A Will Eternal – Chapter 1112 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1112 | Baca Novel Online

Chapter 1112: Apa yang Anda Inginkan?

Sepuluh dewa yang melayani di ibu kota semuanya menundukkan kepala dan menatap jari kaki mereka. Dari ekspresi muram di wajah mereka, orang mungkin berasumsi bahwa ada rahasia mendalam yang bisa ditemukan di dalam kaki mereka.

Saat kata-kata Bai Xiaochun bergema di aula, dan ketika kemarahan Roh Umur Surgawi naik, kesepuluh dewa tampaknya hampir kesurupan, tidak mau berpartisipasi dalam apa yang terjadi tepat di depan mereka.

Konflik tingkat dewa seperti ini bukanlah hal-hal yang akan mereka ganggu bahkan jika mereka memiliki sepuluh kali keberanian yang sudah mereka miliki. Bahkan, kebanyakan dari mereka hanya ingin berlari keluar pintu.

Roh Umur Surgawi memelototi Bai Xiaochun, tidak bisa mengendalikan kemarahannya pada betapa menjijikkannya dia menangani masalah.

Entah itu kejadiannya dengan Marquis Zi Lin, atau masalah meningkatkan gaji petani, ini membuat nyali-nyalanya memuntir seakan dia tanpa sadar telah memakan setumpuk kotoran.

"Rencana jahat apa …." Roh Jiwa Surgawi berpikir, menggertakkan giginya, namun tidak mampu melampiaskan perasaannya. Jika dia menolak untuk mengikuti pengaturan, maka dia akan bermain tepat ke tangan Bai Xiaochun. Tetapi jika dia setuju, biayanya akan mengerikan. Dan karena domain abadi kedua sebenarnya bukan milik Bai Xiaochun, dia jelas tidak peduli dengan pengeluarannya. Tetapi Roh Berumur Surgawi benar-benar memandang wilayah kekekalan kedua sebagai miliknya, dan karenanya, pikiran tentang apa yang akan datang memenuhi dirinya dengan rasa sakit yang menusuk.

Jantungnya terbakar dengan niat membunuh yang hampir tak terkendali, dia bangkit, menjentikkan lengan bajunya, dan berjalan keluar. Dia tidak setuju atau tidak setuju. Ketika Bai Xiaochun melihat ini, dia merasa cukup senang, dan bahkan tidak merasa perlu untuk menekan masalah ini, yakin bahwa Roh Berumur Surgawi akan memberikan respons cepat atau lambat.

Dan itulah yang terjadi. Tidak bahkan tiga hari berlalu sebelum Roh Berumur Celestial mengeluarkan dekrit yang menyatakan bahwa semua pejabat dalam domain abadi kedua akan mendapat ganjaran dua kali lipat.

Itu segera menyebabkan keributan besar, dan para pembudidaya yang tak terhitung jumlahnya merasa sangat bersyukur terhadap Roh Berumur Surgawi dan Raja Heavenspan Bai Xiaochun. Tentu saja, ada banyak orang yang tahu, dan menyadari bahwa meskipun sepertinya Bai Xiaochun telah berjuang untuk kepentingan rakyat, kebenarannya adalah bahwa ini adalah pertempuran antara kedua langit!

Dan jelas, Bai Xiaochun telah memenangkan ronde ini. Perlahan-lahan, pendapat bergeser tentang Bai Xiaochun, dan beberapa orang bahkan mempertimbangkan untuk membuang banyak uang dengannya.

Dan demikianlah dengan dua peristiwa besar, Bai Xiaochun membuat kesan mendalam pada para kultivator dalam domain abadi kedua. Manfaat utama baginya adalah ketika orang berbicara tentang surga, mereka tidak hanya berbicara tentang Roh Berumur Surgawi seperti yang mereka miliki di masa lalu. Bai Xiaochun juga sekarang sering menjadi bahan pembicaraan.

Roh Berumur Surgawi memperhatikan itu, dan itu membuatnya berhenti untuk berpikir. Sebelumnya, ketika Bai Xiaochun pertama kali tiba, dia tidak akan begitu peduli. Saat itu, ia menganggap Bai Xiaochun pada dasarnya adalah anggota naif dari generasi muda, seseorang yang telah menyebabkan beberapa masalah menjengkelkan di Saint-Emperor City, tetapi yang tidak akan berbuat banyak dalam domain abadi kedua.

Itulah sebabnya, ketika Bai Xiaochun memilih untuk tidak menonjolkan diri, Aged Spirit menganggapnya sebagai tanda kelemahan. Dan dengan demikian, dia telah memilih untuk menurunkan Raja Hantu Raksasa, berharap untuk mengambil keuntungan dari kelemahan itu untuk memotong Bai Xiaochun lebih jauh.

Sikapnya tetap sama setelah insiden dengan Marquis Zi Lin. Meskipun Bai Xiaochun telah memukul balik padanya, dan itu membuat frustasi untuk sedikitnya, dia masih memandang rendah padanya. Saat itu, Roh Berumur Surgawi berasumsi bahwa metode kasar Bai Xiaochun tidak perlu ditakuti, dan bahwa ia bisa perlahan tapi pasti menempatkannya di tempatnya.

Tapi kemudian … Bai Xiaochun membuat proposal resmi yang sebenarnya merupakan plot yang kejam dan menentukan. Baru saat itulah Roh Berumur Surgawi akhirnya mulai memandang Bai Xiaochun sebagai sesuatu yang setara dengannya.

Pada titik ini, ia meluangkan waktu untuk mempertimbangkan dengan serius apa yang akan terjadi dengan konflik berkepanjangan dengan Bai Xiaochun. Pada akhirnya, itu tidak akan benar-benar menguntungkan keduanya, dan pada kenyataannya hanya akan membantu Saint-Emperor.

Sebagai seorang selestial, dia mengerti lebih dari sekadar bagaimana menghancurkan orang lain dengan kekuatan. Dia juga tahu bagaimana berkompromi dan membuat kesepakatan. Oleh karena itu, tanpa sepengetahuan siapa pun dia diam-diam memproyeksikan gambar dirinya ke kamar pribadi Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun ada di sana bermeditasi. Ketika dia membuka matanya dan melihat bola kabut di depannya, dan wajah tersenyum di dalamnya, dia tahu bahwa, pada akhirnya, Roh Umur Surgawi telah datang untuk bernegosiasi.

Setelah obrolannya dengan Grand Heavenmaster, Bai Xiaochun tahu apa yang dia butuhkan dan inginkan, dan juga tahu bahwa dia tidak bisa melakukannya hanya dengan statusnya sendiri saat ini. Dan dia juga tahu bahwa orang yang paling tidak diinginkannya untuk tinggal di ibu kota adalah Roh Berumur Surgawi.

Ketika bentuk berasap Roh Berumur Surgawi melihat senyum di wajah Bai Xiaochun, itu adalah konfirmasi bahwa penilaiannya sudah benar. Hasilnya, dia menghela nafas lega. Jelas, Bai Xiaochun tidak memiliki motif tersembunyi yang rumit. Bahkan, kesan Roh Berumur Celestial tentang dirinya sebenarnya sedikit meningkat.

Mereka berdua selestial, dan keduanya tahu bahwa kadang-kadang, sebuah kata dan senyuman dapat memberikan volume.

Sesaat berlalu, dan Roh Berumur Surgawi mengajukan satu pertanyaan.

"Apa yang kamu inginkan?"

Bai Xiaochun menjawab dengan satu kalimat pendek. Pada saat itu, mata Roh Berumur Surgawi berkilauan, dan dia menghabiskan beberapa saat sebelum memudar. Dia tidak memberikan tanggapannya saat itu juga.

Tidak ada yang tahu bahwa dia datang untuk mengunjungi Bai Xiaochun, dan dia tidak pernah datang untuk kunjungan kedua. Segalanya tampak berjalan seperti sebelumnya. Dia dan Bai Xiaochun tampaknya masih berselisih, dan selama pertemuan sesekali yang dihadiri Bai Xiaochun, mereka selalu berakhir dengan perdebatan besar. Akibatnya, para dewa terus-menerus menggigil ketakutan karena kemungkinan pertempuran yang sebenarnya terjadi.

Beberapa bulan kemudian, pembimbing Prefektur Plumflower berkunjung ke Roh Berumur Surgawi. Cemberut dan tertekan, dia mengatakan ingin mundur. Ketika Roh Berumur Surgawi menanyakan alasannya, dia mengatakan bahwa Bai Xiaochun telah mengirim seorang dewa bernama Situ untuk melayani di Prefektur Plumflower sebagai wakil guru.

Situ ini kejam dan tanpa ampun, dan sangat cerdik. Dengan menggunakan banyak plot dan skema, ia telah mengubah hampir semua orang di prefektur melawan preseptor hanya dalam waktu sekitar tiga bulan. Bahkan, guru itu sebenarnya takut pada Situ, dan dengan demikian, ingin mengundurkan diri dan meninggalkan Prefektur Plumflower.

Setelah mendengar ini, Roh Berumur Surgawi mulai terengah-engah dalam kemarahan. Rupanya, ini semacam sedotan terakhir, mendorong Roh Berumur Surgawi ke titik di mana ia tidak bisa bertahan lebih lama lagi.

“Sungguh luar biasa empedu! Kamu mendorong terlalu jauh, Bai Xiaochun !! ”

Tanpa ragu-ragu, ia mengeluarkan perintah bahwa Raja Hantu Raksasa dan Grand Heavenmaster akan memimpin pasukan dari masing-masing prefektur untuk berperang di utara. Selain itu, jika mereka gagal menangkap semua provinsi utara, mereka akan dipenjara!

Ketika berita itu keluar, ibu kota mulai membara di ambang meledak. Para dewa semua terengah-engah, yakin bahwa sesuatu yang besar akan terjadi di antara kedua langit !!

"Tidak baik! Sesuatu yang gila akan terjadi !! ”

"Surga! Dinasti Saint-Emperor memiliki aturan, bukan? Surga tidak diizinkan untuk bertarung satu sama lain di dalam batas negara …. "

Saat berita menyebar melalui domain abadi kedua, Bai Xiaochun menangkapnya, dan matanya berkilauan. Kemudian dia memasang ekspresi marah ke wajahnya dan keluar dari ruang meditasinya yang terpencil, basis kultivasi langitnya mengamuk untuk memenuhi kota. Tanpa ragu-ragu, dia dengan agresif menuju ke rumah Roh Berumur Surgawi.

"Roh Berumur, kamu penjahat, tingkat intimidasi ini keterlaluan!"

Bahkan ketika Bai Xiaochun mengirim indera ilahi menghancurkan maju, aliran akal ilahi lainnya keluar untuk bertemu dengannya. Ketika mereka bentrok, ledakan memekakkan telinga memenuhi telinga semua pembudidaya di ibu kota!

"Punya harapan kematian, Bai Xiaochun?!?!"

Rupanya, konflik antara keduanya akhirnya mencapai titik didih. Suara gemuruh memenuhi seluruh kota, dan awan debu menjerit di udara. Bagi orang-orang di kota, sepertinya akhir zaman telah tiba!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya