A Will Eternal – Chapter 1071

shadow

A Will Eternal – Chapter 1071

Chapter 1071: Masih Ada Akar Teratai.

Tidak ada yang bisa meramalkan bahwa kura-kura kecil yang diam-diam makan biji lotus dalam jumlah besar akan ditunjuk sebagai Saint-Turtle of the Saint-Emperor Dynasty. Meskipun tampaknya benar-benar tidak masuk akal, hal itu tentu saja menyelesaikan masalah biji teratai.

Hadiah yang diberikan kepada Bai Xiaochun memastikan bahwa masalah itu sudah menjadi bagian dari masa lalu. Semua orang secara efektif dibungkam ketika Saint-Emperor meninggalkan tempat dengan gembira. Namun, tidak seperti insiden masa lalu, para pejabat tidak melakukan apa pun untuk menutupi frustrasi dan kemarahan mereka pada Bai Xiaochun saat mereka memelototinya.

Lagipula, Saint-Emperor tidak benar-benar kehilangan apapun dalam insiden ini. Hanya mereka yang ….

Bai Xiaochun sama terpana dengan pergantian peristiwa ini seperti orang lain. Namun, setelah memikirkannya, dia menyadari bahwa kura-kura kecil itu pasti sudah merencanakan ini sejak awal. Dia tahu bahwa Saint-Emperor akan mengenalinya segera jika dia pernah melihatnya secara langsung.

Itulah sebabnya kura-kura kecil itu berani makan biji teratai, dan juga mengapa dia secara terbuka menyatakan hubungannya dengan Bai Xiaochun.

Masih ada beberapa hal yang tidak sepenuhnya dia yakini, tetapi pada akhirnya, setelah insiden itu selesai, semua itu tidak terlalu penting.

Bersihkan tenggorokannya, dia memandang berkeliling ke petugas pengadilan, menjulurkan dadanya dan berdiri lebih tinggi dan lebih lurus, dan akhirnya, keluar dari istana dengan angkuh.

Mata para pembudidaya berkilauan dengan cahaya dingin ketika mereka melihatnya pergi. Pada titik ini, banyak dari mereka yang datang untuk menyadari kenyataan situasi …. Awalnya, mereka mungkin bisa menemukan cara untuk menghukum Bai Xiaochun, tapi sekarang, itu telah berubah.

Kura-kura kecil telah ditunjuk sebagai Saint-Turtle, yang berarti bahwa Bai Xiaochun bahkan lebih penting daripada sebelumnya. Sampai sekarang, tidak ada seorang pun di Kota Saint-Emperor yang bisa melakukan satu hal padanya.

Meskipun Saint-Emperor masih memiliki keresahannya, cara peristiwa telah terjadi berbicara banyak.

Yang benar adalah bahwa jika identitas kura-kura kecil itu tidak terungkap, Saint-Emperor akan menghancurkan Bai Xiaochun saat dia melihat biji kosong.

Bagi Saint-Emperor, cukup sudah cukup. Belum pernah ada kultivator berani melakukan hal-hal yang telah dilakukan Bai Xiaochun di Kota Saint-Emperor. Tetapi kura-kura kecil itu terlalu penting. Itu terutama benar mengingat bahwa Penyu Abadi dikabarkan mampu memberikan kendali yang lebih baik kepada para petani atas Kekuatan. Untuk Saint-Emperor, itu sangat penting, dan bisa memberinya keunggulan yang dia butuhkan untuk keluar dari Alam Archaean.

Pikiran seperti itu menyebabkan hatinya berpacu dengan sukacita.

Kura-kura kecil telah mengatakan hal-hal dengan cara yang sangat cerdas. Meskipun beberapa orang mungkin tidak memahaminya pada awalnya, Saint-Emperor segera memahami implikasinya.

The Eternal Turtle adalah milik Bai Xiaochun!

Begitu Eternal Turtle mengikat master, itu tidak bisa diubah. Bahkan membunuh Bai Xiaochun tidak akan melakukan apa-apa, dan bahkan akan membuat marah penyu.

Satu-satunya cara untuk mendapatkan Penyu Abadi agar secara sukarela tinggal di Saint-Emperor City adalah … untuk mendapatkan persetujuan Bai Xiaochun!

Saint-Emperor tahu bahwa setiap orang memiliki nilai dalam beberapa hal. Apakah mereka surga atau dewa, itu sama. Bai Xiaochun berharga karena statusnya di Alam Heavenspan. Bahkan, dalam beberapa hal dia bahkan lebih penting daripada selestial. Ketika Anda menambahkan dalam hal Penyu Abadi, itu membuatnya begitu penting sehingga Kaisar Suci bahkan takut kepadanya sampai taraf tertentu.

Meskipun para pejabat lainnya di Saint-Emperor City tidak cukup memahami semua itu, mereka bisa menebaknya.

"Bajingan terkutuk ini memakan banyak sekali ikan naga, dan kemudian setumpuk biji teratai, dan pada akhirnya, semuanya berjalan baik untuknya!"

“Dia benar-benar bencana berjalan! Dia menajiskan ikan naga surgawi, dan kemudian hampir memusnahkan semua biji teratai. Namun rekan konspiratornya akhirnya dinamai Saint-Turtle !! ”

"Dia seharusnya tidak diizinkan tinggal di Saint-Emperor City !!"

Dipenuhi dengan berbagai pikiran negatif, kerumunan bubar, sampai Bai Xiaochun adalah satu-satunya yang berdiri di sana.

Adapun Heavenly Marquis Liu, dia sudah tergelincir ke dalam depresi besar. Dia baru saja bersiap untuk mendaftarkan 500 kejahatan yang dilakukan Bai Xiaochun ketika Saint-Emperor memotongnya dengan raungan tawa. Dia lebih terpana sekarang daripada yang pernah dia alami seumur hidupnya.

"Sama seperti di Wildlands …." dia berpikir, menggigil.

Setengah bulan lagi berlalu.

Berita tentang insiden biji teratai menyebar ke seluruh Saint-Emperor City. Lebih jauh lagi, fakta bahwa tidak akan ada lelang benih lotus memiliki dampak besar pada kedua domain abadi yang dikendalikan oleh Dinasti Saint-Emperor.

Namun, yang lebih mengejutkan adalah berita tentang Saint-Turtle, yang menyebabkan kehebohan bahkan pada Dinasti Kaisar-Vile.

Adapun Bai Xiaochun, dia biasanya tenang, menghabiskan seluruh bulan mengkonsumsi biji teratai dan pil abadi untuk memajukan basis budidayanya.

Meskipun dia tidak mencapai terobosan untuk menjadi selestial, dia semakin dekat dan semakin dekat ke titik itu. Pada saat biji teratai dan pil abadi berhenti menjadi efektif, dia berada di puncak lingkaran besar. Sekarang, seolah-olah dia benar menghadapi penghalang besar, yang tampaknya tidak dapat diatasi.

"Sangat dekat …." gumamnya sedih. Pada titik ini, dia bisa mengatakan bahwa tidak ada kemajuan lambat dan mantap yang akan membuatnya melewati dinding itu. Dia membutuhkan sesuatu yang luar biasa untuk membantunya menghancurkan penghalang dalam satu tembakan.

Sementara itu, banyak perhatian diberikan pada kura-kura kecil. Setengah bulan berlalu agak seperti angin puyuh untuknya. Tentu saja, Saint-Emperor tidak menyebabkan masalah baginya. Dia hanya meminta agar kura-kura tersebut menemaninya selama tiga atau empat jam sehari selama budidaya. Selain itu, tidak ada batasan pada dirinya.

Kura-kura kecil bisa pergi dengan bebas di Saint-Emperor City. Bahkan, dia dapat memiliki atau melakukan apa saja yang dia inginkan. Dia bahkan bisa makan ikan naga surgawi jika dia suka ….

Sejauh biji lotus pergi … itu semua tergantung pada suasana hati kura-kura kecil itu. Akhirnya, dia pergi untuk berbicara dengan Bai Xiaochun tentang semua yang terjadi sebelumnya. Ketika Bai Xiaochun mendengar seluruh cerita, dia agak cemburu, tetapi tidak berani mengatakan apa-apa. Lebih buruk lagi, cangkang kura-kura kecil itu tampak bersinar lebih terang setiap kali dia datang berkunjung, sebuah indikasi seberapa baik dia makan ….

Dan itu bahkan tidak menyebutkan bagaimana kura-kura itu tampak bertambah berat….

“Ai, benar-benar tidak ada yang bisa kulakukan, Xiaochun kecil. Anda tidak tahu betapa sulitnya hidup ini.

“Aku sudah makan begitu banyak pil abadi hingga aku tidak tahan lagi. Saint-Emperor, dan bahkan selestial bernama Chen Su itu, membuatku kesal dengan mereka.

"Yang terburuk dari mereka adalah Gu Tianjun. Bisakah Anda percaya bahwa dia memberi saya seluruh harem penyu betina? Mereka benar-benar tak tahu malu! Yang mereka ingin lakukan hanyalah memperebutkan siapa yang akan menjadi yang pertama untuk bertelur!

"Ini sangat menjengkelkan!" Meskipun kura-kura menghela nafas, tidak mungkin baginya untuk menyembunyikan betapa senangnya dia dengan kehidupannya yang indah.

Terlepas dari kenyataan bahwa kura-kura kecil terus memberi Bai Xiaochun persediaan pil abadi dan hal-hal semacam itu, sekarang Bai Xiaochun berada di lingkaran besar, tidak ada yang cukup untuk menerobos penghalang yang menahannya.

Barang apa pun yang bisa membantunya menerobos tampaknya tidak ada di Tanah Abadi. Jika itu terjadi, maka Dinasti Saint-Emperor tidak hanya memiliki empat selestial.

Setelah melihat betapa bangganya kura-kura kecil itu dengan dirinya sendiri, Bai Xiaochun berpikir sejenak, lalu merendahkan suaranya dan berkata, "Hei kura-kura kecil, saya tahu Anda bisa makan ikan naga dan biji lotus, tapi bagaimana dengan … lotus berakar ke bawah di dasar danau? Bisakah kamu makan itu juga? ”

"Akar teratai !?" Mata kura-kura kecil itu tiba-tiba mulai bersinar terang.

"Aku yakin itu lebih efektif daripada yang lainnya!" Bai Xiaochun menjilat bibirnya hanya memikirkannya. "Bagaimana kalau kamu turun dan mengambil satu? Kita bisa mencobanya bersama! ”

Kura-kura kecil sudah tampak bersemangat pada prospek. Lagi pula, itu hanya memakan biji lotus sampai saat ini.

Melihat reaksi ini, Bai Xiaochun memutuskan untuk menyerang sementara setrika panas, dan mulai bernegosiasi.

"50/50?" kata kura-kura kecil, melotot. "Tidak mungkin. 90/10! "

Bai Xiaochun menghela nafas.

"Dengar, kura-kura kecil, kita sudah saling kenal selama bertahun-tahun sekarang. Dari Sekte Aliran Darah ke Sekte Penangkal Sungai, lalu ke Wildlands. Dan sekarang di sini kita berada di Tanah Abadi. Kita harus saling mengandalkan untuk bertahan hidup! Kami adalah mitra! Anda tahu, dalam beberapa hal, pada dasarnya kami adalah keluarga. Anda makan puluhan ribu biji teratai, dan saya tidak mengatakan apa-apa. Sekarang saya mencoba untuk mencapai terobosan basis kultivasi! Apa gunanya kau begitu pelit? ” Itu dengan mata merah bahwa Bai Xiaochun mencoba untuk menarik emosi kura-kura kecil itu, bahkan menempatkan rasa sakit ke matanya sendiri saat dia berbicara.

Ini adalah pertama kalinya kura-kura kecil melihat Bai Xiaochun berbicara dengannya dengan cara ini, dan dia jelas terkejut. Tiba-tiba merasa agak menyesal, dia menghela nafas.

Kedengarannya sakit, dia berkata, “Ah, terserahlah. Lihat, 90/10 itu. 90 untukmu, 10 untukku! Aku tidak akan menyelinap ekstra sebelum kamu membuat terobosanmu! "

Dengan itu, dia berbalik dan kabur menuju kolam surga.

Pada saat itu, mata Bai Xiaochun mulai bersinar.

"Siapa yang akan berpikir bahwa ini adalah cara untuk berurusan dengan kura-kura kecil !?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya