A Will Eternal – Chapter 1007 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1007 | Baca Novel Online

Chapter 1007: A Teardrop

Tubuh manusia masih mampu bereaksi bahkan di bawah kendali segel budak. Jelas, Du Lingfei memiliki tekad kuat dalam hatinya untuk menghindari menyakiti Bai Xiaochun.

Ketika Bai Xiaochun merasakan tangan di bagian atas kepalanya bergetar, dia membuka matanya untuk melihat wajah Du Lingfei berkedut. Selanjutnya, segel budak sihir di matanya berkedip-kedip secara dramatis …. Sesaat berlalu, dan kemudian, dia memindahkan tangannya!

"Boo …." dia bergumam. Dari sisi ke sisi, emosi yang campur aduk bisa terlihat di mata Surgawi. Namun, dia dengan cepat menyapu mereka dengan kegilaan. Mengulurkan tangannya, dia menunjuk putrinya.

Dia menggigil, dan segel budak membanjiri sensasi rasa sakit yang dia rasakan. Dia diam, dan kemudian … dengan tenang meletakkan tangannya kembali ke kepala Bai Xiaochun.

Dia menatapnya dengan mata yang tidak mengandung sedikit pun emosi, namun, Bai Xiaochun masih bisa merasakan sakit batinnya.

Bibirnya terbuka seolah dia hendak mengatakan sesuatu, tetapi sebaliknya, dia tetap diam. Kali ini, dia tidak menutup matanya. Dia tahu bahwa hidupnya mendekati akhir, dan karena itu, pada saat terakhir sebelum dia meninggal, dia akan menciptakan kenangan abadi tentang apa yang dilihatnya.

Suara gemuruh memenuhi nekropolis saat tulang meleleh ke dalam formasi mantra. Kemudian, kekuatan ledakan meninggalkan tangan Du Lingfei dan memasuki kepala Bai Xiaochun.

Rasa sakit yang hebat mengamuk melalui dia sebagai kekuatan hidupnya, basis kultivasi, daging, darah, dan jiwanya semua mulai bergegas menuju Du Lingfei!

Seolah-olah tubuhnya dihancurkan. Tulang, darah, lorong energi, dan segala sesuatu yang membuatnya berubah menjadi tipe kekuatan hidup yang paling tinggi ….

Kekuatan hidup itu adalah apa yang dibutuhkan Surgawi, dan apa yang sedang bergegas menuju Du Lingfei ….

Bai Xiaochun adalah obat abadi, dan Du Lingfei … adalah tungku pil yang bisa hidup selamanya …

Setelah tungku pil itu disedot dalam obat, itu akan mengorbankan dirinya sendiri, mati dalam kematian untuk menghasilkan … Pil Hidup Selamanya yang Tidak Mati!

"Segera," gumam Surgawi. “Segera sekarang…. Saya telah menunggu seluruh hidup saya untuk mendapatkan Pil Abadi Hidup yang Kekal ini …. ” Dia mulai terkekeh keras, ekspresinya memutar dan terdistorsi dengan cara yang aneh ketika dia melihat putrinya menyerap Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun gemetaran hebat, dan didera dengan tingkat rasa sakit yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dia telah menahan banyak rasa sakit untuk mengolah Kodeks Kematian, tetapi tidak ada yang bisa mendekati membandingkan dengan apa yang dia rasakan sekarang.

Dia mulai layu. Rambutnya bahkan menjadi kering dan rapuh. Darah Abadi-Nya mulai memudar, dan Tulang Kematiannya berubah kusam dan gelap. Tendon Abadi, Daging Tanpa Kematian, dan Kulit Tanpa Kematian … semuanya meleleh ….

Dia tidak bisa berjuang atau melawan. Ketika dia dikosongkan, ketika kekuatan hidupnya tersedot, dia perlahan-lahan mulai kehilangan kesadaran.

Dia tiba-tiba teringat kembali semua yang telah dilakukannya di Wildlands. Dia memikirkan Bai Hao, Raja Hantu Raksasa, Nyonya Merah-Debu dan Zhou Yixing …. Kemudian dia memikirkan Sekte Penangkal Sungai….

Dia membayangkan Li Qinghou, Song Junwan, Master God-Diviner … dan banyak wajah lainnya. Mereka tampak begitu jelas baginya sehingga dia yakin dia bisa menjangkau dan menyentuh mereka.

"Sekte Penangkal Sungai …." dia bergumam dengan suara yang hanya dia dan orang mati yang bisa dengar. Ketika ia melemah, rambutnya mulai rontok, berubah menjadi debu bahkan sebelum bisa menyentuh permukaan darah hitam.

Sekarang, dia begitu layu sehingga dia seperti lilin yang berkedip-kedip di ambang mengedipkan ….

Dia tidak memikirkan Sekte Penangkal Sungai lagi…. Dia berpikir tentang Lower Reaches timur … dan Spirit Stream Sect. Seolah-olah semua kenangan dalam hidupnya mengalir melewatinya. Dia melihat dirinya di depan prasasti batu tanaman dan tumbuh-tumbuhan. Dia melihat dirinya menjilati bibirnya ketika dia melihat beberapa ekor ayam roh ….

Dia melihat dirinya bersama Big Fatty Zhang. Dia melihat Tuannya, yang telah binasa sebelum bahkan menganggapnya sebagai murid. Dia melihat Hou Xiaomei. Dia melihat begitu banyak hal ….

Sekarang, dia tidak bisa bernapas. Dia tampak seperti kulit rapuh yang membungkus tulang kering. Kematian yang membusuk menyebar untuk menutupi dirinya … dan giginya mulai rontok. Pada saat ini, dia tampak seperti mayat kering yang telah ditinggalkan di kuburan selama bertahun-tahun ….

Tangan di atas kepalanya seperti lubang hitam yang menghisap segala yang ada padanya, dan mengisinya dengan rasa sakit yang sudah biasa dia alami.

Codex Kematian sekarang delapan puluh persen diekstraksi darinya, dan itu sama dengan kekuatan hidupnya. Dalam kesadarannya yang memudar, dia tidak lagi melihat Sekte Stream Roh, melainkan … Gunung Hood.

Di atas gunung ada seorang bocah lelaki yang entah bagaimana memegang tujuh atau delapan kapak dan parang, semuanya pada saat bersamaan. Di puncak gunung, dia melemparkan senjata ke samping … dan bahkan ketika guntur jatuh di langit, dia menyalakan sebatang dupa.

Itu adalah pemandangan lucu yang membuatnya ingin tersenyum. Tapi dia tidak bisa mengendalikan tubuhnya, dan karena itu tidak mampu. Mungkin itu hal yang baik, mengingat penampilannya saat ini. Tersenyum akan membuatnya tampak lebih mengerikan.

Ketika kesadarannya terus memudar, dia cukup yakin dia bisa merasakan jiwanya mulai bangkit dari dalam dirinya, menuju pusaran yang serba habis ….

Dia hanya memiliki sekitar sepuluh persen dari sisa hidupnya…. Celah mulai muncul di kulitnya yang mengering, ke titik di mana sikat tangan sekecil apa pun kemungkinan akan mengubahnya menjadi abu. Itu sama dengan lima organ yin dan enam organ yang.

Kekuatan Undexy Codex sekarang hampir sepenuhnya hilang. Hanya sisa kecilnya yang tersisa di tulangnya, yang menyebabkan kilatan emas yang paling samar terlihat melalui celah-celah kasar di kulitnya….

Pada saat itu, dia melihat apa yang mungkin akan menjadi gambar terakhir yang pernah dia lihat …. Seorang anak berjongkok di samping tempat tidur, air mata mengalir di wajahnya. Ketika orang tuanya mulai menghirup napas terakhir mereka, dia mulai menangis, dan kemudian meratap….

"Xiaochun," gumam suara lemah, "jangan takut …." Tangan dingin datang untuk beristirahat di dahinya. "Ambil tongkat dupa ini …. Bukankah Anda selalu bermimpi menjadi abadi …? Ini, ambillah …. "

Bocah itu memandang dari balik air matanya untuk mengambil dupa. Kemudian, tangan yang beberapa saat lalu mengangkat dupa ke arahnya perlahan-lahan terjatuh. Air mata bocah itu semakin deras.

Bocah itu tetap di samping tempat tidur dengan linglung. Akhirnya, para tetangga masuk ke kamar dan membawanya keluar. Dia melihat banyak tatapan simpatik saat tubuh orang tuanya diangkut … Bocah itu duduk di sudut, memeluk kedua lututnya erat-erat, dan menatap dupa ….

“Mengapa orang mati …? Saya … saya ingin hidup! Saya ingin semua orang di sekitar saya hidup …. Saya ingin semua orang bahagia! Saya ingin … hidup selamanya! "

Suara anak itu bergema dalam keheningan di dalam pikiran Bai Xiaochun, isapan jempol keabadian ….

Dia merasa lebih lelah daripada yang pernah dia alami seumur hidupnya ….

Namun, pada saat itu tepat sebelum kesadarannya menghilang … setetes air mata jatuh ke kulit lengannya yang kering. Ketika itu diserap ke dalam kulitnya, itu sepertinya menyatu dengan kesadarannya yang cepat berubah.

"Tetesan air mata …." dia bergumam. Dia bisa merasakan kepahitan di dalamnya. Menggunakan sisa energinya yang terakhir, dia membuka matanya, dan hampir tidak bisa melihat … Du Lingfei, berjuang melawan segel budak. Bahkan jika itu menghancurkannya, dia bertekad untuk melepaskan tangannya dari atas kepalanya! Oh begitu lambat, tangannya mulai naik!

Kemudian dia berbicara dengan suara yang dipenuhi keputusasaan. "Ayah … aku mohon padamu …."

Meskipun kata-katanya diucapkan dengan lembut, mereka menyerang Surgawi seperti kilat. Dia mulai bergetar.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya