A Will Eternal – Chapter 1044 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1044 | Baca Novel Online

Chapter 1044: Lakukan Sesuatu yang Momen !!

Bai Xiaochun sudah 5.000 kilometer jauhnya, jantungnya berdebar kencang. Dia bisa merasakan bahwa pusaran yang dia buat sudah hilang, yang berarti bahwa kapal perang itu kemungkinan mendekati kecepatan tertinggi.

"Lengkap dan benar-benar intimidasi !!" Raja Hantu Raksasa menggerutu. Wajahnya pucat, dan dia tampak agak basah kuyup. Tanpa bantuan bunga bulan barusan, dia akan menderita kekalahan pahit di tangan para dewa lainnya. "Jika saya memiliki Grand Heavenmaster dan raja surgawi lainnya untuk mendukung saya, kami berlima pasti bisa melawan mereka!"

Raja Hantu Raksasa sebenarnya merasa cukup malu dengan bagaimana pertarungan itu terjadi.

"Adalah hal yang baik kami menetas rencana kami dan meninggalkan kota itu," kata Bai Xiaochun. "Jika kita ditangkap oleh Ghostmother di sana, kita akan seperti ikan dalam tong." Saat ini, dia merasa sangat jengkel. Mempertimbangkan tampilan ambisi liar yang telah dia lihat di mata Ghostmother, dia yakin bahwa dia akan mengejarnya sampai ke titik pahit.

Jika dia berada di Alam Heavenspan, segalanya akan menjadi sedikit lebih mudah, dengan banyak pilihan dan tempat untuk pergi agar tetap aman. Tetapi di Tanah Abadi, dan di perbatasan Dinasti Kaisar-Vil, terlalu berbahaya untuk membiarkan penundaan terjadi.

"Kalau saja aku bisa mengeluarkan Ghostmother dari kapal perang itu," pikirnya sambil mendesah. Sayangnya, Ghostmother sangat berhati-hati, dan tidak membuat kesalahan. Saat ini, dia tidak punya pilihan. Mengirimkan rasa ilahi-Nya, ia memindai Laut Abadi, namun tidak melihat apa pun kecuali air yang tak berujung, tanpa tempat untuk berlubang.

Saat Bai Xiaochun dan Raja Hantu Raksasa dengan cemas mencoba membuat rencana, suara gemuruh besar terdengar dari kadal tulang di belakang mereka.

Ketika lolongan hantu-hantu jahat yang membentuk awan hitam mencapai Bai Xiaochun dan Raja Hantu Raksasa, murid-murid mereka mengerut.

Beberapa saat yang lalu, kadal tulang telah menggunakan kabut darah untuk mendapatkan ledakan kecepatan tambahan yang membuatnya melaju lebih cepat daripada sebelumnya.

Bai Xiaochun hanya punya waktu untuk mengibaskan lengan bajunya untuk memisahkan dirinya dan Raja Hantu Raksasa, lalu berbalik menghadap kadal tulang.

Suara retak bisa terdengar ketika celah terbuka di mana-mana. Namun, ini adalah Tanah Abadi, dan karena itu, keretakan segera sembuh.

Sementara itu, lautan api telah meletus dari mulut kadal tulang, mengirimkan panas yang hebat ke segala arah.

Sekali lagi, sinar hitam menembak, dipenuhi dengan kekuatan mematikan.

Kedua wajah hantu juga hadir, dan mengipasi seolah-olah untuk memblokir Bai Xiaochun dan jalan Raja Hantu Raksasa.

Itu adalah saat krisis yang mematikan, dan tidak ada waktu untuk merenungkan situasi. Bai Xiaochun segera membuang tangannya.

"Waterswamp!"

Uap air menguap, mengubah dunia menjadi kabur. Bahkan ketika mata Ghostmother menyipit di kapal perang, Bai Xiaochun melemparkan tangannya ke bawah.

"Kerajaan!!"

Mengaum!

Langit dan bumi gemetar seperti lolongan binatang yang memenuhi udara yang tampaknya berasal dari tahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya di masa lalu. Saat bergema, daratan hitam besar bangkit dari dalam rawa berair!

Sisik darah dan mata merah dapat terlihat, bersama dengan bau amis saat … kepala buaya raksasa muncul!

Pada saat rahang bawah terlihat, para dewa yang hadir begitu terpesona hingga rahangnya jatuh.

Adapun kadal tulang, itu besar, tetapi dibandingkan dengan makhluk buaya ini, itu sebenarnya terlihat tidak signifikan.

"Apa itu?!?!" Itulah yang dipikirkan semua dewa saat mereka berlari mundur mundur. Sementara itu, mulut buaya besar terbuka … dan membentak ke arah kadal tulang.

Raja Hantu Raksasa mengenal Bai Xiaochun dengan baik, tetapi ketika dia melihat ini, dia begitu terguncang hingga matanya hampir keluar dari tengkoraknya.

"Apakah itu benar-benar kemampuan ilahi?" pikirnya, jantungnya berdebar kencang karena ketakutan. Dia juga mundur, melakukan segala daya untuk mendapatkan sejauh mungkin. Bai Xiaochun melakukan hal yang sama, bahkan tidak menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi di belakangnya saat ia melarikan diri dengan Raja Hantu Raksasa.

Kadal tulang itu ingin mengejar, tetapi sudah terlambat ketika mulut buaya yang besar itu membenturnya. Dari kejauhan, hampir tampak seperti makhluk buaya telah bangkit dari Laut Abadi dan menelan kadal!

Kapal perang itu tampaknya tidak berdaya untuk melawan. Bahkan perisai kabut darah tidak bisa membantunya melarikan diri dari mulut buaya yang menutup.

Para dewa setengah dewa takut mengetahui bahwa mereka tidak bisa keluar dari daerah yang terkena dampak; mulut terbanting menutup, menyebabkan suara gemuruh yang kuat memenuhi udara. Kemudian, makhluk buaya itu tenggelam kembali, membuatnya tampak seperti sedang turun ke perairan Laut Abadi.

Ketika kepala buaya menghilang, rawa berair memudar. Setelah sekitar sepuluh detik berlalu, suara gemuruh hilang.

Kemudian, celah pecah, dan kadal tulang itu melesat, melolong sepanjang jalan.

Tampak rusak! Meskipun Kerajaan Waterswamp tidak menghancurkannya, itu telah menyebabkan cedera serius! Tampaknya, Kerajaan Waterswamp bahkan lebih kuat ketika dilepaskan di dalam Tanah Abadi!

Meskipun Ghostmother tampak sedikit cemas, matanya bersinar karena kegembiraan.

“Jadi, aku akhirnya membuatmu mengeluarkan kartu truf yang asli! Dan jangan Anda berani berpikir bahwa menggunakannya pada saya untuk kedua kalinya akan memiliki hasil yang sama! " Dia terkekeh, suara yang dipenuhi dengan ketamakan dan antisipasi.

Bai Xiaochun bahkan lebih kuat dari yang dia harapkan, dan sekarang dia telah mengungkapkan kartu truf yang sebenarnya, dia merasa cukup percaya diri untuk menyerangnya secara langsung!

Sambil tersenyum cerah, dia memutar kapal perang ke arahnya dan mulai mengejarnya!

Dia hanya memiliki tiga dewa tersisa, tetapi yakin bahwa jika dia bisa mendapatkan Bai Xiaochun, itu semua akan sia-sia!

"Kamu milikku, Bai Xiaochun, semua milikku!"

Ghostmother menjilat bibirnya perlahan, pemandangan yang, jika ada yang bisa melihatnya yang tidak tahu keadaan saat ini, akan melompat ke kesimpulan yang sangat berbeda tentang apa yang sedang terjadi ….

Beberapa ribu kilometer jauhnya, Bai Xiaochun dan Raja Hantu Raksasa melarikan diri melintasi Laut Abadi. Ekspresi suram menutupi wajah mereka, dan tidak ada yang banyak bicara. Adapun Raja Hantu Raksasa, kepahitan dan kegelisahan memenuhi hatinya. Kekuatan menakutkan dari Ghostmother telah melemahkan harapannya untuk mencapai Dinasti Saint-Emperor.

"Apa yang kita lakukan?" dia bergumam dalam hati. "Kita harus memikirkan sesuatu ?!" Tentu saja, dia tidak memperhatikan bahwa cahaya aneh yang mulai berkilauan di mata Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun tidak mau menyerah. Dia sekarang yakin bahwa jika bukan karena galleon tulang, bahkan seorang selestial seperti Ghostmother tidak akan bisa membunuhnya. Satu-satunya kekuatan Ghostmother terletak pada kapal perang itu.

"Aku ingin tahu bagaimana kabar Hou Xiaomei …?" dia pikir. Bagaimanapun, Ghostmother telah membawa Hou Xiaomei dan Big Fatty Zhang bersamanya ke Eternal Lands, namun, dia belum melihat petunjuk bahwa mereka saat ini bersamanya. Agaknya, Ghostmother akan tetap bungkam jika dia mencoba untuk mendapatkan informasi tentang mereka dari padanya.

"Kau tahu … dua dewa yang sangat sedikit bukanlah penghormatan darah yang sangat baik …. Kita perlu melakukan sesuatu yang jauh lebih mengejutkan! ” Ekspresi berkedip-kedip, dan mata berubah lebih merah, dia mulai membangun ide yang baru saja dia buat beberapa saat sebelumnya.

Setelah beberapa pemikiran lagi, dia berbalik dan meraih bahu Raja Hantu Raksasa.

"Hei, sobat tua. Bagaimana menurut Anda … tentang penculikan Ghostmother ?! Menurutmu hadiah macam apa yang Saint-Emperor akan berikan untuk kita !? ”

Raja Hantu Raksasa baru saja memikirkan cara untuk melarikan diri dari situasi ketika Bai Xiaochun menangkapnya. Ketika dia melihat ke atas dan melihat tatapan liar di mata Bai Xiaochun, dan mendengar sarannya, dia benar-benar terkejut.

"Menculik Ghostmother?" Sesuatu tentang seluruh situasi tampak sangat akrab, tetapi tidak ada waktu untuk memikirkannya sekarang. Gagasan belaka membuat Raja Hantu Raksasa merasa tertegun. Lagi pula, ada total enam selestial di Dinasti Vile-Emperor, yang semuanya adalah tokoh yang mengejutkan. Jika seseorang diculik, itu akan mengirimkan gelombang kejut ke seluruh Tanah Abadi. Itu akan menjadi penghormatan darah yang menentang imajinasi setiap orang.

"Kita seharusnya tidak melakukan sesuatu yang impulsif, Xiaochun …." dia memulai. Lagipula, mereka berdua melarikan diri dari kematian. Untuk Raja Hantu Raksasa, saran Bai Xiaochun tampak hampir menggelikan.

"Ayolah! Iya? Atau tidak?" Bai Xiaochun berkata, melotot. Jika Raja Hantu Raksasa segera setuju, dia mungkin ragu-ragu. Lagi pula, idenya benar-benar agak gila.

Tetapi ketika dia melihat betapa gugupnya Raja Hantu Raksasa itu, dia merasa lebih dari sedikit kesal.

Dahi vena melotot, dia mengertakkan gigi dan berkata, “Hantu Raksasa, kawan, bukankah kamu bilang ingin melakukan sesuatu yang penting? Apa yang bisa lebih baik daripada menculik selestial? Kamu ingin besar? Jika kita melakukan itu, itu akan mengguncang semua Tanah Abadi! "

Jantung Raja Hantu Raksasa mulai berdegup kencang ketika dia berpikir, "Mengapa tidak menculik seorang archaean kalau begitu …?" Tapi kemudian dia tiba-tiba menyadari mengapa sorot mata Bai Xiaochun tampak begitu akrab …. "Berbuat curang! Dia terlihat seperti itu … ketika dia menculik saya! Dia ahli penculikan! ”

Senyum masam muncul di wajah Raja Hantu Raksasa. Kemudian dia menggertakkan giginya dan berkata, “Baiklah, ayo lakukan! Bagaimana kita melakukannya ?! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya