A Will Eternal – Chapter 1145 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1145 | Baca Novel Online

Chapter 1145: Sulit Ditangani

"Apakah kamu tahu kesalahanmu, Deadfall ?!" Bai Xiaochun berkata, suaranya bergema seperti guntur surgawi saat dia melayang di udara, energi melonjak dengan cara dramatis.

Tanah diberkati Celestial Deadfall terletak di pusat tepat ibu kota prefektur ini, dan Bai Xiaochun telah mengendalikan serangannya dengan sempurna, membatasi efek destruktif pada patung itu sendiri. Tidak ada kota yang terpengaruh. Tentu saja, semua banyak pembudidaya dari Dinasti Kaisar-Vile yang menduduki daerah itu memandang dengan sangat terkejut.

Bai Xiaochun berpendapat bahwa dia harus terlihat cukup menakjubkan. Namun, Celestial Deadfall sangat marah, dan dengan lolongan, bersiap untuk mencoba melepaskan diri dari kekuatan Greatsword of the North.

Bai Xiaochun mendengus. Melakukan gerakan mantera dengan tangan kanannya, dia melipattigakan kekuatan Greatsword of the North. Saat dia melakukannya, pedang sepanjang 300 meter itu perlahan mulai beringsut ke arah kepala Celestial Deadfall.

Sebagai hasil dari proses ini, tanah berguncang, dan Celestial Deadfall berjuang mati-matian. Dia tampak seperti tubuhnya bisa runtuh setiap saat; darah menyembur keluar dari mulutnya terus-menerus, dan celah-celah meliuk-liuk di tanah di sekitar kakinya, yang tampaknya hanya di ambang kehancuran menjadi kawah.

Tekanan dari pedang besar begitu kuat sehingga dia tidak yakin dia bisa mengatasinya. Dan dia bisa mengatakan bahwa kesalahan langkah sekecil apa pun di pihaknya akan menyebabkan pedang membelahnya menjadi dua!

Berada di pertengahan Alam Surgawi, Bai Xiaochun sebenarnya bisa menangani Celestial Deadfall sendiri. Namun, dia menggunakan Greatsword of the North. Karena itu, dia tidak hanya menanganinya … dia menghancurkannya!

"Aku akan bertanya sekali lagi, Deadfall," katanya, suaranya sedingin es, begitu pula matanya yang berkilau. "Apakah kamu tahu apa yang telah kamu lakukan salah ?!"

"Aku menolak untuk percaya bahwa kamu akan berani membunuhku, Bai Xiaochun !!" Celestial Deadfall berteriak, wajahnya merah padam karena marah. Bukannya dia tidak ingin melarikan diri. Yang benar adalah bahwa satu pukulan tinju yang didukung oleh beberapa Willpower sudah cukup untuk menghancurkan tanahnya yang diberkati, dan juga menyegelnya dengan erat. Satu-satunya cara dia mungkin bisa keluar dari situasi ini adalah jika basis kultivasinya lebih tinggi.

Namun, dia menolak untuk mundur. Dia benar-benar tidak percaya bahwa Bai Xiaochun akan membunuhnya. Tidak hanya Celestial Deadfall akan dibangkitkan jika itu terjadi, tetapi ketegangan dan gesekan antara Dinasti Kaisar-Vile dan Dinasti Saint-Emperor akan terpengaruh. Bahkan orang yang paling tidak masuk akal pun harus mempertimbangkannya.

"Aku tidak akan berani?" Bai Xiaochun berkata. Tiba-tiba, dia tertawa dingin. "Aku kira kamu sudah lupa siapa aku. Persetan, mari kita lihat apakah aku berani membunuhmu! "

Auranya melonjak ketika dia melakukan gerakan mantra dua tangan dan kemudian melambaikan jarinya di Greatsword of the North, niat membunuhnya mendidih.

Sebagai tanggapan, Greatsword of North mulai bergetar, didukung oleh basis budidaya Bai Xiaochun untuk melepaskan qi pedang yang kuat yang jelas cukup untuk membantai siapa pun di Alam Surga awal.

Kejatuhan Surgawi mulai menggigil. Dia sudah didorong ke batasnya, jadi ketika pedang qi ini muncul, lima organ yin dan enam organ yang bergetar dengan menyakitkan. Darah menyembur keluar dari mulutnya ketika Greatsword of the North yang menggantung di atasnya bertambah besar menjadi 3.000 meter, dan mulai memancarkan kekuatan dunia itu sendiri. Kemudian, itu mulai menebas ke arahnya!

Mempertimbangkan kecepatan bergeraknya, ini jelas dimaksudkan untuk menjadi pukulan fatal!

"Bai Xiaochun, kamu …." Bahkan ketika dia berbicara, lingkaran cahaya tujuh warna menyebar darinya, yang berubah menjadi naga tujuh warna yang bergegas, melolong, menuju pedang besar. Pada saat yang sama, sejumlah item sihir terbang keluar dari tas Celestial Deadfall, menciptakan penghalang pertahanan yang kuat.

Dan semuanya belum berakhir! Dia bahkan menggunakan kartu truf; urat biru menonjol di wajah dan lehernya saat seekor banteng hitam besar muncul di belakangnya.

Memancarkan qi setan yang mengejutkan, banteng itu berteriak dan membanting kepalanya ke pedang.

Ini adalah kemampuan ilahi yang menyelamatkan jiwa Celestial Deadfall, Iblis-Bull Mengocok Surga!

Meskipun kartu truf ini mudah digambarkan, sangat sulit untuk digunakan, dan sangat menguras tenaga. Meskipun dia berada di Alam Celestial awal, hampir terlalu banyak untuk Celestial Deadfall untuk ambil, apalagi mengingat bahwa kekuatan sihir dan basis budidaya terbatas. Namun, tidak ada waktu untuk khawatir tentang hal-hal itu; dia harus keluar dengan segala yang dimilikinya.

Suara gemuruh memenuhi langit dan bumi saat penonton yang terengah-engah melihat. Pertama, naga tujuh warna itu menghantam pedang besar itu, hanya untuk ditebas seketika. Lalu datanglah benda-benda magis, yang sama tak berguna!

Serangkaian ledakan terdengar ketika Greatsword of the North menghancurkan segala yang ada di jalurnya, dan kemudian bersiap untuk bertemu dengan iblis-banteng hitam!

Pada saat itu, pedang itu berhenti sejenak. Kemudian, Bai Xiaochun mendengus dan mengirim lebih banyak kekuatan basis budidaya, menyebabkan pedang mengiris sepenuhnya melalui banteng iblis, dan terus menuju Celestial Deadfall!

Kesenjangan antara dua surga ini terlalu besar. Tidak peduli apa Celestial Deadfall lakukan untuk melawan kecakapan pertempuran yang digunakan untuk melawannya, dia seperti belalang yang mencoba menghentikan kereta perang. Suara letusan terdengar ketika benda-benda ajaib yang dia keluarkan dihancurkan, dan kemampuan ilahi yang dia keluarkan hancur. Saat dia menatap Greatsword of the North, jantungnya akhirnya mulai berdebar karena kaget.

"Sialan! Dia dari Alam Heavenspan, bukan Dinasti Saint-Emperor !! Dia akan membunuhku! Dia benar-benar akan membunuhku! Dia benar-benar ingin Dinasti Vile-Emperor dan Dinasti Saint-Emperor pergi berperang !! ” Tiba-tiba, Celestial Deadfall merasakan krisis yang akan datang. Dia tahu Vile-Emperor bisa membangkitkannya dengan Daoseed-nya jika dia mati, tetapi pada saat yang sama, dia sangat menyadari bahwa hal seperti itu akan mengakibatkan penurunan kekuatan pertempuran secara permanen.

Itu juga akan mempengaruhi kultivasinya di masa depan dengan cara yang sangat negatif. Karena itu, jika dia punya pilihan lain selain mati, dia akan mengambilnya!

Ketika dia menyadari betapa Bai Xiaochun yang gila, ketakutan mulai mencengkeram hatinya, dan dia tiba-tiba menyesali upayanya untuk memerasnya.

Ketika ia berlari untuk menemukan solusi, pedang besar itu semakin dekat, dan sensasi krisis fatal yang akan segera terjadi semakin kuat. Sebuah garis panjang darah bahkan muncul di dahinya, seolah-olah dia mungkin dipotong menjadi dua!

Sambil menggertakkan giginya, dia akhirnya berkata, "Bawa saja orang-orangmu dan pergi, Bai Xiaochun !!"

Meskipun itu bukan pengakuan bersalah secara langsung, dalam beberapa hal, itu.

Tapi bukan itu yang dicari Bai Xiaochun. Dia datang ke sini untuk memamerkan kekuatan, dan memastikan bahwa semua orang tahu dua hal: pertama, dia tidak lagi berada di Alam Surgawi awal, dan kedua, bahwa jika seseorang cukup menyinggung perasaannya, dia adalah tipe orang gila orang yang akan membunuh mereka karenanya.

Di sisi lain, dia juga sadar bahwa dia seharusnya tidak benar-benar memotong surga kecuali itu benar-benar diperlukan. Jika dia melakukan sesuatu yang drastis, Saint-Emperor pasti akan masuk dan merebut Prefektur Mistysea sebagai hukuman, atau setidaknya mengambil kendali. Bai Xiaochun tidak ingin memberinya kesempatan itu. Namun, dia juga tidak ingin membiarkan Celestial Deadfall bebas dari hukuman.

Oleh karena itu, terlepas dari kata-kata konsesi yang telah diucapkannya, mata Bai Xiaochun hanya berkedip, dan aura pembunuhannya berkobar saat dia mendorong pedang ke bawah!

"Mungkin aku tidak bisa membunuhmu," pikirnya, "tapi aku bisa menakuti kamu setengah mati!" Ekspresi wajah Bai Xiaochun, tindakannya, dan niat membunuhnya, semua tampak sepenuhnya dan benar-benar realistis, ke titik di mana jantung Celestial Deadfall mulai berdebar lebih kencang.

"Sialan. Sialan! Saya sudah setuju untuk membiarkan mereka pergi !! " Dia memiliki basis kultivasinya yang berputar dengan kekuatan penuh, tetapi keretakan di kepalanya hanya terus tumbuh lebih luas dan lebih lama. Mengetahui bahwa tubuhnya hampir hancur, dia mengertakkan gigi.

"Aku … aku tahu kesalahan apa yang kulakukan !!" Terlepas dari kata-kata yang keluar dari mulutnya, mata Bai Xiaochun tetap sedingin biasanya, dan pedangnya tidak mengubah arah atau momentum. Kepala Celestial Deadfall mulai membelah, memprovokasi jeritan kesakitan dan frustrasi.

"Tidak ada dendam di antara kita, Bai Xiaochun!" Pada titik ini, dia benar-benar yakin bahwa Bai Xiaochun adalah orang gila, dan bahwa tidak ada harapan untuk lolos dari situasinya.

Namun, pada saat keputusasaan itu, Bai Xiaochun memutar Greatsword of the North ke samping. Alih-alih mengiris kepala Celestial Deadfall menjadi dua, itu menebas ke arah bahu kanannya, memotong lengannya!

Darah disemprotkan ke mana-mana saat Celestial Deadfall mengeluarkan dengusan teredam. Ledakan energi membuatnya jatuh ke belakang, darah menyembur ke mana-mana. Ketika dia berhenti, dia menatap Bai Xiaochun, kebencian berkedip di matanya, tetapi lebih dari itu, lega karena selamat. Dan kemudian dia melihat ekspresi membunuh yang masih ada di mata Bai Xiaochun, dan jantungnya berdebar lebih kencang.

"Beruntung untukmu aku berubah pikiran," geram Bai Xiaochun. “Sekarang, keluarlah dari sini selagi bisa. Jika Anda ingin ronde kedua, temukan saya di Prefektur Mistysea. Aku akan menunggu!" Melambaikan jarinya, dia menyebabkan Greatsword of North menyusut kembali dan terbang ke arahnya. Ketika ia meraihnya di gagangnya, ujungnya bergetar dan mengeluarkan suara dengung yang kuat.

Celestial Deadfall mendesah dalam hati betapa sialnya dia. Tidak ada yang mau memprovokasi psiko seperti ini. Itu tidak layak. Sekarang, dia dalam kondisi sangat buruk, dan telah kehilangan banyak wajah. Satu-satunya cara dia bisa menghibur dirinya sendiri adalah untuk mengingatkan dirinya sendiri bahwa lawannya berada di pertengahan Alam Surgawi. Tanpa berkata apa-apa, dia meraih lengannya yang terputus, berbalik, dan menjadi seberkas cahaya terang yang melesat ke kejauhan.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya