A Will Eternal – Chapter 112 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 112 | Baca Novel Online

Chapter 112: Dua Hati Jalin, Akhirnya Bersatu Kembali

Bai Xiaochun duduk bersila di depan tungku pilnya, mendidih karena marah.

"Ular-ular ini benar-benar jahat!" katanya dengan harrumph dingin. “Tidak lucu sama sekali!

“Sekarang setelah aku menguasai obat roh tingkat 3, kamu pikir aku tidak bisa mengajarimu pelajaran, dasar ular kecil ?!

“Kamu suka meludahkan racun dan mendesis sepanjang waktu, kan? Hmph! Yah saya akan membuat pil obat untuk membuat Anda semua tutup mulut! " Sambil penuh percaya diri, ia menjentikkan lengan bajunya dan mulai merenungkan formula obat apa yang akan digunakan.

"Jika aku ingin menutup ular-ular ini, aku perlu pil obat yang sangat keras, sesuatu yang akan membuat mulut mereka tetap tertutup …" Sambil tergelak, dia mulai memilih bahan yang akan digunakannya.

Waktu berlalu. Tujuh hari kemudian, Bai Xiaochun sudah mulai gila. Satu demi satu, ia mengeluarkan tanaman obat dari tasnya dan memeriksanya dengan cermat untuk menentukan pilihannya. Pada akhirnya, ia memilih total tiga puluh tujuh tanaman obat.

Setelah membuat mereka bersama-sama dengan cara khusus, mereka akan membuat zat yang sangat lengket, tapi itu tidak cukup untuk Bai Xiaochun. Setelah menggunakan prinsip saling augmentasi dan penindasan, ia mulai membuat penyesuaian untuk membuat pil obat lebih lengket.

Sebulan kemudian, rambutnya benar-benar acak-acakan. Asap hitam tebal mengepul keluar dari tungku pil, di mana bisa terlihat tumpukan obat ampas yang berat. Ini adalah kegagalannya yang kesepuluh bulan ini. Di luar, desis ular sekeras dulu. Sambil mengerutkan kening, keinginannya untuk mengajari mereka pelajaran tumbuh lebih kuat dari sebelumnya.

“Mungkin aku salah memikirkannya. Saya sudah mencoba menggunakan kekuatan luar untuk membuat campuran lebih lengket. Meskipun saya menggunakan beberapa teknik saling melengkapi dan menekan, mungkin mempelajari bagaimana kutu ular ini dapat memberi saya beberapa inspirasi untuk meningkatkan kemanjuran obat! " Setelah berpikir lebih jauh, dia berjalan keluar dari gubuk batu dan mulai mondar-mandir di sepanjang perbatasan formasi mantra. Ketika dia menemukan kesempatan yang sempurna, tangannya melesat bagaikan kilat ke arah penambah bermata lima. Sebelum ular target bisa bereaksi, itu telah disambar dan ditarik ke dalam formasi mantra.

Hampir segera setelah tangan Bai Xiaochun menarik kembali ke formasi mantra, ledakan racun yang tak terhitung jumlahnya menghantam permukaan perisai, diikuti oleh ular yang tak terhitung jumlahnya.

Namun, Bai Xiaochun tenggelam dalam Dao pengobatan, dan sepenuhnya mengabaikan mereka. Tangan dijepit erat ke penambah bermata lima, dia berbalik dan berjalan kembali ke gubuk batu. Segera setelah itu, suara nyaring berkeringat yang menggema keluar dari dalam.

Adder bermata lima itu sekuat tingkat ketiga Qi Kondensasi, tetapi di tangan Bai Xiaochun, itu lebih lemah daripada ayam ekor roh. Tubuh ular itu segera dikupas terbuka, memungkinkan Bai Xiaochun untuk memeriksa segala sesuatu tentang hal itu secara mendetail, bahkan tulang dan darahnya.

Setelah perenungan yang bijaksana, ia menyesuaikan kombinasi tanaman obat dan mulai membuat.

Keesokan harinya, tungku pil bergetar, dan asap hitam keluar. Bai Xiaochun terbatuk-batuk, tetapi kurang kuat dari sebelumnya. Setelah memeras otaknya sebentar, dia pergi mencari ular lain untuk belajar. Segera, dia mendapat inspirasi lagi.

Tiga hari kemudian, lebih banyak asap hitam keluar dari tungku pil. Karena kesal, Bai Xiaochun meraung dan pergi untuk melakukan penelitian lebih lanjut, matanya benar-benar merah.

Sebulan lagi berlalu, dan pada titik ini, Bai Xiaochun sudah lupa mengapa dia menjadi begitu fokus untuk membuat formula obat ini. Yang dia lakukan adalah mengerjakan kreasinya, sesekali meluncurkan tangan melalui perisai formasi mantera untuk meraih ular lain. Dia menjadi sangat baik di bagian itu.

Selama bulan yang telah berlalu, dia telah menangkap dan mempelajari lusinan ular. Ular-ular di luar memandangnya dengan dingin, seolah-olah dia adalah musuh bebuyutan. Suara desis mereka, dan aliran racun mereka, tidak pernah berhenti. Ular di tingkat kedelapan Qi Kondensasi terus menyerang serangan mantra, mencari kelemahan, berharap untuk mengkonsumsi Bai Xiaochun.

"Nggak. Bukan itu. Tidak cukup baik!" Sekarang, dua bulan telah berlalu sejak ia mulai bekerja pada pil obat untuk menutup mulut ular berbisa. Dia telah gagal lebih dari seratus kali, bahkan tanpa satu keberhasilan.

Membuat formula obat bukanlah hal yang mudah, sesuatu yang sekarang dia sadari dengan saksama. Namun, dia tidak menyerah. Bahkan, dia turun lebih dalam ke kegilaan eksperimennya. Dua bulan berlalu, dan dia telah mengalami ratusan kegagalan, tetapi berhasil sekali. Ketika itu terjadi, dia melihat dengan tidak puas pada obat roh hitam yang dia pegang di tangannya.

"Kenapa hanya ada satu pil …

“Ada begitu banyak ular di sini! Jika saya hanya mendapatkan satu untuk menutup mulutnya, itu tidak akan membantu sama sekali …. " Dengan mata merah, dia menarik rambutnya dengan marah dan menatap pil itu.

“Aku butuh cara untuk menyebarkan efeknya. Pil terbaik adalah pil yang, sekali dikonsumsi oleh ular, menyebabkannya mengeluarkan semacam aura yang menginfeksi semua ular lainnya …. Hmm … Infeksi? Baik! Infeksi! Saya perlu membuat formula obat yang memulai epidemi !! ” Mata bersinar terang, napas datang dengan celana compang-camping, Bai Xiaochun sekarang yakin bahwa dia diarahkan ke arah yang benar.

Segera setelah itu, dia tiba-tiba mulai tertawa. Mempertimbangkan kegilaan tawa, siapa pun yang mungkin bisa melihat Bai Xiaochun pada saat itu akan tersentak dan bersumpah untuk tidak pernah mengganggunya di tengah-tengah meramu obat.

Pada saat ini, Bai Xiaochun memancarkan aura keji.

Dengan inspirasi baru, dia sekali lagi turun ke dunia kedokteran untuk meramu. Dia mencampur dan mencocokkan obat-obatan, dia menyesuaikan augmentasi dan penindasan, dia membuat perubahan kecil di sana-sini. Dia meraih ular dengan frekuensi yang semakin meningkat. Pada beberapa kesempatan berbahaya, dia hampir tampak tanpa jiwa, seolah-olah dia bahkan tidak memperhatikan atau peduli dengan apa yang terjadi di sekitarnya. Dia sepenuhnya dan benar-benar fokus pada menciptakan formula obat baru.

Waktu berlalu. Satu bulan. Dua bulan. Tiga bulan. Empat bulan….

Tak lama, sudah enam bulan sejak Bai Xiaochun memulai pekerjaannya menciptakan formula obat. Selama setengah tahun itu, dia telah gagal berkali-kali untuk menghitung. Dia benar-benar berantakan, pakaiannya kusut, rambutnya acak-acakan, wajahnya ternoda abu. Namun, mata merahnya bersinar dengan kegembiraan saat dia menatap tungku pil.

“Ini akan berhasil. Ha ha ha! Saya akan melakukannya kali ini! " Saat dia melolong gembira, tungku pil mulai bergetar. Dia telah mencurahkan hati dan jiwanya ke dalam pil obat ini, dan sekarang setelah hampir muncul di dunia, semangat Bai Xiaochun hanya tumbuh.

“Li Ular! Li si Penipu! Ketika Anda melemparkan Lord Bai ke tempat ini, apakah Anda benar-benar berpikir dia tidak bisa menangani beberapa ular yang sangat kecil? Anda hanya menunggu sampai pil berharga ini selesai dibuat, maka saya akan memberi pelajaran kepada ular kecil Anda yang bodoh. Huh! Siapa tahu, setelah ini, saya bahkan mungkin bisa memimpin ular-ular ini untuk menaklukkan dunia! " Di tengah tawa membual dan gila, ekspresi Bai Xiaochun tiba-tiba berkedip, dan kemudian dia menatap keluar dari pondok batu.

Seketika, rahangnya terjatuh.

Dia tidak tahu pasti kapan, tetapi seorang tamu telah datang, dan sekarang berdiri di sana di pintu. Itu tidak terlalu tinggi, memiliki dua cakar putih, dan dua telinga panjang menjulur ke atas. Bahkan memiliki ekor kecil berbulu yang bergerak bolak-balik saat berdiri di sana.

Itu memiliki mata merah, dan mulut kecil yang lucu dengan dua gigi mencuat di depan. Saat ini, ia berdiri di sana menatap Bai Xiaochun.

Tiba-tiba waktu terasa lambat untuk merangkak. Mata Bai Xiaochun melebar.

"Apa yang kamu lakukan di sini!?" dia berteriak. Ketika Fragrant Cloud Peak telah dilemparkan ke dalam kekacauan, Bai Xiaochun telah mencari tinggi dan rendah, tetapi tidak dapat menemukan kelinci yang sangat … berbicara ini!

Begitu Bai Xiaochun mulai berteriak, kelinci tiba-tiba meniru penampilannya dan kemudian berteriak, "Apa yang kamu lakukan di sini !?"

Dengan mata terbelalak, kelinci itu berbalik dan melarikan diri dengan kecepatan tinggi, secara bersamaan melepaskan aliran kata-kata.

"Surga! Apa itu?!

"Apakah kamu melihat itu? Kelinci itu bisa bicara!

“Letakkan ini di bagian bawah, tetapi kemarin saya melihat Penatua Zhou pergi ke sebuah ruangan dengan burung-burung phoenix-nya. Setelah itu, saya mendengar suara-suara aneh….

“Kakak, Hou Yunfei, kamu sangat nakal! Apa yang sedang kamu lakukan…? Uh … apa itu? Kenapa monyet-monyet itu berkedut seperti itu ?!

"Saudari Junior Meixiang, saya, Li Qinghou, tidak jatuh cinta. Setelah saya menembus ke panggung Gold Core, saya pasti akan membawa Anda sebagai mitra Daois saya!

"Ha ha ha! Pil obat ini luar biasa. Saya, Bai Xiaochun, jelas sangat luar biasa. Kelinci ini sebenarnya bisa bicara!

“Li Ular! Li si Penipu! Ketika Anda melemparkan Lord Bai ke tempat ini, apakah Anda benar-benar berpikir dia tidak bisa menangani beberapa ular yang sangat kecil? Anda hanya menunggu sampai pil berharga ini selesai dibuat, maka saya akan memberi pelajaran kepada ular kecil Anda yang bodoh. Huh! Siapa tahu, setelah ini, saya bahkan mungkin bisa memimpin ular-ular ini untuk menaklukkan dunia! Hahahahahaha! "

Bahkan ketika kata-kata itu bergema, kelinci itu melesat keluar dari pondok batu. Ketika Bai Xiaochun mendengar bagian terakhir, wajahnya benar-benar jatuh, dan kemudian dia menjerit marah.

Dia mencoba menangkap kelinci, tetapi itu terlalu cepat. Bai Xiaochun meledak dari pondok batu, tetapi teriakannya menyebabkan ular yang tak terhitung jumlahnya di gua mendesis dan menyemprotkan racun. Adapun kelinci, itu tak terbayangkan cekatan, dan menghindari semua ular dengan mudah. Ketika mereka mencoba menggigitnya, yang mereka gigit hanyalah udara, dan kelinci itu … menghilang, tidak meninggalkan apa-apa selain kepulan asap.

Jauh di kejauhan, dimungkinkan untuk mendengarnya melantunkan semua bagian yang ia tahu, yang bergema bolak-balik di gua bawah tanah.

Bai Xiaochun terhuyung-huyung di ambang kehancuran. Dia ingin mengejar itu, tetapi jelas, dia tidak cocok untuk itu dalam hal ketangkasan. Dia hanya bisa menatap ke arah itu melarikan diri, tampak seperti dia akan menangis. Ketika dia memikirkan kecenderungan kelinci itu, dan betapa keras suaranya, dia mulai berkeringat deras. Jika kelinci lolos untuk menyebarkan berita, dan Li Qinghou menangkapnya, Bai Xiaochun hanya bisa membayangkan bencana yang akan terjadi.

"Sialan!" dia berpikir, menggertakkan giginya. "Kelinci macam apa itu?!?!" Namun, kenyataannya adalah tidak ada yang tahu jawabannya. Bagaimanapun, dia adalah orang yang telah menciptakan benda itu.

Perasaan bahwa dia telah mengacaukan dirinya menyebabkan kegilaan Bai Xiaochun tumbuh. Bersihkan tenggorokannya dengan cemas, dia melolong, “Puncak Lord Li adalah brilian dan perkasa! Dia tak terkalahkan ke mana pun dia pergi! Dia kerabat saya yang paling dicintai!

"Paman Li, aku, Bai Xiaochun, pasti akan bekerja keras di masa depan, dan berjanji bahwa aku tidak akan pernah mengecewakanmu!"

“Aku, Bai Xiaochun, pada dasarnya nakal dan nakal, dan seharusnya dikirim ke sini untuk dihukum. Saya menghabiskan semua hari saya dalam kontemplasi. Banyak, banyak terima kasih kepada Anda, penguasa puncak yang ditinggikan …. " Di ambang air mata, ia terus membiarkan kata-kata yang longgar tidak berhenti, berharap kelinci itu akan mendengar beberapa dari mereka dan mengingatnya.

Tidak lama kemudian, suara gemuruh terdengar dari tungku pil di pondok batu, dan aroma obat menyebar. Terlihat sengsara, Bai Xiaochun mengutuk kelinci dalam hati, lalu menghela nafas dan berbalik. Setelah membuka tungku pil, ia melihat pil hitam dan putih yang bersinar dengan cahaya aneh.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya