A Will Eternal – Chapter 1061

shadow

A Will Eternal – Chapter 1061

Chapter 1061: Ikut Aku, Ikan Naga Surgawi

Dalam sekejap mata Preceptor Seadeep berkedip karena cemoohan, kail Bai Xiaochun menghantam air. Sebelum itu bahkan bisa tenggelam, dan bahkan ketika suara gemercik air masih bergema, seekor ikan naga surgawi sepanjang 3 meter muncul dan menggigit kail ….

Itu menjepit rahangnya ke mode yang sangat ganas. Tampaknya khawatir kail itu akan hilang, itu benar-benar menelannya ke dalam perutnya. Senang, Bai Xiaochun menarik kembali pancingnya, menarik seluruh ikan sepanjang 3 meter dari air. Tetesan air menyembur ke segala arah, dan sisik emas ikan itu berkilau menyilaukan.

Seluruh adegan itu cukup memikat. Saat ikan naga surgawi terbang di udara, Bai Xiaochun mengulurkan tangan dan meraihnya dengan mudah. Alis menari-nari naik dan turun dengan gembira, ia dengan cepat memasukkan ikan naga ke dalam tasnya.

Itu terjadi begitu cepat sehingga beberapa orang yang menonton bertanya-tanya apakah mereka telah melihat sesuatu. Pikiran Pengajar Seadeep mulai berputar, dan dia hampir tidak mau percaya bahwa apa yang baru saja dilihatnya benar. Menggosok matanya, dia melihat tempat ikan itu terbang keluar dari air, dan kemudian kembali ke Bai Xiaochun yang bersemangat.

Bai Xiaochun tidak bisa tidak mengagumi betapa jeniusnya dia. Ikan naga di surga berani memelototinya dengan jijik, dan nyaris tanpa usaha, ia menempatkan mereka di tempatnya. Bahkan ketika dia merenungkan hal-hal seperti itu, dia ingat bahwa Preceptor Seadeep akan mengatakan sesuatu lebih jauh.

"Eee? Apa yang baru saja kamu katakan? "

Jantung Pendeta Seadeep sudah berpacu, dan pikirannya berputar begitu keras sehingga dia hampir tidak bisa bicara. Setelah mengambil beberapa napas untuk pulih, pertanyaan Bai Xiaochun terdaftar. Menggosok hidungnya, dia berkata, "Aku … um … kukira kau cukup beruntung, Duke Heavenspan."

Dengan itu, dia melempar barisannya kembali, mengenai tempat yang persis sama yang baru saja dipukul Bai Xiaochun.

Mempertimbangkan berapa banyak dragonfish surgawi yang berkumpul di daerah itu, dia tidak bisa tidak melihat tempat itu dengan gugup, bertanya-tanya apakah dia akan mendapat gigitan….

Bai Xiaochun sangat senang dengan tanggapan Preceptor Seadeep. Bersihkan tenggorokannya, dia membuang garisnya sendiri lagi, tetapi ke arah yang berbeda. Kali ini, kailnya mendarat tepat di depan Preceptor Seadeep.

Begitu kaitnya mengenai air, Preceptor Seadeep memandang ke tempat itu, di mana matanya melebar.

Tampaknya dengan kegilaan bahwa ikan naga surgawi bergegas menuju kail. Gelombang mulai bergulung di atas air ketika mereka berjuang dengan sekuat tenaga untuk mencapai kail. Hanya perlu satu kedipan mata bagi salah satu dari mereka untuk menggigitnya. Kegembiraan di matanya benar-benar terbukti ….

Pendeta Seadeep merasa seperti disambar petir. Hampir menjatuhkan pancingnya, dia melompat dan berteriak, "Tidak mungkin !!"

Belum pernah ia menyaksikan peristiwa yang mengejutkan seperti ini. Sangat tak terbayangkan sehingga dia merasa seperti akan runtuh secara mental.

Dia telah memancing di tempat yang sama ini selama lebih dari seratus tahun, dan meskipun dia telah melihat orang-orang berhasil mengaitkan seekor ikan naga sebelumnya, biasanya itu adalah situasi di mana seekor ikan yang pilih-pilih mengambil umpan dengan sengaja. Itu lebih seperti ikan yang sengaja ingin pindah rumah dan pemilik ….

Tapi apa yang dia saksikan sekarang membuatnya merasa sangat terpesona. Ini bukan memancing … ini adalah ikan yang menjilat Bai Xiaochun, tampaknya khawatir mereka mungkin tidak memiliki kesempatan untuk menggigit kait yang dilemparnya ….

Benar-benar linglung, Preceptor Seadeep memandangi air, dan kemudian pada Bai Xiaochun, dan membuka mulutnya seolah berbicara. Namun, tidak ada kata-kata yang keluar.

Sementara itu, orang-orang di kejauhan yang telah menyaksikan semua jelas terguncang. Awalnya mereka terlalu terkejut untuk mengatakan apa-apa, tetapi tak lama kemudian, teriakan kaget bisa terdengar.

"Aku tidak percaya dia benar-benar menangkap ikan naga surgawi !!"

"Surga! Dia tidak hanya menangkap satu. Dia benar-benar menangkap dua berturut-turut !! ”

"Betapa beruntungnya orang ini? Menentang surga !! ”

"Ini bukan keberuntungan! Dia terhubung oleh takdir pada ikan naga itu !! ” Biasanya, keributan seperti itu akan membuat semua ikan naga takut. Tapi saat ini, yang terjadi justru sebaliknya, yang menyebabkan lebih banyak lagi teriakan kaget.

“Hei, lihat ke sana semuanya…. Surga! Lihatlah berapa banyak ikan naga! Kenapa … kenapa mereka semua datang?!?! ”

Semua orang memandangi pemandangan yang benar-benar mengejutkan itu. Gelombang bergulung-gulung di permukaan kolam surga sebagai satu ikan naga surgawi demi satu bergegas dari semua arah ….

Sepintas, tampak seolah-olah ada beberapa ribu di antaranya, menciptakan tontonan yang membuat semua orang terengah-engah.

Pendeta Seadeep memandang, terkesima melihat Bai Xiaochun melemparkan ikan naga kedua ke dalam tasnya.

Bai Xiaochun juga merasa sedikit terkejut. Mempertimbangkan betapa gila bertindaknya ikan naga surgawi, sepertinya pil Fantasinya benar-benar bekerja lebih baik daripada yang dia bayangkan.

Itu mungkin diperburuk oleh kenyataan bahwa, setelah berhari-hari memberi makan pil Fantasi ikan setiap hari, dia tiba-tiba berhenti selama beberapa hari. Ketika gejala penarikan muncul, ikan merasa seperti mereka benar-benar kelaparan. Oleh karena itu, bahkan potongan aura Fantasy Pill pada kait sudah cukup untuk membuat mereka gila.

"Ini besar …." dia berpikir dengan gugup. Untungnya, Pil Fantasinya tidak berwarna dan tidak berbau, dan tidak akan meninggalkan jejak yang dapat dideteksi.

Selain itu, pil obat dari Heavenspan Realm berbeda dari yang ada di Eternal Immortal Domains. Struktur mereka berbeda pada tingkat fundamental.

Yang paling penting, dia tidak bisa mengabaikan semua ikan ini yang jelas terhubung kepadanya oleh takdir. Mempertimbangkan bahwa mereka tampaknya ingin melompat ke dalam api dan dimakan olehnya, dia mengertakkan giginya dan melemparkan garisnya untuk ketiga kalinya.

Semua orang memandang dengan gugup. Preceptor Seadeep bahkan berhenti bernapas.

Kali ini, hasilnya bahkan lebih dramatis daripada dua kali pertama. Bahkan, itu sangat klimaks sehingga langsung menimbulkan keributan besar di antara kerumunan, dan menyebabkan Preceptor Seadeep terhuyung mundur seolah-olah dia tersambar petir dari surga!

Kali ini, pancingnya bahkan tidak pernah mencapai air. Lusinan ikan naga melompat ke udara untuk mencoba mendapatkannya.

Air terciprat ke mana-mana ketika ikan menggeliat dan berjuang untuk mencoba menjadi yang pertama yang mencapai kail.

Semakin banyak ikan naga mulai meletus dari air, menyebabkan kerumunan berteriak kaget. Akhirnya salah satu dari mereka berhasil. Dengan kegembiraan dan kebanggaan besar, ikan itu menggigit kail, dan membiarkan Bai Xiaochun memasukkannya. Hanya dengan susah payah Bai Xiaochun berhasil mengeluarkan kail dari mulutnya sebelum memasukkannya ke dalam tas pegangannya.

Faktanya, satu-satunya alasan dia berhasil mendapatkan kail sama sekali adalah karena, dalam perjuangan, aura pil KB telah terhapus.

Kerumunan, tentu saja, tidak bisa diam.

"Apakah … apakah ini memancing?"

"Aku belum pernah melihat orang yang terhubung oleh takdir dengan begitu banyak ikan naga …"

“Sesuatu yang aneh sedang terjadi di sini. Sesuatu yang sangat aneh !! ” Setelah mendengar apa yang orang katakan, Bai Xiaochun mulai merasa sedikit bersalah. Dia juga merasa tidak enak dengan betapa terkejutnya Preceptor Seadeep. Setelah menyingkirkan ikan naga ketiga, ia memutuskan bahwa sekarang adalah waktu yang tepat untuk berhenti memancing.

"Mereka … benar-benar berebut kait?" Preceptor Seadeep bergumam pada dirinya sendiri, menatap Bai Xiaochun dengan kaget. Kemudian dia berpikir kembali ke kailnya sendiri, yang tidak pernah dimakan oleh seekor ikan pun…. Tiba-tiba, dia menyadari bahwa pengalaman mancing selama lebih dari seratus tahun sepertinya tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan keterampilan Bai Xiaochun ….

Melihat Bai Xiaochun hendak pergi, dia tiba-tiba menerjang untuk menghalangi jalannya. Saat Bai Xiaochun menatapnya dengan waspada, tatapan pria itu perlahan-lahan mulai beristirahat … di tiang pancing Bai Xiaochun.

"Rekan Daoist Bai, apakah pancing itu dijual ?!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya