A Will Eternal – Chapter 1019 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1019 | Baca Novel Online

Chapter 1019: Aura Leluhur-Leluhur!

Mata kirinya berwarna keemasan, dan mata kanannya seperti kristal!

Itu adalah mata yang tidak lagi murni dan polos!

Setelah terbuka, langit dan bumi menjadi redup, dan seluruh dunia bergetar, seolah-olah dari kebencian yang terkandung di dalamnya!

Saat Bai Xiaochun membuka matanya, hembusan angin memenuhi tingkat ketiga kota, yang naik semakin tinggi, dan kemudian meletus ke tempat terbuka!

Intensitas fluktuasi menyebabkan semua orang di luar … terguncang ke inti!

Di Pulau Heavenspan, Leluhur Darah masih berperang melawan Surga, tetapi telah terluka serius, dan melayang di ambang kematian. Tetapi ketika dia merasakan fluktuasi itu, dia tiba-tiba mulai tertawa serak.

"Heavenspan, kau rendahan, apa kau merasakan itu …?"

Wajah Celestial sudah hijau dan pucat, dan sekarang, wajahnya menjadi lebih tidak sedap dipandang. Beralih untuk melihat ke arah Arch-Emperor City, dia mengatakan satu nama melalui gigi terkatup ….

"Bai Xiaochun …."

Di Arch-Emperor City, Raja Hantu Raksasa menggigil. Ekspresi berkedip dengan tak percaya, dia melihat ke bawah ke tanah, jelas lebih terguncang daripada saat dia mendeteksi kematian gravekeeper.

Dia bukan satu-satunya yang bereaksi sedemikian rupa. Raja Roh Kudus, Raja Sembilan Kata dan Raja Juara Perang semuanya terengah-engah dan melihat ke bawah ke tanah, ekspresi mereka menunjukkan ketidakpercayaan.

The Grand Heavenmaster juga terkejut, dan meskipun tingkat kemauannya, tidak bisa berhenti mengucapkan seruan.

"Aura ini …."

Seluruh dunia bergetar ketika abu-abu kematian yang memenuhi langit mulai berputar menjadi pusaran besar. Seolah-olah dunia, dalam pergolakan kematian terakhirnya, menggunakan sedikit energi terakhirnya untuk berteriak untuk yang terakhir kalinya ….

Para leluhur leluhur dewa dari empat sekte sumber sungai, serta penjaga ilahi dari Heavenspan, tampak terkejut. Keenamnya tiba-tiba merasa sangat gelisah, perasaan yang dengan cepat berubah menjadi teror!

Patriark Langit Berbintang sangat ketakutan. Menatap tanah dengan takjub, dia menyadari bahwa aura ini sangat akrab baginya.

"Bai. Xiao. Chun …. "

Sementara itu, Kaisar Agung berada di istana kekaisaran, matanya bersinar karena takjub. Dia bisa merasakan jauh lebih baik daripada orang lain bahwa, jauh di bawah tanah, ada fluktuasi … yang selaras dengan aura darahnya sendiri!

Faktanya, intensitas fluktuasi ini melebihi miliknya sendiri…. Bagi Arch-Emperor, sepertinya sama sekali mustahil, namun … itu terjadi di sini dan sekarang!

Ketika dunia terguncang, angin menjerit di daerah yang lebih rendah di Arch-Emperor City. Bai Xiaochun duduk di sana bersila, matanya terbuka, tidak bergerak. Alih-alih berdiri, dia hanya menarik napas panjang dan dalam.

Dengan nafas itu, Undying Live Forever Technique-nya menyelesaikan fusi terakhirnya. Basis kultivasinya sekarang dalam kondisi sempurna. Dia berada di puncak tingkat dewa ketika datang ke tubuh kedagingannya, dan basis budidayanya berada di Alam Demigod awal. Ketika kekuatan-kekuatan itu bergabung, auranya tampak kuno dan kuno, dan begitu kuat … sehingga seluruh dunia bersedia untuk menyetujui dia!

Dia merasa seperti … penguasa seluruh dunia! Rasanya seperti … seluruh dunia menyetujui dia!

Satu pemikiran darinya dapat menyebabkan semua makhluk hidup tunduk. Pandangannya dapat menyebabkan gunung dan sungai naik dari ketiadaan!

Itu adalah tingkat kekuatan yang belum pernah dialami Bai Xiaochun sebelumnya. Namun, itu tidak membuatnya bahagia. Sebaliknya, perasaannya yang rumit malah semakin suram.

Kekuatan ini datang pada pengorbanan Du Lingfei dan Bai Hao. Faktanya, banyak nyawa lain di dunia telah dibuang. Jika dia diberi pilihan, Bai Xiaochun tidak akan pernah memilih untuk melakukan ini.

Tetapi gravekeeper membuat pilihan untuknya. Gravekeeper telah rela mengorbankan siapa pun dan semua orang untuk menyelesaikan misinya. Karena itu, Bai Xiaochun sama-sama bersyukur, dan pada saat yang sama, penuh dengan kebencian. Emosi yang dia rasakan sangat rumit dan bertentangan. Dia berterima kasih kepada gravekeeper karena menyelamatkan hidupnya, dan karena telah memberikan keberuntungan yang luar biasa padanya. Tapi terima kasih itu tidak bisa menebus kematian Bai Hao dan kesengsaraan Du Lingfei.

Dan dengan demikian, dia dipenuhi dengan kebencian. Membenci ketidakberdayaannya sendiri, dan membenci gravekeeper untuk semua yang telah dia lakukan untuk menyelesaikan misinya. Namun, kebencian itu tidak bisa menghapus rasa terima kasihnya karena menyelamatkan hidupnya sendiri, dan karena diberkati dengan keberuntungan. Pada akhirnya … dia hanya bisa dipukuli oleh emosi yang rumit dan campuran.

Namun, dalam analisis terakhir, adalah Daoist Heavenspan yang benar-benar mengatur kejahatan terbesar. Dan karena itu, kebencian Bai Xiaochun untuknya menjulang tinggi ke langit!

Bai Xiaochun tahu bahwa dengan gravekeeper telah binasa … itu tidak akan lama sebelum seluruh dunia hancur. Ketika itu terjadi … itu akan benar-benar menjadi makam besar bagi semua orang yang hidup di sana.

Dia bisa merasakan pertempuran epik yang terjadi di Pulau Heavenspan … dan dia bisa merasakan kondisi buruk Arch-Emperor City.

Beberapa saat berlalu, dan kemudian dia berbicara dengan suara yang melampaui guntur surgawi dalam intensitasnya. "Begitu banyak orang mati …. Daoist Heavenspan, mengapa … kamu masih hidup?!?!?! ”

Energi melonjak sekuat tenaga, dia perlahan berdiri!

Saat dia melakukannya, para pembudidaya di luar Arch-Emperor City merasa seolah-olah naga bumi menggeliat di bawah tanah. Semua orang sangat terkejut sehingga mereka tidak berani terus berjuang; mereka semua mulai mundur satu sama lain.

Mereka secara naluriah mulai merasa ngeri dan takut, terlepas dari tingkat basis kultivasi mereka. Bahkan para dewa merasakan hal itu!

Saat tanah bergetar, Bai Xiaochun mengambil langkah ke depan!

Begitu kakinya menyentuh tanah di depannya, dia menghilang, muncul … di udara di atas Arch-Emperor City!

Pada saat yang sama, pusaran di atas mulai mengeluarkan suara gemuruh yang kuat. Bahkan ketika dunia tampaknya turun ke abu kematian, cahaya multi-warna meletus dari Bai Xiaochun untuk menyinari segala sesuatu di sekitarnya!

Cahaya ini memenuhi dunia, sangat mengguncang semua pembudidaya. Terengah-engah bisa terdengar ketika semua orang memandang Bai Xiaochun, basis kultivasi mereka bergetar, jiwa mereka bergetar. Jauh di lubuk hati setiap orang yang hadir, mereka tiba-tiba merasakan sesuatu menarik mereka, seolah-olah dari dalam darah mereka!

Itu adalah … penghormatan untuk Kaisar Arch generasi pertama!

Di dalam istana kekaisaran, Arch-Emperor yang memerintah bergetar, dan matanya mulai bersinar. Dia lebih dari orang lain bisa merasakan bahwa dia tidak melihat Bai Xiaochun yang sama yang dia lihat di masa lalu. Bai Xiaochun ini sepertinya … Kaisar-Arch generasi pertama!

"Leluhur Leluhur …."

Itu adalah penghormatan dan rasa hormat yang datang dari dalam darahnya! Karena itu, Kaisar Agung yang memerintah segera … berlutut!

Meskipun dia telah berubah menjadi sedikit lebih dari penguasa boneka oleh Grand Heavenmaster, dan tidak akan pernah menekuk lutut pria itu, dia sekarang berlutut ke Bai Xiaochun! Di masa lalu, satu-satunya orang yang akan melakukan hal yang sama adalah … gravekeeper!

"Kui Endao menawarkan salam, Leluhur Leluhur!" [1]

Ketika Arch-Emperor berlutut, tokoh-tokoh lain terbang ke udara untuk memberikan salam antusias, mereka semua adalah keturunan dari garis keturunan Arch-Emperor.

Teriakan mereka meluncur ke Arch-Emperor City, untuk didengar oleh para penggarap jiwa, marquise surgawi, dan adipati surgawi …. Ketika mereka mengindahkan panggilan naluriah dari jiwa mereka, mereka mulai drop down dan bersujud kepada Bai Xiaochun.

"Salam, Leluhur Leluhur!"

"Salam … Leluhur Leluhur !!"

Ketika tangisan fanatik para penanam jiwa memenuhi udara, Raja Hantu Raksasa dan sesama dewa, serta enam dewa dari tanah Heavenspan, semua bereaksi dengan kejutan terbuka. Bahkan mereka, para dewa besar, merasakan jiwa mereka menarik mereka, menyuruh mereka melakukan apa yang dilakukan oleh para petani lainnya di bawah.

Itu adalah sesuatu yang dicap ke dalam jiwa mereka sebagai orang-orang di dunia ini, sebuah tanda yang tersisa bagi siapa saja dan semua orang sejak mereka dilahirkan. Pada saat ini, ia memberi tahu mereka bahwa Bai Xiaochun adalah kaisar mereka!

Kekuatan memancar keluar dari darah Bai Xiaochun menyebabkan hati mereka dipenuhi dengan rasa hormat, dan membuat mereka benar-benar terguncang oleh tekanan kuat yang belum pernah terjadi sebelumnya yang membebani darinya.

Raja Hantu Raksasa adalah yang pertama bereaksi. Sambil membungkuk dalam-dalam, dia berkata, "Salam, Leluhur Leluhur!"

Berikutnya adalah Raja Roh Advent, Sembilan Kata Raja, dan kemudian Raja Juara Perang. Setelah itu adalah Grand Heavenmaster, yang matanya dipenuhi dengan emosi yang mendalam, dan rasa hormat yang dalam!

Bahkan ada lebih banyak tekanan yang menghancurkan keenam ahli dari tanah Heavenspan. Mereka gemetar karena tekanan dari Surga, dan penghormatan naluriah yang datang dari jiwa mereka. Keenamnya hampir segera kewalahan.

Mereka berjuang untuk waktu yang lama, sampai Bai Xiaochun memandangi mereka, tampaknya terhubung dengan jiwa mereka, dan mengisi pikiran mereka yang terguncang dengan gelombang kejut.

Pada saat itu, mereka semua, bahkan Patriarch Starry Sky, mengalihkan pandangan mereka … dan membungkuk dengan hormat!

Ketika mereka melakukannya, semua pembudidaya dari wilayah Heavenspan merasakan dorongan yang sama dari jiwa mereka, dan mulai membungkuk …. Gelombang suara yang luar biasa memenuhi seluruh Wildlands ….

"Salam … Leluhur Leluhur !!"

Bai Xiaochun telah lama bermimpi memiliki begitu banyak orang yang memandangnya, agar orang banyak memuja kejayaannya. Tetapi sekarang … hal-hal ini tidak memberinya kesenangan. Dia memandang sekeliling pada massa yang merendahkan diri sejenak, lalu mengalihkan perhatiannya ke Pulau Heavenspan.

Hampir seketika, matanya memerah seperti darah, dan mulai memancarkan aura pembunuh yang intens. Mengabaikan semua orang, dia kabur bergerak, menjadi embusan angin yang membuat bahkan para dewa terguncang saat dia menuju ke Pulau Heavenspan.

Ketika dia mendekat, dia berbicara dengan suara yang memukul telinga semua orang di dunia, suara yang dipenuhi dengan kebencian dan kegilaan.

"Daoist Heavenspan, mengapa … kamu masih hidup?!?!"

1. Dalam hal ini "Kui" adalah karakter yang saya terjemahkan menjadi "Arch" di Arch-Emperor. Secara teknis, itu seharusnya nama. Ketika digunakan sebagai nama, tidak masuk akal untuk menerjemahkannya menjadi "Lengkungan". Namun, dalam skema besar hal-hal, saya tidak ingin transliterasi untuk digunakan dalam judul dan nama pemerintah. Kalau tidak, kita akan memiliki Kaisar Kui, yang tidak memiliki arti. Ada arti penting dalam arti nama ini, dan mengingat bahwa itu hampir tidak pernah digunakan sebagai nama, saya memilih sejak awal untuk menerjemahkannya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya