A Will Eternal – Chapter 1035 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1035 | Baca Novel Online

Chapter 1035: Dekrit Dari Kaisar yang Hina

Daun-daun musim gugur telah jatuh, dan dinginnya musim dingin telah tiba. Meskipun hari-hari yang paling dingin dari musim belum tiba, masih cukup dingin sehingga kebanyakan orang tidak ingin pergi ke luar. Gigitan angin itu seperti bilah di wajah.

Masih mungkin untuk melihat beberapa dedaunan di tanah, tetapi semuanya kering dan kuning, dan akan hancur berkeping-keping dengan sedikit sentuhan. Hanya sesekali daun akan terlihat menari dalam angin. Tetapi sekarang setelah musim dingin tiba, tak satu pun dari mereka yang tampaknya mau tinggal di kota, dan akan terbang ke kejauhan secepat mungkin.

Dalam cuaca seperti itu Nyonya Sun telah meninggalkan kehangatan gedung-gedung di kota dan datang ke kuil bobrok untuk berbicara dengan ayah dan anak yang tinggal di sana. Lagipula, jika dia berhasil dalam tugasnya, kompensasi yang akan dia terima dari Janda Zhang akan sangat besar.

Karena itu, dia tidak akan mudah menyerah. Dia mencoba berulang kali untuk meyakinkan Bai Xiaochun dan Raja Hantu Raksasa untuk menyetujui perjanjian itu. Dia menekankan bahwa bagi mereka berdua, itu adalah kesempatan langka yang hanya akan muncul sekali dalam bulan biru, dan bahwa mereka pasti tidak boleh membiarkan kesempatan lewat.

Dia berbicara tentang ketampanan janda muda itu, dan berulang kali menunjukkan betapa menguntungkannya toko itu. Berkali-kali, dia menjelaskan berapa banyak yang akan mereka ruguhkan jika mereka tidak setuju.

Raja Hantu Raksasa tidak yakin apakah akan tertawa atau menangis. Meskipun menjadi seorang kultivator setengah dewa, tidak ada alasan baginya untuk bersikap kejam dalam penolakannya. Yang bisa dia lakukan adalah memberi tahu Nyonya Sun bahwa mereka akan memikirkan proposal itu, dan kemudian memintanya untuk pergi.

Setelah dia pergi, dia berbalik ke Bai Xiaochun dan menghela nafas.

"Lihat? Aku terlalu gagah. Ini adalah bagaimana itu kembali di Giant Ghost City. Itu sangat buruk saya lebih suka tinggal di dalam ruangan. Setiap kali saya keluar, para wanita semua akan menjadi gila! Tua dan muda! ” Meskipun kata-katanya diucapkan seolah-olah frustrasi, tidak mungkin baginya untuk menyembunyikan betapa senangnya dia dengan dirinya sendiri.

"Siapa yang mengira bahwa di kota kecil seperti ini di mana tidak ada yang tahu aku seorang kultivator, hal yang sama akan terjadi lagi? Saya kira itu benar-benar salah saya. ” Dia menghela nafas.

Bai Xiaochun tidak benar-benar senang melihat Raja Hantu Raksasa mengerang dan mengerang tentang betapa menakjubkannya dia. Lebih buruk lagi bahwa Janda Zhang jelas telah menggunakan Bai Xiaochun sebagai chip tawar-menawar untuk mencoba mendapatkan persetujuan Raja Hantu Raksasa. Kalau tidak, mengapa lagi dia menawarkan putrinya ke Bai Xiaochun dalam pernikahan setelah dia baru menjanda selama sebulan?

"Aku tidak bisa percaya bahwa aku, Bai Xiaochun, bahkan tidak semenarik orang-orang fana ini seperti ketamakan kuno ini." Tidak mau menerima kebenaran itu, dia memandang Raja Hantu Raksasa yang bersolek dari sudut matanya dan mendengus dingin.

“Selamat, ayah mertua! Siapa yang menyangka bahwa Anda akan berakar di kota kecil ini? Saya yakin Anda akan benar-benar makmur di sini! Anda tentu saja, secara positif tidak boleh menolak tawaran itu. Oh, kamu juga butuh alkohol untuk pernikahan. Jadi mengapa Anda tidak mencari kendi lain? ”

Dengan kebiasaan, Raja Hantu Raksasa memelototi Bai Xiaochun, dan bersiap untuk mulai berdebat. Tapi kemudian dia mengusap dagunya dengan serius.

"Sekarang aku berpikir tentang, aku ingat melihat Janda Zhang ini sebelumnya. Saya cukup yakin saya melewatinya di jalan untuk mendapatkan alkohol. Jika saya ingat … dia tersipu ketika melihat saya. Dia sebenarnya cukup tampan. Sosok yang bagus, ujung belakang yang menarik … benar-benar keren! " Mata Raja Hantu Raksasa mulai bersinar terang, terutama setelah menggambarkan seperti apa janda Zhang.

"Tunggu, tunggu sebentar. Saya harus pergi ke toko itu untuk memeriksa ulang. Bagaimanapun, dia membuat penawaran dengan itikad baik, dan saya selalu menjadi orang yang jujur ​​dan terus terang. Saya tidak bisa memanfaatkan itikad baiknya. ”

Raja Hantu Raksasa sudah agak cabul bahkan di Wildlands, terutama ketika datang ke wanita yang menarik dari usianya sendiri. Itu sangat jelas dari bagaimana dia diam-diam meminta Bai Xiaochun untuk membawanya kepadanya seorang wanita tertentu dari klan di luar Giant Ghost City.

Di sini dia, turun dan keluar di Tanah Abadi, namun kepribadiannya belum berubah. Sekarang gairahnya terangsang, dia tidak peduli apa sarkastik kata-kata Bai Xiaochun. Penuh semangat, dia bergegas keluar dari kuil.

"Xiaochun!" dia memanggil dari bahunya. “Kamu harus minum sendiri hari ini. Saya akan kembali lagi nanti. "

Bai Xiaochun agak terpana. Meskipun dia tahu sifat bejat Raja Hantu Raksasa, dia tidak akan pernah bisa menebak bahwa pria itu bahkan akan tertarik pada wanita fana. Bagaimana mungkin seorang pakar setengah dewa seperti itu …?

Bai Xiaochun tersenyum kecut pada betapa bersemangatnya Raja Hantu Raksasa bergegas keluar dari kuil, dan hendak meneriakkan sesuatu setelahnya ketika, tiba-tiba matanya berkedip, dan kemudian mulai bersinar dengan cahaya yang jauh lebih kuat daripada apa pun yang telah muncul di dalamnya dalam beberapa hari terakhir.

Dia bukan satu-satunya yang bereaksi sedemikian rupa. Raja Hantu Raksasa tiba-tiba berhenti di jalurnya dan mendongak. Alih-alih cahaya semangat yang menyala-nyala yang baru saja menyala di matanya, ekspresinya sekarang sedingin milik Bai Xiaochun.

Angin musim dingin yang menggigit bahkan tidak sedingin tatapan mereka, dan pada kenyataannya, itu tidak berani bertahan, dan mereda.

Beberapa saat kemudian, suara siulan memenuhi udara, bersama dengan tiga sinar cahaya yang jauh. Ketika mereka semakin dekat ke kota, itu mungkin untuk melihat bahwa di dalam mereka ada … tiga pembudidaya dewa, penduduk asli dari Tanah Abadi!

Dua dari mereka terus terbang di atas kepala, tetapi yang ketiga, seorang pria paruh baya dengan ekspresi mengintimidasi di wajahnya, berhenti di udara di atas kota. Ketika dia melakukannya, dia melepaskan aura ava yang menyebabkan gemuruh mengisi udara seperti guntur surgawi.

Semua manusia di kota mulai gemetar ketakutan, dan tidak peduli di mana mereka berada atau apa yang mereka lakukan, menjatuhkan diri untuk bersujud kepada sosok di atas.

Di Negeri Abadi, manusia tidak memandang makhluk abadi sebagai tokoh legenda dan mitos. Meskipun mereka tidak selalu melihat mereka setiap hari, mereka tidak jarang. Bahkan, bahkan kota kecil ini memiliki tempat tinggal resmi yang disisihkan untuk mereka. Ketika fluktuasi deva memenuhi kota, empat sosok muncul dari pagoda yang agak besar. Mereka dengan cepat terbang ke udara menuju dewa, dan kemudian bersujud sebagai salam.

Salah satunya adalah orang tua yang telah membawa muridnya ke kuil beberapa waktu lalu, pembudidaya Inti Formasi. Yang lain dari empat adalah murid yang sangat, anak yang berada di tingkat Qi Kondensasi. Dua lainnya adalah laki-laki muda, keduanya memiliki basis budidaya Yayasan Pendirian. Seluruh kelompok tampak berkeringat saat mereka menyambut dewa.

"Salam, Abadi!" kata lelaki tua itu dengan hormat.

Deva memandang pria itu dengan tatapan tajam, lalu menggenggam tangannya di belakang punggungnya dan berbicara dengan suara yang bergema seperti guntur ke segala arah.

“Aku menerima perintah dari pembimbing setengah dewa dari Prefektur Crosspeak, Master Dust-Origin. Semua penghuni Prefektur Crosspeak dengan ini diperintahkan untuk berpartisipasi dalam perburuan orang-orang dari Alam Heavenspan!

“Setiap orang dari mereka harus dilacak dan dikirim ke prefektur lokal, bahkan mayat-mayat!

"Siapa pun yang menampung atau membantu para pengungsi dari Alam Heavenspan akan dihukum berat, dan mungkin klan mereka dimusnahkan! Jika ada orang yang dinyatakan bersalah karena kelalaian dengan membiarkan pembudidaya Heavenspan tinggal di daerah itu, basis budidaya mereka akan lumpuh! Dalam hal ini tidak akan ada keringanan hukuman! Dan siapa pun yang dengan sengaja melanggar salah satu dari perintah ini akan membawa bencana yang lebih besar pada diri mereka daripada yang bisa mereka bayangkan!

“Yang paling penting adalah setiap pembudidaya Heavenspan di tingkat Yayasan Pendirian atau lebih tinggi. Jangan menahan apa pun untuk menangkap mereka! Siapa pun yang melakukannya akan mendapat imbalan besar dari Kaisar-Vile! ”

Kata-katanya diucapkan dengan cara yang tidak berperasaan dan suram, dan membuat semua orang di kota bergetar, terutama pembudidaya Inti Formasi. Menyeka keringat dari alisnya, dia berkata, “Kami akan mengikuti perintah dari pembimbing hingga ke aspek terkecil! Jika ada penghuni Heavenspan muncul di daerah kami, kami akan mempertaruhkan nyawa kami seperti halnya Kaisar Vile dan komandan pembimbing! ”

Dewa itu mengangguk perlahan, lalu memindai area itu dengan akal ilahi. Karena tidak menemukan sesuatu yang aneh, ia berbalik dan melaju ke kejauhan ke lokasi berikutnya dalam daftar tempat untuk membuat pengumuman. Secara umum, transmisi suara sudah cukup, tetapi untuk menekankan pentingnya masalah ini, dewa ini dan rekan-rekannya secara pribadi membawa pengumuman kepada semua orang di Prefektur Crosspeak, dan secara bersamaan memeriksa daerah tersebut.

Setelah dewa pergi, kota itu tidak kembali ke bisnis seperti biasa. Tidak ada yang berani menganggap enteng kata-kata seorang deva, dan dengan demikian lelaki tua di tahap Formasi Inti segera menurunkan perintah, memerintahkan geng di kota untuk melakukan pencarian menyeluruh.

Kembali di kuil, mata Bai Xiaochun bersinar dengan cahaya dingin, seperti yang dilakukan Giant Ghost King.

"Saya bisa mencium bau darah pembudidaya Heavenspan padanya," kata Bai Xiaochun. Raja Hantu Raksasa mendengus dan terbang ke udara.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya