu sama lain, dia menghela nafas lega. Pada saat yang sama, harapan di hatinya tumbuh lebih kuat.

“Menghentikan pertempuran ini hanyalah langkah pertama. Hal berikutnya yang perlu saya lakukan adalah berbicara dengan gravekeeper …. " Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, dia berbalik untuk pergi. Namun, pada saat itulah seluruh dunia bergetar, dan tekanan besar tiba-tiba mulai membebani seluruh area!

Para pembudidaya dari kedua sisi konflik semuanya terkejut. Semua orang, termasuk Giant Ghost King dan Patriarch Starry Sky, semuanya melihat ke langit.

Di sana, jauh di atas kepala semua orang, ada … mata raksasa!

Mata besar itu menatap medan perang, dan secara khusus … di Bai Xiaochun!

Kehadiran mata membuat tekanan yang membebani tampak lebih intens. Tiba-tiba, para kultivator yang tak terhitung jumlahnya di bawah mulai bergetar, dan merasakan teror muncul dari dalam jiwa mereka. Bahkan, mereka begitu terguncang sehingga pikiran mereka menjadi benar-benar kosong.

Seolah seluruh dunia diam, dan tidak ada lagi. Satu-satunya yang ada adalah mata raksasa itu!

Pandangan mata itu dingin hingga ekstrem, seperti dinginnya musim dingin yang menggigit!

Itu adalah tatapan yang bisa menembus apa saja, dan bisa melihat ke dalam hati dan pikiran semua orang, bahkan para dewa.

Raja Hantu Raksasa yang kuat benar-benar terengah-engah akibat mata.

"Surgawi …." gumamnya, mundur, tatapan kegilaan muncul di matanya. Dia segera memutar basis budidayanya, seolah tatapan mata itu menempatkannya dalam bahaya yang belum pernah terjadi sebelumnya sehingga secara naluriah ia harus melindungi dirinya dari itu.

Patriark Langit Berbintang terlihat gemetar, tetapi berbeda dengan Giant Ghost King, dia segera membungkuk secara resmi ke mata.

Bai Xiaochun mendongak, auranya sudah tidak stabil, seluruh orangnya gemetaran ketakutan. Dia sudah tahu bahwa Surga lebih kuat daripada terakhir kali dia melihatnya di utara. Meskipun dia masih belum kembali ke level ketika dia bertarung dengan gravekeeper, dia dekat.

Jelas, mendapatkan tiruan dari wajah hantu yang tertawa-tawa itu sangat bermanfaat bagi kesembuhannya.

"Bertemu dengan baik … Surgawi." Bai Xiaochun merasa seolah-olah Surgawi dapat melihat setiap aspek dirinya, luar dan dalam. Syukurlah, dia mengenakan Pakaian Dunia, dan dengan demikian entah bagaimana memiliki sedikit keinginan dunia dengannya. Karena itu, ia mampu menahan serangan tatapan sampai batas tertentu. Menggenggam tangan dengan hormat, dia membungkuk.

Menanggapi haluannya, tatapan Surgawi tiba-tiba berubah. Alih-alih menjadi sedingin es, itu menjadi hangat dengan cara yang belum pernah dialami Bai Xiaochun sebelumnya. "Bai. Xiao. Chun …. "

Ketika Celestial berbicara, suaranya berisi … sesuatu yang menggembirakan, serta emosi campuran lainnya!

Bai Xiaochun tidak hanya bisa mendeteksi emosi campuran itu, tetapi yang lain di daerah itu juga bisa.

Jauh, jauh dari Giant Ghost City, di tengah Laut Heavenspan, tepat di Pulau Heavenspan, di sana di puncak gunung, di Istana Dao, suara napas berat bisa terdengar. Juga, dua mata menyala dengan kecerahan matahari.

Aura seluruh dunia tampak bergetar ketika mata itu memandang keluar, dan ombak mulai melonjak di permukaan Laut Heavenspan.

"Jadi … dia muncul. Dari semua waktu untuk muncul, dia memilih sekarang. " Celestial duduk bersila di Istana Dao, sebuah bendera berwarna darah membentang di depannya, di dalamnya adalah klon jiwa yang disegel dari wajah hantu. Penampilan tertawa terbahak-bahak dari wajah di dalam bendera itu aneh, untuk sedikitnya.

“Jadi fluktuasi yang kurasakan benar-benar mengindikasikan bahwa seseorang menguasai Undex Codex. Bai Xiaochun ini … benar-benar melakukannya!

"Dia siap …. Saya tidak perlu mendorongnya lagi. Dia benar-benar siap, bahkan sebelum saya membuat keputusan akhir saya ….

“Sepertinya… ketika dia menghilang, dia pasti bersembunyi di suatu tempat di utara…. Dan magang saya itu tidak mati sama sekali … meskipun itu tidak penting sekarang ….

“Aku benar-benar tidak ingin mengambil langkah terakhir itu…. Bagaimanapun, dia adalah satu-satunya darah dan dagingku …. ” Tampak terkoyak, Surgawi mengalihkan pandangannya dari Istana Dao ke arah salah satu puncak gunung lainnya di Pulau Heavenspan. Berdiri di sana adalah Du Lingfei, yang tampak sangat sedih sehingga dia seperti sekam dari dirinya yang dulu, seolah-olah jiwa ilahinya sudah mati, dan hanya tubuh fisiknya yang tersisa.

“Perang sudah hampir berakhir … dan aku tidak yakin apakah aku akan bisa membuka Worldgate. Setelah gravekeeper terkutuk itu binasa, akankah saya bisa membuka pintu sendiri? Atau akankah itu tetap tertutup untuk selamanya karena kepergiannya? Tidak ada cara untuk mengatakan sebelumnya …

"Mungkin … ini benar-benar adalah kesempatan terakhirku … dan kemungkinan terbaikku untuk berhasil … kesempatan yang hanya menunggu untuk dimanfaatkan …" Setelah beberapa saat berlalu, mata Celestial berubah merah seperti darah, dan ekspresinya berputar dengan ganas.

“Aku harus keluar dari sini! Bahkan jika harganya lebih tinggi, saya masih akan membayarnya. Mempertimbangkan bakat dan kualifikasi saya, jika saya berada di dunia luar, saya dapat dengan mudah membuat terobosan lain. Kemudian saya akan mencapai Alam Mahayana yang sebenarnya. Bahkan, Alam Archaean bahkan mungkin tidak mungkin untuk dijangkau!

"Dan umur panjangku saat ini … tidak bisa lagi ditingkatkan dengan menggunakan pil umur panjang …." Ekspresinya berubah menjadi tampilan yang lebih ganas dari tekad dan kegilaan. Setelah membuat keputusan, dia bangkit.

"Kau memaksaku untuk melakukan ini, gravekeeper!" Dia melemparkan kepalanya ke belakang dan meraung, menyebabkan seluruh dunia bergetar. Gelombang di Laut Heavenspan mencapai ketinggian yang menakutkan. Adapun Du Lingfei, dia menggigil, dan air mata mulai mengalir di wajahnya…. Jika seseorang melihat dari dekat, itu mungkin untuk melihat dua simbol magis melayang jauh di dalam matanya yang kosong ….

"Xiaochun … Maafkan aku …." dia bergumam, wajahnya pucat seperti kematian saat air mata mengalir di pipinya.

Pada saat itu, Surgawi menjangkau ke arah Kota Hantu Raksasa dan membuat gerakan menggenggam!

Sebuah pusaran besar muncul, dengan satu sisi di Pulau Heavenspan, dan yang lainnya … di udara di atas Giant Ghost City!

Apa yang tadinya tampak seperti mata Surgawi berubah menjadi pusaran lain, yang merentang dengan marah ketika tangan besar mengulurkannya ke arah Bai Xiaochun!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya