A Will Eternal – Chapter 1055 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1055 | Baca Novel Online

Chapter 1055: A Grand Spectacle

Nama sebenarnya The Giant Ghost King bukanlah Giant Ghost.

Jelas, di Dinasti Saint-Emperor, tidak pantas untuk berbicara dengan raja bagian dari gelarnya dengan keras. Sebenarnya, sedikit orang yang tahu nama asli Raja Hantu Raksasa, bahkan di Wildlands. Karena itu, dia sudah tahu bahwa hal seperti ini akan terjadi.

"Nama keluargaku adalah Zhou, bodoh!" gumamnya pelan. Setelah keputusan kekaisaran dikeluarkan, Gu Tianjun berbalik untuk melihat Bai Xiaochun. Untuk pertama kalinya sejak pertemuan pertama mereka, dia berbicara, suaranya sedingin biasanya.

“Kapal perang tidak bisa masuk, Fellow Daoist Bai. Silakan ikuti saya."

Bai Xiaochun memandang Kota Saint-Emperor, dan terutama istana kekaisaran di atas bunga lotus, dan dapat merasakan bahwa ribuan aliran indera ilahi saat ini terkunci pada posisinya.

Mengambil napas dalam-dalam, dia meluruskan jubahnya, lalu melambaikan tangannya untuk mengirim Gongsun Wan’er ke dalam tasnya. Diikuti oleh raja Hantu Raksasa, ia melanjutkan perjalanan menuju istana kekaisaran.

Terkekeh dingin, Gu Tianjun memimpin jalan, dan segera mereka bertiga tepat di luar istana kekaisaran. Ketika mereka sudah dekat, tekanan yang mengejutkan meletus dari dalam, ledakan agresif yang mencegah Bai Xiaochun dan Raja Hantu Raksasa masuk.

Itu bukan serangan mematikan, tapi itu cukup menakutkan untuk membuat Bai Xiaochun merasa seperti sedang dihancurkan. Pada saat yang sama, dia menyadari bahwa di dalam aura ada sesuatu yang mengingatkannya pada Matriark yang Frigid. Itu adalah robot roh.

"Harta dunia …." dia berpikir, berhenti di tempat. Ada juga perasaan ilahi agung yang menyapu dirinya, membenarkan identitasnya dan Raja Hantu Raksasa. Sesaat kemudian, perasaan ilahi menghilang.

Tekanan kuat hanya berlangsung sesaat, tapi itu menyebabkan Raja Hantu Raksasa mulai berkeringat deras, dan bahkan terengah-engah. Kemudian dia dan Bai Xiaochun memasuki gerbang utama istana kekaisaran untuk menemukan diri mereka di bawah tangga yang begitu curam dan tinggi sehingga tampak seperti gunung!

Ada sekitar 10.000 tangga, dan di atas semuanya … adalah aula istana yang sangat besar!

Kerumunan besar dikumpulkan, punggung mereka ke tangga. Sebuah jalan sempit mengarah langsung melalui mereka ke lokasi yang saat ini Bai Xiaochun tidak bisa melihat. Namun, aura yang dia dapat rasakan melampaui segala jenis dewa, seolah orang itu adalah penguasa semua makhluk hidup!

"Kaisar Suci … tunggu, tidak. Kaisar Cat! ” Bergumam pada dirinya sendiri dengan cara ini menghilangkan banyak kegugupannya. Setelah menenangkan diri, dia mulai menaiki tangga.

Adapun Raja Hantu Raksasa, basis budidayanya tidak setinggi Bai Xiaochun, juga tidak memiliki trik Bai Xiaochun untuk menenangkan hatinya. Namun, dia adalah salah satu dari empat raja surgawi Wildlands, jadi terlepas dari tekanan, dan terlepas dari seberapa banyak dia berkeringat, dia mengambil beberapa napas dan berhasil sedikit tenang.

Saat ia mengikuti Bai Xiaochun menaiki tangga, aula istana perlahan terungkap sepenuhnya, termasuk sejumlah besar orang yang berkumpul di sana.

Ketika mereka berdua melangkah keluar dari langkah terakhir dan masuk ke aula, mereka menemukan diri mereka berada di tempat yang pada dasarnya adalah sebuah lapangan besar. Di ujung sana ada sembilan tiang yang dihiasi ukiran naga dan burung phoenix yang sangat mirip manusia hidup.

Di tengah-tengah sembilan kolom adalah kuali hijau raksasa!

Asap hijau meringkuk dari kuali, naik ke langit untuk bergabung dengan awan ….

Ada ribuan orang yang membentuk kelompok yang memenuhi kedua sisi aula, yang semuanya berdiri tak bergerak, memandang penuh hormat ke depan aula.

Di depan kerumunan ada dua lelaki tua bungkuk, tangan mereka terselip di lengan yang berlawanan, kepala mereka menunduk dengan hormat ketika mereka melihat … orang di bagian paling depan seluruh aula!

Dia tidak mengenakan jubah kekaisaran, tetapi sebaliknya, apa yang tampak seperti pakaian hijau biasa. Dia duduk di atas takhta, membaca gulungan kuno. Dia setengah baya dan tampan, tampaknya ramah, seakan senyumnya dapat menyebabkan angin musim semi berhembus dengan lembut di udara. Bahkan, dia tampak sangat ramah sehingga siapa pun yang memandangnya akan rela mengorbankan hidup mereka untuknya.

Keheningan total berkuasa. Rupanya, sampai pria ini berbicara, tidak ada orang lain di aula yang berani melakukannya. Bahkan Gu Tianjun tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya menggenggam tangan dalam sambutan resmi, lalu berdiri di samping, kepalanya tertunduk.

Tidak ada yang berbicara atau bahkan bergerak, dan tidak ada yang melihat Bai Xiaochun dan Raja Hantu Raksasa. Semua orang menunggu pria berjubah hijau untuk melihat ke atas.

"Yah, dia pasti tahu cara pamer!" Bai Xiaochun berpikir, jantungnya berdebar kencang. Namun, dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia tidak bisa menyerah pada rasa takut. Bahkan, Saint-Emperor ini tampaknya terlalu jauh dalam usahanya untuk menyilaukan.

Untungnya, dia tidak membuat semua orang menunggu terlalu lama. Begitu dia merasakan kehadiran Bai Xiaochun, tatapannya beralih dari gulungan kuno. Melihat Bai Xiaochun, dia tersenyum cerah.

Itu seperti mekar dari seratus bunga, seperti angin yang paling menyegarkan. Istana kekaisaran tampak mencerahkan, dan awan-awan di atas menari gembira. Bunga lotus yang membentuk istana tampak meregang ke atas, menyebabkan aroma yang lebih indah menyebar. Di kolam surga, ikan naga berenang bolak-balik dalam sukacita.

"Aku sudah mendengar sedikit tentangmu, Rekan Daoist Bai!" Kata-katanya tampak penuh dengan kehangatan dan keramahan, dan matanya bersinar dengan ketulusan yang membuatnya tidak mungkin untuk meragukannya.

Bai Xiaochun menahan nafas ketika dia diingatkan tentang pertama kali dia menatap Arch-Emperor kembali di Wildlands. Mengambil beberapa langkah ke depan, dia menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam, lalu berbicara dengan suara keras.

"Bai Xiaochun dari Alam Heavenspan ada di sini untuk menawarkan salam, Saint-Emperor! Saya juga ingin mengucapkan terima kasih yang tulus atas kebaikan Anda. Anda memiliki rasa terima kasih saya untuk menjaga orang-orang Heavenspan aman di wilayah Anda, dan membantu mereka beradaptasi dengan kehidupan di Tanah Abadi.

"Karena tidak mampu membayar Anda untuk bantuan ini, Rekan Rekan Daois Raksasa dan saya melakukan perjalanan ke Dinasti Kaisar-Vile. Awalnya, kami berencana untuk menangkap Kaisar Vile sendiri dan menyerahkannya kepadamu. Sayangnya, saya terlalu terbiasa dengan Domain Abadi Abadi, dan sedikit tersesat. Karena itu, saya mengambil selestial acak untuk menawarkan Anda sebagai hadiah. Saya tahu hadiah itu tidak terlalu mengesankan, tetapi saya harap Anda akan berkenan menerimanya, Saint-Emperor. ”

Selama pidatonya, Bai Xiaochun memastikan untuk menambahkan desahan yang sesuai jika perlu, dan pada akhirnya, memasang ekspresi penyesalan yang mendalam di wajahnya.

Menanggapi kata-kata Bai Xiaochun, senyum Santo Kaisar sedikit menegang. Meskipun menjadi seorang kaisar yang perkasa, bahkan dia sedikit terkejut dengan apa yang baru saja dia dengar.

Jika dia bereaksi seperti itu, maka ada sedikit kebutuhan untuk menyebutkan bagaimana tanggapan pejabat lainnya. Banyak dari mereka tidak bisa tidak melihat Bai Xiaochun dengan ekspresi aneh di wajah mereka. Beberapa tampak menghina, dan yang lain, curiga.

Mereka telah melihat orang-orang yang tidak tahu malu sebelumnya, dan pada kenyataannya, bersikap sok suci adalah ciri utama orang-orang dari Dinasti Saint-Emperor. Tapi cara Bai Xiaochun membual tanpa malu-malu tentang dirinya dengan cara yang keterlaluan … adalah sesuatu yang tidak pernah mereka lihat sebelumnya.

"Dia pergi untuk menangkap Kaisar-Vile ?!"

"Tapi dia tidak tahu jalannya, dan tidak bisa menemukannya?"

“Benar-benar tak tahu malu! Saya bisa menangani sedikit kesombongan, tapi ini terlalu berlebihan! ”

Raja Hantu Raksasa berkedip beberapa kali. Dia gugup beberapa saat yang lalu, tetapi ketika dia melihat ke atas dan melihat Bai Xiaochun berdiri di sana dengan ekspresi sedih di wajahnya, kecemasan itu hilang. Melihat sekeliling, dia tiba-tiba merasa seperti dia tidak berada di Tanah Abadi, melainkan, kembali ke Wildlands ….

"Aku bertaruh … bahwa tidak akan lama sebelum semua orang di Eternal Immortal Domains menyadari betapa tak tahu malu dia, dan seberapa baik dia dalam menyebabkan bencana …."

Ketika Bai Xiaochun menangkap reaksi orang banyak, dan memperhatikan betapa kaku senyum Saint-Emperor, dia merasa sangat senang dengan dirinya sendiri. Dia telah dalam posisi yang sepenuhnya pasif sebelumnya, tetapi pada saat ini, dia berada di atas angin. Dan itu berarti dia memiliki chip tawar-menawar yang besar dalam pertukaran ini.

Tepat ketika dia mencoba memutuskan dengan tepat bagaimana mengucapkan pernyataannya berikutnya, sebuah suara yang akrab terdengar dari kelompok pembudidaya di sisi kiri aula.

"Ini adalah Istana Santo Kaisar, Bai Xiaochun. Jangan pernah berpikir untuk mencoba menjalankan mulutmu di sini! ” Tiba-tiba, seseorang keluar dari kerumunan dan memegang tangan sebagai salam resmi kepada Saint-Emperor.

"Yang Mulia Kaisar, saya bisa daftar 300 kejahatan yang telah dilakukan Bai Xiaochun ini. Tetapi yang terburuk dari mereka adalah menipu penguasa! Yang Mulia, tolong hukum Bai Xiaochun ini karena kejahatannya! "

"Liu Yong!" Bai Xiaochun berkata, rahangnya jatuh. Dia tidak melihat dengan seksama pada kerumunan sebelumnya, dan karena itu tidak memperhatikan bahwa berdiri di sana adalah Heavenly Marquis Liu dari Wildlands, orang yang sama yang pernah mencatat 100 kejahatan! [1]

Marquisly Surgawi Liu bahkan tidak melihat Bai Xiaochun. Dia hanya berdiri di sana, jantung berdebar kencang. Kembali ketika orang-orang Heavenspan dipindahkan ke Tanah Abadi, ia beruntung, dan berakhir tepat di Kota Saint-Emperor. Dia juga salah satu yang pertama menawarkan jasanya kepada dinasti. Dia mengungkapkan banyak informasi berharga kepada Saint-Emperor, dan dengan demikian diberi posisi resmi dalam birokrasi.

Meskipun itu bukan posisi yang sangat tinggi, dia masih senang dengan itu. Dan sekarang di sinilah dia, menghadapi Bai Xiaochun yang sama yang memaksanya melarikan diri ke Tembok Besar karena ketakutan. Sekarang, dia akhirnya memiliki kesempatan untuk menyelesaikan apa yang telah dia mulai di Wildlands, dan membalas dendam.

“Bahkan jika satu milenium berlalu,” pikirnya, “tidak pernah terlambat bagi seorang pria untuk membalas dendam. Anda menyelinap melalui genggaman saya di Wildlands, Bai Xiaochun, tetapi Anda tidak akan melakukan hal yang sama di sini. Saya akan mendaftar 1.000 kejahatan jika saya harus! "

1. Liu Yong menuduh Bai Xiaochun melakukan banyak kejahatan di pasal 804

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya