A Will Eternal – Chapter 106 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 106 | Baca Novel Online

Chapter 106: Kelinci Gila!

Sekitar waktu itu, Xu Baocai dan beberapa murid Sekte Luar lainnya berada di tengah-tengah tes promosi apoteker pekerja harian mereka. Penatua Xu pergi ke samping, wajahnya tampak muram ketika dia memimpin kesempatan itu. Tiba-tiba, sekawanan merpati muncul, dan suara gemeretak mulai bergema saat … kotoran burung yang tak berujung menghujani. Itu seperti hujan, meliputi Xu Baocai, peserta tes lainnya, dan penonton. Bahkan rambut Penatua Xu dibumbui dengan kotoran….

Semua orang melihat dengan kaget ketika kawanan merpati terbang ke kejauhan, kotoran mandi di bawah mereka ….

"Merpati itu … Aku belum pernah melihat mereka sebelumnya …."

"Sialan! Apa yang sedang terjadi? Aku tidak bisa percaya … Aku tidak percaya mereka menggerutu tanpa henti !! ” Para murid gempar, dan Penatua Xu berdiri di sana dengan kosong sejenak sebelum wajahnya mulai berkedut.

Chen Zi’ang dan Zhao Yiduo berdiri di jalan gunung, saling melotot.

Mereka berdua berselisih karena mereka adalah pelayan, dan konflik mereka semakin kuat. Biasanya mereka hanya saling melotot, tapi sekarang segalanya menjadi lebih serius. "Hari ini, kita akhirnya akan menyelesaikan masalah kita–"

Namun, sebelum kata-kata itu bisa diucapkan sepenuhnya, sekelompok ikan berkaki berlari, menendang awan debu seperti yang mereka lakukan.

Sebelum Chen Zi’ang dan Zhao Yiduo bisa bereaksi, sekelompok kucing mendekat dengan kecepatan tinggi, mengeluarkan sendawa yang keras saat mereka mengejar ikan. Chen Zi’ang dan Zhao Yiduo tersentak kaget, permusuhan mereka benar-benar terlupakan.

"Apakah … apakah kita baru saja melihat seikat ikan berkaki?" Zhao Yiduo berkata tanpa berpikir, bertanya-tanya apakah dia melihat sesuatu.

"Bersendawa kucing itu sekeras petir …." Chen Zi’ang berkata, mata terbelalak.

Lebih jauh ke bawah gunung, teriakan alarm naik dari banyak murid Sekte Luar saat gerombolan kelinci bermata merah mulai menggigiti kaki mereka. Meskipun kelinci-kelinci itu relatif mudah untuk dicengkeram, suara gemeretak dari gigitan mereka menggugah rasa takut.

Yang paling mengejutkan adalah seekor kelinci yang duduk di belakang seekor ayam seukuran gajah.

"Eee? Kamu bisa bicara? Ha ha ha! Pil obat ini luar biasa. Saya, Bai Xiaochun, jelas sangat luar biasa. Kelinci ini sebenarnya bisa bicara! ”

Semua orang di Fragrant Cloud Peak menjadi gila …. Banyak orang yang mendengar kata-kata yang diucapkan oleh kelinci, dan dengan cepat menyadari bahwa penghasut seluruh perselingkuhan itu tidak lain adalah Bai Xiaochun!

Di distrik Sekte Dalam, sekelompok katak melompat bersama. Setiap murid Sekte Batin yang melihat mereka akan tersentak kaget. Pemandangan katak yang tertutup mata seperti itu sudah cukup untuk menakuti siapa pun.

Bahkan ada harimau berkepala sembilan yang mengamuk. Fragrant Cloud Peak dilemparkan ke dalam kekacauan total.

Dan ada satu monyet tertentu … yang telah naik sampai ke atap kediaman Li Qinghou. Di sana ia duduk, di titik tertinggi Fragrant Cloud Peak, dagu bersandar di telapak tangannya, memandang dengan serius ketika Xu Meixiang berjalan jauh ke kejauhan, setelah baru saja selesai mengobrol dengan Li Qinghou….

Wajah Li Qinghou pucat saat dia berdiri di sana di luar kediamannya, menatap monyet itu. Dia baru saja akan mulai berteriak ketika, tiba-tiba, suara gemerincing terdengar, dan hujan kotoran burung turun. Rahang Li Qinghou terjatuh.

Sudah cukup lama … karena ada keributan di Fragrant Cloud Peak. Murid-murid Sekte Luar dan Dalam sama-sama semua gempar. Sebagian besar, hewan tidak benar-benar mempengaruhi mereka. Namun, tidak ada yang tahu bagaimana merpati sekecil itu bisa mengeluarkan semburan kotoran burung ….

Lambat laun, kelinci, yang semula hanya bisa melafalkan tiga bagian, belajar berbicara lebih banyak. Perlahan-lahan, ia juga belajar bagaimana menangis di bagian atas paru-parunya.

"Surga! Apa itu?!

"Apakah kamu melihat itu? Kelinci itu bisa bicara!

"Ini jelas merupakan hasil karya Bai Xiaochun!

“Letakkan ini di bagian bawah, tetapi kemarin saya melihat Penatua Zhou pergi ke sebuah ruangan dengan burung-burung phoenix-nya. Setelah itu, saya mendengar suara-suara aneh….

"Penatua Zhou Xinqi, Penatua Du Lingfei, saya tidak peduli jika Bai Xiaochun mencoba menghentikan saya, kalian berdua pasti akan berakhir dengan saya, Xu Baocai!

“Kakak, Hou Yunfei, kamu sangat nakal! Apa yang sedang kamu lakukan…? Uh … apa itu? Kenapa monyet-monyet itu berkedut seperti itu ?!

"Saudari Junior Meixiang, saya, Li Qinghou, tidak jatuh cinta. Setelah saya menembus ke panggung Gold Core, saya pasti akan membawa Anda sebagai mitra Daois saya!

"Ha ha ha! Pil obat ini luar biasa. Saya, Bai Xiaochun, jelas sangat luar biasa. Kelinci ini sebenarnya bisa bicara! ”

Ketika kelinci itu berlari ke sana kemari, repertoar lorongnya tumbuh. Itu memiliki telinga yang sangat sensitif, dan akan mengulangi apa pun yang didengarnya. Banyak orang yang terkena dampak, banyak yang kecewa. Kelinci yang bertelinga tajam segera mulai menyebarkan apa yang telah dirahasiakan, bahkan menyebutkan nama.

Beberapa kisah yang disebarkan kelinci hampir tidak mungkin dipercaya. Itu terutama benar tentang Li Qinghou …. Itu adalah sesuatu yang tidak pernah dibicarakan orang di depan umum, dan banyak orang yang benar-benar terkejut, bahkan banyak penatua.

Xu Baocai tertegun, mata Hou Yunfei melebar, dan Li Qinghou mulai bergetar karena marah.

Tepat pada saat itu, Bai Xiaochun kembali dari pasar, banyak hewan kecil di belakangnya, penuh dengan antisipasi mengenai rangkaian eksperimen berikutnya. Namun, begitu dia melangkah ke Fragrant Cloud Peak, kotoran burung menghujani. Melompat ke samping, dia mendongak dengan kerutan untuk melihat kawanan merpati terbang.

"Eee? Kenapa mereka terlihat sangat akrab …? ” Tiba-tiba, suara gemerisik terdengar dari semak-semak di dekatnya, dan sekawanan ikan berkaki meledak. Rahang Bai Xiaochun turun saat dia melihat sekelompok kucing bersendawa terbang keluar setelah ikan. Beberapa saat kemudian, matanya melebar ketika sekelompok monyet berkedut berlari, berbusa di mulut saat mereka melaju.

Bai Xiaochun mulai bergetar, dan semua rambut di tubuhnya berdiri.

"Ini … ini … tidak mungkin!" Dia dengan cepat mengeluarkan Pedang Gagak Emas dan terbang ke udara. Sayap-sayap tumbuh di belakangnya ketika dia menembak gunung dengan kecepatan tinggi.

Ketika dia terbang, dia melihat binatang di mana-mana. Dia juga mendapat beberapa tatapan aneh dari orang-orang yang dia lewati. Pada saat dia mencapai gua abadi, jantungnya berdegup kencang. Kemudian dia melihat bahwa pintu itu terbuka, dan gua itu benar-benar kosong kecuali untuk penjaga angsa yang berdiri.

"Bagaimana mereka keluar ?!" dia berpikir, berdiri di sana dengan linglung. Sepertinya tidak mungkin. Tiba-tiba, dia melihat ke samping untuk melihat kelinci berlari, memuntahkan banyak kata yang berakhir dengan ….

"Ha ha ha! Pil obat ini luar biasa. Saya, Bai Xiaochun, jelas sangat luar biasa. Kelinci ini sebenarnya bisa bicara! ”

Mata Bai Xiaochun melebar, dan pada saat yang sama, kelinci itu melihatnya, dan matanya juga melebar. Segera berbalik dan melarikan diri. Sadar bahwa bencana sedang terjadi, Bai Xiaochun menerjang kelinci. Sayangnya, kecepatan kelinci itu meledak, dan dalam sekejap mata, bahkan bayangannya pun tidak bisa terlihat. Rahang Bai Xiaochun terjatuh. Dan saat itulah dia mendengar suara menderu Li Qinghou.

“Bai Xiaochun! Dapatkan kekacauan ini segera dibersihkan! Jika saya melihat satu binatang atau satu bintik kotoran burung, Anda akan langsung menuju 10.000 Lembah Ular! Dan buat kelinci sialan itu diam !! ”

Tidak masalah bahwa Bai Xiaochun telah mengambil tempat pertama dalam pertempuran yang Dipilih, atau bahwa ia telah membuat kemajuan luar biasa dengan Kulit Perak Kematiannya. Begitu dia mendengar ’10, 000 Lembah Ular ‘, dia menggigil. Hanya memikirkan tempat itu membuatnya merasa takut. Sepertinya dia akan menangis, tanpa sadar dia melirik ke atas gunung, di mana matanya melebar.

Duduk di sana di atap kediaman Li Qinghou adalah seekor monyet, dagunya bertumpu pada telapak tangannya, tampaknya tenggelam dalam pikiran.

Di ambang air mata, Bai Xiaochun berlari ke atas gunung menuju monyet. Ketika dia mendekat, monyet itu memandang ke atas, tatapan yang tampaknya emosional di matanya, seolah-olah sedang memikirkan betapa indahnya menikmati kebebasan. Meskipun Bai Xiaochun sedikit terkejut, dia dengan cepat meraih monyet dan melemparkannya ke dalam tasnya.

Dengan itu, dia berlari dengan gugup untuk menjelajahi sisa Fragrant Cloud Peak. Ke mana pun dia pergi, para murid menatapnya dengan ekspresi aneh. Binatang buas berikutnya yang ia tangkap adalah harimau berkepala sembilan, dan setelah itu, katak yang tertutup mata.

Segera dia mendapatkan ayam seukuran gajah, dan kemudian ikan berkaki. Tidak lama setelah itu, kucing-kucing bersendawa itu ditahan. Bebek adalah yang paling mudah untuk ditangkap.

Saat itu mendekati akhir hari ketika dia mengumpulkan monyet-monyet yang bergerak-gerak dan melemparkannya ke dalam tasnya untuk dipegang. Yang paling sulit ditangkap adalah merpati yang buang air besar, yang membutuhkan banyak usaha. Pada saat dia menangkap yang terakhir, sudah larut malam. Setelah mengambil persediaan, ia menyadari bahwa satu-satunya hewan yang tersisa adalah kelinci yang bisa bicara.

Sayangnya, meskipun banyak pencarian, Bai Xiaochun tidak dapat menemukannya. Kelinci itu ahli bersembunyi.

"Ai." Sambil mendesah, dia melihat kotoran burung yang menutupi Fragrant Cloud Peak dan mulai bekerja membersihkannya. Butuh sepanjang malam. Pada saat dia kembali ke guanya yang abadi, kelelahan, fajar menyingsing.

Saat matahari terbit, murid-murid dari Fragrant Cloud Peak muncul untuk menemukan puncak gunung yang bersih. Ketika mereka mengingat kembali kejadian hari sebelumnya, mereka tiba-tiba memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang pil obat Bai Xiaochun. Tentu saja, para murid yang dihujani kotoran burung sangat marah tentang masalah ini, tetapi hanya sedikit yang bisa mereka lakukan. Lagi pula, mereka tahu Bai Xiaochun tidak sengaja melakukan hal itu.

Bahkan tetap saja, hijink yang dia sebabkan terus terjadi. Dengan demikian, teror mengenai Bai Xiaochun tumbuh di hati semua orang.

Bai Xiaochun tidur sampai sore. Setelah bangun, dia memutuskan bahwa dia tidak berani melakukan percobaan pil aneh lagi. Meninggalkan sekte, ia pergi jauh ke padang belantara, di mana ia menemukan tempat yang aman untuk melepaskan semua hewan dari tasnya memegang.

"Kamu semua bebas sekarang …." katanya dengan senyum pahit.

Hewan-hewan yang belum makan pil obat dengan cepat bergegas pergi. Namun, hewan-hewan lain hanya berdiri di sana menatap Bai Xiaochun. Dia menatap mereka sejenak sebelum memproduksi beberapa pil obat lagi dari tasnya.

“Jika Anda makan beberapa pil ini, mungkin Anda bisa mulai membangun kultivasi sendiri. Jadilah baik, oke? Kamu benar-benar membuatku banyak masalah kemarin. ” Dia memberi pil obat untuk setiap hewan, lalu melambai dan berbalik untuk pergi. Pada saat itulah harimau berkepala sembilan mengeluarkan raungan yang kuat.

Bai Xiaochun melihat dari balik pundaknya untuk menemukan harimau berkepala sembilan itu menatapnya dengan sinar aneh di matanya, seolah-olah sedang mengaitkan wajahnya dengan ingatan. Dengan itu, ia berbalik dan melesat ke kejauhan.

Semua hewan lain memiliki reaksi yang sama seperti harimau, termasuk bebek, merpati, ikan berjalan, kucing bersendawa, angsa penjaga, kodok yang tertutup mata, dan kera yang bergerak-gerak. Dengan tampilan terakhir pada Bai Xiaochun, mereka berserakan.

Yang terakhir pergi adalah monyet yang bijaksana, yang memandang Bai Xiaochun dengan apa yang tampak seperti sinar kecerdasan. Untuk beberapa alasan, Bai Xiaochun merasa ada sesuatu yang mendalam tentang monyet itu.

Setelah memberi Bai Xiaochun pandangan yang sangat dalam, itu berbalik dan menuju ke kejauhan.

Bai Xiaochun dibiarkan menganga. Untuk beberapa alasan, ia mendapat perasaan bahwa monyet itu sama cerdasnya dengan manusia. Pandangan mendalam di matanya sudah jelas.

Dengan hati-hati mengeluarkan slip batu giok, dia menemukan informasi tentang pil yang dia berikan kepada monyet itu.

"Ada sesuatu tentang pil itu … yang aku tidak mengerti!" Dia memandangi hewan-hewan yang sedang pergi, berharap mereka baik-baik saja. Kehidupan mereka telah berubah karena dia, dan dia benar-benar berharap bahwa mereka akan bahagia.

Akhirnya, sayap tumbuh dari punggung Bai Xiaochun, dan dia menembak kembali ke sekte.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya