A Will Eternal – Chapter 1030 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1030 | Baca Novel Online

Chapter 1030: A Story, An Eavesdropper

Fajar.

Langit yang jauh berwarna putih berkabut, dengan awan gelap di atasnya. Perlahan-lahan, matahari naik, mengubah awan ungu, dan kemudian merah cerah.

Akhirnya, sinar matahari menembus awan, menerangi dunia dalam kerusuhan warna. Pada sekitar waktu itu, seorang lelaki tua dan seorang anak muda muncul, berjalan melalui gunung berhutan.

Pria tua itu mengenakan jubah Daois, dan meskipun ia menjaga basis kultivasinya sebagian besar disembunyikan, dari cara matanya berkilau seperti kilat, jelas bahwa ia berada pada tahap Formasi Inti. Anak yang berjalan bersamanya adalah seorang kultivator Kondensasi Qi belaka.

Akhirnya mereka memasuki kota dan mencapai kuil. Di luar pintu masuk, anak muda itu melihat Bai Xiaochun merosot ke dinding. Dia mengerutkan kening.

"Dunia adalah tempat yang pahit," kata pria tua itu. “Mereka yang gagal memahami Dao agung menjalani hidup mereka seperti serangga. Jangan pedulikan dia. " Sambil menggelengkan kepalanya, dia membawa anak itu masuk. Beberapa waktu yang lalu, kuil itu terbakar dan hampir terbakar habis. Itu dalam kondisi yang mengerikan.

"Tuan, apakah ini tempatnya?"

Pria tua itu mengangguk. "Iya. Bertahun-tahun yang lalu, api jatuh dari langit dan mendarat di sini. Benamkan diri Anda di tempat ini, dan Fire Kindling Incantation Anda akan naik ke tingkat berikutnya. " Melihat sekeliling reruntuhan kuil, dia menghela nafas. “Ini dulunya sebuah kuil bagi Bunda yang Abadi. Sebelum Anda mulai bermeditasi, pastikan untuk memberikan penghormatan Anda. ”

"Bunda Abadi?" kata anak itu, jelas terkejut. Dia dengan cepat menggenggam tangan dan membungkuk dengan hormat. Kemudian dia memandang Tuannya dan bertanya, “Tuan, kisah tentang Putra Abadi dan Musuh dari Luar adalah benar, bukan? Dan kita bisa melihat Musuh dari Luar ketika kita melihat ke langit, kan? ”

Yang benar adalah bahwa bocah itu sudah tahu jawaban atas pertanyaannya, tetapi dia masih ingin mendengar Mahakuasa yang mahakuasa, Guru yang mahatahu menjelaskan jawabannya.

Pada titik ini, percakapan antara Master dan magang telah mencapai telinga Bai Xiaochun, dan dia perlahan membuka matanya yang muram. Dia mabuk, dan kepalanya berdebar. Saat ini, dia bahkan tidak bisa melihat dengan jelas. Tapi itu tidak menghentikan ingatannya untuk bangkit dan mengisi hatinya dengan rasa sakit dan kebingungan.

Dia berpikir tentang bagaimana dia dipaksa untuk bergabung dengan Du Lingfei, dan tentang bagaimana muridnya meninggal tepat di depannya. Dia memikirkan semua plot dan skema yang telah dimainkan, dan bagaimana seluruh dunia telah dihancurkan di depan matanya.

Hal-hal yang ia alami adalah hal-hal yang kebanyakan orang dari generasinya tidak pernah bayangkan terjadi.

Karena semua itu, dia sekarang merasa bingung, pahit, dan kesakitan. Dia tersesat.

Hanya dalam mimpi-mimpinya yang mabuk ia dapat sekali lagi merasa bahagia dan diberkati …. Tapi setelah sadar, dan melihat ke langit yang bukan langit Realm Heavenspan, depresi akan mencengkeramnya erat sekali lagi.

Setelah berbulan-bulan berkeliaran di dunia yang aneh ini, ia telah mendengar cukup banyak dari penduduk setempat untuk mengetahui bahwa ia berada di … Tanah Abadi.

Bahkan manusia di sini tahu legenda indah tentang tempat ini …. Yang benar adalah bahwa mereka benar-benar tinggal di atas bunga raksasa.

Bunga Abadi sangat luas di luar imajinasi, dengan lima kelopaknya membentuk distrik besar, yang disebut domain abadi.

Orang-orang biasanya menyebut bunga itu sebagai Bunda Abadi, yang mereka sembah dengan pengabdian yang saleh. Bahkan kota-kota kecil dan terpencil seperti ini memiliki kuil yang didirikan untuk menghormatinya.

Menurut legenda, orang-orang telah hidup di kelopak Bunga Abadi selama bertahun-tahun untuk dihitung. Bahkan, sudah seperti ini sejak saat kehidupan dimulai di dunia ini ….

Di antara lima domain abadi adalah sesuatu yang disebut Laut Abadi …. Itu adalah lautan kabut bahwa manusia bahkan tidak bisa mendekati dengan aman. Menurut cerita … di kedalaman Laut Abadi, pernah ada tiga patung besar!

Orang-orang menyebut patung itu Putra Abadi. Dalam legenda, ketiga Eternal Sons pernah bertempur dalam perang yang spektakuler dengan Musuh dari Beyond. Dalam pertempuran terakhir, Musuh dari Beyond jatuh tertidur, dan tiga Eternal Sons menjadi patung.

Itu adalah kisah yang telah diceritakan di Tanah Abadi selama bertahun-tahun. Seringkali, cerita yang diturunkan dari zaman ke zaman pada akhirnya dilupakan atau diubah. Lebih umum … orang berhenti mempercayai mereka.

Namun … kisah tiga Putra Abadi dan Musuh dari Beyond tidak pernah dilupakan. Bahkan orang-orang fana memiliki keyakinan penuh bahwa cerita itu bukan legenda. Itu benar!

Bai Xiaochun menaruh kendi alkohol ke bibirnya dan minum lama. Ketika dia mendengarkan Guru dan murid magang berbicara di bait suci, dia melihat ke atas ke langit. Kembali ketika dia pertama kali tiba di dunia ini lebih dari setengah tahun yang lalu, dia terbangun, mendongak dan terkejut.

Langit ini tampak sangat berbeda dari langit yang biasa ia gunakan. Sekarang, ketika dia mendengarkan Guru berbicara tentang sejarah Negeri Abadi, dia menatap ke atas ke langit dengan rasa keheranan yang sama.

Di setiap sisi langit ini … tergantung lima gunung besar. Di pangkalan dari dua set lima gunung ada dua daratan besar, masing-masing sama besarnya dengan salah satu domain abadi!

Gunung-gunung dan massa daratan tidak bangkit dari Tanah Abadi, mereka hanya menggantung di sana … seolah-olah mereka adalah bagian dari surga!

"Pegunungan? Landmasses? " Bai Xiaochun bergumam. "Tidak … itu jelas dua tangan raksasa! Tangan … raksasa raksasa !! ” Itu adalah reaksi awalnya berbulan-bulan yang lalu ketika pertama kali melihat ke langit.

Yang benar adalah bahwa bahkan anak-anak di Tanah Abadi tahu sejarah hal-hal seperti itu …. Lagi pula, selain dua tangan besar di langit, ada juga … wajah!

Wajah itu ada jauh di surga, tetapi masih jelas bagi semua orang untuk melihatnya. Mengagumkan, keras dan kejam, dan secara umum, menakutkan!

Wajah itu melayang di sana setiap saat di langit di atas Tanah Abadi!

Jika memang benar bahwa gunung dan massa daratan benar-benar tangan, seperti Bai Xiaochun telah mengasumsikan sejak awal, maka jelas untuk menyimpulkan bahwa, karena wajah yang besar, pasti ada raksasa yang luar biasa besar yang tak terduga dalam kekosongan di luar dari Tanah Abadi.

Raksasa itu begitu besar sehingga bahkan setengah dari wajahnya akan cukup besar untuk mengisi sebagian besar langit di atas Tanah Abadi. Dan tangannya … tampaknya siap untuk menghancurkan Tanah Abadi menjadi debu!

"Dan dia," kata pria tua di bait suci, "adalah Musuh dari Beyond yang bertarung dengan ketiga Putra Abadi."

Menurut legenda, Musuh dari Beyond telah menghancurkan langit berbintang, tetapi telah dihentikan di luar Tanah Abadi oleh tiga Putra Abadi. Ketiga putra itu telah mengorbankan diri mereka dalam kematian untuk menyegel Musuh dari Beyond dalam keadaan tidur.

Cerita-cerita mengatakan bahwa suatu hari di masa depan, raksasa itu akan bangun, membuka matanya, dan mencoba untuk menghancurkan Tanah Abadi.

Bai Xiaochun minum lagi.

Dia telah mendengar cerita ini beberapa kali selama beberapa bulan terakhir, dan setiap kali dia melakukannya, itu membuatnya berpikir tentang mural yang dia lihat di geladak galleon tulang bertahun-tahun yang lalu. Sepertinya… seperti cerita yang sama. [1]

"Orang-orang mengatakan … bahwa setelah ketiga Putra Abadi menyegel Musuh dari Luar, fluktuasi destruktif memenuhi dunia. Karena itu, Putra-Putra Abadi membawa semua rakyat mereka ke tubuh mereka sendiri, dan kemudian berubah menjadi tiga patung besar yang berdiri di kedalaman Laut Abadi.

“Dikatakan juga bahwa Putra Abadi menggunakan kekuatan hidup terakhir mereka untuk melahirkan semua makhluk hidup yang mendiami dunia yang dibentuk oleh tubuh mereka…. Keturunan mereka menjadi klan kekaisaran. Dan kaisar-lah yang memimpin orang-orang mereka, menyebarkan pengetahuan tentang dunia, dan memberikan cara kultivasi….

“Legenda juga berbicara tentang bagaimana, bertahun-tahun kemudian, patung pertama hancur…. Orang-orang muncul dari dunia itu dan menjadi orang pertama yang memandang Negeri Abadi. Ketika mereka melihat hal-hal aneh di langit, mereka tidak sebahagia ketika mereka pertama kali muncul ke tempat terbuka. Namun, di bawah arahan kaisar mereka, mereka duduk dan mulai berkembang biak …. "

Saat Bai Xiaochun mendengarkan cerita yang diceritakan di kuil, dia ingin tersenyum, namun tidak bisa. Ini bukan pertama kalinya dia mendengar kisah itu, namun, setiap kali dia melakukannya, itu mengejutkannya.

Catatan dari penulis, Er Gen: Ada empat emosi utama; kebahagiaan, kemarahan, kesedihan, dan sukacita, dan emosi itu muncul dalam cerita yang kita baca. Saya telah melihat beberapa orang meramalkan bahwa cerita ini akan berakhir sebagai sebuah tragedi. Sebagai tanggapan, saya mengibaskan lengan baju saya dan berteriak, “Siapa yang berani mengatakan hal seperti itu! Mustahil! Aku akan mempertaruhkan ketampananku agar tidak! ”

1. Mural itu dijelaskan dalam bab 859

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya