A Will Eternal – Chapter 1104 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1104 | Baca Novel Online

Chapter 1104: Intimidasi yang Tidak Dapat Ditoleransi

"Untuk apa kamu bekerja keras !?" Bai Xiaochun menyalak, melotot. Pelayan itu menggigil, lalu mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan dirinya.

Sejauh menyangkut Bai Xiaochun, ini bukan masalah besar sama sekali. Apakah atau tidak Dinasti Kaisar-Kaisar dan Dinasti Saint-Kaisar pergi berperang tidak ada hubungannya dengan dia. Selain itu, sepertinya tidak mungkin baginya bahwa kedua dinasti akan benar-benar meluncurkan perang skala penuh dalam waktu dekat.

Jika tidak ada hal lain yang perlu dikhawatirkan, mungkin mereka akan melakukannya. Tapi kedaulatan besar yang terlihat di langit bukan mitos belaka. Dalam situasi seperti itu, mengapa kedua dinasti itu mungkin berperang satu sama lain?

Selain itu, empat prefektur telah hilang di utara dari domain abadi kedua, jadi jika prefektur utara akhir juga pergi, mengapa ada orang yang terkejut? Mungkin itu adalah fakta bahwa sudah lama sejak salah satu prefektur yang dipertanyakan telah berpindah tangan sehingga orang-orang begitu terpesona.

Yang benar adalah bahwa analisisnya tentang masalah itu dengan cepat terbukti benar. Ghostmother Surgawi hanya menduduki prefektur terakhir itu, dan tidak melakukan gerakan bermusuhan lainnya, apalagi memulai perang. Bahkan, dia bahkan tidak membunuh siapa pun. Para dewa yang bertanggung jawab atas prefektur, serta banyak dari para pembudidaya di bawah komandonya, akhirnya dideportasi ke Dinasti Saint-Emperor.

"Apa yang dilakukan Gongsun Wan’er di sini?" Bai Xiaochun berpikir. Masalah perang tidak menarik baginya, tetapi dia pasti ingin tahu tentang apa yang Gongsun Wan’er rencanakan. Setiap kali dia memikirkan fakta bahwa Ghostmother sebenarnya adalah Gongsun Wan’er, dia merasa sangat senang dengan dirinya sendiri. Dan dia tidak bisa tidak bertanya-tanya betapa marahnya Kaisar Vile untuk mengetahui apa yang terjadi.

Secara teknis, Ghostmother dan Gongsun Wan’er adalah satu dan sama, tetapi tidak dalam semua hal. Ghostmother setia kepada Kaisar-Vile, dan ganas dan tanpa ampun. Adapun Gongsun Wan’er, dia juga ganas dan tanpa ampun, tetapi mengingat semua yang telah terjadi, dia jauh lebih dekat dengan Bai Xiaochun.

"Kenapa aku merasa aku pernah mendengar tentang prefektur ini sebelumnya …?" Bai Xiaochun berpikir dengan hati-hati tentang masalah ini sebelum dia menyadari hubungannya, dan itu membuatnya tertawa.

"Di situlah Marquis Zi Lin ditempatkan, bukan?" Marquis Zi Lin memang pernah menjadi pembimbing prefektur utara terakhir. Setelah kejadian di gerbang kota, Bai Xiaochun agak tertarik pada nasibnya. Beberapa hari setelah dia dipaksa untuk berlutut, Roh Berumur Surgawi akhirnya memerintahkannya untuk meninggalkan ibu kota.

Dari itu, Bai Xiaochun bisa melihat sikap Roh Berumur Surgawi dalam masalah ini. Meskipun sepertinya dia menghormati perasaan Bai Xiaochun, itu tidak benar-benar terjadi. Selanjutnya, kebencian Marquis Zi Lin terhadap Bai Xiaochun hanya terus memperdalam.

Adapun para dewa di prefektur lain, mereka bergabung dengan rekan senegaranya membencinya. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa diubah dengan mudah.

Bai Xiaochun menyadari semua ini, dan meskipun dia tidak terlalu senang tentang hal itu, dia tidak merasa pantas melakukan sesuatu. Sejauh yang dia ketahui, dia adalah tipe orang yang melakukan hal-hal yang monumental. Bagaimana mungkin dia bisa merendahkan diri sampai berdebat tentang dendam kecil?

"Hmph. Dulu ketika saya adalah seorang pejabat pemerintah di Wildlands, ada beberapa orang yang memanggil saya Hakim Berbisa! ” Menjentikkan lengan bajunya dengan bangga, dia mengabaikan masalah itu dan kembali ke kamar pribadinya untuk melanjutkan kultivasinya.

Setelah beberapa hari tegang karena masalah satu prefektur utara itu, orang-orang di wilayah abadi kedua tampaknya menerima masalah itu, dan keadaan menjadi tenang.

Suatu sore ketika Bai Xiaochun bermeditasi di kamar pribadinya, slip giok transmisinya bergetar. Setelah mengeluarkannya dan memindai dengan akal ilahi, wajahnya menyala. Bergegas keluar dari kamar, dia menuju ke pintu masuk utama rumahnya, di mana dia melihat seseorang yang akrab, berdiri di sana tinggi dan lurus. Itu adalah Raja Hantu Raksasa!

"Hantu Raksasa, sobat tua!" Bai Xiaochun berkata, tertawa terbahak-bahak. Dia dengan cepat bergegas dan memeluknya. Dia telah mengirim pesan kepada Raja Hantu Raksasa segera setelah dia tiba di ibu kota, dan meskipun Raja Hantu Raksasa sangat senang mendengarnya, dia menjawab bahwa dia tidak dapat datang berkunjung. Prefektur yang dipimpinnya agak jauh, dan mengingat tanggung jawabnya di sana, itu bukan hal yang mudah untuk bepergian. Setelah itu, Bai Xiaochun telah mengabdikan dirinya untuk berlatih kultivasi dengan medali komandonya, dan tidak terlalu memperhatikan berlalunya waktu.

Dia jelas sangat senang melihat Raja Hantu Raksasa, tetapi Raja Hantu Raksasa tampaknya tidak menanggapi dengan cara yang sama. Setelah ragu-ragu, dia memaksakan senyum ke wajahnya. Anehnya, dia tidak memperbaiki bentuk alamat Bai Xiaochun. Bagaimanapun, di masa lalu, dia sering memelototi Bai Xiaochun ketika dia memanggilnya ‘sobat lama’, dan kemudian mengingatkannya bahwa dia adalah ayah mertuanya.

Bai Xiaochun dengan cepat menangkap kecanggungannya, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Meraih Raja Hantu Raksasa di lengannya, dia menyeretnya ke aula utama, di mana mereka berdua duduk dan disajikan minuman beralkohol dan buah yang luar biasa oleh para pelayan. Setelah mengusir para pelayan, Bai Xiaochun mengangkat cangkirnya ke Raja Hantu Raksasa dan berkata, “Ayah mertua, biarkan menantu Anda yang rendah hati untuk bersulang. Untuk kesehatanmu! "

Mendengar Bai Xiaochun memanggilnya dengan cara ini melunakkan hati Raja Hantu Raksasa sampai taraf tertentu. Setelah menawarkan beberapa kutukan yang baik hati, dia menerima, dan mereka minum bersama.

Dan dengan demikian mereka terus minum dan mengingat masa lalu. Pada satu titik, mereka mulai berbicara tentang desa kecil di masa Dinasti Kaisar-Vile tempat mereka bersatu kembali, dan seorang janda. Tertawa, Raja Hantu Raksasa melanjutkan untuk menunjukkan bagaimana, setelah ditugaskan prefektur untuk mengelola, dia hampir seperti seorang kaisar sendiri. Mereka minum dan mengobrol lagi, sampai akhirnya Raja Hantu Raksasa memukul dadanya dan berkata, "Biarkan aku memberitahumu, Bai Xiaochun. Di Prefektur Godsifter, ayah mertuamu adalah anjing teratas. Semua wanita cantik telah jatuh cinta padaku! ”

Bai Xiaochun memutar matanya sedikit, seolah-olah dia tidak percaya Raja Hantu Raksasa. Namun, dia tidak mengatakan apa-apa, dan hanya minum. Raja Hantu Raksasa tidak senang dengan hal ini, dan melanjutkan dengan marah menggambarkan semua yang telah dilakukannya di Prefektur Godsifter dengan cara yang sangat berlebihan dan melodramatik.

Bai Xiaochun melemparkan komentar sarkastik sesekali, memprovokasi beberapa ejekan memarahi sebagai balasan. Akhirnya, Bai Xiaochun mulai menceritakan kisahnya tentang Saint-Emperor City, dimulai dengan eksploitasi memancingnya, kemudian beralih ke biji teratai dan kemudian biji polong. Akhirnya, dia selesai dengan akar lotus ….

Meskipun Raja Hantu Raksasa telah mendengar kisah-kisah dari jauh, mendengarnya langsung dari mulut Bai Xiaochun menyebabkannya menampar meja dengan takjub pada banyak kesempatan. Lebih dari sebelumnya, dia yakin bahwa tidak masalah di mana Bai Xiaochun berakhir, dia selalu menjadi dewa malapetaka …

Mereka minum sampai larut malam, di mana pada saat itu mereka telah melalui sebagian besar cerita bagus mereka. Selama percakapan, menjadi jelas bagi Bai Xiaochun bahwa Giant Ghost King tidak dalam kondisi yang baik. Sepertinya dia menderita semacam pukulan hebat. Sambil merendahkan suaranya, dia diam-diam berkata, "Ayah mertuaku tersayang. Mengapa Anda tidak memberi tahu saya apa yang terjadi? Apakah seseorang menggertakmu? "

Raja Hantu Raksasa pada awalnya tidak merespons. Dia mengangkat kendi alkoholnya dan mengayunkannya untuk melihat berapa banyak yang tersisa, lalu menenggaknya semua. Akhirnya, dia menarik napas dalam-dalam dan, matanya merah, dengan kejam menampar tangannya ke atas meja.

“Penindasan yang komplit dan total!

"Jika Roh Umur Surgawi ingin memenjarakan semua pembudidaya Heavenspan yang dia temukan, maka jadilah itu. Lagipula aku bukan tandingannya dalam pertarungan.

“Jika dia ingin sepenuhnya mengabaikan Prefektur Godsifter, biarlah!

“Dia pada dasarnya mengisyaratkan bahwa aku seharusnya diisolasi dari prefektur lain. Dan setiap kali saya dipanggil untuk audiensi resmi, dia selalu memaki saya kiri dan kanan. Baik, jadi itu!

“Tapi bajingan itu sudah keterlaluan kali ini!

"Si bodoh Marquis Zi Lin kehilangan prefektur paling utara, dan bukannya dihukum karena itu, dia dikirim ke Prefektur Godsifter saya. Baik. Jadilah itu!

“Tapi fudge! Roh Umur Surgawi itu pergi dan mengangkat Marquis Zi Lin sebagai pembimbing dari Godsifter Prefecture! Apa apaan? Apa yang memberinya hak untuk menurunkan saya dari guru dan memaksa saya untuk menjadi asisten Marquis Zi Lin ?!

“Aku menaruh hati dan jiwaku dalam menjalankan Prefektur Godsifter. Saya akan menjadikannya fondasi dari Heavenspan Realm baru! Tapi sekarang semua pekerjaan itu sia-sia … " Raja Hantu Raksasa terkekeh pahit, tangannya mengepal saat dia menceritakan kisah itu. Awalnya, dia tidak berencana untuk memberi tahu Bai Xiaochun berita, tetapi sekarang Bai Xiaochun adalah seorang selestial, dia memiliki fondasi yang sangat kuat. Lebih jauh lagi, dalam wilayah abadi ini, dia memiliki wewenang sebanyak Roh Berumur Surgawi.

Bai Xiaochun akhirnya akan mendengar tentang masalah ini, dan Raja Hantu Raksasa tidak ingin itu menyebabkan lebih banyak masalah. Namun, setelah diminta oleh Bai Xiaochun, Giant Ghost King tidak bisa menjaga kegetirannya terkunci di dalam.

Setelah Raja Hantu Raksasa selesai berbicara, Bai Xiaochun berdiri di sana, tidak bergerak. Secangkir minuman beralkoholnya pun tidak bergerak sedikit pun. Namun, matanya mulai bersinar begitu terang sehingga mereka seolah terbakar.

Terkejut, Raja Hantu Raksasa berkata, "Hei, jangan lakukan apa-apa, Xiaochun."

Dia sudah menyesal mengatakan Bai Xiaochun kebenaran.

Bai Xiaochun menggelengkan kepalanya, lalu berbalik untuk melihat ke arah kediaman Roh Berumur Surgawi. Perlahan-lahan, api di matanya berubah menjadi ekspresi yang sangat suram.

"Jika saya tidak melakukan sesuatu tentang ini, ayah mertua, maka Anda hanya bisa membayangkan apa yang akan terjadi pada orang-orang Heavenspan di Dinasti Saint-Emperor Dynasty. Hal-hal hanya akan semakin buruk.

“Ini intimidasi, polos dan terbuka. Bagaimana saya bisa menutup telinga untuk itu? "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya