A Will Eternal – Chapter 1129 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1129 | Baca Novel Online

Chapter 1129: Pulanglah

"Bai … Bai …." Grandmaster Zhou hampir tidak bisa bernapas dengan benar, dan matanya melotot begitu lebar hingga tampak seperti jatuh dari tengkoraknya. Gelombang kejut menghantam pikirannya seperti ledakan kilat surgawi.

Kerumunan di sekitarnya segera terkejut oleh reaksi yang tidak biasa. Itu terutama berlaku untuk setengah dewa, yang ekspresinya berkedip ketika dia berbalik untuk melihat Bai Xiaochun, berharap untuk mengidentifikasi dirinya.

Tidak ada orang lain di kerumunan yang mengenali Bai Xiaochun, tapi tidak ada yang bisa melewatkan kejutan di wajah Grandmaster Zhou. Segera, diskusi hening pecah.

"Ada apa dengan Grandmaster Zhou?"

"Aku belum pernah melihatnya seperti itu."

Qing’er juga tampak terkejut. Namun, sebelum dia bisa melakukan apa pun, Grandmaster Zhou melompat dari kursinya dan melemparkan pedang terbang ke samping. Dia belum mencapai titik yang terlihat jelas dari benaknya, tetapi dia hampir sampai ketika dia bergegas menuju pintu.

Rahang turun saat dia bergerak dengan kecepatan menyilaukan untuk muncul di depan Bai Xiaochun. Di sana, dia menjatuhkan diri ke tanah di depan Bai Xiaochun, meraih kakinya, dan mulai menangis secara terbuka.

Dengan suara gemetar, dia berkata, “Tuanku! Yixing merindukanmu sampai mati !! Saya pikir saya tidak akan pernah bertemu lagi, Tuanku! Langit memang memiliki mata! Mereka benar-benar mengizinkan saya untuk melihat Anda sekali lagi! ”

Grandmaster Zhou tidak lain adalah Zhou Yixing!

Kata-katanya diucapkan dengan keras dan dengan tulus, memastikan bahwa semua orang di daerah itu dapat mendengarnya dengan jelas. Banyak terengah-engah bisa terdengar saat anggota audiens mengalihkan perhatian mereka ke Bai Xiaochun.

"Grandmaster Zhou … memanggilnya tuan?"

"Surga! Grandmaster Zhou cukup mengagumkan! Aku ingin tahu … seberapa kuat tuannya?!?! ”

"Siapa orang ini…? Kenapa dia tampak begitu akrab …? "

Rahang Qing’er saat ini terbuka lebar. Meskipun dia telah membayar lip service untuk fakta bahwa Bai Xiaochun adalah penambah semangat tertinggi, di dalam hatinya, Grandmaster Zhou yang dia telah jatuh cinta adalah yang terbaik di dunia.

Sampai sekarang, pikirannya diliputi kebingungan total, ke titik di mana dia hampir tidak bisa menerima apa yang terjadi.

"Grandmaster Zhou … memanggilnya tuan …?"

Jantung Zhou Yixing berdebar dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya. Yang benar adalah dia sangat gugup. Jelas, dia menyadari apa yang sedang terjadi di Prefektur Mistysea, dan juga tahu bahwa Bai Xiaochun, Raja Hantu Raksasa dan Grand Heavenmaster ada di sana.

Namun, dia datang untuk menikmati gaya hidupnya saat ini, dan tidak tahan untuk berpisah dengannya. Dia menyukai bagaimana orang-orang menjaganya, dan bahkan setelah banyak pertimbangan tentang masalah ini, belum bisa memaksa diri untuk mencari suaka dengan Bai Xiaochun.

Namun, pada titik ini, tidak perlu ada pertimbangan. Bai Xiaochun ada di sini di depannya, dan karena itu, Zhou Yixing tahu bahwa hari-harinya yang nyaman telah berakhir. Sekarang, dia khawatir Bai Xiaochun akan tidak senang bahwa dia tidak mengambil inisiatif untuk pergi ke Prefektur Mistysea.

Zhou Yixing tidak akan mempertimbangkan orang lain. Tapi dia hadir untuk menyaksikan kebangkitan Bai Xiaochun menjadi terkenal di Wildlands. Apakah itu kekacauan yang dia sebabkan pada Arch-Emperor Dynasty, jalannya untuk menjadi ahli nujum surgawi, fakta bahwa muridnya telah menjadi Kaisar-neraka, atau fakta bahwa dia telah menang atas Nyonya Merah-Debu … semuanya memastikan bahwa dia merasa sangat hormat untuk Bai Xiaochun. Itu adalah sesuatu yang sampai ke tulangnya, dan bahkan jiwanya. Dan itulah alasan kegugupannya, dan mengapa dia mencoba membuat dirinya tampak sesedih mungkin.

"Saya harap Bai Xiaochun akan bersikap mudah pada saya demi masa lalu …." dia berpikir, air mata mengalir di pipinya saat dia menatap Bai Xiaochun dengan sedih.

"Kau tidak tahu sudah berapa lama aku mencarimu, tuan," katanya. "Aku bermimpi setiap malam betapa indahnya bisa bersatu kembali denganmu!"

Meskipun Bai Xiaochun tersenyum padanya, Zhou Yixing gemetar dan dengan keras menambahkan, "Tuanku, Yixing sangat merindukanmu!"

Bai Xiaochun berkedip beberapa kali. Dari saat dia memandang Zhou Yixing, jelas bahwa dia datang untuk menikmati kehidupan di sini, dan tidak ingin menanggung kesulitan yang akan datang dengan tinggal di Prefektur Mistysea.

Mempertimbangkan penampilan dramatisnya, Bai Xiaochun dapat melihat bahwa Zhou Yixing jelas ketakutan. Namun, Zhou Yixing telah salah menilai situasi. Setelah semua hal yang dialami Bai Xiaochun, dia tahu lebih dari sebelumnya bahwa semakin lama orang-orang Heavenspan tinggal di Domain Abadi Abadi, semakin banyak orang akan membuat keputusan yang sama dengan Zhou Yixing.

Dia tidak ingin memaksa orang untuk bergabung dengannya di Provinsi Mistysea. Bagaimanapun, mereka bukan musuh. Selama mereka akhirnya menjalani kehidupan yang mereka nikmati, Bai Xiaochun puas. Itu adalah sikapnya selama ini.

Ketika dia melihat betapa Zhou Yixing telah mempermalukan dirinya sendiri, Bai Xiaochun menghela nafas dan mengungkapkan kekuatan basis kultivasinya. Seketika, sesuatu seperti angin topan muncul di dalam kota.

Tampak kaget muncul di antara anggota kerumunan saat mereka beringsut mundur. Ketika orang-orang merasakan fluktuasi basis kultivasi, dan menyadari apa jenis orang di tengah-tengah mereka, tangisan alarm mulai berdering.

"Surgawi !!"

“Itu Bai Xiaochun! Dia adalah Raja Heavenspan, Bai Xiaochun !! ”

"Surga! Ternyata tuan dan tuan Grandmaster Zhou sebenarnya adalah seorang selestial !! ”

Kerumunan benar-benar terguncang oleh aura dan fluktuasi basis kultivasinya. Selain itu, tidak ada satu pun dari mereka yang memandang rendah Zhou Yixing. Bahkan, penghormatan mereka terhadapnya meningkat!

Beberapa orang mungkin memandang rendah mereka yang melayani yang lain. Tapi ketika tuannya adalah seorang selestial …. Itu tidak memalukan. Faktanya, kebanyakan orang berharap dapat memiliki hak istimewa seperti itu.

Banyak terengah-engah bisa didengar, dan kecemburuan di mata mereka jelas. Mereka sekarang menghormati dan menghormati Zhou Yixing bahkan lebih dari sebelumnya!

Namun, pertunjukan Bai Xiaochun belum berakhir. Saat maju, dia membantu Zhou Yixing yang kebingungan berdiri.

Sambil tersenyum dia berkata, “Yixing, aku sudah memberitahumu bahwa kita adalah Rekan-rekan Taois dan teman-teman. Tidak ada hubungan tuan-pelayan di antara kita lagi. Saya tahu Anda bersyukur atas apa yang saya lakukan untuk Anda di masa lalu, tetapi mulai sekarang, saya tidak ingin melihat Anda bertingkah seperti ini. Tidak akan lagi! Anda melakukannya dengan baik untuk diri Anda sendiri di sini, dan saya senang untuk Anda. "

Dia memastikan untuk meningkatkan suaranya dengan basis kultivasinya sehingga semua orang bisa mendengar. Zhou Yixing tidak yakin bagaimana orang lain bereaksi terhadap semua ini, tetapi dia tahu bahwa Bai Xiaochun sengaja menghapus segala penghinaan. Bahkan, reputasi Zhou Yixing akan meningkat karena ini. Seketika, hatinya mulai bergetar.

Matanya semakin berkaca-kaca, dan tiba-tiba dia merasa malu. Dia tahu bahwa Bai Xiaochun telah melihat melalui tindakannya, tetapi bukannya mencelanya, malah membantunya. Zhou Yixing membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu, hanya untuk menemukan bahwa tidak ada kata-kata yang akan datang.

"Yixing, peningkatan semangat adalah sesuatu yang istimewa dari Realm Heavenspan. Saya harap Anda bisa menyelesaikan hal-hal besar di sini. Dan jangan pernah lupa: di mana pun Anda berada, saya selalu mendukung Anda! Baiklah, saya harus pergi sekarang. Jika Anda punya waktu, datanglah ke Prefektur Mistysea, dan kami bisa mengejar ketinggalan di masa lalu. ” Memukul Zhou Yixing di bahu, Bai Xiaochun tersenyum, lalu berbalik dan berjalan pergi.

Qing’er masih berdiri di sana dengan mulut ternganga, menatap kaget pada Zhou Yixing. Lalu dia memandang Bai Xiaochun dan bergegas mengejarnya.

Sementara itu, Zhou Yixing berdiri di sana, menyaksikan Bai Xiaochun pergi, gemetaran. Semua yang dikatakan dan dilakukan Bai Xiaochun membuat Zhou Yixing merasa malu dengan perilakunya. Setelah beberapa saat, tepat ketika Bai Xiaochun hendak menghilang, Zhou Yixing mengertakkan giginya, dan matanya bersinar dengan tekad.

Dengan itu, ia memutuskan keinginan untuk tetap di tempatnya dan menikmati hidup. Bersiap untuk bergerak, dia mulai mengejar Bai Xiaochun!

"Tunggu aku, tuan. Saya ingin pergi ke Prefektur Mistysea !! ” Bai Xiaochun berhenti di tempatnya dan melihat dari balik bahunya untuk melihat Zhou Yixing bergegas ke arahnya, keyakinan membakar di matanya.

Bai Xiaochun tersenyum dan mengangguk. "Ayo … ayo pulang!"

"Rumah…?" Zhou Yixing bergumam, menggigil. Tiba-tiba dia tersenyum; senyum yang murni dan tulus. "Iya. Mari kita pulang!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya