A Will Eternal – Chapter 1033 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1033 | Baca Novel Online

Chapter 1033: Seorang Teman Lama Pertama.

Angin dingin tidak berbeda dari biasanya. Namun, ketika meniup ketiga bajingan yang menggigil, mereka basah oleh keringat.

"Abadi!" Sun Wu berkata tanpa berpikir. "Dia benar-benar abadi !!" Pikiran belaka bahwa ia telah menabrak makhluk abadi membuat Sun Wu merasa ingin menangis. Bahkan, dia yakin hidupnya akan segera berakhir.

"Jadi bagaimana kalau dia abadi!" salah satu bajingan lainnya berkata. "Aku melihat sesosok abadi beberapa tahun yang lalu, dan dia patah hati seperti babi!" Mungkin orang ini bingung tentang apa yang telah dilihatnya di masa lalu, atau mungkin dia begitu ketakutan sehingga dia tidak berpikir jernih. Either way, dia dengan cepat mengeluarkan kapak dan mengarahkannya ke kepala Bai Xiaochun.

"Jika dia abadi, toh kita sudah mati, jadi sebaiknya kita bangkrut!" Melolong, bajingan itu mengayunkan kapak itu dengan sekuat tenaga. Ketika menabrak, suara retak bisa terdengar ketika gagang kapak hancur berkeping-keping. Adapun pisau kapak, itu mungkin juga menabrak batu, dan itu berubah menjadi cahaya kabur yang mendesing kembali dan tertanam sendiri ke wajah bajingan itu.

Sebelum darah bahkan bisa menetes dari lukanya, bajingan itu terhuyung mundur, dan kemudian jatuh ke punggungnya, mati.

Sun Wu dan bajingan lainnya takut keluar dari pikiran mereka. Berteriak, mereka berbalik untuk melarikan diri.

Ketakutan, mereka tidak berani tinggal di kota untuk satu malam lagi. Setelah mencuri beberapa kuda, mereka pergi ke malam.

Kembali di kuil, angin dingin bertiup di atas mayat dengan kepala kapak tertanam di wajahnya. Akhirnya, darah dari luka menggenang di sekitar tubuh yang tidak bergerak.

Beberapa waktu berlalu, dan Bai Xiaochun berhasil membuka matanya. Dia memandang hutan bambu, dan mayat itu tergeletak di sebelahnya, dan kemudian berjuang untuk berdiri. Kesal karena terbangun karena kelaparan, ia tersandung ke kedai minuman untuk membeli alkohol lagi. Setelah kembali, dia merosot ke dinding, tidak menyadari pakaian dan rambutnya yang kotor saat dia mulai minum lagi.

Tak lama kemudian, alkohol memungkinkannya untuk bersenang-senang, dan melupakan kenangan menyakitkan dan pahit.

Saat dia minum, langit berubah gelap. Segera, isyarat fajar bisa dilihat di cakrawala, dan kegelapan bertinta mulai mundur. Pada titik itulah ekspresi Bai Xiaochun berkedip dengan tidak percaya. Sambil mengarahkan matanya untuk fokus, dia memandang hutan bambu yang tidak terlalu jauh, dan tiba-tiba mulai bergetar.

Bahkan, tangannya mulai gemetar begitu keras sehingga dia menjatuhkan teko alkohol.

Di sana, melangkah keluar dari bambu, ada seorang pria jangkung yang mengenakan jubah hitam. Dia hampir tampak menyatu dengan malam itu, terbungkus energi jahat, hantu yang mengubah kuil dan sekitarnya menjadi neraka dunia bawah.

Pria itu berjalan ke Bai Xiaochun, menjulang di atasnya, dan kemudian mendesah penyesalan. Ketika dia berbicara, suaranya terdengar sangat kuno.

“Masih ada di dalam kendi itu? Bagi dong?"

"Kakak besar … Hantu Raksasa …?" Bai Xiaochun bisa melakukan sedikit lebih dari menatap kosong pada pria jangkung berbaju hitam ini.

Benar saja, dia tidak lain adalah Giant Ghost King!

Ini adalah teman hidup pertama Bai Xiaochun temui setelah tiba di Tanah Abadi!

Dia tampak jauh, jauh lebih tua daripada yang dia miliki di Alam Heavenspan. Dia memiliki bekas luka di wajahnya; jelas, dia telah mengalami banyak cobaan dalam lebih dari setengah tahun sejak dia dipindahkan ke Tanah Abadi.

Terlihat sangat lelah, dia duduk di sebelah Bai Xiaochun. Setelah bersandar di dinding kuil, dia mengulurkan tangan, meraih kendi alkohol, dan mengambil tegukan panjang dan keras.

Bai Xiaochun tiba-tiba melompat berdiri dan mengirim akal ilahi keluar ke daerah itu.

"Jangan repot-repot," kata Raja Hantu Raksasa, bahkan tidak peduli untuk melihat ke belakang. "Aku tidak tahu di mana Zimo, atau siapa pun. Satu-satunya orang di sini … adalah aku. " Dengan itu, dia terus minum.

Bai Xiaochun tiba-tiba sepertinya kehilangan kekuatan untuk tetap berdiri. Dia menjatuhkan diri ke tanah, menyambar kendi alkohol kembali dari Raja Hantu Raksasa, dan minum. Namun, itu kosong. Dia menggoyangkannya sedikit demi sedikit untuk mendapatkan tetes terakhir atau dua, dan kemudian melemparkannya ke samping.

Raja Hantu Raksasa tidak mengatakan apa-apa.

"Bagaimana kamu menemukanku?" Bai Xiaochun bertanya, suaranya serak.

Raja Hantu Raksasa menghasilkan kendi alkohol dari tasnya, mengambil minum panjang, lalu melemparkannya ke Bai Xiaochun. "Dengan mencari setengah tahun!"

Pada saat dunia runtuh, Bai Xiaochun telah terluka parah karena pertarungannya dengan Daois Heavenspan, dan dengan demikian kehilangan kesadaran setelah diteleportasi. Namun, Raja Hantu Raksasa tidak kehilangan kesadaran. Dia telah ada di sana untuk menonton ketika Bai Xiaochun dibawa pergi ke domain abadi ketiga di Dinasti Kaisar-Vile, sama seperti dia.

Dia telah memulai pencariannya segera. Sama seperti Bai Xiaochun, dia telah menemukan begitu banyak mayat sehingga dia akhirnya mulai tenggelam dalam kepahitan dan kesedihan. Namun, ia telah berpegang teguh pada keyakinannya … bahwa Bai Xiaochun masih hidup.

Iman itu mendorongnya melalui berbulan-bulan sampai hari ini … ketika ia akhirnya menemukan Bai Xiaochun, yang terbuang di luar kuil.

Yang benar adalah bahwa Raja Hantu Raksasa berada dalam kondisi yang sama buruknya dengan Bai Xiaochun. Setelah perang di Wildlands, dunia telah hancur, dan putrinya hilang. Dia pernah menjadi raja surgawi yang perkasa di Dinasti Arch-Emperor, tapi sekarang, semuanya telah berubah.

Istri yang diambilnya di Giant Ghost City juga tidak ditemukan. Dan dengan demikian, jantung Raja Hantu Raksasa yang perkasa akhirnya menjadi gelap.

Orang-orang yang pernah dikuasainya, dan kejayaannya sebelumnya, hilang dalam sekejap mata…. Mereka adalah masa lalu. Di sini dia, sendirian di Tanah Abadi … mulai dari awal lagi.

Mempertimbangkan berapa usianya sekarang, gagasan untuk kembali ke titik awal membuatnya menghela nafas pahit. Baru ketika hal-hal yang tampaknya mencapai titik terendah, ia menyadari bahwa alkohol di Tanah Abadi adalah hal yang luar biasa.

Alkohol ini bisa membuat manusia mabuk … dan juga bisa mabuk abadi!

Bai Xiaochun minum, lalu menatap ke kejauhan sejenak. Akhirnya dia berkata, "Apakah kamu melihat …?"

Yakin bahwa Raja Hantu Raksasa akan tahu apa yang dia bicarakan, dia tidak menyelesaikan kalimatnya.

Sesaat berlalu, dan kemudian Raja Hantu Raksasa menjawab. "Apakah aku melihat orang lain hidup? Kaulah satu-satunya yang saya temui sejauh ini. Namun, saya yakin bahwa meskipun banyak orang meninggal dalam teleportasi, ada beberapa yang selamat. Saya melihat banyak dari mereka terbang di langit berbintang! ”

Bai Xiaochun menatap diam-diam ke langit malam ….

Saat dia melakukannya, ada orang lain di wilayah abadi lainnya di Negeri Abadi yang melakukan hal yang sama. Mereka berada di domain yang berbeda, benua berbeda, kabupaten berbeda. Beberapa ada di kota, dan yang lain di hutan belantara. Tetapi mereka semua memiliki darah dari tanah Heavenspan di nadi mereka, dan mereka semua memandang ke langit malam yang tidak dikenal.

Mereka seperti banyak bintang, berkelap-kelip dengan keinginan mereka sendiri, tidak mau pasrah pada nasib.

Li Qinghou. Stream Spirit Patriark. Tuan Dewa-Diviner. Xu Baocai.

Zhou Zimo. Song Junwan ….

Bruiser juga ada di luar sana. Karena kegilaan yang menimpa Bai Xiaochun, dia lupa tentang Bruiser pada saat-saat terakhir yang penuh pertempuran. Setelah diteleportasi ke Tanah Abadi, Bruiser mendapati dirinya berada di antara orang asing, dan takut. Dia tidak bisa merasakan aura Bai Xiaochun, tapi dia bisa merasakan beberapa fluktuasi yang akrab. Dan setelah mencari waktu, ia menemukan Song Junwan ….

Saat itulah dia menyadari bahwa fluktuasi yang akrab tidak datang dari Song Junwan, tetapi dari dalam perutnya….

Darahnya akrab, tetapi auranya tidak. Bruiser tidak mengerti. Namun, ketika dia melihat senyum Song Junwan berseri-seri, dia tahu bahwa dia harus melindunginya, dan melindungi aura di dalam dirinya!

Bruiser tahu bahwa cepat atau lambat, dia akan menemukan wajah yang familier itu, yang ingin dia lihat di negeri asing ini ….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya