A Will Eternal – Chapter 1100

shadow

A Will Eternal – Chapter 1100

Chapter 1100: Aku Harus Menjaga Profil Rendah

"Aura itu … apa itu?" Bai Xiaochun dengan cermat memeriksa aura medali perintah, dan ketika dia melakukannya, terkejut menemukan bahwa kelelahannya dengan cepat memudar.

Ini berbeda dari kekuatan regenerasi tubuh kedagingannya. Ini adalah kelelahan mental, dan saat ini, kondisi mentalnya dengan cepat kembali ke puncaknya.

Senang, ia terus memusatkan perhatiannya pada medali perintah, tetapi tidak dapat menemukan petunjuk yang lebih rinci. Yang dia tahu adalah aura itu benar-benar dapat membantunya memulihkan vitalitasnya!

"Itu bukan energi spiritual …." dia memutuskan. Dari apa yang dia tahu, itu adalah energi dari dunia yang berasal dari pemilik kipas sebelumnya, dan mirip dengan energi spiritual di Eternal Immortal Domains.

"Aku ingin tahu apakah energi ini memiliki kegunaan lain." Mata berbinar, dia melakukan beberapa tes, bahkan melakukan beberapa latihan pernapasan sambil memegang medali perintah di tangan. Betapa terkejut dan senangnya, menyerap energi dari medali perintah ini membantunya berlatih kultivasi dengan kecepatan yang jauh lebih cepat.

Tidak hanya mengalir melalui dirinya dengan sangat cepat, ia juga mampu menyerapnya lebih cepat daripada energi spiritual biasa. Lebih jauh lagi, kejernihan mental lengkap yang dibawanya membuatnya jelas bahwa medali perintah ini adalah harta yang berharga.

“Energi dalam medali perintah ini lebih baik daripada pil obat yang pernah saya lihat. Jika medali perintah kecil ini sangat mengagumkan, Anda hanya bisa membayangkan betapa hebatnya kipas itu sendiri. Sayang sekali ada begitu banyak orang di dalamnya terakhir kali, sehingga mustahil untuk belajar dengan cermat. ” Keesokan harinya saat fajar, dia membuka matanya. Dia sekarang lebih bersemangat dari sebelumnya, dan lebih bertekad untuk merebut penggemar dari keinginan yang ada di dalamnya.

Dia meletakkan medali perintah itu dan melihat sekeliling untuk melihat di mana dia berada. Sesaat kemudian, dia terbang dengan kecepatan cepat menuju ibu kota domain abadi kedua.

Tiga hari kemudian, dia melihat sebuah patung besar muncul di depannya, dikelilingi oleh barisan pegunungan yang saling bersilangan, sebuah kota besar di kakinya yang tampak seperti binatang yang berjongkok.

Ada banyak pembudidaya di kota, dan saat malam tiba, hiruk-pikuk suara mereka naik tinggi ke langit.

Bai Xiaochun menatap kota, dan kemudian berdeham. Meskipun dia berusaha untuk tidak menonjolkan diri, dia adalah seorang malaikat, dan salah satu dari dua orang paling penting dan kuat di seluruh wilayah abadi ini. Karena itu, menjaga profil rendah benar-benar aneh.

“Yah, kurasa aku hanya perlu terbiasa dengan itu. Profil rendah adalah cara untuk pergi. " Sambil mendesah, ia mempertahankan indera ilahinya memerintah dan menuju ke salah satu gerbang utama kota dengan cara yang sama seperti yang dilakukan seorang petani biasa.

Itu adalah kota yang sangat besar, dengan delapan gerbang utama. Biasanya, lima dari mereka tetap terbuka untuk memungkinkan tuan rumah pembudidaya bepergian masuk dan keluar. Pasukan penjaga menjaga gerbang, mengawasi kerumunan yang ramai.

Ini adalah ibu kota, di mana seorang selestial memimpin seluruh wilayah abadi, jadi tidak ada yang berani bertindak buruk di sini. Selanjutnya, penjaga kota semua memiliki basis budidaya yang luar biasa. Adapun para penjaga di gerbang, mereka mengenakan baju zirah yang spektakuler, dan semua berada di lingkaran besar Formasi Inti.

Bahkan ada fluktuasi deva yang berasal dari menara pengawal yang tinggi di atas gerbang. Jelas, seorang dewa ada di dalam yang bertugas mengawasi apa yang terjadi di luar. Itu semua membentuk ancaman kuat yang pasti akan mengintimidasi setiap pengunjung untuk menjadi sangat berhati-hati.

Bai Xiaochun bisa melihat pembudidaya dengan segala macam basis budidaya di sekitarnya, menunggu untuk melewati pemeriksaan ketat sebelum memasuki kota. Meskipun mereka menahan suaranya, ada kemungkinan untuk mendengar beberapa percakapan mereka.

“Aku tidak percaya mereka bahkan memiliki dewa yang memeriksa orang. Saya kira waktu benar-benar tidak stabil. "

"Ai, aku ingin tahu kapan kita akan memiliki kedamaian sejati."

"Apakah kamu mendengar bahwa perang pecah di utara lagi …?"

"Dinasti Vile-Emperor itu benar-benar menjijikkan. Sepertinya perang pecah setiap beberapa tahun di utara …. ”

Ketika dia mendengar hal-hal yang mereka bicarakan, dia mengerjap beberapa kali. Sebagian besar dari apa yang dia ketahui tentang domain abadi kedua berasal dari membaca catatan resmi. Adapun rincian spesifik dari apa yang terjadi sekarang, dia tidak terlalu jelas. Namun, pembicaraan tentang perang tidak terlalu menarik baginya, jadi dia tidak terlalu memperhatikan gosip semacam itu. Ketika garis itu beringsut ke depan, dia melihat ke kiri dan ke kanan untuk melihat pemandangan baru.

Kadang-kadang, seorang pembudidaya yang sangat penting akan terbang di atas kepala dan mendarat langsung di depan gerbang. Bahkan ketika penggarap seperti membersihkan debu dari bahu mereka, penjaga di gerbang akan memberikan salam hormat, dan segera membiarkan mereka masuk.

Penggarap seperti itu akan selalu menarik perhatian orang banyak. Adapun Bai Xiaochun, dia gatal untuk melakukan hal yang sama, tetapi terus mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia tidak menonjolkan diri.

"Aku benar-benar harus terbiasa dengan hal yang low profile ini …." dia pikir. Perlahan-lahan, garis itu bergerak, dan segera giliran Bai Xiaochun. Pertama, dia membayar beberapa batu roh, kemudian dia membiarkan akal dewa dewa untuk memindai dirinya. Tepat saat dia hendak menuju ke kota, sinar cahaya tiba-tiba mulai melesat menuju gerbang kota dari kejauhan.

Saat mereka mendekat, tekanan luar biasa memancar ke segala arah, menyebabkan awan debu naik ke udara. Segera, sinar cahaya memudar, mengungkapkan lusinan sosok.

Sebagian besar berada di lingkaran besar tahap Nascent Soul, tetapi lima dari mereka adalah ahli deva. Mereka berbau darah, seolah-olah mereka baru saja datang dari medan perang. Memimpin mereka adalah orang yang sangat kekar, kuat dan berbahu lebar, dengan jubah ungu. Dia adalah tipe yang tampak mengancam tanpa marah, dan segera setelah penjaga melihatnya, ekspresi mereka berkedip karena terkejut. Kemudian mereka memperlakukan dia dengan sopan santun yang bahkan lebih besar daripada orang-orang penting lainnya yang mereka biarkan masuk ke kota sebelumnya.

"Selamat bertemu, Marquis Zi Lin!"

Tiba-tiba, deva terbang keluar dari menara pengawal dan mendekat. Menggenggam tangan dengan sangat hormat, dia berkata, "Bertemu dengan baik, Marquis Zi Lin!"

Ketika para pembudidaya lainnya berbaris di gerbang kota mendengar ini, mereka tampak terkejut, dan bahkan mulai berteriak kaget.

“Itu Marquis Zi Lin? Dia berfungsi sebagai pembimbing dari prefektur paling utara! ”

“Ya, itu pasti dia. Aku pernah melihatnya dari kejauhan sekali, ketika Saint-Emperor menganugerahkannya gelar marquis! ”

Terlepas dari betapa terkejutnya kerumunan itu, bahkan Marquis Zi Lin yang kekar ini tidak diizinkan terbang begitu saja ke kota. Dia juga harus berjalan melewati gerbang.

Sangat memprovokasi Bai Xiaochun, dan benar-benar berfungsi untuk menekankan betapa berbedanya ibu kota itu. Menurut aturan, bahkan seorang ahli dewa tidak diizinkan terbang di dalamnya!

Marquis Zi Lin tersenyum tipis, dan dengan cepat menggenggam tangan untuk memberi hormat kepada deva. Tanpa mengatakan apa-apa lagi, dia dan anak buahnya berjalan menuju gerbang, memancarkan aura pembunuh yang cukup memancar.

Para penjaga berbalik untuk mendorong semua orang ke samping agar mereka tidak menghalangi Marquis Zi Lin. Tentu saja, mereka sebenarnya tidak perlu melakukan itu; kerumunan dengan hormat mulai mundur tanpa desakan.

Bai Xiaochun ada di sana di kerumunan, tapi sudah mulai merasa agak jengkel. Bagaimanapun, dia sudah membayar pajak batu roh dan telah dipindai, dan karena itu, seharusnya diizinkan untuk melanjutkan ke kota. Ketika kerumunan mundur, dia tetap berdiri di tempatnya, sampai dia secara mencolok keluar di tempat terbuka.

Para penjaga tidak senang, dan salah satu dari mereka berteriak, "Hei, apa yang kamu lakukan berdiri di sana !?"

Dia bahkan berjalan ke depan dengan tujuan mendorong Bai Xiaochun kembali.

Pada titik ini, Bai Xiaochun memelototi penjaga, menyebabkan pria itu menggigil. Pikirannya bahkan agak kosong. Meskipun dia tidak mengenali Bai Xiaochun, tatapannya mengandung kekuatan yang menghantamnya sampai ke jiwa, mengakibatkan dia hanya berdiri di sana tanpa bergerak.

"Aku sudah membayar batu rohku!" Bai Xiaochun berkata dengan keras. "Kenapa aku harus keluar dari jalan!" Sambil mengibas lengan bajunya, dia mengabaikan kerumunan dan berbalik untuk memasuki kota.

Semua orang di daerah itu benar-benar terpana, bahkan Marquis Zi Lin. Saat ini, tidak ada dari mereka yang bisa menilai basis kultivasinya, namun, tidak ada yang tampak khawatir tentang itu. Dalam keterkejutan mereka, banyak dari mereka mulai memandangi ahli dewa yang mengawasi gerbang khusus ini.

Dewa itu mengerutkan kening. Dia tahu bahwa Marquis Zi Lin adalah keturunan langsung Roh Berumur Surgawi, dan karena itu tidak berani menyinggung perasaannya. Melambaikan tangan kanannya, dia menyebabkan perisai bercahaya muncul dan menghalangi jalan Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun tidak melakukan gegabah. Dia hanya berbalik, senyum misterius di wajahnya ketika dia melihat dewa dan bertanya, "Apa yang kamu lakukan?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya