A Will Eternal – Chapter 105 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 105 | Baca Novel Online

Chapter 105: Penjara Hewan Besar-besaran!

Melihat langit yang dikaburkan oleh batu melanda ketakutan ke hati Bai Xiaochun. Dia terjun kembali ke gua abadi dan dengan cepat mengaktifkan formasi mantra, sepertinya dia akan menangis. Dia tahu bahwa dia telah membangkitkan kemarahan publik, tetapi benar-benar merasa dirugikan; dia tidak sengaja melakukannya!

"Aku jamin ini adalah yang terakhir!" dia berkata tanpa berpikir. "Aku benar-benar yakin!"

Setelah massa melampiaskan kemarahan mereka, Bai Xiaochun terus memberikan penjelasan, dan akhirnya, orang-orang pergi.

Menghela napas sedih, Bai Xiaochun membersihkan puing-puing dari gua abadi dan kemudian kembali ke stasiun kerja meramu obatnya. Di sana dia duduk, merenungkan semua yang telah terjadi. Akhirnya, dia mengertakkan gigi dan dengan hati-hati menghasilkan tungku pil lain. Berdasarkan analisis terbarunya, ia sekali lagi mulai membuat obat.

Kali ini, ia sangat berfokus pada teknik saling menambah dan menekan. Beberapa hari kemudian, aroma harum memenuhi udara, dan mata Bai Xiaochun dipenuhi dengan air mata kegembiraan. Dia mengeluarkan teriakan senang karena akhirnya memecahkan masalah tungku pil yang meledak. Selain itu, ia mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang variabel yang dapat terjadi karena saling augmentasi dan penindasan.

"Aku hampir saja dari menguasai obat-obatan roh tingkat 3!" Semangat melonjak, ia menghabiskan beberapa hari berikutnya benar-benar hilang dalam ramuan obatnya.

Perlahan-lahan, murid-murid dari Fragrant Cloud Peak menyadari bahwa tidak ada lagi ledakan. Mereka menghela napas lega, dan ketika hari-hari berlalu, gunung perlahan kembali normal.

Namun … Bai Xiaochun datang untuk menemukan bahwa meskipun dia telah memecahkan masalah ledakan, tingkat keberhasilannya dengan obat roh tingkat-3 masih cukup rendah. Selanjutnya, dia akhirnya meramu beberapa pil misteri.

Ketika pil misterius seperti itu muncul dari tungku pil, ia akan memandang mereka dengan curiga. Meskipun dia tahu bahwa mereka pasti berisi rahasia yang luar biasa, sulit untuk mengatakan apakah mereka sama ajaibnya dengan pil afrodisiaknya.

"Aku perlu menguji mereka untuk melihat apa yang mereka lakukan …." dia bergumam pada dirinya sendiri. Muncul dari gua keabadiannya, dia menuju ke pasar dan membeli beberapa hewan secara acak. Dia bahkan menghabiskan beberapa poin pahala untuk mendapatkan beberapa dari sekte tersebut.

Kembali ke gua keabadiannya, dia bersiap, untuk kedua kalinya dalam hidupnya, untuk melakukan beberapa pengujian hewan. Dia bahkan menghasilkan slip batu giok kosong untuk merekam data.

Setelah semua persiapan selesai, dia mengambil napas dalam-dalam dan mengeluarkan seekor kelinci, lalu memilih pil hitam dari koleksi pil misteriusnya.

Kelinci mengendusnya, lalu melahapnya. Sesaat kemudian, mulai bergetar. Kemudian kakinya berkedut, dan jatuh dan tergeletak di tanah.

"Mati?" Bai Xiaochun berpikir, matanya membelalak. Setelah melihat lebih dekat, dia menghela nafas lega ketika dia menyadari bahwa kelinci itu tidak mati, tetapi jatuh begitu saja karena aliran energi spiritual dari pil obat yang kuat.

Beberapa jam kemudian, ia bangun. Kali ini, ia berdiri dengan dua kaki, hampir seperti seseorang, dan menatap lekat-lekat ke Bai Xiaochun.

"Eee?" Bai Xiaochun berkata. Beberapa saat kemudian, kelinci membuat suara yang sama, mengejutkan Bai Xiaochun. "Kamu bisa bicara?"

Terlihat kaget, kelinci berkata, "Kamu bisa bicara?"

Bai Xiaochun segera menjadi sangat bersemangat, dan mulai berjalan mengitari kelinci untuk memeriksanya. Pada gilirannya, kelinci menjadi bersemangat dan mulai berjalan di sekitar Bai Xiaochun. Adegan aneh sekarang sedang diputar di gua abadi.

Akhirnya, Bai Xiaochun mulai tertawa terbahak-bahak.

"Ha ha ha! Pil obat ini luar biasa. Saya, Bai Xiaochun, jelas sangat luar biasa. Kelinci ini sebenarnya bisa bicara! ”

Kelinci itu tertawa terbahak-bahak dan mengulangi kata-kata yang persis sama yang baru saja diucapkannya. Ekspresi bingung di wajahnya, Bai Xiaochun membuka pintu salah satu kamar samping dan melemparkan kelinci ke dalam.

"Masa bodo. Anda jelas tidak cerdas. Jika Anda membuat kemajuan kultivasi, jangan lupa untuk kembali dan berterima kasih kepada saya di masa depan. Saya akan menempatkan Anda di sini untuk saat ini, dan dalam beberapa hari saya akan membebaskan Anda di luar sekte. "

Setelah meletakkan kelinci di ruangan lain, Bai Xiaochun tidak mengindahkannya lagi saat ia melanjutkan pengujiannya. Subjek berikutnya adalah seekor monyet, di mana ia memilih pil obat kuning. Pada awalnya, monyet itu pura-pura tidak melihatnya, tetapi akhirnya tertarik dan mengambil pil itu. Setelah mengendusnya, itu menghancurkan beberapa pil, dan kemudian memasukkan pil dan fragmen ke dalam mulutnya dan menelannya.

Setelah itu, tidak banyak yang terjadi kecuali bahwa angin aneh muncul entah dari mana, yang dengan cepat memudar. Bai Xiaochun menatap penasaran dengan monyet, yang hanya duduk di sana dengan ekspresi kosong di wajahnya. Tidak yakin apakah ada sesuatu yang terjadi, Bai Xiaochun menghela nafas dan menempatkan monyet ke ruangan yang sama dengan kelinci.

Beberapa hari kemudian, salah satu tes yang dilakukannya adalah pada sekelompok kelinci. Setelah makan pil obat, mata mereka memerah, dan mereka mulai melolong dan melompat untuk menggigit kaki Bai Xiaochun.

Terkejut, ia membuat catatan di catatannya, lalu melemparkannya ke ruang samping. Di sana, mereka mulai saling menggigit, meskipun mereka tidak mengambil darah.

Ada juga beberapa bebek. Setelah mengkonsumsi pil misteri, mereka gemetar, dan tiba-tiba, sayap mereka tumbuh lebih besar, dan mereka mulai terbang di dalam gua abadi, terlihat sangat elegan. Bai Xiaochun menatap dengan kaget, dan pada saat yang sama, kegembiraannya tentang pil misteriusnya tumbuh.

Waktu berlalu. Selama setengah bulan berikutnya, Bai Xiaochun melakukan tes dengan pil misterinya, menyimpan catatan semuanya dengan cermat. Kadang-kadang, tawanya yang liar terdengar dari dalam gua abadi.

Beberapa hari kemudian, ketika dia memberi makan beberapa pil ke beberapa ayam biasa, mereka dengan cepat tumbuh lebih besar sampai seukuran gajah. Pemahaman Bai Xiaochun tentang Dao kedokteran semakin berkembang. Sambil gemetar karena kegembiraan, ia melanjutkan eksperimennya.

Perlahan-lahan, kamar-kamar yang telah dia sisihkan untuk hewan-hewan termasuk berbagai binatang aneh. Ada sekelompok kodok dengan mata di sekujur tubuh mereka. Mata itu semua akan berkedip setiap kali kodok parau.

Ada harimau yang dibeli Bai Xiaochun untuk beberapa batu roh. Setelah mengonsumsi salah satu pilnya, ia menumbuhkan delapan kepala lagi, sehingga totalnya menjadi sembilan. Ketika meraung dengan semua kepalanya, suara itu sangat mengesankan.

Ada juga sekelompok merpati biasa yang tidak mengalami perubahan besar selain terus-menerus melepaskan diri ketika mereka terbang bersama….

Waktu berlalu, percobaan terus berlanjut, dan hasil yang aneh dan luar biasa dari pil misteri menjadi lebih jelas. Ada sekelompok monyet yang, setelah makan beberapa pil aneh, mulai berkedut terus-menerus.

Ada sekelompok kucing yang mengeluarkan suara sendawa sekeras petir. Bai Xiaochun kagum, dan tidak bisa tidak bertanya-tanya bagaimana dia meramu pil misteri ini. Situasi yang paling dibesar-besarkan adalah kawanan angsa. Setelah makan pil obat, mata mereka menjadi putih pucat. Meskipun mereka terlihat agak sakit-sakitan, mereka ternyata sangat loyal, dan bahkan mengambil untuk mengawasi gua Bai Xiaochun seolah-olah mereka menjaganya.

Menjelang akhir, dia memberi ikan air panas beberapa pil untuk dimakan. Mereka segera menjadi gila, berjuang satu sama lain untuk melompat keluar dari air. Di sana, mereka tumbuh kaki dan mulai berjalan di sekitar gua abadi.

Setelah memeriksa ikan-ikan itu, ia melemparkannya ke ruang samping yang lain. Pada titik ini, kamar-kamar samping terisi penuh, dan gua keabadiannya berubah menjadi kebun binatang yang aneh.

Ada monyet yang hanya duduk di tempatnya, dagu bersandar di telapak tangannya, tampaknya tenggelam dalam pikiran. Ada sekelompok kera yang mengejang secara spasmodik. Kelinci bermata merah saat ini sedang bertarung dengan ayam seukuran gajah ….

Ke samping adalah katak yang berkedip dan serak berisik. Akhirnya, ada kelinci, yang sedang berlatih segala macam pose. Kadang-kadang akan berkata, "Eee? Kamu bisa bicara? Ha ha ha! Pil obat ini luar biasa. Saya, Bai Xiaochun, jelas sangat luar biasa. Kelinci ini sebenarnya bisa bicara! ” Itu hanya mampu melafalkan tiga bagian itu.

Di udara, bebek terbang dengan anggun. Merpati juga mengepak, kotoran jatuh di bawah mereka ke mana pun mereka pergi …. Harimau berkepala sembilan itu tertutupi, dan meraung terus-menerus. Di sebelahnya ada ikan berkaki, yang terus-menerus melarikan diri dari kucing bersendawa ….

Di pintu ada angsa besar, yang memandangi segala sesuatu dengan dingin, seolah-olah mereka sedang menjaga sesuatu.

Bai Xiaochun menatap berkeliling pada segala sesuatu, merenungkan bahwa dia hanya menguji sebagian kecil pil misterinya. Sayangnya, dia tidak punya hewan lagi untuk diuji.

"Dao obat benar-benar ajaib …" gumamnya. Dengan itu, dia memutuskan bahwa dia pasti harus menguji semua pil misterinya. Karena itu, ia meninggalkan gua abadi untuk pergi membeli lebih banyak hewan untuk diujicoba.

Namun, segera setelah dia pergi, subjek tes kedua, monyet bijaksana yang tidak melakukan apa-apa kecuali menatap ke luar angkasa, tiba-tiba melihat ke atas dengan penuh pertimbangan. Kemudian ia mengalihkan pandangannya ke pintu di ruang samping, dan matanya tampak sepintar seseorang! Tiba-tiba, itu meledak bergerak, berlari … untuk membuka pintu!

Selanjutnya, gerbang utama gua abadi … terlempar lebar!

Matahari bersinar di luar ketika monyet yang bijaksana melompat keluar ke tempat terbuka. Hewan-hewan lain menatap dengan kaget, tetapi sesaat kemudian, mereka semua … melarikan diri.

Secara kebetulan, Zhou Xinqi kebetulan sedang berjalan keluar dari gua abadi pada saat yang sama. Dia melihat kawanan bebek yang terbang dengan anggun keluar ke tempat terbuka, dan rahangnya jatuh. Dia sudah lama menguasai lima jilid makhluk roh, tetapi dia belum pernah melihat yang seperti bebek terbang ini.

"Apa itu?" dia bergumam. Selanjutnya, dia terkejut melihat beberapa ayam seukuran gajah berlari keluar. Bertengger di atas salah satunya adalah kelinci.

"Eee? Kamu bisa bicara? Ha ha ha! Pil obat ini luar biasa. Saya, Bai Xiaochun, jelas sangat luar biasa. Kelinci ini sebenarnya bisa bicara! ”

Zhou Xinqi berdiri di sana berkedip kaget, bertanya-tanya apakah dia berhalusinasi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya