A Will Eternal – Chapter 1068 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1068 | Baca Novel Online

Chapter 1068: Pertahankan Suaramu!

Bai Xiaochun merasa telinganya gatal karena frustrasi. Dia bertekad untuk menurunkan sebanyak mungkin biji teratai, namun, meskipun merenungkan masalah itu sepanjang malam, tidak ada yang menunjukkannya.

Dia tidak tertarik menghadiri perjamuan lotus kedua. Sebagai gantinya, ia berjalan di sepanjang tepi daun teratai, memandangi biji-biji yang mengapung di permukaan danau, serta yang jauh di air, dan belum naik.

"Dinasti Saint-Emperor ini terlalu kaya," gumamnya pada dirinya sendiri, matanya merah. “Aku tidak percaya mereka hanya menyimpan ikan naga dan biji teratai di sekitar kolam surga mereka….

"Kamu bisa melihat mereka … tetapi kamu tidak bisa memakannya …." Jika dia mampu mengalahkan ketiga langit dalam pertarungan, dan Saint-Emperor juga, dia hanya akan terjun ke air dan mulai mengambil biji.

Keinginannya hanya tumbuh semakin kuat seiring berjalannya waktu. Setelah kehancuran Alam Heavenspan, dan kedatangannya di Tanah Abadi, dia menyadari lebih dari sebelumnya bahwa semakin kuat adalah satu-satunya cara untuk mencapai tujuannya.

Butuh banyak untuk mencapai terobosan basis budidaya di Tanah Abadi yang tidak dikenal ini. Itu akan menjadi satu hal jika dia punya banyak waktu di tangannya, tetapi saat ini, waktu bukanlah sesuatu yang dia miliki untuk disia-siakan.

Beberapa hari berlalu di mana kecemasannya berfermentasi, dan perjamuan lotus berlanjut. Semua energinya terfokus pada upaya mencari cara untuk mendapatkan lebih banyak biji teratai, sampai pada titik di mana ia menghabiskan setiap hari berjalan di sepanjang tepi daun teratai.

Banyak orang memperhatikan perilaku ini. Tetapi kebanyakan orang tenggelam dalam pikiran tentang perjamuan lotus. Selain itu, biji teratai bukan ikan naga, dan semua orang beranggapan bahwa tidak mungkin baginya untuk memanen secara diam-diam.

Selain itu, Saint-Emperor tidak lagi dalam meditasi terpencil. Dia ada di sana setiap hari, memimpin perjamuan lotus. Karena itu, para pejabat pengadilan yang bisa menebak apa yang dipikirkan Bai Xiaochun tidak terlalu membebani.

"Kami memiliki aturan di Dinasti Saint-Emperor. Tidak seorang pun, betapa pun pentingnya mereka, akan pernah berpikir untuk mengambil benih teratai abadi tanpa izin. Siapa pun yang melakukannya … akan melanggar aturan yang sangat penting! " Banyak tawa dingin menggema di dalam hati orang-orang dari Dinasti Saint-Kaisar.

Tentu saja, mereka semua tahu bahwa Bai Xiaochun penting bagi Saint-Emperor. Tetapi bahkan jika dia lebih penting daripada yang sudah ada, ada garis-garis tertentu yang tidak bisa dilintasi. Bai Xiaochun telah lolos dari hukuman nyata dalam insiden ikan naga surgawi baik karena kegunaannya untuk Dinasti Saint-Kaisar, dan juga karena fakta bahwa ia sangat berhati-hati. Karena itu, Dinasti Saint-Emperor memilih untuk membiarkan masalah ini meluncur.

Tapi biji teratai adalah benda mati yang tidak bisa terbang ke tangan Bai Xiaochun atas kemauan sendiri. Satu-satunya cara baginya untuk mendapatkan mereka adalah dengan langsung mencuri mereka!

Dan jika dia melakukan itu, dia akan hancur, tidak ada pertanyaan yang diajukan!

Karena semua hal ini, sebagian besar aristokrasi tidak terlalu memikirkan masalah ini.

Terkecuali Heavenly Marquis Liu.

Dia telah memperhatikan perilaku aneh Bai Xiaochun dalam beberapa hari terakhir, dan segera membuatnya waspada. Dipenuhi dengan kegembiraan, ia mulai mengawasi Bai Xiaochun bahkan lebih dekat dari biasanya. Kembali ketika dia pertama kali ditunjuk sebagai kapten pembebasan bersyarat, dia sangat antusias memantau Bai Xiaochun. Tetapi setelah beberapa bulan berlalu di mana Bai Xiaochun berperilaku baik, Heavenly Marquis Liu mulai merasa gugup bahwa tidak ada lagi yang akan terjadi.

"Kamu licik seperti tikus, Bai Xiaochun. Tapi kamu tidak akan bisa menghindari mataku yang tajam! ” Ketika datang untuk memantau Bai Xiaochun, Surgawi Marquis Liu tidak bisa melihat apa yang terjadi di dalam tanahnya yang diberkati, tetapi begitu dia pergi ke tempat terbuka, dia bisa mengawasinya diam-diam dari bayang-bayang.

Tiga hari lagi berlalu. Para pejabat dengan bangga terus menghadiri perjamuan lotus, dan Heavenly Marquis Liu mempertahankan kewaspadaan penuh. Bai Xiaochun akhirnya menyadari bahwa Heavenly Marquis Liu membayangi dirinya. Tetapi sekitar waktu yang sama, dia datang dengan sebuah rencana yang dia yakin akan berhasil.

"Ini satu-satunya cara aku bisa melakukannya!" dia pikir. Sejak saat itu, dia tidak pergi ke kolam surga untuk melihat buah teratai lagi. Dia tetap di tanahnya yang terberkati, di mana Surgawi Marquis Liu tidak bisa melihatnya. Di sana, dia melakukan gerakan mantera untuk menyegel daerah itu, dan kemudian duduk bersila untuk bermeditasi.

Di luar, Heavenly Marquis Liu menemukan tempat yang bagus di dekatnya untuk mengintai tanah yang diberkati Bai Xiaochun, di mana ia tinggal, mata terpaku pada gua abadi selama beberapa hari berturut-turut.

Dia begitu bersemangat tentang apa yang akan terjadi sehingga dia bahkan tidak lelah. Dia benar-benar yakin bahwa rencana jahat apa pun yang telah dibuat Bai Xiaochun akan segera dilaksanakan …

"Yang harus saya lakukan adalah menangkapnya, dan itu akan dianggap sebagai layanan besar bagi dinasti!" Pikiran belaka membuatnya lebih bersemangat, dan dia mencurahkan seluruh energinya untuk memastikan bahwa Bai Xiaochun tidak mendapatkan kesempatan untuk melukai bahkan biji lotus tunggal.

“Aku tidak peduli apa rencanamu. Saya tahu Anda mencari biji teratai. Dan dengan saya memperhatikan Anda dengan cermat, Anda tidak akan pernah bisa mendapatkannya tanpa ketahuan! ”

Akhirnya, Heavenly Marquis Liu menjadi gelisah dengan kegembiraan, sedangkan Bai Xiaochun masih duduk di sana bermeditasi. Selama beberapa jam, dia bahkan tidak bergerak, sampai akhirnya, malam tiba. Pada saat itu, dia diam-diam mengirim beberapa perasaan ilahi ke dalam tasnya untuk dipegang.

"Keluar dari sini, kura-kura kecil!" dia berkata. Namun, tidak ada jawaban. Setelah kehancuran Alam Heavenspan, Bai Xiaochun tidak melihat kura-kura itu, tetapi benar-benar yakin bahwa dia ada di dalam tasnya. Akhir dunia pasti tidak akan menyakitinya.

Tidak sabar, Bai Xiaochun sekali lagi memanggil dengan akal ilahi. “Cukup dengan aktingnya! Keluar dari sini! ”

Dia mendengus dingin, namun, masih belum ada reaksi. "Tidak akan keluar, ya? Baik. Baik, mari kita selesaikan akun …. "

Momen panjang lain berlalu.

"Kamu benar-benar tidak ada di sana?" katanya, terkejut. Sambil menggelengkan kepalanya, dia menghela nafas. "Yah, itu terlalu buruk. Saya kira dia tidak akan memiliki kesempatan di harta ini …. "

Mungkin kata ‘harta’ itu sendiri, yang terlalu menarik. Begitu dia mengatakannya, dia mendapat reaksi dari dalam tasnya.

"Harta? Harta apa? " Suara kura-kura kecil samar di benaknya, seolah-olah dia telah tidur, dan baru saja bangun. Namun, hanya butuh beberapa saat untuk kembali normal

"Baiklah, Xiaochun kecil, kamu memberi tahu Lord Turtle harta apa yang kamu temukan segera!" Pada titik ini, kepala kura-kura kecil muncul dari tas memegang Bai Xiaochun. Sebelum Bai Xiaochun bahkan bisa merespons, dia menghirup udara, dan matanya menyala.

"Aha! Lord Turtle telah mendeteksi aroma harta karun !! Sialan! Saya tidak menyadari bahwa semua darah yang saya hilangkan membuat saya jauh lebih tidak peka terhadap harta karun !! ” Dengan mata melebar karena kegembiraan, kura-kura kecil itu bersiap untuk bergerak. Sebelum dia bisa, Bai Xiaochun meraihnya dan mendorongnya kembali ke tas memegang.

"Pelankan suaramu!" katanya mendesak melalui akal ilahi. "Kami diawasi!" Sebagai tanggapan, percikan niat membunuh muncul di mata kura-kura kecil itu.

"WHO? Siapa yang menyaksikan Lord Turtle yang perkasa ?! Siapa yang berani mencoba mencuri harta Dewa Penyu ?! ”

Bai Xiaochun berdeham dan berkata, "Orang ini bernama Liu Yong! Dia mengintai kita sekarang! Dia yang ingin mencuri harta kita! "

"Beraninya dia! Lord Turtle akan memukulnya sampai mati !! ” Penyu kecil itu tidak membenci apa pun dalam hidup lebih dari orang yang mencuri harta darinya.

"Tunggu, kita bisa khawatir tentang itu nanti. Kura-kura kecil, lihat berapa banyak polong biji teratai di kolam surga di luar sana. Ada terlalu banyak untuk dihitung, dan masing-masing … seperti pil abadi!

"Kau menyelinap ke sana dan menyembunyikan dirimu. Kami membagi hal-hal 30/70. Saya mendapatkan 70. Lagi pula, saya yang menemukan harta ini. Ditambah lagi, saya akan membantu melindungi Anda! ”

Ini adalah rencana Bai Xiaochun. Karena biji teratai adalah benda mati yang tidak memiliki kecerdasan apa pun, yang harus ia lakukan adalah mencari cara untuk mendapatkannya.

Namun, karena siapa dia, dan berapa banyak orang yang curiga padanya dan mengawasinya, dia akan membuat kura-kura kecil tak dikenal itu melakukan pekerjaannya untuknya. Itu adalah rencana yang sempurna.

Bagian yang paling sulit adalah mencapai kesepakatan tentang perpecahan. Dia dan kura-kura tawar-menawar sedikit, dan akhirnya setuju untuk membagi semuanya 50/50. Kemudian, kura-kura kecil itu bergerak, menghilang dari kantong memegang dan meninggalkan tanah yang diberkati.

Terlepas dari seberapa dekat Heavenly Marquis Liu mengawasi, dia bahkan tidak menyadari kecepatan kura-kura melewatinya. Tidak jauh dari situ, kura-kura kecil itu memandang ke belakang dengan bangga pada Heavenly Marquis Liu di sana di tempat persembunyiannya. Kemudian dia tiba-tiba mulai menggali ke tanah. Tak lama, dia berada di depan salah satu polong benih bawah air, yang dia hirup sedikit sebelum membuka mulutnya dan menggigit besar. Setelah mengunyahnya, matanya berkilau.

"Jadi, Xiaochun kecil tidak berbohong. Renyah dan lezat! " Menjilati bibirnya, dia memakan seluruh biji polong. Setelah itu, dia menyadari bahwa dia harus lebih berhati-hati, dan mulai berkeliling dengan hati-hati mengekstraksi benih tanpa merusak polong.

Tak lama, dia kembali ke tanah yang diberkati, di mana dia dengan bangga melemparkan delapan biji teratai ke Bai Xiaochun.

"Menelan!" dia berkata. Lalu dia bersendawa. Jelas, dia telah memasukkan dirinya sebelum kembali ….

Biji lotus itu sangat kecil, seukuran kuku. Namun, begitu Bai Xiaochun menatap mereka, matanya menyala. Meraih mereka, dia memasukkan mereka ke dalam mulutnya.

Meskipun mereka tidak sekuat yang dia miliki sebelumnya, ketika mereka melebur ke dalam mulutnya, mereka melahirkan ledakan besar panas yang meraung di dalam dirinya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya