A Will Eternal – Chapter 1018 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1018 | Baca Novel Online

Chapter 1018: Keputusasaan Arch-Emperor City

Saat proses menyelesaikan perpaduan Teknik Hidup Abadi yang Abadi sedang berlangsung … perang masih berkecamuk di luar!

Dan pertempuran sengit di Pulau Heavenspan belum berakhir!

Seluruh dunia dicekam kegilaan dan pembantaian!

Meskipun perang antara tanah Heavenspan dan Wildlands ini baru berlangsung beberapa tahun sekarang, dalam hal pahitnya perjuangan, itu adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah dunia ini!

Sebuah perang besar telah terjadi ketika Daois Heavenspan memberontak melawan Dinasti Arch-Emperor. Dinasti telah jatuh, dan apa yang tersisa darinya telah lari ke Wildlands. Tetapi bahkan perang itu tidak bisa dibandingkan dengan yang satu ini.

Belum pernah terjadi perang di mana begitu banyak pembudidaya meninggal dalam waktu yang singkat. Ini benar-benar menantang imajinasi!

Wildlands adalah medan pertempuran, dan sudah lama diwarnai merah darah. Aura kematian dan bau busuk begitu kuat … bahkan angin yang paling kuat pun tidak bisa menghilangkannya.

Lebih dari setengah pembudidaya dari empat wilayah tanah Heavenspan … mati. Kalau bukan karena kontrol ketat yang dipelihara oleh Celestial, tingkat kematian yang tinggi akan menghancurkan moral para pembudidaya Heavenspan.

Dewa jatuh dalam pertempuran kiri dan kanan, ke titik di mana di antara pasukan Heavenspan, hanya setengah dari kekuatan asli dewa mereka tetap …. Adapun empat leluhur dewa, sejauh ini, tidak ada yang terbunuh. Namun, semuanya menderita luka parah.

Menimbang bahwa pasukan Heavenspan telah menderita korban yang sangat membingungkan, namun masih tetap berada di atas angin, adalah mungkin untuk membayangkan … betapa buruknya perang ini bagi Wildlands!

Dari suku-suku liar yang pernah menjadi bagian terbesar pasukan Wildlands, sebagian besar telah dihancurkan ….

Tujuh puluh persen dari marquise surgawi telah lenyap, dan hampir setengah dari adipati surgawi telah terbunuh dalam jiwa dan raga ….

Semua kota dari empat raja surgawi telah terbakar habis. Pasukan Raja Hantu Raksasa sebagian besar masih utuh, tetapi pasukan dari tiga raja surgawi lainnya telah menderita sekitar delapan puluh persen korban….

Perbedaan besar antara pasukan Raja Hantu Raksasa dan orang-orang dari raja surgawi lainnya adalah semua karena Bai Xiaochun. Dia tidak hanya menghentikan pertempuran antara pembudidaya Heavenspan timur dan Wildlanders di Giant Ghost City, tetapi dia juga membunuh tiga penjaga misterius Heavenspan, dan menghancurkan formasi mantra mereka.

Tiga kota lainnya telah dialihkan, dan penerbangan pasukan mereka terhambat karena formasi mantra. Dan dengan demikian, pertempuran itu hampir berubah menjadi pembantaian.

Sekarang, Wildlanders benar-benar dikelilingi, dengan sembilan puluh persen wilayah mereka hilang. Satu-satunya yang tersisa … adalah Arch-Emperor City!

Arch-Emperor City adalah tempat Wildlanders akan membuat pendirian terakhir mereka. Jika kota itu jatuh … maka itu berarti bahwa garis keturunan Kaisar-Lengkungan telah hilang selamanya!

Para pembudidaya dari empat sungai itu berkemah di sekitar Arch-Emperor City. Tentu saja, para pembudidaya Heavenspan masih tidak bisa membantu tetapi merasa lelah, dan dipenuhi dengan emosi campur aduk.

Itu adalah kelelahan yang berlari begitu dalam sehingga kebanyakan dari mereka tanpa ekspresi dan mati rasa ….

Seiring berlalunya tahun demi tahun, hampir semua pembudidaya telah kehilangan teman dan orang yang dicintai …. Namun, ada kematian lain yang tidak diketahui oleh para pembudidaya dari kedua sisi konflik. Bai Hao …. Karena kematiannya, Sungai Dunia Bawah telah mengering, dan jiwa-jiwa yang mati di dalamnya tidak dapat lagi kembali ke siklus reinkarnasi. Mereka tidak punya pilihan selain mengembara surga dan bumi …. Mudah dibayangkan bagaimana situasi seperti itu dengan cepat menjadi bencana lain untuk menjangkiti dunia.

Itu juga menjadi pertanda kuat…. Akhirnya, penanam jiwa Wildlander mulai berspekulasi tentang apa artinya….

"Kaisar-Neraka yang baru … pasti binasa !!" Spekulasi seperti itu membanjiri para penggarap jiwa seperti air banjir, menyebabkan mereka gemetar dan tenggelam lebih jauh ke dalam kegelapan keputusasaan. Bagi mereka, sepertinya akhir dunia sudah dekat. Bahkan Grand Heavenmaster dan para ahli dewa merasa hati mereka dikalahkan oleh kecemasan dan kesuraman.

Kota-kota empat raja surga telah dikalahkan. Sembilan puluh persen dari pasukan mereka tewas. Pasukan Heavenspan dikelilingi Arch-Emperor City. Bagi orang-orang dari Dinasti Arch-Emperor, semua itu menjadi pukulan besar bagi harapan untuk bertahan hidup yang dimiliki siapa pun …. Tetapi kematian Kaisar-Neraka bahkan lebih tak terbayangkan. Itu seperti serangan yang mendarat langsung di hati dan pikiran mereka!

Dua pukulan berat itu membuat Dinasti Kaisar-Kaisar terhuyung-huyung …. Bahkan, jika Surgawi telah menawarkan kesempatan untuk menyerah, Grand Heavenmaster dan para pemimpin lainnya pasti tergoda untuk mengambilnya.

Kecuali … Surgawi tampaknya tidak peduli dengan kehidupan manusia sama sekali. Dia tidak akan menerima menyerah. Dia ingin Wildlands terhapus, sampai ke rumput dan akarnya!

Perintah semacam itu sudah sejak lama diturunkan kepada para leluhur leluhur dewa dari empat sekte sumber sungai. Dalam kelelahan mereka, mereka telah memulai serangan terhadap Arch-Emperor City dengan semua kekuatan yang mereka miliki. Tugas mereka … adalah untuk menghancurkannya!

Pertempuran yang menentukan … sudah dimulai!

Boom terdengar terus-menerus di luar Arch-Emperor City. Itu adalah harta yang berharga dengan perisai pertahanan yang kuat, tetapi mereka sedang lelah, dan tidak bisa bertahan selamanya melawan kemampuan ilahi dan teknik magis yang menghajar mereka.

The Giant Ghost Legion, dan pasukan dari tiga raja surgawi lainnya, memperkuat kekuatan pertahanan bawaan dari Arch-Emperor City, memberinya kekuatan untuk membuat pertahanan terakhirnya!

Jeritan mengerikan terdengar. Boom ledakan diri memenuhi udara. Berteriak dan melolong bisa terdengar di seluruh medan perang!

Pasukan mayat yang dulunya membuat ketakutan di hati Wildlanders sekarang sepenuhnya dikerahkan ke medan perang, namun, mereka tampaknya tidak memiliki banyak efek pada konflik secara keseluruhan.

Jauh di atas, para dewa bertempur dengan putus asa. Keempat raja surgawi dan Grand Heavenmaster semuanya menderita luka-luka mengerikan, namun, masih berjalan habis-habisan. Adapun pasukan Heavenspan, mereka memiliki empat leluhur leluhur mereka, serta dua penjaga ilahi dari Pulau Heavenspan!

Sebanyak sebelas dewa bentrok di atas, menyebabkan seluruh dunia bergetar seolah-olah itu mungkin runtuh ….

Kaisar Agung berdiri di menara tertinggi dari istana kekaisaran, memandang ke arah pertempuran. Ekspresi suram menutupi wajahnya, tetapi dia memiliki sedikit harapan di matanya, berharap bahwa gravekeeper akhirnya akan menunjukkan wajahnya.

Dia tidak tahu bahwa Bai Xiaochun sudah berada di Arch-Emperor City. Dalam benaknya, gravekeeper … adalah satu-satunya harapan Dinasti Arch-Emperor ….

Arch-Emperor bukan satu-satunya yang menunggu dengan antisipasi seperti itu. Grand Heavenmaster dan keempat raja surgawi semuanya memiliki harapan yang sama, seperti yang dilakukan oleh banyak penggarap jiwa yang berjuang di bawah.

Kaisar Neraka baru Bai Hao penting dalam Dinasti Kaisar Arch. Tetapi bagi para penggarap jiwa, dia seperti bumi, sedangkan gravekeeper … seperti surga yang luas!

Hanya jika gravekeeper muncul … baru air pasang!

Tetapi bahkan ketika para penggarap Dinasti Kaisar Arch terus menempatkan harapan mereka di gravekeeper … semua Arch-Emperor City tiba-tiba bergetar hebat. Tanah di sekitarnya berguncang, dan celah besar berliku di mana-mana. Dalam sekejap mata … aura kematian menyebar dari Arch-Emperor City, mengisi semua Wildlands ….

Dan semuanya baru saja dimulai. Aura kematian itu … terus mengisi semua tanah Heavenspan ….

Gunung tampaknya kehilangan kekuatan dan keruntuhannya…. Jungles mulai layu dan hancur menjadi abu ….

Seolah-olah permukaan dunia runtuh! Meskipun itu tidak meledak … aura kematian yang mengisi itu jelas untuk dideteksi oleh semua orang!

Bukan hanya tanah yang terpengaruh. Langit di Wildlands dan di wilayah Heavenspan … mulai berubah menjadi abu-abu, seolah-olah tidak ada kekuatan hidup sama sekali!

Rupanya … seluruh dunia … sedang sekarat !!

Penggarap, manusia, dan semua makhluk hidup lainnya tiba-tiba dipenuhi dengan kegelisahan yang paling mendalam. Rasanya seolah-olah … seluruh dunia akan memudar menjadi keabadian ….

Semua pembudidaya di dalam dan sekitar Arch-Emperor City tiba-tiba berhenti berkelahi, dan melihat sekeliling dengan kaget. Orang-orang dari wilayah Heavenspan tampak bingung, sedangkan para penggarap jiwa Wildlander begitu terpesona sehingga banyak dari mereka terhuyung di tempat. Tampak teror bisa dilihat di mata mereka, juga kesedihan mendalam yang segera berubah menjadi amarah.

Sang Kaisar Agung menggigil, matanya bersinar dengan tak percaya ketika dia bergumam, "Gravekeeper … telah binasa. Dunia … sedang sekarat! "

Kemudian dia mulai tertawa pahit sesaat sebelum gelombang kelelahan mengalahkannya. Sambil terhuyung mundur, dia batuk seteguk darah.

"Tidak akan ada lagi Arch-Emperors …. Kami akan membakar bersama dengan kota kekaisaran …. " Dia menutup matanya.

Grand Heavenmaster dan empat raja surgawi memandang sekeliling dengan ekspresi kosong dan pikiran yang lebih kosong. Mereka semua tahu bahwa gravekeeper itu sangat lemah, tetapi kesadaran bahwa dia benar-benar binasa membuat mereka putus asa.

Itu diperburuk oleh fakta bahwa, bersama dengan kematian gravekeeper … dunia itu sendiri tampak hancur.

Para leluhur leluhur dewa dari empat sekte sumber sungai semuanya terguncang sampai ke inti. Namun, setelah melihat sekeliling sebentar, mata mereka berbinar dengan tekad. Mengambil keuntungan dari pukulan tiba-tiba pada moral Wildlanders, mereka bergabung dalam pasukan terakhir untuk menghancurkan kota!

Dalam momen singkat, pertempuran sengit pecah lagi …. Penggulingan gunung, kekuatan mengeringkan laut … menghantam Arch-Emperor City!

Perisai pertahanan kota akhirnya hancur, dan tembok kota mulai runtuh. Wildlanders didorong kembali oleh kekalahan demi kekalahan. Adapun para pembudidaya Heavenspan, kebanyakan dari mereka hanya ingin dilakukan dengan pertempuran, dan dengan demikian, niat membunuh sekali lagi bangkit dari dalam pikiran dan hati mereka yang mati rasa.

Empat leluhur dewa dan dua penjaga ilahi bereaksi sama. Darah menyembur keluar dari mulut keempat raja surgawi, dan bahkan Grand Heavenmaster didorong ke belakang.

Tidak ada harapan untuk Wildlanders. Hanya putus asa. Tidak mungkin mereka bisa membela diri dari serangan ini. Pada titik ini, pikiran dan kehendak mereka mulai runtuh, memaksa mereka untuk melolong kegilaan.

Bahkan ketika Arch-Emperor City tampaknya berada di ambang jatuh … fluktuasi meledak dari dalamnya yang tampaknya mempengaruhi aura kematian yang menyebar dengan cepat!

Di bawah di bagian ketiga kota, Bai Xiaochun … membuka matanya!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya