A Will Eternal – Chapter 115 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 115 | Baca Novel Online

Chapter 115: Tidak! Jangan Sebarkan Itu!

Tidak ada satu ular pun yang tersisa di 10.000 Lembah Ular. Bai Xiaochun berdiri di sana di dalam formasi mantra, memandang sekeliling pada kekosongan di sekitarnya. Tiba-tiba, sebuah getaran melandanya ketika segala sesuatu di sekitarnya mulai bergetar hebat. Menjerit, dia menembak dengan kecepatan tinggi melalui mulut gua.

Kulit kepalanya mati rasa, dan dia gemetaran; dia tahu bahwa kali ini … kekacauan yang dia keluarkan terlalu parah. Semua ular di 10.000 Lembah Ular telah melarikan diri, dan pikiran itu hanya membuatnya terguncang.

"Aku sudah selesai. Jadi. Kaput …. " Di ambang air mata, ia berlari keluar dari 10.000 Lembah Ular, di mana ia langsung menangkap angin dari teriakan yang tak terhitung jumlahnya yang datang dari tiga puncak gunung. Selanjutnya, dia mendengar banyak orang memanggil namanya.

Menarik-narik rambutnya, dia tidak bisa berhenti berpikir bahwa dia benar-benar tidak bersalah dalam seluruh perselingkuhan, difitnah sampai ekstrem.

“Aku benar-benar tidak sengaja melakukannya…. Aku hanya … Aku hanya mencoba membuat ular sedikit lebih manis, itu saja. " Dia sedikit terisak, dan jantungnya berdebar kencang. Jika dia memiliki kekuatan, dia akan langsung mengubah penampilannya sehingga tidak ada yang bisa mengenalinya.

"Apa yang saya lakukan?" dia bergumam pada dirinya sendiri. "Apa yang saya lakukan…? Tidak ada yang tersisa untuk dilakukan. Saya hanya bisa pergi ke gua Guru dan bersembunyi. Tidak ada yang akan berpikir untuk mencari saya di sana …. " Dengan itu, ia menampar tasnya untuk menghasilkan satu set pakaian baru. Setelah berubah, sayap tumbuh dari punggungnya, dan dia melesat secepat dia bisa bergerak menuju Gunung Daoseed.

Tiga gunung berada dalam cengkeraman kekacauan. Lolongan dan raungan terus-menerus bergema. Bai Xiaochun sangat menyesal telah menjadi begitu terkenal baru-baru ini. Hampir semua orang mengenalnya, jadi yang bisa ia lakukan hanyalah menundukkan kepala dan melaju secepat mungkin. Saat dia bergerak, jika angin bahkan memindahkan dahan, dia akan menghindarinya karena takut ada seseorang yang akan muncul dan melihatnya.

Tentu saja, karena kekacauan umum, tidak ada yang memperhatikan dia lewat. Semua orang di tengah melarikan diri dari ular bertanduk. Ketika Bai Xiaochun melihat betapa marahnya semua orang, hatinya mulai berdebar. Namun, ia berhasil memanfaatkan kekacauan untuk melaju ke Gunung Daoseed tanpa diketahui. Dia tiba-tiba kehabisan nafas, takut tertinggal di dalam hatinya. Beberapa saat kemudian, dia mendekati gua tempat Masternya meninggal dalam meditasi.

Bagi orang lain, itu adalah area terlarang, tetapi Bai Xiaochun bisa datang dan pergi sesuai keinginannya. Awan debu naik ke udara di belakangnya ketika ia berlari ke dalam gua dan jatuh ke tanah di depan potret tuannya.

"Aku benar-benar tidak sengaja melakukannya …." katanya, mengendus. "Tuan, kau tahu aku orang baik, kan?" Bai Xiaochun menatap dengan sedih pada gambar Tuannya, seorang pria yang tersenyum yang memiliki sikap makhluk transenden.

Pada titik ini, para tetua dari tiga gunung telah mulai bertindak. Li Qinghou, Xu Meixiang, pemimpin sekte, dan bahkan penguasa puncak Green Crest Peak semua muncul. Di bawah kepemimpinan mereka, mereka berhasil menangkap semua ular bertanduk. Segera, tiga gunung mulai tenang.

Setelah penggagas Yayasan Pendirian mengakhiri snakepocalypse, para murid dari tiga gunung, gerombolan besar puluhan ribu orang, semua dibebankan ke 10.000 Lembah Ular, meledak dengan kemarahan. Melihat bagaimana lembah itu hampir sepenuhnya hancur, dan tidak dapat menemukan jejak Bai Xiaochun, mereka dengan cepat memperluas pencarian untuk menutupi seluruh tepi selatan.

Tidak ada organisasi perselingkuhan; semua orang secara naluriah bertindak. Untungnya untuk Bai Xiaochun, dia bereaksi dengan cepat, kalau tidak, dia akan segera ditangkap.

"Turunkan Bai Xiaochun !!"

"Dan kelinci yang berbicara itu juga! Benda itu harus mati! ”

“Kalahkan Bai Xiaochun! Singkirkan kelinci yang berbicara! ”

Setelah beberapa jam berlalu, seluruh area terbalik, namun tidak ada yang melihat jejak Bai Xiaochun. Mata para murid menjadi merah padam, dan beberapa dari mereka bahkan meninggalkan sekte untuk mencari di luar, membangun kemarahan mereka.

"Kami akan menemukanmu, Bai Xiaochun!"

"Bahkan jika kamu lari ke ujung bumi, kami akan melacakmu!"

"Sialan! Di mana dia bisa bersembunyi !? ” Raungan yang tak terhitung jumlahnya bergema ke segala arah, secara bertahap mencapai telinga Bai Xiaochun di Gunung Daoseed, yang terus-menerus menggigil.

"Hei, aku juga kacau di sini! Ini semua salah kelinci itu. A-Aku … aku tidak menginginkan semua ini! ” Bai Xiaochun duduk di sana dengan gugup, terus menghela nafas. Setelah menunggu beberapa saat, dan setelah memperhatikan bahwa keributan di luar sepertinya sudah mereda, dia memandangi potret Tuannya, jantung berdebar kencang. Kemudian dia mulai bersujud.

"Tuan, tuan, tolong berkati dan lindungi saya, dan mencegah para penjahat itu menemukan saya …." Setelah beberapa waktu berlalu, ia merangkak ke mulut gua, dan setelah memastikan teriakan di luar memang mereda, menghela napas lega.

"Kecerdasan Bai Xiaochun keluar di atas lagi!" katanya sambil terkekeh. “Tidak ada yang pernah berpikir untuk mencari saya di gua tuanku.

“Tapi ini bukan solusi. Saya harus pergi akhirnya …. Apa yang harus saya lakukan, apa yang harus saya lakukan …? " Tiba-tiba, dia merasa bahwa seseorang mengawasinya. Dia melihat kembali ke mulut gua, dan melihat … kelinci yang berbicara, telinganya berputar untuk menunjuk langsung padanya.

Saat dia melihat kelinci, matanya membelalak. Bagaimana dia bisa membayangkan bahwa benda itu bisa bergerak dengan sembunyi-sembunyi yang luar biasa? Itu benar-benar berhasil memasuki area terbatas ini. Tiba-tiba, Bai Xiaochun mengingat kembali apa yang baru saja dikatakannya pada dirinya sendiri, dan semua rambutnya berdiri. Menangis dengan sedih, dia berteriak, “Tidak! Jangan sebarkan itu …. ”

Tapi kemudian, suara berdesis bisa terdengar saat kelinci menghilang. Sesaat kemudian, itu jauh di kejauhan, meneriakkan repertoar yang biasa dari bagian-bagian. Namun, yang baru telah ditambahkan di akhir.

“Tuan, tuan, tolong berkati dan lindungi saya, dan mencegah para penjahat itu menemukan saya….

"Akal bai Xiaochun keluar di atas lagi! Tak seorang pun akan berpikir untuk mencari saya di gua tuanku.

“Tapi ini bukan solusi. Saya harus pergi akhirnya …. Apa yang harus saya lakukan, apa yang harus saya lakukan …?

"Tidak! Jangan sebarkan itu …. ”

Bai Xiaochun merasa seolah-olah dia baru saja disambar petir. Dia berdiri di sana membisu, memperhatikan kelinci menghilang di kejauhan, berteriak saat berlari. Pikirannya mulai berputar.

"Sialan, kelinci itu!" dia mengamuk. "Aku akan mengulitinya hidup-hidup !!"

Pada titik ini, para murid bank selatan telah mencari di mana-mana, tetapi belum menemukan jejak Bai Xiaochun. Akhirnya, mereka mulai menekan kemarahan mereka dan berspekulasi tentang di mana tepatnya dia berada.

"Di mana Bai Xiaochun bisa bersembunyi? Seluruh sekte telah mencari, dan bahkan tidak ada catatan dia meninggalkan daerah itu. Itu berarti dia pasti harus berada di tepi selatan.

"Puncak Awan Harum. Puncak Green Crest. Puncak Kuali Violet. Kami telah mencari setiap sudut dan celah, setiap rumah mewah dan gua abadi !! ”

“Kami bahkan mengubah distrik pelayan ke luar. Jangan bilang Bai Xiaochun menggali bawah tanah di suatu tempat?!?! ”

Namun, bahkan ketika amarah mereka membara, kelinci tiba-tiba muncul, berlari dengan kecepatan tinggi dan berseru di atas paru-parunya. Ketika sampai di baris terakhir, itu terdengar sangat putus asa.

"Tidak! Jangan sebarkan itu …. ”

Ketika orang-orang mendengarnya, rahang mereka jatuh, dan kepala mereka menoleh untuk melihat ke arah kelinci. Adapun orang-orang seperti Shangguan Tianyou dan Lu Tianlei, mereka mengepalkan tangan mereka dan mulai bergerak. Murid-murid lain melemparkan kepala mereka ke belakang dan tertawa terbahak-bahak.

"Kelinci yang baik !!"

"Kelinci itu benar-benar pembuat kerusakan, tapi akhirnya pergi dan melakukan sesuatu yang baik!"

“Baik, aku tidak akan membunuh kelinci itu hari ini. Sebaliknya, aku akan membunuh Bai Xiaochun …. "

Segera, puluhan ribu murid mengalir ke Gunung Daoseed, tinju mengepal erat, aura pembunuh berkecamuk.

Bai Xiaochun duduk di sana di gua, terbakar dengan kebencian terhadap kelinci yang berbicara. Dia membencinya bahkan lebih dari dia membenci phoenix Penatua Zhou. Dengan gemetar, dia baru saja akan terbang, ketika dia mendengar keributan besar di gunung. Melihat ke bawah, dia melihat sosok yang tak terhitung melaju ke arahnya. Kulit kepala kesemutan, dia mundur untuk bersembunyi sedalam mungkin di gua.

"Aku sudah selesai. Jadi. Kaput …. " Ketika dia duduk di sana di depan potret Tuannya, dia tiba-tiba mulai menjadi sangat marah.

"Tuan, bisakah Anda membantu saya, Tuan? Turunkan jiwamu, jika tidak … Aku, seorang murid Prestise yang telah menumpahkan darahku sendiri untuk sekte ini akan dipukuli hingga– apa? ” Dalam keputusasaannya, dia melirik potret itu, dan tiba-tiba, matanya mulai bersinar. Dia menampar pahanya.

"Ha ha ha! Terima kasih banyak atas pengingat Anda, Guru. Murid mengerti! "

Sekitar waktu inilah Pemimpin Sekte Zheng Yuandong memimpin pertemuan di aula besar di puncak Gunung Daoseed. Para penguasa puncak di tepi selatan dan semua tetua ada di sana, dan mereka semua memiliki wajah serius.

Mereka sudah berada di sana selama dua jam, selama waktu itu Zheng Yuandong telah menjelaskan pemikirannya tentang Bai Xiaochun.

"Pemimpin sekte, harap pertimbangkan kembali dengan seksama. J-Junior … Junior Brother Bai memiliki bakat bawaan yang menakjubkan. Menugaskannya ke tepi selatan benar-benar sia-sia! ”

"Betul. Saudara Muda Bai mungkin menjadikan Anda sebagai Saudara Senior, pemimpin sekte, tetapi kita semua adalah keluarga besar. Kami tahu Anda tidak memihak. Seorang kultivator jenius seperti itu pasti harus ditempatkan pada posisi dengan prospek yang lebih besar, seperti bank utara. Di situlah Junior Bruder Bai benar-benar dapat melepaskan bakat surgawi-nya! "

Bukan hanya tiga penguasa puncak yang terjadi dengan cara ini, para tetua bergabung juga.

Sakit kepala yang dialami Zheng Yuandong tidak bisa lebih pahit. Sekte Stream Roh telah tenang selama dua tahun; bagaimana dia bisa membayangkan Bai Xiaochun akan menjadi sumber dari begitu banyak kekacauan? Kali ini, bencana 10.000 Lembah Ular membuatnya benar-benar yakin betapa baiknya Bai Xiaochun dalam menyebabkan bencana.

Dia memiliki perasaan bahwa karena Bai Xiaochun adalah seorang murid dari bank selatan, dan telah menyebabkan masalah yang dia miliki, banyak hal mungkin tidak bisa menjadi lebih buruk. Di sisi lain, jika dia menugaskannya kembali ke tepi utara … kemungkinan lain kali dia mengadakan pertemuan seperti ini, itu akan dengan para penguasa puncak dan tetua dari kedua bank bersama.

Bersihkan tenggorokannya, dia berkata, “Junior Bruder Bai mungkin nakal dan nakal, tetapi dia adalah murid Prestise. Ahem. Dia juga sangat muda. Mari kita tinggalkan dia di tepi selatan. Saya memiliki banyak kepercayaan pada Anda orang-orang bank selatan. "

Dengan mata merah, Penatua Zhou memandang ke atas dan berkata, "Pemimpin sekte, kami mohon padamu …."

Li Qinghou menggenggam tangan ke arah Zheng Yuandong. Sambil mendesah, dia berkata, "Pemimpin sekte, Xiaochun telah berlatih Kerajaan Waterswamp. Untuk benar-benar memahami teknik itu, ia benar-benar harus pergi ke tepi utara untuk mengamati berbagai jenis binatang buas. Dalam 10.000 tahun terakhir, tidak banyak orang yang berhasil. Selanjutnya, setelah bergabung dengan sekte, Bai Xiaochun sekarang hanya tidak memiliki semangat esensi kehidupan. Saya pikir … pergi ke tepi utara akan menjadi yang terbaik. "

"Betul!" kata penguasa puncak dari Green Crest Peak. "Pemimpin sekte, Bai Xiaochun memupuk Kerajaan Waterswamp, dan dia adalah seorang Terpilih resmi, di ambang pencerahan sejati. Melihat kembali sejarah Sekte Stream Roh, dia benar-benar dalam posisi yang unik! "

“Pemimpin sekte,” Penatua Zhou berkata, “tolong jangan mengganggu kemajuan Junior Brother Bai. Bisa jadi itu adalah kerugian yang tidak dapat dipertahankan oleh sekte seperti itu dalam 10.000 tahun! ” Semua penatua lainnya bergabung untuk menyatakan persetujuan mereka.

Melihat betapa niatnya semua orang, Zheng Yuandong tahu bahwa berpegang teguh pada ide awalnya tidak akan mudah. Setelah ragu-ragu sejenak, dia tersenyum kecut dan bersiap untuk mencari cara lain untuk menolak mereka. Namun, pada saat itulah seorang murid memanggil dari luar aula.

"Pemimpin sekte, sesuatu yang buruk sedang terjadi …. Sekte Paman Bai ada di gua patriark …. Dia … dia …. "

Rahang jatuh di aula, dan banyak aliran indera ilahi terbang menuju gua. Ketika mereka melihat situasinya, ekspresi aneh muncul di wajah mereka. Zheng Yuandong segera punya firasat buruk. Ketika indera ilahi-Nya memasuki gua, matanya melebar sehingga hampir keluar dari tengkoraknya. Kemudian, getaran kemarahan meletus di dalam dirinya.

“Bocah kecil itu! Baik. Saya menerima proposal Anda. Kirimkan dia ke tepi utara !! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya