A Will Eternal – Chapter 1031

shadow

A Will Eternal – Chapter 1031

Chapter 1031: Sedikit Kehangatan

“Akhirnya … orang-orang dari dunia itu menciptakan negara yang kuat yang telah ada dari generasi ke generasi hingga saat ini. Itu adalah negara kita … Dinasti Kaisar-Vil, salah satu dari dua dinasti kekaisaran yang ada di Tanah Abadi, dan juga … yang paling kuat!

“Akhirnya, Dinasti Kaisar-Vil memperhatikan dua patung Putra Eternal lainnya. Mereka tahu bahwa suatu hari, kedua patung itu akan pecah, dan sekumpulan makhluk hidup di dalamnya akan muncul.

“Awalnya, Dinasti Vile-Emperor bermaksud untuk menyambut orang-orang dari patung-patung lain, dan bergabung dengan mereka untuk melawan musuh besar. Tapi sebelum mereka bisa bersiap dengan benar, patung kedua … tiba-tiba hancur. Orang-orang di dalam dipindahkan ke semua jenis lokasi di Tanah Abadi. Tanpa diduga, mereka tidak tertarik melawan musuh besar. Mereka tunduk pada penaklukan, dan pada akhirnya, Dinasti Kaisar-Vile tidak punya pilihan selain pergi berperang …. Itu sekitar waktu itu bahwa arkaean muncul dari dalam klan kekaisaran yang baru tiba. Syukurlah, Kaisar Vile sudah berada di tingkat kultivasi yang sama. Untuk mencegah situasi yang mengerikan bagi rakyat mereka, mereka akhirnya berdamai. ” Saat pria tua itu menghela nafas di kuil, Bai Xiaochun meneguk alkohol, dan kemudian tertawa kecil.

Bai Xiaochun bisa melihat kebenaran dengan segera. Dinasti Vile-Emperor berharap untuk mengendalikan semua Tanah Abadi, tapi patung Putra Abadi kedua telah dibuka sebelum mereka berada di tempat untuk melakukannya. Orang-orang dari dalam patung kedua berkumpul kembali dan melawan sampai Dinasti Vile-Emperor tidak punya pilihan selain menyatakan gencatan senjata.

Jelas, kekuatan besar lainnya adalah Dinasti Saint-Emperor!

"Awalnya, seharusnya ada tiga dinasti kekaisaran …." kata lelaki tua itu sambil menghela nafas lagi.

“Saya tahu, Tuan. Dinasti kekaisaran ketiga seharusnya dinasti Arch-Emperor Dynasty. Bukankah semua orang mengatakan bahwa patung Putra Abadi ketiga hancur baru-baru ini? "

Ketika Bai Xiaochun mendengar kata-kata bocah itu, dia melihat ke bawah kendi alkohol, tangannya gemetar.

“Sedihnya, patung Putra Abadi ketiga seharusnya menghasilkan Dinasti Arch-Emperor. Tapi itu hancur jauh, sangat terlambat …. Saat ini, Vile-Emperor Dynasty pada dasarnya mengendalikan tiga domain abadi. Ada dua domain abadi yang sebagian besar di bawah kendali Saint-Emperor City, yang tidak bisa dilakukan oleh Dinasti Kaisar-Kaisar!

"Satu-satunya hal yang baik untuk orang-orang Dinasti Kaisar-Kaisar saat ini adalah untuk meningkatkan kekuatan dua dinasti kekaisaran lainnya. Bagaimanapun, tujuan akhir dari semuanya adalah untuk berurusan dengan Musuh besar dari Beyond. Tentu saja, Dinasti Saint-Emperor yang suci itu lemah dan tidak berguna. Dinasti Vile-Emperor kami adalah kekuatan sejati dari Tanah Abadi, dan satu-satunya harapannya! ” Pada saat pria tua itu sampai pada bagian terakhir pidatonya, suaranya bergema dengan pengabdian dan semangat.

Bai Xiaochun berbaring di sana, merosot ke dinding, tangannya gemetar ketika dia mengangkat kendi alkohol dan minum lagi, berharap bahwa dia akan segera mati rasa terhadap kepahitan yang ada di hatinya.

Kota ini berada di domain abadi ketiga, yang dikendalikan oleh Dinasti Kaisar-Vile. Lima domain abadi di Tanah Abadi semuanya kira-kira berukuran sama, masing-masing jauh lebih besar dari Heavenspan Realm. Bahkan, Realm Heavenspan hanya akan dihitung sebagai salah satu dari banyak prefektur yang ada dalam domain abadi yang diberikan.

Setiap domain abadi memiliki puluhan prefektur. Di dalam prefektur ada puluhan kabupaten, dan di dalam kabupaten ada ratusan kota dan kota dengan ukuran berbeda-beda….

Kota kecil tempat Bai Xiaochun berada adalah tempat yang begitu indah.

Di Tanah Abadi, hubungan antara pembudidaya dan manusia agak berbeda dari di Alam Heavenspan. Di sini, para pembudidaya merawat makhluk hidup, serta tanah itu sendiri.

Setiap wilayah abadi diperintah oleh seorang selestial, yang bawahannya, para dewa, akan mengawasi prefektur.

Tentu saja, para dewa memiliki bawahan juga, para dewa yang menjalankan berbagai daerah. Biasanya, ahli Nascent Soul akan bertanggung jawab atas kota-kota besar, dengan lokasi yang lebih kecil kadang-kadang dijalankan oleh pembudidaya Core Formation.

Tidak setiap surga akan ditunjuk untuk melayani sebagai penguasa wilayah kekal. Sebagai contoh, dalam Dinasti Kaisar-Vil, hanya ada tiga surga dengan tanggung jawab seperti itu, sementara segelintir lainnya tetap ditempatkan di Kota Kaisar-Kaisar Vil.

Dan Vile-Emperor sendiri bertanggung jawab atas Vile-Emperor City dan area di sekitarnya!

"The Eternal Lands …." Bai Xiaochun bergumam. Apakah itu dalam hal ukuran belaka, atau jumlah ahli yang hadir, Eternal Lands jauh melampaui Realm Heavenspan. Orang-orang seperti Daoist Heavenspan yang belum menjadi surgawi sejati … sama sekali tidak langka.

Hanya dengan mencapai Alam Mahayana dan menjadi selestial seseorang dapat benar-benar dianggap sebagai ahli yang kuat di Tanah Abadi.

Di Atas Alam Surgawi adalah Alam Archaean…. Itu adalah tingkat yang menakutkan, dan di seluruh Tanah Abadi, hanya ada dua orang seperti itu, dua kaisar.

Dari apa yang Bai Xiaochun tahu, quasi-archaeans adalah orang-orang di lingkaran besar Alam Surgawi, atau orang-orang yang gagal untuk benar-benar menjadi arkeans.

"Aku ingin tahu dari mana asal mula hantu tawa menangis itu …." dia pikir. Lalu dia menggelengkan kepalanya. Setiap kali pikirannya menyimpang ke hal-hal seperti itu, banyak gambar akan muncul di benaknya.

Dia akan melihat teman dan keluarga dari Alam Heavenspan, orang-orang … yang dia tidak dapat menemukan.

Selama beberapa bulan pertama pencariannya, mudah untuk melacak aura Realm Heavenspan. Dia telah menemukan mayat orang asing, dan beberapa di antaranya adalah wajah yang dikenalnya. Setiap kali dia gemetar dan melihat ke langit, jantungnya berdetak kesedihan.

Pada suatu titik, lelaki tua dan bocah itu pindah dari kuil. Ketika mereka melakukannya, bocah itu tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya karena telah memperoleh pencerahan teknik magisnya.

Akhirnya, matahari terbenam. Bai Xiaochun masih berbaring di sana di dinding kuil, mabuk seperti biasa. Dia hampir tampak seperti sedang tidur.

Biasanya, dia hanya akan meninggalkan tempat ini ketika dia kehabisan alkohol. Kemudian dia akan terhuyung-huyung ke kedai minum untuk membeli lebih banyak, lalu kembali ke kuil, bersandar ke dinding, dan menyaksikan matahari terbit dan terbenam, atau memandangi tangan-tangan aneh dan wajah jahat di langit.

Hari-hari berubah menjadi kabur. Bai Xiaochun tidak tahu berapa banyak waktu telah berlalu. Dia memiliki jenggot yang kurus sekarang, dan pakaiannya sangat kotor sehingga mengancam menjadi hitam.

Dia tidak lagi memikirkan masa lalu. Tidak mau berurusan dengan rasa sakit, ia memasuki kondisi kekosongan mental yang hampir lengkap.

Terkadang daun yang mengering akan mendarat di depannya, dan dia akan menatapnya sepanjang hari…. Seolah-olah dengan melihat daun itu, dia bisa melihat semua kebahagiaan, kemarahan, kesedihan, dan sukacita yang telah dialaminya dalam kehidupannya.

Satu hal yang dia sukai adalah ketika malam tiba dan, dari tempatnya di kuil, dia bisa melihat cahaya lampu memenuhi kota kecil itu. Masing-masing lampu berkedip-kedip mewakili keluarga ….

Dia memandang mereka sampai air matanya mengering. Sedihnya, lampu hatinya sepertinya tidak mungkin menyala untuk hidup.

Suatu malam musim gugur, guntur bergemuruh di langit, dan tetesan hujan seukuran kacang mulai turun, hampir sedingin es. Jelas, musim dingin sudah dekat.

Bai Xiaochun menatap malam, dan hujan menyiram wajahnya. Untuk pertama kalinya, dia benar-benar merasa kedinginan. Namun, itu juga pada saat yang sama bahwa dia melihat ke bawah di punggung tangannya, ke bekas luka berbentuk percikan yang merupakan tempat di mana Bai Hao telah binasa.

"Ini hangat…." dia berkata. Sudah lama sejak dia berbicara lantang, dan perasaan itu aneh. Ketika dia melihat ke bawah ke tangannya, rambutnya yang acak-acakan jatuh menutupi wajahnya, namun, itu tidak bisa menutupi kejut yang membingungkan di matanya. Dia tiba-tiba mulai terengah-engah.

"Ini hangat?" Sambil menggigil, dia mengangkat tangannya sampai tepat di depan hidungnya. Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, matanya tidak mendung dan redup, melainkan bersinar dengan cahaya kejutan yang cerah.

Jauh di dalam pandangannya, tekad yang keras kepala tiba-tiba muncul untuk hidup.

"Ini hangat!" dia berseru dengan suara gemetar. Tidak dapat menghentikan tangannya untuk gemetar, dia mengirimkan indera ilahi ke dalamnya, dan khususnya, tanda berbentuk percikan di atasnya.

Dia telah melakukan ini pada banyak kesempatan sebelumnya, tetapi akal ilahi-Nya tidak pernah mendeteksi apa pun secara khusus. Tapi sekarang berhasil. Tiba-tiba, matanya yang kering mulai dipenuhi dengan air mata.

"Lebih senang … kamu belum mati !!" Tiba-tiba, kegilaan gila muncul di dalam dirinya. Di atas, guntur jatuh, tapi rasanya tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan apa yang terjadi di dalam pikiran dan hatinya. Dia bisa merasakan aura Bai Hao! Jauh di dalam tanda di tangannya, dia bisa merasakan Bai Hao sebagai jiwa yang sangat lemah berubah!

Dia serapuh lilin berkedip-kedip di angin. Namun, dalam kelemahan itu, ia menunjukkan penolakan yang gigih untuk dihancurkan. Sayangnya, itu akan bertahun-tahun sebelum dia berhasil tumbuh kuat, dan pulih.

Sambil bergetar secara fisik, Bai Xiaochun meraih satu tangan dengan yang lain dan kemudian mendorong mereka berdua ke dadanya. Mempertimbangkan rambutnya yang tidak terawat dan janggutnya yang kasar, dia terlihat sangat mirip pengemis miskin yang baru saja menemukan permata yang paling berharga. Saat hujan turun padanya, untuk pertama kalinya sejak dia tiba di Tanah Abadi … dia tersenyum.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya