A Will Eternal – Chapter 1137

shadow

A Will Eternal – Chapter 1137

Chapter 1137: Pertempuran Intens

Bahkan saat Bai Xiaochun dan Gongsun Wan’er menatap pemandangan yang mengejutkan itu, kantung telur mulai menggeliat. Rupanya, ada beberapa makhluk hidup yang tak terbayangkan di dalamnya yang sedang dibantu oleh laba-laba besar untuk menyerap segala sesuatu di Murknine County. Makhluk hidup, gunung, tanaman, dan semua kekuatan kehidupan yang ada di sana, semuanya diserap!

Jumlah kekuatan hidup yang ada di satu county ini kira-kira setara dengan yang ada di semua Heavenspan Realm, dan itu digunakan untuk memberi makan apa pun yang ada di kantung telur itu!

Baik Bai Xiaochun dan Gongsun Wan’er tampak terkejut. Pada saat yang sama, mereka berdua sampai pada kesimpulan yang sama. Jika makhluk hidup di dalam kantung telur muncul … maka itu akan menyebabkan malapetaka yang tidak bisa ditangani oleh mereka berdua!

Pada saat yang sama, cahaya dan panas api empat belas warna terus menyebar di kawah besar. Api menangkap banyak laba-laba kecil, yang menjerit ketika mereka dibakar hingga garing. Namun, ketika datang ke sarang laba-laba, ada beberapa properti aneh yang menyebabkannya menyusut sedikit dari panas nyala api. Bahkan nyala empat belas warna tidak bisa menghancurkan web!

Saat banyak laba-laba kecil mati, dan ketika laba-laba menyusut ke belakang, raja laba-laba besar tiba-tiba mendongak, memperbaiki pandangan dinginnya pada Bai Xiaochun dan Gongsun Wan’er.

Mengaum!

Teriakannya yang menakutkan dipenuhi dengan niat membunuh dan kebrutalan yang kejam. Sepenuhnya mengabaikan api empat belas warna, itu mulai menyerbu ke arah mereka.

Meskipun begitu besar, itu maju dengan kecepatan seperti kilat. Tidak punya waktu untuk berkonsultasi dengan Bai Xiaochun tentang rencana, Gongsun Wan’er melakukan gerakan mantra dua tangan, menyebabkan asap hitam keluar dan membuat tangan hantu besar, yang melesat ke arah laba-laba.

Namun, laba-laba itu kuat sampai tingkat yang mengejutkan, dan hanya menepuk kepala hantu. Tangan hantu, yang telah dipicu oleh basis budidaya surgawi Gongsun Wan’er, hancur berantakan!

"Itu memiliki tubuh kedagingan tingkat surgawi!" Bai Xiaochun berkata, terkejut. Namun, dia tidak melambat. Sayangnya, dia dan Gongsun Wan’er tidak punya waktu untuk menyusun rencana bagaimana menghadapi situasi tersebut. Namun, mengingat bahwa mereka bekerja sama dalam upaya ini, tidak perlu membahas hal-hal tertentu. Sementara Gongsun Wan’er melawan laba-laba, Bai Xiaochun bergerak, menuju ke … kantung telur yang menggeliat!

Laba-laba besar melihat apa yang terjadi, dan langsung marah. Itu berubah seolah-olah untuk mencegat, tetapi sebelum bisa, Gongsun Wan’er melakukan gerakan mantra, mengirim banyak wajah setan ganas terbang keluar. Terbentuk dari asap hitam, dan memancarkan kekuatan mengerikan para dewa, mereka dengan berani menerjang ke depan dan mulai menggigit laba-laba besar.

Sementara itu, Bai Xiaochun mendekati kantung telur. Mengepalkan tangan kanannya menjadi kepalan, ia melepaskan serangan kepalan yang didukung oleh basis budidaya surgawi dan tubuh kedagingan yang kuat. Udara hancur ketika tinjunya terbang di udara dan kemudian mendarat di kantung telur.

Sambil bergetar, kantung telur itu tenggelam di tempat tinju itu mendarat. Namun, berkat beberapa cara yang tidak diketahui, entah bagaimana itu menangkap beberapa kekuatan pukulan Bai Xiaochun, kemudian mengarahkannya menjadi serangan serangan balik yang kuat. Namun, tidak mungkin untuk itu sepenuhnya meniadakan pukulan kekuatan penuh dari Bai Xiaochun, dan kantung telur dibiarkan bergetar.

Getaran itu sepertinya menarik perhatian laba-laba raksasa itu, yang menjerit menusuk. Mengabaikan wajah hantu yang rakus, itu meluncur ke arah Bai Xiaochun, bergerak begitu cepat sehingga dia tidak memiliki kesempatan untuk melompat keluar dari jalan.

Sebuah ledakan besar bisa terdengar saat Bai Xiaochun dipukul, lima organ yin dan enam organ yang gemetar dengan menyakitkan. Saat dia terhuyung mundur, matanya berubah merah. Tetapi sebelum dia bisa melakukan hal lain, laba-laba raksasa itu melompat ke arahnya lagi. Dari sorot matanya, adalah mungkin untuk melihat seberapa besar ia membencinya. Kemudian mulutnya terbuka saat bersiap untuk menelannya hidup-hidup!

Namun, laba-laba itu tidak terlalu cerdas. Bahkan ketika menerjang Bai Xiaochun, Gongsun Wan’er tertawa dingin, dan berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat ke kantung telur. Mengambil keuntungan dari bagaimana laba-laba itu terganggu oleh Bai Xiaochun, dia mengayunkan tangannya dengan keras ke arah kantung telur, mendukungnya dengan kekuatan penuh dari basis kultivasi selestialnya.

Ketika suara gemuruh memenuhi udara, laba-laba besar menyadari bahwa itu telah terganggu, dan amarahnya melebar. Saat berbalik ke arah Gongsun Wan’er, Bai Xiaochun akhirnya menyadari apa yang paling penting bagi laba-laba. Dan bagaimana dia bisa membiarkan benda itu melindungi kantung telur itu? Bergegas ke depan, dia meraih salah satu kaki laba-laba dan menariknya sekeras yang dia bisa.

HIIISSSS !!

Semua momentum laba-laba dibunuh oleh Bai Xiaochun, yang menggunakan kekuatan penuh dari tubuh kedagingannya untuk mencegahnya bergerak. Cakar laba-laba itu menggores tanah ketika mencoba untuk membebaskan diri, tetapi Bai Xiaochun menahannya dengan cengkeraman seperti wakil.

Itu bukan tugas yang mudah baginya untuk memanfaatkan kekuatan ledakan seperti itu terhadap laba-laba. Bahkan, jika dia bahkan sedikit ceroboh, atau sedikit melonggarkan cengkeramannya, laba-laba itu pasti akan bebas. Dari apa yang Bai Xiaochun tahu, ini seperti beberapa binatang purba yang lebih memilih mati daripada tunduk.

"Kamu pegang benda itu sementara aku menghancurkan kantung telur ini!" Gongsun Wan’er berteriak, matanya berkedip. Tangannya melambai dalam gerakan mantra, dan pada saat yang sama, sebuah patung terbang keluar dari tasnya. Begitu patung itu keluar di tempat terbuka, ia mulai mengeluarkan asap hitam yang dengan cepat memenuhi area itu.

Beberapa saat kemudian, raungan meraung bisa terdengar dari dalam asap, dan fluktuasi energi yang mengerikan mulai bergulir. Kecemasan laba-laba itu meningkat, dan bahkan berbalik untuk menyerang Bai Xiaochun.

Butir-butir keringat muncul di dahi Bai Xiaochun, dan dia tidak punya pilihan selain membiarkan laba-laba pergi untuk menghindari serangan. Kemudian, ketika laba-laba bersiap untuk melompat ke arah kantung telur, dia dengan cepat meraih kakinya yang lain dan menariknya ke belakang.

Cakar laba-laba itu menciptakan gumpalan besar di tanah saat perlahan-lahan diseret ke arah yang berlawanan dengan tujuannya. Laba-laba itu tampaknya menjadi benar-benar marah karena berjuang dengan sia-sia untuk membebaskan diri. Sementara itu, asap hitam di sekitar Gongsun Wan’er mulai berputar, berubah menjadi pusaran besar yang tampaknya mampu menyedot segala sesuatu di sekitarnya.

Aura yang berasal dari dalam asap itu kacau, purba, dan kuno. Itu hampir tampak seperti aura kematian yang mendalam.

Apa yang secara khusus menarik pusaran itu adalah kantung telur yang besar. Namun, pada titik inilah laba-laba yang gila itu berbalik dan membentak, bukan pada Bai Xiaochun, tetapi pada kaki yang dipegangnya. Retak! Kaki itu putus!

Saat Bai Xiaochun jatuh mundur karena terkejut, laba-laba besar menerjang ke arah Gongsun Wan’er.

Namun, saat itulah Gongsun Wan’er tersenyum dingin. Melambaikan tangannya di depannya, dia tiba-tiba mengalihkan fokus pusaran hitam dari kantung telur ke laba-laba besar!

"Kau jatuh cinta pada perangkapku!" dia terkekeh, matanya berkobar-kobar dengan niat membunuh saat dia mendorong tangannya di depannya!

Laba-laba itu bergetar ketika sensasi bahaya luar biasa mengisinya. Itu membuat jatuh kembali, tapi sayangnya untuk itu, Bai Xiaochun dan Gongsun Wan’er bekerja serempak. Kembali ketika dia berteriak kepadanya sebelumnya, dia segera mengambil apa yang sebenarnya ingin dia lakukan. Lagi pula, ketika dia menabrak kantung telur, dia merasakan bahwa itu bukan sesuatu yang bisa dia hancurkan. Jelas, Gongsun Wan’er akan mendeteksi hal yang sama.

Hanya kekuatan gabungan mereka yang bisa melakukan sesuatu untuk merusaknya. Dan dengan laba-laba besar di sekitarnya, itu tidak mungkin.

Oleh karena itu, di panasnya momen, kantung telur tidak penting. Laba-laba raksasa harus dibuang terlebih dahulu.

Gongsun Wan’er menyadari kebenaran begitu dia memukul kantung telur untuk pertama kalinya, dan karena itu, dia dan Bai Xiaochun dengan cepat mencapai kesepakatan yang tak terucapkan untuk mengambil keuntungan dari kecerdasan rendah laba-laba dan kelemahannya untuk membuat serangan sederhana!

Bahkan ketika laba-laba besar tersentak menjauh dari pusaran, Bai Xiaochun mengulurkan tangannya dan mengambil Gunung Shaking Bash dan Living Mountain Incantation. Berubah menjadi golem batu besar, dia menembak ke depan dengan kekuatan tubuh daging yang luar biasa untuk membanting ke laba-laba besar.

Tidak ada waktu bagi laba-laba untuk bereaksi, apalagi menghindar. Sebuah ledakan terdengar, dan ia menjerit dengan sedih ketika dipukul. Dan kemudian kemampuan ilahi Gongsun Wan’er bersiap untuk melahapnya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya