A Will Eternal – Chapter 1029

shadow

A Will Eternal – Chapter 1029

Chapter 1029: Cendekia Bai

Buku 7: Domain Abadi yang Kekal

Waktu berlalu.

Setengah tahun telah berlalu sejak kehancuran Alam Heavenspan.

Langit yang aneh, tanah yang aneh. Kota-kota aneh, orang-orang aneh ….

Tanah-tanah ini sebenarnya terdiri dari lima massa tanah besar yang disebut … domain abadi.

Salah satu dari domain abadi itu puluhan kali lebih besar dari Realm Heavenspan atau lebih. Di salah satu dari mereka, di bagian timur domain, adalah pegunungan yang luas dan berliku yang menyerupai naga yang sedang tidur. Banyak kota dapat dilihat di dalam pegunungan itu, di sekitarnya ada banyak kota.

Di satu kota seperti itu ada seorang pemuda dengan pakaian putih kusut, dengan wajah kotor dan kotor. Dia tampak tertawa dan bergumam pada dirinya sendiri ketika dia tersandung mabuk di jalan, sebotol alkohol mencengkeram di satu tangan, dari mana dia kadang-kadang mengambil swigs panjang.

"Domain abadi, ya …?" dia bergumam. Dari cara dia berjalan dengan susah payah, dia tampak sangat sedih.

Saat itu musim gugur, dan angin sepoi-sepoi menyapu pegunungan, membuat dedaunan kuning berdesir di sepanjang jalan. Kota khusus ini tidak terlalu padat penduduknya. Itu terletak di daerah yang relatif terpencil, dan sebagian besar, orang-orang di dalamnya menjaga diri mereka sendiri. Karena angin yang begitu dingin, beberapa orang yang berjalan menyusuri jalan semuanya mengenakan pakaian yang tebal dan hangat, dan bergegas ke tujuan mereka secepat mungkin.

Jelas, tidak ada yang ingin keluar di jalan pada malam yang begitu dingin. Dan siapa pun yang harus keluar ingin kembali ke rumah secepat mungkin, ke tempat yang hangat, dan ke tempat teman dan keluarga mereka menunggu mereka.

Namun, pemuda pemabuk ini sepertinya tidak memiliki konsep rumah. Dia berjalan dengan cara yang tampaknya tanpa tujuan, pandangan kosong di matanya, benar-benar mengabaikan angin yang menggigit. Dia tampaknya tidak keberatan dengan angin sama sekali, dan pada kenyataannya, itu cocok dengan kesepian di hatinya. Saat dia berjalan sepanjang malam, dia tampak sangat melankolis ….

Daun-daun kuning yang rapuh melayang di udara di sekitarnya, dan mereka tampaknya telah menemukan roh yang baik dalam dirinya yang tidak ingin mereka tinggalkan.

"Domain abadi …? Siapa yang peduli …? ” Aroma alkohol mengepung pemuda itu ketika dia terhuyung-huyung maju, mengangkat kendi untuk minum lagi. Namun, pada saat itu, dia menyadari bahwa kendi itu kosong. Mengutuk, dia mengangkatnya dan sedikit bergoyang untuk mendapatkan sisa yang tersisa. Setelah menelan mereka, dia memukul bibirnya.

Ketika cahaya kuning malam bersinar di matanya yang lesu, itu mengungkapkan kepahitan dan kehilangan yang terkandung jauh di dalam.

“Keluar dari minuman keras lagi…. Setidaknya alkohol di dunia ini adalah hal yang baik. " Sambil menundukkan kepalanya, dia mulai bergumam tidak jelas ketika dia tersandung ke arah kedai yang sering dia kunjungi, satu-satunya perusahaannya adalah angin musim gugur yang menggigit.

Kedai tidak terlalu jauh, tetapi pemuda itu hampir tampak berjalan melalui air setinggi lutut saat ia berjalan. Butuh waktu yang dia butuhkan untuk membakar dupa sebelum dia mencapai tujuannya. Pada saat itu, tidak banyak matahari terbenam yang kuning. Dia mendorong pintu terbuka dan meluncur masuk, secara bersamaan membiarkan hembusan angin dingin masuk bersamanya.

Hanya ada sekitar tujuh atau delapan meja di kedai minuman, tetapi semuanya penuh. Bahkan kursi acak yang tidak terpasang ke meja memiliki orang-orang di dalamnya. Ada beberapa anak muda yang hadir, berlarian di antara meja-meja bermain sementara orang tua mereka duduk mengobrol dan minum. Tidak banyak yang bisa dilakukan di kota terpencil ini, dan karena itu, kedai minuman ini, yang menjual minuman keras Drunken Immortal, telah lama menjadi pusat kegiatan.

Di sinilah orang-orang bertukar gosip lokal, desas-desus tentang orang-orang kaya di kota, dan bahkan cerita tentang makhluk abadi. Kadang-kadang, orang mabuk dan mengatakan rahasia mereka dengan keras, yang menyebabkan banyak tawa dari rekan-rekan mereka.

Bagi sebagian besar orang di kota, hiburan terbesar mereka adalah datang ke kedai ini dan menikmati kebersamaan satu sama lain.

Begitu pemuda itu masuk, beberapa pengunjung tetap menunjuk ke arahnya dan tertawa kecil. “Yah, kalau bukan Cendekia Bai! Hei, penjaga toko, sepertinya kamu punya satu lagi yang terpikat pada Drunken Immortal-mu! ”

Mengingat betapa mabuknya para lelaki itu, sulit dikatakan apakah mereka ramah atau tidak.

Tidak ada seorang pun di kota yang mengenal pemuda ini, tetapi pengunjung tetap di kedai itu mengenalinya. Dia muncul entah dari mana beberapa bulan sebelumnya. Dia tidak pernah berbicara dengan siapa pun, dan bahkan tidak ada yang tahu namanya. Namun, dia jelas berbeda dari penduduk kota yang agak kasar dan tidak berpendidikan. Dia mengenakan jubah putih panjang, dan sepertinya berkubang dalam kesedihan dan kesakitan. Tidak ada yang melakukan apa pun untuk mencegah spekulasi tentang siapa sebenarnya dia.

Dia tampak seperti seorang sarjana, khususnya tipe yang baru saja lulus ujian sarjana tingkat kota.

Karena jubah putih yang dipakainya, orang-orang memanggilnya … Cendekia Bai. [1]

“Cendekiawan Bai pasti gagal dalam ujian kekaisaran, dan tidak punya wajah untuk pulang. Karena itulah dia mabuk sepanjang waktu …. ”

"Tidak. Dengarkan aku. Keluarga Cendekia Bai semuanya meninggal, dan kemudian dia dirampok oleh bandit. Rasa sakit dari semua yang dia lalui adalah mengapa dia terlihat sangat tertekan. ” Kerumunan orang di kedai telah memperhatikan betapa seringnya dia datang untuk membeli alkohol di kedai, dan mengingat betapa sedihnya dia, mereka tidak bisa tidak menghela nafas dan muncul dengan berbagai tebakan tentang masa lalunya.

Pria muda itu bisa mendengar banyak dari apa yang dikatakan tentang dia, tetapi tampaknya tidak peduli. Dia tersandung ke konter, meletakkan kendi alkohol, dan kemudian berbicara dengan suara yang agak tidak koheren.

"Kendi lainnya, penjaga toko …. Drunken Immortal. Drunken Immortal Anda ini … ini adalah hal yang baik. "

Penjaga toko, yang lebih tua dengan pakaian hijau, melihat kembali ke pemuda itu dan menghela nafas.

“Cendekiawan Bai, ini hampir akhir tahun. Mengapa kamu tidak menyimpan perak dan kembali ke rumah? "

"Rumah…?" Pria muda itu terkekeh, tatapan kosong di matanya yang tampak diwarnai dengan rasa sakit. Sesampainya di lipatan jubahnya, ia mengeluarkan setumpuk perak dan meletakkannya di atas meja. "Apa, kamu pikir aku miskin atau apa ?!"

Penjaga toko tua itu mengerutkan kening karena ketidakmampuan pemuda itu untuk menerima kebaikan. Terlihat sedikit kesal, dia mengambil perak itu, melemparkan sebotol alkohol ke meja, dan kemudian mengabaikan pemuda itu.

Dengan mata agak berkaca-kaca, pemuda itu meraih kendi alkohol dan kemudian minum lama. Sambil tersenyum bodoh, dan wajahnya memerah karena alkohol, dia bergoyang menuju pintu.

Pada titik ini, anak-anak yang bermain-main di penginapan telah memperhatikan pemuda itu, dan mempertimbangkan bagaimana ia tersandung, mulai bercanda menyebutnya seorang pemabuk.

Pria muda itu tidak peduli. Pada saat dia berjalan keluar dari kedai minuman, hari sudah gelap, dan angin semakin dingin. Dia melihat sekeliling pada cahaya lentera yang berkedip-kedip di jendela-jendela rumah, dan hatinya semakin gelap.

Ketika kegelapan di hatinya menyebar untuk melingkupi matanya, dia tersandung ke arah sebuah kuil tempat dia biasanya tidur. Setelah tiba, dia merosot ke dinding dan terus minum ….

Satu-satunya suara yang bisa didengarnya adalah rintihan angin, dan gemerisik dedaunan yang sesekali mendarat di atasnya.

Pada satu titik, daun mendarat di tangannya … menyoroti bekas luka di sana yang tampak seperti percikan api.

"Lebih senang …." gumamnya, rasa sakit dalam suaranya jelas. Saat ini, satu-satunya hal yang bisa dia pikirkan untuk dilakukan adalah minum, menggunakan Drunken Immortal untuk turun ke kebingungan berkepala lumpur. Hanya dengan mabuk … dia bisa melupakan semua rasa sakit dan kebingungan.

Pria muda ini adalah Bai Xiaochun.

Sekali waktu, dia bahagia dan penuh tawa. Tetapi dengan cara yang sama musim panas akan berubah menjadi musim gugur … hal-hal itu hilang, dan dia telah berubah.

Juga hilang adalah rumahnya. Tepat sebelum pingsan, dia telah mendengar ledakan memekakkan telinga, dan menyaksikan Realm Heavenspan dihancurkan.

Kemudian, dia terbangun di tanah yang aneh dan asing untuk menemukan bahwa semua orang dari masa lalunya hilang ….

Rumahnya tidak ada lagi.

Sekte Penangkal Sungai. Li Qinghou …. Nyonya Merah-Debu. Song Junwan …. Mereka semua pergi.

Untungnya, Daoist Heavenspan juga pergi. Namun, fakta itu tidak memberinya sukacita, hanya kesedihan. Lautan kesedihan bersamanya di bagian bawahnya.

Dia ingin menghibur. Dan faktanya, setelah diteleportasi ke domain abadi ini, dia menghabiskan waktu berbulan-bulan mencari. Dia telah menggunakan segala sesuatu dalam kekuatannya, termasuk semua kekuatan basis kultivasinya, dan semua indera ilahinya.

Tetapi satu-satunya hal yang dia temukan … adalah mayat. Satu demi satu, ia melacak orang-orang dari tanah Heavenspan yang telah diteleportasi ke dunia yang tidak dikenal ini. Tak satu pun dari mereka yang mampu bertahan dari proses, dan mencapai tujuan mereka sebagai mayat. Itu seperti mimpi buruk baginya, dan menyebabkan saat menangis di mana ia tidak bisa bertahan lagi.

Selama berbulan-bulan mencari, ia telah menemukan mayat yang termasuk pembudidaya Nascent Soul dan bahkan para dewa. Akhirnya, dia tidak berani mencari lagi. Dia takut bahwa suatu hari dia akan menemukan Li Qinghou, Nyonya Merah-Debu, Song Junwan atau wajah-wajah akrab lainnya … sebagai mayat.

Kematian Bai Hao. Rencana gravekeeper. Air mata Du Lingfei. Kehancuran dunia. Satu mayat demi satu. Akhirnya … Bai Xiaochun tidak tahan.

Lelah dalam semua arti kata, dia mencapai kota ini, di mana dia berakhir dalam keadaan mabuk …

Dia bukan tipe ambisius yang kejam seperti Daoist Heavenspan. Dia adalah Bai Xiaochun … orang sederhana yang ingin bahagia dan hidup selamanya.

"Jika kalian semua masih hidup, lalu di mana kamu …?" katanya, suaranya sedikit serak saat dia perlahan menutup matanya dan pingsan.

1. Ingat bahwa karakter Bai berarti putih. Dalam hal ini, dapat juga diterjemahkan sebagai Cendekia Putih atau Cendekia Putih. Mereka secara teknis memanggilnya ini karena pakaiannya, bukan karena mereka tahu nama keluarganya. Karena bagaimana itu digunakan seperti nama, saya memilih untuk pergi dengan Scholar Bai

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya