A Will Eternal – Chapter 1034 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1034 | Baca Novel Online

Chapter 1034: Selamat, Ayah mertua

Keesokan harinya, mayat itu hilang. Bajingan yang telah mencuri kuda dan menghilang ke dalam malam tidak akan pernah lagi terlihat di dunia.

Meskipun Bai Xiaochun tidak peduli dengan mereka, Raja Hantu Raksasa ingin memastikan tidak ada jalan keluar. Meskipun orang-orang di kota semuanya manusia, dia masih tidak mau mengambil risiko penyebaran kata yang dapat menyebabkan masalah.

Geng di kota kehilangan tiga anggota, dan meskipun mereka menyelidiki masalah ini, mereka tidak menemukan bukti tentang apa yang telah terjadi, dan dengan cepat melupakan masalah itu. Adapun Bai Xiaochun, ia melanjutkan rutinitasnya yang biasa.

Namun, sekarang dia tidak minum sendirian. Setiap kali dia pergi ke kedai minuman, dia ditemani oleh seorang lelaki tua.

Pria itu tinggi dan tampan. Meskipun dia sudah tua, dia perkasa dan heroik, dan membuat kontras dengan Bai Xiaochun yang ramping dan adil. Bahkan, tubuhnya yang kekar, bekas luka di wajahnya, dan keseluruhan penampilannya yang gagah membuatnya cukup menarik bagi banyak wanita di kota.

Akhirnya, sebulan berlalu. Raja Hantu Raksasa tidak pernah mencoba memaksa Bai Xiaochun untuk bersorak. Mereka berdua menghabiskan hari-hari mereka minum, dan malam mereka bermimpi mimpi mabuk. Mereka banyak bicara. Raja Hantu Raksasa mengingat kembali kejayaan masa lalunya, dan membual tentang betapa luar biasanya dia. Dia bahkan berbicara tentang berapa banyak wanita bangsawan muda yang merangkak ke tempat tidur bersamanya selama bertahun-tahun. Akhirnya, Bai Xiaochun mulai bosan dengan cerita seperti itu, dan mulai memberikan beberapa komentar sarkastik di sana-sini.

Pada satu titik, dia menguap dan berkata, “Hei, ingat wanita itu dari satu klan? Saya lupa klan mana itu. Apakah Anda lupa siapa yang menyuruh saya untuk menjemputnya, dan kemudian menjadikan saya kambing hitam dalam semuanya? Anda cabul tua. Tidak ada orang di Wildlands yang menemukan kebenaran! ”

Meskipun dia tidak banyak bicara seperti Raja Hantu Raksasa, setiap kali dia mengatakan sesuatu yang sarkastik, itu akan mengejutkan pria itu. Setelah beberapa saat berlalu, Raja Hantu Raksasa kemudian dengan marah menggunakan untuk mengingatkan Bai Xiaochun siapa dia.

Meraih tabung alkohol dari tangan Bai Xiaochun, dia memelototinya dan menggeram, “Dengar, bodoh, aku ayah mertuamu! Kamu pikir aku tidak tahu tentang kamu dan Zimo ?! Jika bukan karena saya diam-diam bermain mak comblang, itu tidak akan pernah terjadi! "

Mendengus dingin, dia menenggak alkohol.

Setelah mendengar nama Zhou Zimo, Bai Xiaochun menghela nafas dengan sedih.

Ketika Raja Hantu Raksasa melihat itu, dia merasa agak buruk. Sambil mendesah, dia berkata, “Hei, Xiaochun. Apakah Anda tahu mengapa Kaisar Agung tidak pernah memiliki banyak anak? "

Agak kaget, Bai Xiaochun menatap Raja Hantu Raksasa.

“Hanya sedikit orang yang tahu kebenaran, tetapi sebagai raja surgawi, saya tahu banyak hal yang tidak diketahui orang biasa. Anda lihat, orang-orang yang mengolah Teknik Forever Live Forever memiliki energi pria jauh lebih kuat daripada pembudidaya biasa. Karena itu, tidak mungkin bagi mereka untuk membuat wanita hamil hamil. Dan bahkan jika mereka membuat seorang pembudidaya perempuan hamil, akan membutuhkan waktu puluhan tahun atau lebih bagi energi maskulin untuk menyebabkan bayi terbentuk! ”

Ini adalah pertama kalinya Bai Xiaochun mendengar hal seperti ini, dan meskipun dia sedikit terkejut, dia sebenarnya tidak merasa sangat mengejutkan. Saat dia minum lagi, Raja Hantu Raksasa melanjutkan ke topik pembicaraan lain. Tak lama, Bai Xiaochun diam dan tertekan seperti sebelumnya. The Giant Ghost King menghela nafas, dan jauh di dalam matanya, adalah mungkin untuk melihat kilatan kekhawatiran.

Dia tahu bahwa Bai Xiaochun telah menderita pukulan yang jauh lebih besar daripada dia. Selanjutnya, ketika sampai pada berapa tahun mereka berdua hidup, Raja Hantu Raksasa benar-benar dihitung sebagai orang tua dibandingkan dengan Bai Xiaochun.

Namun, dia tidak berharap untuk segera menyalakan api di hati Bai Xiaochun. Dia ingin membantunya pulih perlahan. Dan faktanya, sebulan kemudian, sudah mungkin untuk melihat bahwa Bai Xiaochun berbeda dari sebelumnya. Dia berbicara sedikit lebih banyak, dan akan lebih sering tersenyum.

Setengah bulan lagi berlalu.

Pengunjung tetap di kedai minuman itu sekarang digunakan untuk Bai Xiaochun dan lelaki tua itu datang untuk membeli alkohol. Selanjutnya, pria tua itu sangat berbeda dari Bai Xiaochun. Dia suka berbicara, dan tak lama, orang-orang merasa nyaman di sekitarnya.

Beberapa orang bahkan memperhatikan bahwa lelaki tua itu menyebut dirinya sebagai ayah mertua Cendekia Bai. Akhirnya, orang-orang di kedai minuman membentuk versi mereka sendiri tentang latar belakang Bai Xiaochun.

"Jadi, istri Cendekia Bai meninggal!"

“Istrinya sendiri! Tidak heran dia begitu tenggelam dalam kesedihan! ”

“Sekarang mereka berdua mengandalkan satu sama lain untuk bertahan hidup! Anda harus mengakui, dunia adalah tempat yang gila sekarang. ”

Sebagian besar orang di kedai akan menghela nafas dengan sedih mendengar cerita itu.

Bai Xiaochun dan Raja Hantu Raksasa mulai berdebat lebih sering seiring berjalannya waktu. Suatu malam di kuil, ketika Raja Hantu Raksasa bersandar di dinding, menenggak alkohol, dia memandang Bai Xiaochun dan berkata, “Xiaochun, aku bilang, tidak ada bunga di langit, hanya wajah jelek itu ! Kami kehabisan alkohol. Dapatkan lebih banyak. "

Bai Xiaochun mengerutkan kening karena lamunannya terganggu. Melotot, dia melemparkan kendi itu ke Raja Hantu Raksasa.

"Kamu pergi!" dia berkata.

Raja Hantu Raksasa duduk tegak dan berteriak, “Bai Xiaochun! Jangan berpikir saya lupa bagaimana Anda menampar saya dan menculik saya! Kami tidak pernah menyelesaikan hutang itu. Yang saya ingin Anda lakukan adalah pergi minum, tapi Anda punya sejuta alasan. Jangan lupa bahwa aku ayah mertuamu! ”

Setelah mendengar Raja Hantu Raksasa menyebut dirinya ‘ayah mertua’ selama lebih dari sebulan, Bai Xiaochun merasa seperti telinganya akan rontok. Melirik nakal dari sudut matanya, dia berkata, "Oh yeah, well, aku Leluhur Leluhur!"

Kata-kata Bai Xiaochun rupanya mengejutkan Raja Hantu Raksasa sepenuhnya, dan dia tidak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan. Bahkan ketika dia duduk di sana, mata menoleh dalam pikiran, ekspresi Bai Xiaochun berkedip. Kemudian, mereka berdua melihat ke pintu kuil.

Tak lama, suara seorang wanita bisa terdengar dari luar.

"Tanya Zhou. Cendekiawan Bai. Saya punya kabar baik untuk Anda berdua! " Dari cara wanita itu berbicara, dia terdengar sangat bahagia dan bersemangat. Bahkan ketika kata-katanya terus bergema, dia melangkah ke kuil. Baik muda maupun tua, ia mengenakan pakaian bagus, dan diapit oleh beberapa penari.

"Yah, jika itu bukan Nyonya Sun," kata Giant Ghost King, matanya berbinar. Mengabaikan Bai Xiaochun, dia bangkit. "Tolong, mari kita bicara di sini!"

Bai Xiaochun menghela nafas. Raja Hantu Raksasa telah membuat beberapa teman sejak datang ke kota. Bai Xiaochun telah berada di kota jauh lebih lama darinya, namun bahkan tidak akan bisa menebak apa nama wanita ini.

Bai Xiaochun menatap Raja Hantu Raksasa dan wanita yang berdiri di sana ke samping berbicara bolak-balik, dan takjub. Di sini ada Raja Hantu Raksasa, dewa setengah mati, raja surgawi, bertingkah seperti manusia. Meskipun itu sendiri tidak selalu luar biasa, fakta bahwa ia bahkan tahu bagaimana menghadapi manusia di sisi romantis membuat Bai Xiaochun kebanyakan tidak bisa berkata-kata.

Tiba-tiba, Nyonya Sun dengan lembut mendorong Raja Hantu Raksasa menjauh darinya.

"Kamu setan!" dia berseru. Mata berkedip memesona, tetapi ekspresinya serius, dia melanjutkan, "Minta Zhou, aku serius di sini. Janda Zhang memiliki toko di bagian timur kota. Suaminya meninggal bertahun-tahun yang lalu, dan sejak saat itu mempertahankan kesopanan seorang janda! Dia juga salah satu wanita paling tampan di kota, dan sangat kaya!

"Kamu beruntung memiliki wanita seperti itu menyukai kamu, Squire Zhou. Dia meminta saya untuk datang ke sini dan melihat apakah Anda bersedia menikah dengan keluarganya! Jika ya, maka dia akan memberimu tiga puluh persen tokonya sebagai mas kawinnya! ”

Menanggapi kata-kata Nyonya Sun, rahang Raja Hantu Raksasa terjatuh. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa hal seperti ini akan terjadi padanya di kota kecil seperti ini ….

Bagaimanapun, dia adalah dewa setengah mati. Menikah dengan keluarga seorang janda fana … akan sangat memalukan.

Namun, kebenarannya adalah bahwa terlepas dari berapa usianya, dia masih tinggi dan tegap, dan juga sangat tampan. Bagi kebanyakan wanita yang lebih tua, dia akan dianggap sangat menarik.

Bai Xiaochun juga terpana. Dia memandang Madam Sun, dan kemudian pada Raja Hantu Raksasa, dan meskipun dia masih merasa tertekan, mau tidak mau menampar pahanya dan mulai tertawa.

"Selamat, ayah mertua!" dia berkata. Tiba-tiba, dia merasakan kesedihan dan kepahitan di dalam dirinya sedikit meleleh.

Yang benar adalah bahwa semua pertengkaran dengan Raja Hantu Raksasa perlahan-lahan menyapu es yang menahan hatinya terkunci. Dan sekarang, tawanya menyebabkan retakan itu melebar dan mulai jatuh.

Sebaliknya, Raja Hantu Raksasa sangat tertekan oleh kata-kata Bai Xiaochun.

Namun, bahkan ketika Bai Xiaochun berdiri di sana tertawa, Nyonya Sun menatapnya dengan mata menyipit.

"Oh, Cendekia Bai," katanya sambil tersenyum. "Aku senang kamu menyetujui masalah ini. Konyol saya, saya lupa tentang kabar baik untuk Anda. Janda Zhang mengatakan bahwa jika Squire Zhou menerima lamarannya, maka putrinya, yang suaminya baru saja meninggal bulan lalu, dan yang juga sangat cantik, akan menjadi pasangan yang cocok untuk Anda. Jika Anda berdua setuju untuk menikah ke dalam keluarga, dia akan memberi Anda lima puluh persen dari toko!

“Saya kira putrinya pasti baru saja lahir di bawah bintang yang sakit. Suaminya adalah bajingan, wabah nyata di desa. Seharusnya, dia mendapatkan apa yang akan datang kepadanya, dan dibuang ke padang belantara untuk dimakan binatang. Jelas, dia tidak seperti pria berpendidikan dan berbudaya seperti Anda, Cendekia Bai. ”

Tiba-tiba, tawa Bai Xiaochun memekik terhenti. Kemudian, sesaat kemudian, Raja Hantu Raksasa mulai tertawa.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya