A Will Eternal – Chapter 1067

shadow

A Will Eternal – Chapter 1067

Chapter 1067: Barang Bagus

Keheningan berlangsung lama ketika semua orang di dekatnya memandang Bai Xiaochun, ekspresi aneh di wajah mereka. Membual bukanlah hal yang aneh, tapi bukan tingkat pemalsuan ini ….

Selanjutnya, dia mengatakannya dengan wajah yang benar-benar lurus sehingga tampak sangat meyakinkan. Kemudian orang-orang mulai memikirkan kembali bagaimana dia telah menyombongkan bahwa Kaisar Vile pada dasarnya beruntung tidak diculik olehnya. Pada titik ini, Chen Su berdeham dan mengubah topik pembicaraan, memulai percakapan tentang kultivasi dengan Gu Tianjun.

Yang lain hadir memalingkan muka, dan mulai mengobrol dan tertawa di antara mereka sendiri. Tidak ada yang membawa biji teratai lagi, tampaknya tidak ingin memberi Bai Xiaochun kesempatan untuk sesumbar. Kemegahannya membuat mereka merinding.

“Teratai salju berumur 100.000 tahun …? Saya kira beruntung tidak dipilih selama itu! ”

“Ayam ekor roh pemusnah yang menghancurkan surga …? Membual itu baik-baik saja, tetapi apakah dia benar-benar harus menganggapnya begitu serius? Nama itu tentu saja cukup mewah! Jika itu benar, maka saya bertaruh jika mereka memiliki dragonfish surgawi, mereka akan menyebut mereka langit berbintang surga abadi tak terkalahkan paragon dragonfish tak tertandingi! ”

“Yang terburuk adalah paprika abadi berusia 500.000 tahun. Sialan! Saya belum pernah mendengar sesuatu yang berumur 500.000 tahun !! ”

Mengutuk diam-diam, semua orang mengabaikan Bai Xiaochun, yang membuatnya merasa cukup senang. Melihat dengan bangga ke kerumunan, dia mendengus di dalam hatinya. Meskipun dia tidak merasa dirinya pembual yang ulung, jika dia didorong cukup jauh, dia bisa melepaskan kebanggaan seperti yang mungkin tidak bisa ditahan oleh Tanah Abadi.

Para penggarap yang lebih bersemangat mulai berdatangan, termasuk Preceptor Seadeep.

Meskipun Preceptor Seadeep membenci Bai Xiaochun dengan penuh gairah, dia tersenyum dan mengucapkan salam sopan. Orang lain yang Bai Xiaochun telah berikan dragonfish surgawi juga datang untuk mengobrol sedikit.

Mereka semua membencinya dengan prasangka bahwa senyum mereka tidak bisa disembunyikan. Namun, mengingat berapa banyak waktu yang telah dihabiskan Bai Xiaochun di Kota Saint-Emperor, dia sudah terbiasa. Bahkan, jika mereka mengubah cara mereka, dia akan merasa aneh.

Karena dia terbiasa dengan cara mereka berinteraksi, dia menempel senyum ke wajahnya sendiri dan mengobrol ramah, mengambil setiap kesempatan yang dia berikan untuk menyombongkan diri dan membual.

Segera, kursi sebagian besar penuh, dan lebih banyak bel berbunyi. Semua orang terdiam ketika Saint-Emperor masuk, tersenyum hangat ketika kerumunan bangkit dan membungkuk memberi salam.

Setelah mengambil tempat di kursi kehormatan, dia melihat sekeliling kerumunan dan bahkan memberi Bai Xiaochun anggukan.

“Duduk, semuanya. Hadirin sekalian, hari ini adalah perjamuan lotus, di mana saya akan memberikan biji teratai abadi kepada banyak dari Anda. ”

"Terima kasih, Yang Mulia!" semua orang berkata serempak, lalu duduk.

Bai Xiaochun mengikuti, lalu melihat sekeliling untuk mengantisipasi saat dia menunggu Saint-Emperor untuk mulai membagikan hadiah.

Dia tidak perlu menunggu lama. Sambil tersenyum, Saint-Emperor melambaikan tangannya, menyebabkan angin kencang menendang ketika tangan besar, ilusi muncul di langit.

Itu memancarkan cahaya suci yang menyebabkan kejutan untuk mengisi hati Bai Xiaochun. Ketika semua orang melihat, tangan besar itu mulai turun ke kolam surga.

Saat ia menyapu pod teratai yang melayang di permukaan, mereka terbuka, memungkinkan biji teratai emas terbang keluar dari mereka!

Polong yang telah dipanen tetap utuh setelah biji dikeluarkan dari mereka, dan perlahan-lahan tenggelam kembali ke kolam surga.

Yang terbesar dari biji berukuran kepalan tangan, dan yang terkecil lebih seperti kenari, atau bahkan lebih kecil. Secara total, hanya beberapa lusin muncul di dalam istana di depan Saint-Emperor.

Lusinan biji teratai bersinar dengan cahaya keemasan, dan memenuhi seluruh aula dengan aroma harumnya. Pada saat yang sama, kabut tipis muncul, membuat istana kekaisaran tampak persis seperti surga surgawi.

Aroma itu mengangkat semangat semua orang yang hadir, dan untuk Bai Xiaochun, itu menyebabkan basis kultivasinya bergetar untuk mengantisipasi.

"Chen Su Surgawi, Gu Surga, Sima Surgawi. Kalian bertiga adalah pelindung Dinasti Saint-Emperor. Tanpa Anda, dinasti tidak akan ada. Seperti yang pernah saya katakan, penting untuk berbagi dengan orang-orang di sekitar kita dalam penciptaan, termasuk biji teratai abadi yang sangat kecil. ” Ketiga malaikat itu bangkit berdiri dan menggenggam tangan secara formal, lalu menerima banyak koleksi biji teratai yang terbang ke arah mereka.

“Para raja surgawi membela dinasti, dibantu oleh berbagai adipati di bawah komando mereka. Seperti yang telah saya bersumpah, berkat-berkat surga pasti akan dibagikan juga dengan Anda! ” Kaisar Suci melambaikan tangannya, mengirim kelompok lain biji teratai abadi keluar. Mereka yang menerima mereka semua membungkuk dalam terima kasih.

Dari kelompok pertama biji teratai, hanya lima yang tersisa, sebagian besar lebih kecil daripada kenari. Jelas, benih ini belum matang sepenuhnya.

Saat Bai Xiaochun melihat biji lotus menghilang tanpa ada yang mendatanginya, dia mulai cemas. Merasa agak cemburu, dia mengangkat kepalanya tinggi-tinggi dan dadanya, berharap menarik perhatian Santo Kaisar.

"Hei, aku juga bangsawan!" dia pikir. Rupanya, tindakannya berhasil. Mata Saint-Emperor berkedip, dan setelah menatap Bai Xiaochun sejenak, dia ragu-ragu, lalu melambaikan tangan kanannya.

"Adipati dan marquise lain yang telah melakukan layanan untuk Dinasti Saint-Emperor tidak akan ditinggalkan!"

Lima biji teratai yang tersisa terbang keluar, dengan salah satu dari mereka menuju ke Bai Xiaochun. Dia mengulurkan tangan dengan bersemangat dan meraihnya, tetapi setelah itu, sedikit mengernyit.

Mustahil untuk mengetahui apakah itu kebetulan atau tidak, tetapi sepertinya biji teratai miliknya adalah yang terkecil dan paling tidak matang.

Yang benar adalah bahwa karena insiden ikan naga surgawi, Saint-Emperor tidak memiliki kesan yang baik tentang Bai Xiaochun sama sekali. Namun, karena gelarnya, dan kesetiaan yang ditunjukkan oleh para pembudidaya Heavenspan ke arahnya, Saint-Emperor setidaknya harus membuat pertunjukan memperlakukannya dengan baik.

“Pada hari pertama ini, 49 biji teratai abadi telah diberikan kepada orang-orang tersayang saya. Tidak perlu cemas. Semua orang yang telah melakukan layanan untuk Dinasti Saint-Emperor akhirnya akan dihargai. " Saint-Emperor sebenarnya tidak perlu hadir untuk seluruh jamuan. Setelah menawarkan beberapa kata dorongan lagi, dia berbalik dan pergi.

Setelah kepergiannya, gebrakan percakapan bertambah keras. Mereka yang telah menerima biji lotus tentu saja diberi selamat oleh para pembudidaya di sekitar mereka, dan tak lama kemudian, suara tawa memenuhi udara.

Orang-orang berkerumun di sekitar Bai Xiaochun juga, dan ketika mereka melihat betapa kecilnya benih lotusnya, mereka mengejeknya dalam hati mereka. Namun, di permukaan, mereka memberikan selamat ala kadarnya.

Bai Xiaochun merasa sedikit tertekan, tapi tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu. Setelah orang-orang di sekelilingnya selesai dengan ucapan selamat mereka, dia melihat sekeliling dan memperhatikan bagaimana beberapa orang sudah mengkonsumsi biji teratai yang telah diberikan kepada mereka. Karena itu, dia melihat ke bawah ke arahnya dan, tidak melihat alasan untuk tidak, memasukkannya ke dalam mulutnya. Seketika, aroma yang menyenangkan memenuhi dirinya, disertai dengan panas terik.

Semua lorong energi di tubuhnya berdebar selama sepuluh napas penuh waktu. Setelah itu, panasnya hilang. Namun, dia bisa merasakan bahwa basis budidayanya telah meningkat dengan kecepatan vulkanik selama waktu singkat itu!

Meskipun dia belum keluar dari Realm Demigod terlambat, kemajuan yang baru saja dia buat melampaui apa pun dari ikan naga surgawi.

"Luar biasa!" dia berpikir, terkejut. Dia tahu bahwa biji teratai itu luar biasa efektif, tetapi tidak pernah bisa menduga bahwa mereka akan memberikan semua manfaat itu hanya dalam waktu sepuluh napas.

Selain itu, biji tidak mengandung kotoran sama sekali, dan juga sesuai secara otomatis dengan teknik apa pun yang digunakan oleh pembudidaya yang mengkonsumsinya. Mereka seperti pil obat sempurna yang tidak mengandung unsur racun sekecil apa pun!

"Sepuluh lagi … atau mungkin bahkan lima! Dengan sebanyak itu, aku bisa keluar dari Alam Demigod yang sudah meninggal! ” Jantungnya berdebar-debar dan membakar seberapa efektif benih lotus itu, dan dia tidak bisa berhenti memikirkan cara mendapatkan lebih banyak.

Akhirnya, jamuan berakhir, dan dia pulang ke rumah, di mana dia duduk untuk berpikir.

"Saint-Emperor pasti tidak akan memberiku lagi …

“Ada banyak yang bisa didapat di kolam surga. Tetapi mendapatkan tangan saya pada mereka akan menyebabkan adegan besar …. Kalau saja saya bisa memanennya secara diam-diam …. ” Dengan cemberut cemas, dia melihat keluar semua biji teratai di kolam surga, dipenuhi dengan biji-bijian … yang tidak bisa dia makan.

“Saya makan ribuan ikan. Saya menolak untuk percaya … bahwa biji lotus ini akan membuat saya bingung! "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya