A Will Eternal – Chapter 1096

shadow

A Will Eternal – Chapter 1096

Chapter 1096: Kembalinya Virupaksa

Karena lebih dari 100 raksasa pasir, Sima Yunhua dan Gu Tianjun tidak punya cara untuk menimbulkan masalah bagi Bai Xiaochun. Bahkan, mereka bahkan tidak punya waktu untuk memikirkannya.

Jika mereka kehilangan fokus bahkan untuk sesaat, mereka akan berada dalam bahaya nyata dan mendalam. Mereka berganti-ganti antara batuk darah dan mengkonsumsi pil obat sampai, akhirnya, kekuatan teleportasi muncul.

Saat cahaya teleportasi menumpuk, mereka tiba-tiba merasakan kelegaan karena telah lolos dari pengalaman berbahaya oleh kulit gigi mereka. Pada saat yang sama, harapan mereka untuk melewati tingkat kedelapan belas lenyap sepenuhnya.

Ketika mereka pergi, Bai Xiaochun membuka matanya dan berdiri, tampak sangat senang dengan dirinya sendiri. Setelah menyapu pasir dan debu dari dirinya sendiri, dia mengangkat dagunya, menjentikkan lengan bajunya, dan dengan dingin berkata, “Dengan jentikan lengan baju, aku, Bai Xiaochun, mengurangi langit menjadi abu. Kesalahan terbesar mereka membuat saya kesal! ”

Bai Xiaochun sangat senang dengan penambahan terbaru untuk monolognya yang biasa, dan memutuskan dia harus menggunakannya lagi di masa depan jika dia bisa.

Sementara itu, raksasa pasir telah berhenti bergerak, dan hanya berdiri di sana, tidak bergerak. Bai Xiaochun memandang mereka, dan merasa sedikit sedih. Bukannya dia tidak mempertimbangkan membawa mereka. Sedihnya, berdasarkan kekuatan yang dia peroleh dari kipas yang rusak, dia tahu bahwa boneka semacam itu hanya bisa ada di tingkat kedelapan belas. Di luar, mereka hanyalah ilusi belaka.

"Aku ingin tahu bagaimana sultan yang membuat kipas ini bisa melakukan semua ini." Pada titik ini, Bai Xiaochun merenungkan melewati tingkat kedelapan belas hanya untuk mengganggu Sima Yunhua dan Gu Tianjun.

Setelah berpikir sebentar, dia memutuskan bahwa melakukan itu akan terlalu mencurigakan. Karena itu, dia menghela nafas dan menyerah pada gagasan itu. Beberapa saat kemudian, dia dipindahkan.

Begitu dia muncul kembali di luar, seberkas pedang qi menebasnya.

Syukurlah, dia sudah siap untuk hal seperti itu. Melotot, dia melepaskan serangan tinju tepat ke pedang qi.

Sebuah ledakan terdengar, dan dia terhuyung mundur beberapa ratus meter. Namun, pedang qi runtuh, dan Gu Tianjun, yang telah terluka dan mengandalkan kekuatan pil obat untuk terus berjalan, terkena pukulan balik, dan dikirim jatuh beberapa ribu meter jauhnya. Ketika dia berhenti, dia menatap Bai Xiaochun dengan tatapan tajam.

"Kamu menipu kami, Bai Xiaochun!" dia menggeram.

Sima Yunhua muncul di sebelah Gu Tianjun, mata bersinar dengan cahaya dingin saat dia juga menatap Bai Xiaochun.

Jika kedua langit tidak terluka, Bai Xiaochun akan memainkannya sedikit lebih aman. Tapi mereka berdua terluka parah, jadi dia tidak takut sama sekali.

Melirik mereka dengan tajam dari sudut matanya, dia berkata, “Pertama-tama kita harus menjernihkan masalah siapa yang menipu siapa! Jika Anda berdua ingin terus menyebabkan masalah, maka baiklah, bawalah! Saya sudah cukup dengan orang-orang seperti Anda. "

Dengan itu dia mengangkat suaranya dengan keras. “Baiklah, semuanya, perhatikan baik-baik. Saya tidak berkelahi dengan mereka berdua, mereka menggertak saya! Ketika kita kembali ke Dinasti Saint-Emperor, saya akan meminta Yang Mulia untuk membuat penilaian yang adil tentang hal itu! "

Gu Tianjun tidak bisa menanggapi kata-kata tajam Bai Xiaochun, selain beberapa dengusan parau. Namun, niat membunuh di matanya tumbuh kuat secara eksplosif. Sima Yunhua, di sisi lain, sedikit lebih rasional. Setelah menatap Bai Xiaochun sejenak, dia tersenyum.

"Rupanya aku meremehkanmu, Rekan Daoist Bai." Dengan itu, dia menggenggam tangan dan membungkuk, lalu berbalik dan pergi bermeditasi.

Gu Tianjun tetap berdiri di sana untuk waktu yang lama. Akhirnya, dia mendengus dingin, menekan niat membunuh, dan berjalan agak jauh. Untuk satu hal, dia tahu bahwa dia terlalu terluka untuk melawan Bai Xiaochun. Untuk hal lain, ia entah bagaimana merasakan bahwa, di tempat ini, tidak masalah bahwa ia memiliki basis kultivasi yang lebih tinggi. Dia masih dalam bahaya besar ketika berurusan dengan Bai Xiaochun.

Setelah Gu Tianjun dan Sima Yunhua mundur, para pembudidaya lain yang telah berkumpul untuk menonton adegan sudah bisa menebak apa yang telah terjadi.

Itu terutama berlaku untuk Preceptor Seadeep dan yang lainnya dari Dinasti Saint Emperor. Fakta bahwa Sima Yunhua dan Gu Tianjun telah kebobolan, dan juga melihat serangan tinju Bai Xiaochun, membuat mereka semua terguncang.

“Jelas ada beberapa gesekan di antara mereka bertiga…. Dan pada akhirnya, Bai Xiaochun keluar di atas! "

"Dia tampaknya relatif tidak berbahaya, tetapi kenyataannya adalah bahwa sejak saat Bai Xiaochun memasuki kipas yang rusak, dia belum kehilangan konflik besar!"

"Dan dia baru saja sampai ke tingkat kedelapan belas tanpa mengeluarkan usaha sama sekali !!"

Semua orang menatapnya dengan rasa takut yang tersisa di hati mereka. Ketika Bai Xiaochun menyadarinya, hatinya membengkak dengan bangga.

“Ai, apa yang bisa aku lakukan? Ke mana pun saya pergi, saya akan menjadi pusat perhatian. Bukannya aku sengaja melakukannya! ” Sambil menggelengkan kepalanya, dia menemukan tempat duduk bersila dan menikmati kemenangannya. Pada saat yang sama, ia mulai gelisah tentang batas waktu yang berakhir. Tinggal sekitar setengah bulan lagi.

Segalanya berjalan seperti yang dilakukan Bai Xiaochun. Waktu berlalu, dan tak lama, hanya dua hari sebelum batas waktu habis. Pada titik ini, hampir semua orang menyerah pada tantangan. Hanya empat atau lima orang yang menolak untuk berhenti. Bagi mereka, tidak ada lagi kegembiraan yang ditemukan dalam upaya mereka, hanya kegigihan mantap.

Gu Tianjun dan Sima Yunhua akhirnya pulih dan kembali untuk mencoba menangani tingkat kedelapan belas lagi. Tetapi setelah gagal beberapa kali, mereka menghela nafas dan menyerah.

Semua orang membicarakan Viralpākṣa Surgawi, Pendeta Devourer dan Pangeran Ur-Demon. Mereka masih hilang, dan tidak ada yang tahu di mana mereka terjebak. Banyak orang sampai pada kesimpulan bahwa mereka telah menemukan keberuntungan lain. Bahkan Gu Tianjun dan Sima Yunhua tampaknya percaya itu.

Ketika Bai Xiaochun mendengar pembicaraan seperti itu, dia hanya berdeham.

Dua hari berlalu. Pada titik itulah, untuk pertama kalinya sejak persidangan dengan api dimulai, semua orang bisa menggunakan akal ilahi mereka lagi!

Itu adalah sensasi yang aneh dan luar biasa bagi semua orang.

Gu Tianjun dan Sima Yunhua sangat senang. Mereka telah berpartisipasi dalam terlalu banyak uji coba api untuk dihitung dalam hidup mereka, tetapi tidak pernah merasa frustrasi seperti mereka dalam kipas yang rusak ini.

Mereka bisa menerima kekalahan, tetapi kipas yang rusak ini sepertinya membenci mereka. Tidak peduli sekeras apa pun mereka berusaha, kipas tidak akan membiarkan mereka berhasil.

Tidak seorang pun tampaknya menyesal bahwa akhir persidangan telah tiba. Bahkan, banyak dari mereka menghela napas lega. Dua bulan terakhir sudah seperti siksaan bagi sebagian besar dari mereka.

"Mungkin itu Celestial Virūpākṣa, Pendeta Devourer atau Pangeran Ur-Iblis yang akan mendapatkan keberuntungan terbaik!" Itulah yang dipikirkan banyak orang.

Ketika momen terakhir datang, otomat roh kipas itu kembali terbangun. Sudah lama hilang, dan karena itu, agak mengejutkan. Namun … itu mengejutkan semua orang bahwa, pada saat yang sama, cahaya teleportasi naik di alun-alun utama, dan tiga orang merangkak keluar dari sana ….

Ya, mereka benar-benar merangkak ….

Pakaian mereka compang-camping, dan mereka memiliki wajah kosong. Mereka juga gemetaran, meskipun mereka tidak menyadarinya, dan penuh dengan darah. Ini adalah tiga orang yang dicurigai semua orang mendapatkan keberuntungan dari persidangan. Virūpākṣa surgawi. Pangeran Ur-Demon. Pendeta Devourer.

Semua orang menatap dengan diam kaget pada ketiga langit, yang seolah-olah telah diinjak-injak oleh pasukan puluhan ribu pria dan kuda. Beberapa saat kemudian, orang-orang mulai berteriak kaget dan khawatir.

"Ini … ini …."

"Surga. Tunggu, mereka tidak benar-benar mendapatkan keberuntungan? Apa yang terjadi pada mereka!? Aku tidak percaya mereka disiksa di negara bagian ini !! ”

“Lihatlah ekspresi mereka. Anda terlihat seperti ketika Anda putus asa lagi dan lagi. Dan lihatlah semua darahnya…. ”

Suara Bai Xiaochun bisa didengar di antara yang lain. Terdengar sangat terkejut, dia menunjuk dan berkata, “Bagaimana ini bisa terjadi !? Saya pikir saya punya itu buruk, tapi ternyata kalian bertiga jauh lebih buruk! "

Tidak ada yang benar-benar memperhatikannya. Para dewa dari Dinasti Vile-Emperor, termasuk Li Donghao, bergegas untuk membantu para dewa bangkit.

Pangeran Ur-Demon dan Pendeta Devourer tampaknya berada dalam kondisi yang sedikit lebih baik. Meskipun mereka terengah-engah, mereka sudah pulih secara mental. Namun, Celestial Virūpākṣa tampaknya telah menjadi fokus perhatian khusus…. Begitu Li Donghao mengulurkan tangan kepadanya, Viralpākṣa Surgawi memperhatikan tubuhnya yang menjulang tinggi dan menjerit, “Jangan sentuh aku! Aku bilang jangan sentuh aku …! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya