A Will Eternal – Chapter 1069 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1069 | Baca Novel Online

Chapter 1069: Kura-Kura rampasan

Malam berlalu dengan damai. Segera fajar mendekat, dan Surgawi Marquis Liu tetap berada di luar tanah yang diberkati Bai Xiaochun, tidak bergerak dan bahkan tidak berkedip. Meskipun kelelahan, dia juga tidak bisa menahan kegembiraannya.

Ketika langit cerah, Bai Xiaochun keluar dari tanahnya yang diberkati, menyebabkan Heavenly Marquis Liu bergerak dengan penuh kegembiraan. Namun, dia dengan cepat menyadari bahwa ada sesuatu yang aneh tentang Bai Xiaochun.

"Hah?" dia bergumam pada dirinya sendiri.

Bai Xiaochun tampak dalam semangat yang sangat tinggi dibandingkan dengan yang normal. Dia tidak pergi ke tepi daun teratai seperti yang dia miliki di masa lalu, tetapi sebaliknya, menyenandungkan sedikit nada saat dia menuju ke istana kekaisaran.

"Ada yang salah!" Heavenly Marquis Liu berpikir ketika dia mulai mengikuti secara diam-diam. Bai Xiaochun berjalan dengan gembira ke istana kekaisaran, di mana perjamuan lotus sedang berlangsung. Meskipun tidak setiap pejabat pemerintah pergi ke perjamuan setiap hari, perjamuan masih hidup dan menyenangkan.

Seperti biasa, komentar sinis dan menghina dapat terdengar ketika Bai Xiaochun datang, tapi dia mengabaikannya seperti biasa. Sambil tertawa terbahak-bahak, dia duduk untuk menikmati alkohol yang lezat dan buah-buah abadi yang indah.

Saint-Emperor tidak menghadiri setiap jamuan. Tetapi melalui kekuatan archaean-nya, dia akan selalu memastikan bahwa biji lotus didistribusikan.

Bai Xiaochun dalam suasana hati yang indah. Marquisly Surgawi Liu membayangi dia sepanjang hari, yakin bahwa ada sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi. Namun, dia tidak bisa menentukan apa sebenarnya itu, dan akhirnya, harus menetap lagi di luar tanah yang diberkati Bai Xiaochun untuk berjaga-jaga semalaman.

"Itu hanya sandiwara!" dia pikir. "Dia melakukan semua ini hanya untuk membuat orang terbiasa melihatnya !!"

Lima hari lagi berlalu, dan hal yang sama terjadi setiap saat. Itu mendekati akhir periode perjamuan lotus, dan Bai Xiaochun sedang menikmati dirinya secara penuh. Pada siang hari, dia akan pergi ke istana kekaisaran, dan di malam hari, kura-kura kecil akan mendapatkan biji lotus untuk dibagikan oleh mereka berdua.

Meskipun bijinya semua cukup kecil, mereka banyak …. Dalam beberapa hari singkat yang telah berlalu, Bai Xiaochun sudah mendapatkan lebih dari seribu dari mereka.

Jumlah semata yang terlibat melebihi seberapa lemah mereka, dan mendorong basis budidaya Bai Xiaochun sampai ke lingkaran besar Alam Demigod.

Namun, dia memastikan untuk menjaga aura terobosannya ditekan. Sekarang, dia selangkah lebih dekat untuk menjadi seorang selestial. Faktanya, dia yakin bahwa mungkin hanya perlu beberapa tahun untuk membentuk Daoseed-nya dan mencapai terobosannya.

Bai Xiaochun sadar bahwa kura-kura kecil itu mendapat manfaat lebih banyak daripada yang ia miliki, meskipun ia tidak yakin seberapa banyak. Wajah kura-kura itu bercahaya, dan cangkangnya terlihat lebih halus dan bersinar dari sebelumnya. Mengingat betapa berbahaya kura-kura kecil itu, Bai Xiaochun hanya bisa berspekulasi bahwa, jika dia telah menyerahkan seribu biji, dia kemungkinan besar makan ribuan sendiri.

Semakin dia memikirkan fakta itu, semakin dia khawatir. Bukannya dia merasa tidak enak untuk Saint-Emperor, melainkan khawatir bahwa kegiatan mencuri biji teratai mereka mungkin ditemukan….

“Hati-hati di sana, dan jangan makan terlalu banyak. Berhentilah saat Anda berada di depan! " Kura-kura kecil selalu setuju untuk mematuhi nasihat yang diulang-ulang.

Bai Xiaochun tidak merasa lebih baik tentang situasi ini, tapi … sudah terlambat untuk kembali sekarang. Yang terburuk terjadi ketika, beberapa hari sebelum jamuan lotus berakhir, kura-kura kecil itu tidak kembali.

Bai Xiaochun langsung waspada.

"Jangan bilang dia tertangkap?" Mengingat apa yang diketahui Bai Xiaochun tentang kura-kura kecil itu, dia tidak memiliki keyakinan bahwa dia bisa menyimpan rahasia. Yang mengejutkan, Saint-Emperor tidak pernah datang mengetuk. Beberapa hari kemudian, jamuan makan berakhir, dan kura-kura masih belum kembali. Bai Xiaochun sangat gugup pada saat ini.

Ironisnya, ada satu orang yang bahkan lebih gugup daripada Bai Xiaochun, dan itu adalah Heavenly Marquis Liu, yang masih berjaga di luar tanahnya yang diberkati.

"Sialan! Apa yang terjadi di sini? Mengapa Bai Xiaochun begitu tenang dan sunyi? Intuisi saya tidak salah! Dia pasti memiliki rencana induk rahasia !! ”

Ketika mereka berdua duduk di sana dengan cemas, formalitas terakhir untuk mengakhiri perjamuan terjadi.

Lonceng berbunyi dari istana kekaisaran, menarik semua pejabat untuk pertemuan terakhir di aula istana. Itu akan menjadi distribusi biji teratai terakhir oleh Saint-Emperor, dan juga akan melibatkan ekspresi seremonial terima kasih oleh warga.

Saat orang-orang berkumpul, Bai Xiaochun jauh lebih tenang daripada semua orang di sekitarnya. Dia berada dalam kondisi pikiran yang agak terganggu, dan terus-menerus melirik ekspresi orang-orang di sekitarnya, berharap untuk memperhatikan apakah ada yang memandangnya dengan aneh.

Akhirnya, Saint-Emperor keluar dan mengambil tempat di depan semua orang. Setelah melihat sekeliling sebentar, dia tersenyum hangat.

“Subjekku yang terkasih, aku sudah membagikan 800 biji teratai. Sekarang, kami akan memberi semua kultivator di bawah langit kesempatan untuk memperoleh salah satu dari 200 final, dengan membagikannya ke pasar terbuka.

"Adalah harapan saya bahwa Dinasti Saint-Emperor kita akan menjadi seperti biji teratai yang perlahan-lahan tumbuh menjadi dewasa, teratai indah yang ada untuk selamanya!"

Sebagai tanggapan, para pejabat yang berkumpul semua memegang tangan secara formal dan bergabung dengan suara mereka untuk merespons.

"Semoga Dinasti Saint-Emperor ada untuk selamanya!"

Meskipun betapa gugupnya dia, Bai Xiaochun bergabung dengan mereka.

Senyum Santo Kaisar semakin hangat ketika dia mendengar suara-suara tuan rumah para pejabat. Kemudian dia melambaikan tangannya, melepaskan kekuatan basis budidaya archaean-nya. Seketika, aura suci menyapu, menyebabkan tangan besar muncul tinggi di atas. Air di kolam surga beriak, dan banyak buah teratai melayang ke permukaan.

Tangan itu turun, menyapu kolam untuk memanen biji teratai. Namun, kali ini … ketika tangan menyapu polong, tidak ada biji yang keluar !!

Polong terbuka untuk mengungkapkan … lubang kosong di mana benih seharusnya !!

Tangan besar itu tiba-tiba berhenti bergerak.

"…….." Saint-Emperor tertegun, seperti juga semua pejabat pengadilan. Mata membelalak, dan banyak aliran indera ilahi tiba-tiba muncul untuk memeriksa situasi.

Chen Su, Gu Tianjun, dan para ilmuwan surgawi semuanya terperangah.

Hati Bai Xiaochun sudah berdetak kencang saat dia mengirimkan akal ilahi keluar. Ketika dia melihat semua banyak biji kosong, dia segera memasang ekspresi kaget ke wajahnya.

Ekspresi Santo Kaisar perlahan-lahan tenggelam ke dalam sesuatu yang sangat suram. Melambaikan tangannya lagi, dia menyebabkan lebih banyak biji polong naik ke permukaan dan terbuka.

Sekali lagi, hampir tidak ada benih yang bisa dilihat, hanya lubang kosong …. Para pejabat pengadilan semuanya tersentak, dan sesaat kemudian, berubah menjadi keriuhan.

"Ini … ini …."

"Di mana biji teratai?"

"Bagaimana ini bisa terjadi. Mengapa tidak ada biji teratai?!?! ” Tiba-tiba, suara Bai Xiaochun terdengar sangat keras dan berlebihan.

"Surga! Bagaimana ini bisa terjadi!? Jangan bilang bahwa ikan capung surgawi memakan semuanya!?!?!? ”

Di tengah hiruk-pikuk seruan terkejut, ekspresi Saint-Emperor berubah lebih suram. Kemudian, dia melakukan gerakan mantera dan melambaikan jarinya di kolam surga, mengirimkan aliran rasa ilahi yang mengejutkan ke dalam air. Langit menjadi redup, dan angin besar berhembus saat air mendidih dan semua polong teratai di kedalamannya naik ke permukaan!

Apakah mereka dewasa atau tidak, tidak masalah. Semuanya bangkit dan kemudian terbuka, totalnya lebih dari 10.000. Ketika orang banyak melihat hasilnya, mereka tertegun.

Semua orang terguncang sampai ke inti ketika mereka melihat … bahwa setiap polong biji tunggal, tanpa kecuali, hampir sepenuhnya kosong!

Jika hanya itu yang ada di sana, itu mungkin bukan masalah besar. Tetapi Saint-Emperor, ketiga dewa, semua dewa, dan bahkan para deva melihat … bahwa di salah satu polong teratai adalah kura-kura kecil, mengunyah biji teratai seukuran kepalan tangan.

Ketika Bai Xiaochun melihat kura-kura kecil itu, matanya membelalak, dan jantungnya mulai berdegup kencang. Dia mengira kura-kura kecil itu diam-diam memakan beberapa ribu biji. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa dia akan makan sebanyak ini.

"Sialan! Kura-kura macam apa itu !? Berani-beraninya dia diam-diam memakan biji teratai abadi Saint-Emperor Dynasty !! ”

“Lihat berapa banyak polong yang kosong! Dia pasti telah memakan puluhan ribu benih! ”

"Sial, aku akan mengubahnya menjadi sup kura-kura !!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya