A Will Eternal – Chapter 1101

shadow

A Will Eternal – Chapter 1101

Chapter 1101: Menggertakku ?!

Saat Bai Xiaochun berdiri di sana, tersenyum misterius pada deva, tidak ada yang berpikir untuk mempertimbangkan siapa dia. Tidak seorang pun menyadari bahwa dia adalah salah satu dari lima surga dari Dinasti Saint-Emperor!

Bai Xiaochun tiba-tiba menyadari bahwa menjaga profil rendah itu bagus, dan dalam beberapa hal, lebih baik daripada melakukan hal-hal dengan cara normal.

“Tidak heran banyak tembakan besar suka diam-diam bergaul dengan orang-orang biasa. Perasaan yang luar biasa. ” Sungguh menyenangkan berada dalam situasi seperti ini di mana dia sama sekali tidak menghadapi bahaya.

Ketika dewa melihat senyumnya yang tampak senang, dan mendengar kata-katanya, tiba-tiba dia merasakan perasaan yang sangat aneh. Namun, dia tidak terlalu memperhatikan perasaan itu.

"Karakter teduh ini sedang mencoba menyelinap ke ibu kota!" deva mengumumkan. “Tangkap dia untuk pemeriksaan lebih lanjut. Jika dia keluar, suruh dia pergi, dan jika dia menolak, laksanakan dia di tempat! ” Kerumunan mulai mundur lebih jauh. Beberapa dari mereka memandang Bai Xiaochun dengan penuh simpati, tetapi lebih banyak yang memiliki cemoohan terbuka.

“Apakah orang ini idiot, atau apa? Siapa yang berani membuat keributan di sini? ”

"Kenapa dia melakukan hal ini? Itu Marquis Zi Lin! Yang harus dia lakukan adalah melangkah ke samping. Bukannya mereka memintanya untuk memotong lengannya sendiri atau semacamnya. ”

"Dia sudah selesai. Saat ini, siapa pun yang ditangkap seperti ini akhirnya dijebloskan ke penjara dan tidak pernah keluar lagi! ” Sinar dingin muncul di mata para penjaga, yang semuanya, terkecuali orang yang sudah terpana dengan imobilitas oleh Bai Xiaochun, bergegas maju.

Bai Xiaochun sebenarnya tidak mengharapkan deva untuk segera membuatnya ditangkap. Ekspresi aneh muncul di wajahnya saat dia menghela nafas.

“Apa gunanya semua ini? Saya hanya ingin masuk ke kota …. Dan saya berusaha untuk tidak menonjolkan diri. ” Sambil menggelengkan kepalanya, dia melambaikan tangannya. Dia tidak mengungkapkan basis kultivasi langitnya, dia hanya menggunakan beberapa kekuatan level jiwa yang baru lahir, satu tingkat di atas penjaga Formasi Inti ini. Badai angin muncul, mendorong para penjaga begitu keras sehingga mereka didorong kembali ke tanah. Salah satu dari mereka bahkan batuk darah.

"Apa yang menyakitkan!" teriak sang dewa. "Berlutut segera!" Mengabur, dia menembak ke depan, mengisi tangannya dengan semburan kekuatan deva untuk menampar Bai Xiaochun!

Dalam pikiran deva, pukulan ini mungkin tidak akan mematikan, tetapi setidaknya akan memaksa orang ini berlutut!

Derision memenuhi hatinya. Jika orang ini mundur, dia hanya akan dihukum sedikit. Tetapi karena dia memutuskan untuk melawan, maka itu berarti dia dengan bodohnya meminta untuk dibunuh. Karena itu, tindakan para dewa sesuai dengan hukum ketat ibu kota!

Namun, bahkan ketika tangan dewa mulai bergerak, Bai Xiaochun menghela nafas dan mengirim tangan kanannya ke arahnya.

"Bagaimana kalau kamu berlutut saja?" Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, sebuah suara memukul memenuhi udara. Visi dewa berenang sebagai kekuatan besar yang tak terhindarkan menghantamnya. Pikirannya menjadi kosong, dan dia hampir tuli. Darah kemudian menyembur keluar dari mulutnya ketika dia ditendang keluar dari udara untuk mendarat keras di tanah, tepat di depan Bai Xiaochun, lututnya hancur, dan darah mengalir keluar di sekujur tubuhnya!

Rasa sakit yang intens yang dia rasakan memicu teriakan parau. Dia ingin berdiri, tetapi lututnya yang patah tidak mengizinkannya. Lebih buruk lagi, basis budidayanya tertatih-tatih di titik keruntuhan.

Semua orang di kerumunan tertegun, dan banyak terkesiap bisa didengar.

"Baik, Anda bukan pembudidaya Nascent Soul!" deva menangis. "Tetapi bahkan jika kamu seorang dewa, kamu masih mati !!" Mencoba mengabaikan rasa sakit yang hebat, dia mengeluarkan slip batu giok, yang dia hancurkan.

Tentu saja, batu giok itu bertindak seperti pemicu alarm, dan secara instan menyebabkan sejumlah cahaya muncul dari dalam kota dan menuju ke gerbang utama.

Bai Xiaochun sedikit bingung apa yang harus dilakukan. Dia hanya ingin memasuki kota, tetapi sudah cukup membuat keributan. Sambil menggelengkan kepalanya, dia berbalik dan bersiap melewati perisai dan memasuki gerbang.

Namun, sebelum dia bisa bergerak, Marquis Zi Lin, yang berdiri di samping sepenuhnya diam-diam sampai saat ini, akhirnya berbicara.

"Hentikan dia."

Segera, bawahannya bergegas maju dengan mata dingin yang bersinar. Lima dewa dan lebih dari sepuluh pembudidaya Nascent Soul semua melangkah maju, menimbulkan energi yang mengejutkan. Bagi banyak penonton, ini adalah pemandangan luar biasa yang jarang bisa mereka saksikan.

"Sayang sekali Anda tidak mengungkapkan basis kultivasi deva Anda sebelumnya," Marquis Zi Lin melanjutkan. “Jelas kamu mencoba pamer. Jadi? Bawahan saya semuanya tumbuh di medan perang. Masing-masing dari mereka telah membunuh lebih dari 10.000 musuh! ”

Saat beberapa orang di kerumunan mendesah tentang apa yang akan terjadi, kemarahan Bai Xiaochun berkobar. Bagaimanapun, dia tidak menyebabkan masalah untuk Marquis Zi Lin ini. Namun terlepas dari itu, pria itu jelas-jelas memilihnya.

"Kamu pikir kamu bisa menggertakku?" Bai Xiaochun berkata, melotot. Dia melambaikan tangan kanannya, memungkinkan kekuatan lingkaran besar Alam Dewa untuk menyapu seluruh bawahan yang masuk Marquis Zi Lin. Segera, hati mereka dipenuhi dengan kejutan liar.

Suara gemuruh yang memekakkan telinga memenuhi telinga mereka, dan penglihatan mereka berenang ketika kekuatan yang menumbangkan gunung, mengeringkan laut menyerang mereka. Secara harfiah tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk membela diri. Lima dewa dalam posisi memimpin batuk seteguk darah saat mereka dipaksa ke tanah dalam posisi berlutut.

Adapun sepuluh pembudidaya Nascent Soul, mereka bahkan kurang mampu menolak. Saat mereka menabrak tanah, jeritan mengerikan mengalir ke segala arah.

Itu semua terjadi dalam sekejap mata, sangat mengejutkan para penonton. Hampir tidak terpikirkan melihat begitu banyak pembudidaya kuat berlutut, tepat di sana di gerbang utama kota.

"Sungguh lucu," kata Marquis Zi Lin, matanya berbinar, dan senyum cemoohan muncul di wajahnya. Dia melangkah maju, bergerak begitu cepat sehingga angin besar menendang. Tiba di depan Bai Xiaochun, dia melepaskan energi yang jauh lebih mengerikan daripada apa yang baru saja dilepaskan Bai Xiaochun. Ini bukan Realm Demigod awal; itu adalah kekuatan lingkaran besar!

Namun, ekspresi Bai Xiaochun tetap sama seperti sebelumnya ketika dia mengulurkan tangan kanannya dan dengan santai melambaikan tangannya ke arah Marquis Zi Lin.

"Kamu juga berlutut!" katanya dengan dingin. Tangannya menjadi seperti gunung yang bisa menghancurkan semua yang bisa menghancurkan segalanya. Marquis Zi Lin sepertinya sudah bergerak cepat, tetapi bagi Bai Xiaochun, itu tidak lebih dari kecepatan siput. Adapun angin yang ditendang, rasanya seperti napas seorang anak, dan kekuatan besar yang menyebabkan riak udara begitu lemah sehingga dia bisa menghilangkannya dengan mudah!

Itulah perbedaan antara para dewa dan para dewa, dan menunjukkan betapa superiornya seorang Daoseed.

Suara gemuruh bergema saat telapak tangan Bai Xiaochun memukul, bukan Marquis Zi Lin yang ada di depannya, tetapi sesuatu mengaburkan di belakangnya!

Udara berdesir dan terdistorsi ketika Marquis Zi Lin kedua terhuyung keluar. Begitulah cara Marquis Zi Lin beroperasi. Ketika dia muncul di depan umum, dia akan menyembunyikan diri sejatinya, dan membuat kloning bertindak secara terbuka. Tentu saja, para dewa di Alam Heavenspan biasanya tidak bisa membuat klon, dan itu sama bagi para dewa di Domain Abadi Abadi, yang membuat strategi ini sangat efektif, dan juga langka.

Baru saja, dia telah mengirim klonnya untuk menguji Bai Xiaochun sedikit!

Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa ujiannya akan dihancurkan seolah-olah oleh gunung!

Dengung percakapan naik sebagai Marquis Zi Lin dan klonnya memiliki basis budidaya mereka hampir hancur. Kekuatan intens yang sekarang bisa dia rasakan membuatnya gemetar, dan matanya bersinar karena tidak percaya. Dia ingin bertanya kepada orang ini siapa dia, tetapi sebelum dia bisa, energinya menghantamnya, memaksanya jatuh. Darah menyembur keluar dari mulutnya serta mulut klonnya ketika mereka berdua terbanting ke tanah.

Gedebuk!

Debu mengepul saat penonton memandang, tertegun. Bawahan Marquis Zi Lin dalam keadaan linglung, tetapi bahkan lebih terkejut adalah deva yang bertanggung jawab atas gerbang ini. Gelombang kejut menghantamnya ketika dia menyadari bahwa hanya ada satu penjelasan untuk ini, sama sulitnya dengan kelihatannya. Begitu ide itu masuk ke kepalanya, itu hampir membuatnya gila!

"Ce … surga …."

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya