A Will Eternal – Chapter 1037

shadow

A Will Eternal – Chapter 1037

Chapter 1037: Harapan Muncul

Itu adalah malam yang gelap, dan angin musim dingin hanya terus tumbuh lebih kuat.

Angin terisak-isak, semakin dingin saat menyapu tanah, kota-kota, dan jutaan penduduk di daratan. Saat angin naik ke langit, ia bertemu awan hitam di atas … dan guntur bergemuruh.

Berdasarkan guntur, siapa pun bisa tahu … bahwa hujan akan segera turun, atau mungkin salju.

Dan begitulah yang terjadi. Entah hujan yang bercampur salju, atau salju bercampur hujan. Dalam hal ini, awal musim dingin, sulit untuk diceritakan ….

Kuil bobrok tidak bisa berbuat apa-apa untuk mencegah hujan atau salju, dan tak lama, itu mulai menetes ke Bai Xiaochun dan Raja Hantu Raksasa.

Curah hujan menyebabkan daun layu berdesir, seolah-olah berharap salju yang turun hanya akan menjadi air hujan, karena lupa bahwa seringkali hujan yang membeku lebih dingin daripada salju.

Bai Xiaochun bereaksi terhadap kata-kata Raja Hantu Raksasa dengan cara yang sama. Meskipun dia tidak menggigil, sulit untuk mengatakan apakah hatinya menjadi sedingin salju yang turun, atau sedingin hujan yang membeku.

"Kamu benar," gumamnya. “Kita tidak bisa membiarkan hal-hal seperti ini terus berjalan. Waktunya telah tiba untuk menyerang. Bunuh sebanyak yang kita bisa …. ” Karena refleks, dia mengulurkan tangan, meraih kendi alkohol di dekatnya, dan bersiap untuk minum. Namun, Raja Hantu Raksasa melangkah maju, mata menyala-nyala karena marah ketika dia menampar kendi dari tangan Bai Xiaochun.

Berputar ke samping, di mana ia hancur, alkohol dengan cepat bercampur dengan hujan dan salju.

"Minum ?!" kata Giant Ghost King, hampir berteriak. “Apakah hanya itu yang kau tahu bagaimana lakukan ?!

“Aku tahu kamu sudah melalui banyak hal, tapi terus kenapa? Apakah tidak ada orang lain yang kehilangan orang? Siapa yang paling kehilangan? Kamu? Saya? Bagaimana dengan orang lain? Semua orang dari Heavenspan Realm kehilangan teman dan orang yang dicintai!

"Jika Tanah Abadi ini benar-benar dipenuhi dengan kebencian dan kejahatan, maka kamu bisa minum sampai mati dan aku tidak akan peduli. Tapi bukan itu masalahnya!

"Apakah kamu pernah berpikir tentang Zimo? Apakah Anda pernah berpikir tentang generasi tua dari Sekte Penangkal Sungai Anda? Bagaimana dengan semua temanmu? Bagaimana dengan semua orang yang memandang Anda ?! ” Meskipun Raja Hantu Raksasa berteriak pada Bai Xiaochun, sampai batas tertentu, dia juga berbicara pada dirinya sendiri. Dia juga menjadi agak tersesat.

“Serang mereka ?! Apa, kamu dan aku? Menurutmu berapa banyak yang bisa kita bunuh? Tidakkah kamu ingat seperti apa kamu dulu di Arch-Emperor City di Wildlands? Kemana Bai Xiaochun pergi? Ingat plot cerdik Anda? Ingat Proklamasi Rahmat Universal? Ingat bagaimana Anda menjadikan jiwa level Yayasan Pendirian menjadi jiwa dewa? Anda mendapatkan Grand Heavenmaster untuk mendukung Anda, dan kemudian Anda memaksa semua bangsawan dan aristokrasi meringkuk di depan Anda!

“Pembantaian harus selalu menjadi bagian terakhir dari rencana. Itulah yang Anda lakukan ketika Anda menjadi gila dan tidak ada ruginya lagi. Anda tidak berkeliling menyerang orang sebagai langkah pembuka Anda! " Raja Hantu Raksasa tampak benar-benar kecewa. Dia sudah lama menyadari bahwa pada saat ini, Bai Xiaochun bukan Bai Xiaochun yang sama yang takut mati. Sepertinya dia sudah gila, bergeser dari satu ekstrem ke yang lain!

Selanjutnya, Raja Hantu Raksasa tahu bahwa seseorang yang hanya tertarik membantai musuh tidak akan pernah bisa menonjol di Tanah Abadi ini.

"Apa yang perlu kita lakukan sekarang adalah mencari orang-orang dari Alam Heavenspan!" katanya, menjentikkan lengan bajunya. Kemudian dia terus berbicara, mendorong setiap kata pulang seperti palu yang dibanting ke paku. "Tidak menyerang. Tanpa minum. Tidak ada lagi berkubang dalam keputusasaan! "

Bai Xiaochun duduk di sana dengan tenang. Dia sekarang gemetar nampak, dan matanya merah. Kata-kata Raja Hantu Raksasa telah mengejutkannya, menusuk hatinya seperti pisau tajam. Sesaat berlalu. Lalu dia mendongak.

"Aku tidak berkubang dalam keputusasaan!" katanya, suaranya serak. "Dan aku sudah pergi mencari mereka!"

Melambaikan tangannya, dia menyebabkan setumpuk medali kecil keluar dari tasnya yang memegang dan menumpuk di sebelahnya.

Mereka adalah medali identitas dari para pembudidaya Heavenspan. Jelas, ini bukan dari pembudidaya nakal, melainkan, pembudidaya dari organisasi yang kuat di Wildlands dan empat Sungai Heavenspan. Mereka adalah objek yang biasanya digunakan para pembudidaya untuk mengirimkan pesan atau membuktikan identitas mereka.

“Kamu tahu apa yang kutemukan? Mayat! Yang bisa saya lakukan adalah menguburkan mereka dan mengambil medali identitas mereka! " Mata Bai Xiaochun melotot saat dia berbicara, seolah-olah semua kemarahan dan kebencian yang telah dia tumbuhkan di dalam dirinya akhirnya dilepaskan.

"Aku ingin terus mencari juga," dia melanjutkan dengan suara serak, "tetapi bagaimana jika yang kita temukan hanyalah mayat? Aku tahu…. Saya tahu saya seharusnya tidak menyerah. Tapi Negeri Abadi itu besar sekali! Hanya satu prefektur yang sebesar seluruh Heavenspan Realm! Domain abadi ketiga saja memiliki lebih dari selusin Alam Heavenspan di dalamnya! Bagaimana aku bisa mencari semua itu ?! ”

Raja Hantu Raksasa memandang tumpukan medali komando untuk waktu yang lama. Kemudian dia mengalihkan pandangannya kembali ke Bai Xiaochun dan berkata, "Jika kita tidak dapat menemukan mereka, mungkin kita bisa membuat mereka menemukan kita!"

Mata Raja Hantu Raksasa mulai bersinar bahkan lebih cerah. “Itu juga akan memberi mereka harapan. Dan jika mereka memiliki harapan, mereka dapat bertahan. Itu yang perlu kita lakukan! ”

"Berharap…." Bai Xiaochun bergumam. Ketika dia melihat Raja Hantu Raksasa, matanya akhirnya mulai hidup.

"Betul. Berharap!" Dengan mata berkilauan, Raja Hantu Raksasa mulai mondar-mandir di kuil. "Xiaochun, kita perlu … mencari suaka dengan Saint-Emperor!

"Kaisar Vile menginginkan budak. Membuat kesepakatan dengannya sepertinya tidak mungkin. Seharusnya Santo Kaisar agak sok suci, tetapi setidaknya dinastinya secara terbuka menyatakan diri mereka baik. Itu memberi kita dasar untuk mencoba membuat kesepakatan!

“Namun, jika kita mencari suaka, kita tidak bisa pergi dengan tangan kosong. Hanya muncul dan meminta bantuan sama sekali tidak mengesankan. Kita perlu membawa Saint-Emperor … penghargaan darah!

"Iya! Kepala musuh! " Semakin Raja Hantu Raksasa memikirkan idenya, semakin jelas jadinya.

"Xiaochun, jika kita ingin mempersiapkan penghormatan darah, maka kita perlu mencapai sesuatu yang besar dalam Dinasti Kaisar-Vile. Kita harus menjadi terkenal! Kita perlu melakukan sesuatu … yang akan mengguncang, bukan hanya Dinasti Kaisar-Vil, tetapi semua Tanah Abadi!

“Jika kita tidak dapat menemukan semua orang kita, setidaknya kita bisa memberi tahu mereka bahwa kita ada di sini! Biarkan mereka tahu di mana kita berada! Dalam kegelapan malam bahwa Tanah Abadi ini adalah untuk orang-orang dari Alam Heavenspan, kita berdua … bisa menjadi obor yang menyala-nyala!

“Semakin cerah dan mempesona kita, semakin mudah bagi mereka untuk menemukan kita. Dan pada saat yang sama … kita bisa mendapatkan posisi yang lebih kuat. Kocok dua dinasti kekaisaran lainnya, dan beli ruang bernafas untuk orang-orang Heavenspan!

"Ketika seseorang berkuasa, tidak ada yang berani menindasnya atau bangsanya!"

Bai Xiaochun terengah-engah, jelas sangat terguncang oleh apa yang dikatakan Raja Hantu Raksasa. Akhirnya, matanya tidak lagi kosong, melainkan dipenuhi dengan harapan!

Harapan untuk Alam Heavenspan, dan harapan untuk dirinya sendiri!

“Jika kita menawarkan penghormatan darah kepada Saint-Emperor, dia tidak akan memiliki pilihan lain selain memberi kita posisi resmi di pemerintahan! Dan kemudian kita dapat menggunakan kekuatan Dinasti Saint-Emperor untuk membangun tempat baru di Tanah Abadi untuk orang-orang Heavenspan! "

Suara booming Giant Ghost King bergema bolak-balik di dalam kuil. Di luar, hujan dan salju terus turun semakin deras. Dinding dan langit-langit kuil yang compang-camping tidak melakukan apa pun untuk menyembunyikan tangisan angin. Air dan salju terus menumpuk di dalam kuil, ke titik di mana daun-daun yang berserakan ditutupi.

Bai Xiaochun menatap daun untuk waktu yang lama, lalu mendongak. Tiba-tiba, auranya berubah, dan matanya mulai berkilau cerah.

"Penghargaan darah macam apa yang harus kita siapkan ?!"

Ketika Raja Hantu Raksasa melihat antisipasi di mata Bai Xiaochun, hatinya sendiri mulai berdebar.

"Bagaimana dengan kepala beberapa setengah dewa Kaisar Vile?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya