A Will Eternal – Chapter 1095

shadow

A Will Eternal – Chapter 1095

Chapter 1095: Aku Lebih Baik Mati

Ini adalah dua selestial dari Dinasti Saint-Emperor, namun mereka dengan berani membawa Bai Xiaochun langsung ke jebakan.

Sima Yunhua tersenyum ramah, dan jika kamu melihat lebih dekat, dia bahkan tampak sedikit minta maaf. Tentu saja, itu semua untuk pertunjukan. Dalam hati, dia tertawa kecil.

Apa yang sebenarnya dia pikirkan adalah bahwa cara terbaik bagi dia dan Gu Tianjun untuk melewati tingkat kedelapan belas adalah dengan meminta seseorang untuk rela mengorbankan diri mereka sendiri, atau entah bagaimana mengalihkan perhatian raksasa pasir. Dengan waktu ekstra yang akan memberi mereka, qi pedang Gu Tianjun yang menakjubkan, dikombinasikan dengan teknik magis jarak jauh Sima Yunhua, mungkin cukup untuk berhasil.

Hingga saat ini, mereka telah mencoba setiap opsi yang dapat mereka pikirkan. Sayangnya, meskipun raksasa pasir itu sendiri tidak terlalu cerdas, membuat mereka lawan yang relatif sederhana, formasi mantra dan mantra terbatas tidak bekerja di tingkat kedelapan belas.

Mendapatkan seorang dewa untuk datang dan membantu membeli waktu sepertinya bukan pilihan. Karena itu, Bai Xiaochun adalah tembakan terbaik mereka.

"Jangan salahkan aku!" Sima Yunhua berpikir. "Aku tidak memaksamu untuk menjadi rakus untuk hadiah dari level delapan belas dan seterusnya!" Menghela nafas, dia pergi dengan teknik magisnya, mengawasi Bai Xiaochun pada saat yang sama. Saat ini, dia sama yakinnya bahwa Bai Xiaochun dapat menangani raksasa pasir seperti dia bahwa dia akan menyetujui proposal untuk memulai.

Bagaimanapun, mereka berdua tidak lain adalah pembudidaya biasa. Meskipun rencananya yang kecil akan menimbulkan dendam, dia yakin bisa menyelesaikan dendam itu nanti. Dan dia tidak akan menyerah pada kemungkinan keuntungan saat ini hanya karena itu.

Selanjutnya, Sima Yunhua juga telah memutuskan bahwa, jika rencana itu berhasil, dan mereka melewati level itu, dia masih akan memberi Bai Xiaochun bagian yang telah dijanjikan.

Saat dia merenungkan seluruh masalah, senyumnya bertambah lebar.

Bai Xiaochun melihat senyum itu dan mendengus dingin. Yang benar adalah jika dia ingin melewati level ini, itu akan menjadi hal yang paling sederhana. Tapi senyum itu, dan tampang cemoohan Gu Tianjun, membuatnya memilih jalan yang berbeda.

"Lord Bai telah memperlakukan dua bajingan ini dengan terlalu banyak kebajikan. Mempertimbangkan apa yang telah saya lakukan terhadap Virūpākṣa dan teman-temannya, fakta bahwa saya tidak melakukan apa pun selain membuat mereka lebih sulit untuk melewati level-level tersebut dengan jelas menunjukkan betapa mudahnya saya melakukannya. Saya tidak mendorong mereka ke titik keputusasaan!

"Setelah memberi mereka istirahat seperti yang kulakukan, mereka pergi dan melakukan ini padaku ?!" Bai Xiaochun tahu bahwa tanpa otoritasnya lebih dari dua puluh persen dari kipas yang rusak, jika dia masuk ke posisi ini, itu akan sangat, sangat buruk. Dia tidak akan bisa melarikan diri, dan lebih buruk lagi, bahkan jika dia berhasil menahan raksasa, dia akan berakhir dengan luka serius.

Bahkan jika dia diberikan kira-kira tiga puluh persen dari hadiah untuk tingkat kedelapan belas, itu tidak akan sia-sia. Luka-lukanya akan membuatnya tidak berguna di tingkat kesembilan belas dan kedua puluh, dan dia pasti akan dicegah masuk.

“Yah, terserahlah. Mungkin jika mereka jujur ​​tentang ini dari awal, saya bisa menerimanya. Tetapi bukannya mereka mencoba mengambil keuntungan dari saya? Apakah mereka benar-benar berpikir bahwa Bai Xiaochun semudah itu mendorongnya !? ” Dengan mata menyipit, dia mundur dari raksasa pasir yang masuk. Ketika mereka menyerang, dan dia menghindar, dia bisa mengatakan bahwa kecuali dia mulai menggunakan beberapa kemampuan ilahi, dia tidak akan bisa bertahan lebih lama lagi.

“Ini wilayahku! Berani-beraninya mereka mencoba menipuku di sini! ” Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan memutuskan untuk tidak pergi. Itu akan terlalu mudah pada dua bajingan ini. Menjerit, dia menggeser momentumnya dan mulai bergegas menuju raksasa pasir.

Pada saat yang sama, ia meminta koneksi anehnya dengan kipas yang rusak. Riak-riak menyebar di sekelilingnya di udara ketika dia menghantam raksasa-raksasa itu, dengan wajah kosong muncul ekspresi.

Sesaat kemudian, ledakan yang mengguncang-guncang dan mengejutkan bumi memenuhi udara saat Bai Xiaochun menjerit, terhuyung mundur dan batuk darah!

"Aku tidak bisa mengatasinya!" dia berteriak. “Kalian berdua harus memikirkan sesuatu! Raksasa ini sangat kuat! Saya terluka! Aku akan mati!" Kemudian dia jatuh, dan berbaring di sana benar-benar tidak bergerak.

Rupanya, raksasa pasir percaya Bai Xiaochun telah binasa. Mengabaikannya, mereka berbalik, menatap Sima Yunhua dan Gu Tianjun, dan mulai melangkah ke arah mereka, ekspresi ganas di wajah mereka.

"Sial, bajingan itu sebenarnya berpura-pura mati!" Kulit kepala Sima Yunhua geli melihat sepuluh raksasa bergegas ke arahnya dan Gu Tianjun. Tidak ada waktu untuk merenungkan mengapa raksasa pasir percaya Bai Xiaochun sudah mati. Dia dengan cepat menyelesaikan gerakan mantranya dan melepaskan teknik magis yang telah dia persiapkan, mengirimkan dinding api keluar. Pada saat yang sama, ia mulai mundur dengan kecepatan tinggi.

Gu Tianjun bertindak sama. Ketika mereka jatuh kembali, Bai Xiaochun berbaring di sana, ekspresi muram.

"Kita semua surga di sini!" Gu Tianjun berteriak, matanya berkilauan karena jijik. "Jika kamu tidak ingin bekerja dengan kami, kamu bisa saja mengatakannya. Saya tidak percaya Anda berpura-pura mati. Benar-benar tak tahu malu! Anda mungkin memiliki basis kultivasi selestial, Bai Xiaochun, tetapi Anda tidak memiliki hati seorang ahli yang kuat! ”

Sejauh menyangkut Gu Tianjun, seorang selestial seharusnya tidak berpura-pura mati bahkan dalam keadaan darurat sekalipun. Bahkan, dia sangat marah bahwa dia baru saja akan mengubah arah dan mencoba untuk menjauh dari para raksasa dan menuju Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun berbaring di sana semakin marah dari menit ke menit. Mengirimkan pemikiran, dia menyebabkan seratus raksasa tiba-tiba bangkit dari pasir.

Menderu, mereka bertemu Gu Tianjun sebelum dia bisa melanjutkan rencananya. Ketika dia melihat apa yang terjadi, dia tersentak dan jatuh kembali dengan kecepatan tinggi.

Sima Yunhua sama-sama terpana.

"Sebenarnya ada fase ketiga !!"

Ketika Bai Xiaochun mendengar itu, dia menghela nafas pada kenyataan bahwa dia memiliki terlalu sedikit Pil Afrodisiak dalam tasnya. Kalau tidak, dia akan memastikan ada fase keempat juga.

Sementara itu, lebih dari seratus raksasa pasir meledakkan Gu Tianjun dan Sima Yunhua mundur melintasi medan perang. Darah menyembur keluar dari mulut para bidadari, yang meskipun cemas, hanya berusaha bertahan untuk waktu yang diperlukan dupa untuk membakar, dimana mereka akan dipindahkan.

Jika itu sepuluh raksasa pasir, mereka tidak akan memiliki masalah bertahan. Tetapi melihat lebih dari seratus memiliki kulit kepala mereka kesemutan dalam ketakutan. Sayangnya, mereka tidak punya ide lain tentang apa yang harus dilakukan.

"Sialan," Sima Yunhua menggeram pelan, "bagaimana mungkin segalanya berubah begitu cepat ?!" Akhirnya, dia mengertakkan gigi dan jatuh, secara bersamaan menyebabkan auranya lenyap. Rupanya, dia memilih untuk meniru Bai Xiaochun dalam berpura-pura mati….

Bai Xiaochun sangat senang dengan ini. Dia segera memiliki raksasa yang telah menyerang Sima Yunhua beralih ke satu-satunya target ‘hidup’ di tingkat … Gu Tianjun.

Rahang Gu Tianjun terjatuh ….

Dengan Bai Xiaochun dan Sima Yunhua berpura-pura mati, nasib Gu Tianjun tersegel. Lebih dari seratus raksasa pasir mendekatinya dengan kegilaan yang mengamuk dan energi yang menakutkan. Tepat sebelum mereka mencapai dia, Gu Tianjun mengertakkan gigi, jatuh, dan menarik auranya. Dia juga memilih berpura-pura mati ….

Sedihnya, upayanya untuk berpura-pura mati tidak berhasil. Raksasa pasir rupanya tidak tertipu, dan tak lama kemudian, Gu Tianjun menjerit kesakitan. Darah menyembur keluar dari mulutnya ketika dia dihempaskan bolak-balik melintasi medan perang, hatinya dipenuhi dengan kepahitan.

"Sialan. Ini tidak adil! Dengar, Sima Yunhua tidak benar-benar mati! Mengapa kamu tidak mengejarnya!?!? ” Gu Tianjun sudah berada di ambang kegilaan.

Ketika Bai Xiaochun mendengar kata-kata Gu Tianjun, dia menyadari bahwa itu masuk akal. Karena itu, ia mengirim beberapa raksasa pasir yang kembali ke Sima Yunhua.

Mata Sima Yunhua hampir jatuh dari tengkoraknya, dan dia mulai mengutuk seperti orang gila. Apa yang terjadi tampaknya sama sekali tidak masuk akal. Raksasa tidak pernah tampak sangat cerdas, tetapi sekarang hampir seolah-olah mereka bermain-main dengan mereka!

Bukannya dia tidak curiga Bai Xiaochun ada hubungannya dengan itu, tetapi … tidak pernah terpikir olehnya bahwa Bai Xiaochun mungkin sudah menjadi pemilik kipas yang rusak!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya