A Will Eternal – Chapter 116 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 116 | Baca Novel Online

Chapter 116: Sang Pendiri Muncul !!

Di Gunung Daoseed, gua tempat Tuan Bai Xiaochun dikebumikan dikelilingi oleh puluhan ribu murid, yang semuanya adalah belati tajam. Itu adalah area terlarang, tetapi fakta bahwa mereka datang sebagai bagian dari gerombolan yang begitu besar memberi mereka keberanian untuk masuk.

"Bai Xiaochun, pergi ke sini sekarang!"

"Tunjukkan wajahmu!!"

"Bai Xiaochun, kau bajingan jahat, tuhan akan menghukummu hari ini! Kami akan menghukum Anda hari ini! "

Namun, bahkan ketika suara mereka terdengar, seseorang di dalam gua sendiri berteriak, "Pipa!"

Teriakan kuat didukung oleh kekuatan penuh basis budidaya Bai Xiaochun, menyebabkannya bergema seperti guntur, benar-benar menghancurkan suara semua suara lainnya.

Secara bersamaan, Bai Xiaochun yang ramping muncul, berjalan dengan khusyuk keluar dari gua.

Ketika para murid yang berkumpul dari tiga puncak gunung melihatnya, mereka segera mengangkat batu-batu yang mereka pegang di tangan mereka, dengan marah bersiap-siap untuk melempari dia. Tapi kemudian, Bai Xiaochun berteriak kuat dan menyodorkan potret di depannya.

Itu adalah potret Tuannya…. Itu juga Master Zheng Yuandong, patriark Spirit Stream Sect dari generasi sebelumnya.

Meskipun agak gugup, Bai Xiaochun berteriak, Jika ada yang berani melukai potret Tuan saya, Pemimpin Sekte Brother Brother dan saya akan memerangi kamu sampai mati! "

Ketika gerombolan itu melihat Bai Xiaochun berjongkok di belakang potret tuannya, mereka menjadi kaku, dan banyak dari mereka tersentak. Tidak ada yang berani melemparkan batu.

Potret itu menggambarkan seorang patriark sekte, Tuan dari pemimpin sekte itu sendiri. Jika ada di antara mereka yang berani merusaknya, hanya bisa dibayangkan betapa murka Zheng Yuandong akan merespons. Selain itu, bisa dipastikan bahwa tidak ada satu pun penguasa puncak yang akan ikut campur.

Para murid sangat marah sehingga mereka akan meledakkan baju mereka, namun, mereka tidak berani melakukan apa pun. "Benar-benar tak tahu malu !!"

Melihat bahwa taktiknya berhasil, Bai Xiaochun menghela napas lega. Sambil memegangi potret itu tinggi-tinggi, dia memandangi gerombolan itu.

“Kalian mendengarkan dan mendengarkan dengan baik. Aku benar-benar tidak sengaja melakukannya, aku– ”

Jika Bai Xiaochun tidak mencoba menjelaskan situasinya, segalanya akan menjadi lebih lancar. Tetapi begitu dia membuka mulutnya, kerumunan mulai kehilangan kendali.

“K-kamu, kamu selalu bilang kamu tidak sengaja melakukannya! Fragrant Cloud Peak diserang oleh kilat, dan Anda mengatakan itu tidak sengaja. Violet Cauldron Peak dan Green Crest Peak basah kuyup oleh hujan asam, dan itu tidak sengaja. Dan sekarang Anda mengatakan hal yang sama lagi! "

"Ini konyol!!"

Bai Xiaochun dengan cepat melambai di sekitar potret tuannya. Terdengar benar-benar minta maaf, dia melanjutkan, “Tuan saya baru saja mengunjungi saya dalam mimpi dan mengatakan kepada saya bahwa dia memaafkan saya! Saya jamin, ini yang terakhir. Benar-benar, pasti tidak akan ada yang lain– ”

Mendengar Bai Xiaochun tanpa malu-malu mengklaim bahwa Masternya yang telah meninggal telah mengunjunginya dalam mimpinya membuat marah penonton lebih jauh.

“Aku tidak tahan lagi! Aku akan mengalahkannya hitam dan biru! "

"Bahkan jika dia adalah putra pemimpin sekte, aku masih akan mengalahkannya!"

"Turunkan Bai Xiaochun !!"

Pada titik inilah banyak aliran rasa ilahi dari Yayasan Pendirian tiba-tiba menyapu seluruh area.

Beberapa saat kemudian, beberapa lusin orang terbang turun dari puncak Gunung Daoseed. Ada penatua dari berbagai gunung, penguasa puncak, dan bahkan Zheng Yuandong.

Melihat apa yang terjadi, Zheng Yuandong berteriak dengan suara penuh amarah yang menggema seperti guntur: "Tinggalkan tempat ini segera !!"

Suara suaranya yang memekakkan telinga membuat ketakutan semua orang yang hadir, bahkan Shangguan Tianyou dan yang lainnya Terpilih. Dengan gemetar ketakutan, mereka mundur.

Roh Bai Xiaochun meningkat dengan cepat. Dia baru saja akan mengatakan sesuatu ketika Zheng Yuandong menatapnya dengan tatapan ganas.

"Bai Xiaochun, sebagai Kakakmu, aku tidak akan membiarkan orang lain mengalahkanmu, tapi aku pasti bisa memberimu pukulan keras!" Dengan itu, dia menembak ke arah Bai Xiaochun. Kulit kepala Bai Xiaochun mulai tergelitik begitu keras sampai rasanya bisa meledak. Dia baru saja akan mengaitkan potret tuannya ketika Zheng Yuandong mengayunkan lengan bajunya, menyebabkan potret itu terbang ke arahnya.

Bai Xiaochun menjerit, dan sepasang sayap tumbuh di belakangnya saat dia bersiap untuk melarikan diri. Namun, sebelum dia bisa pergi jauh, suara pukulan keras terdengar, yang telapak tangan Zheng Yuandong melakukan kontak dengan ujung belakangnya.

Nyeri yang membakar menyapu dirinya, dan dia menjerit. Tampak seperti akan menangis, dia menjerit, “Selamatkan aku, Paman Li! Saudaraku mencoba untuk membunuhku !! ”

Kelopak mata Li Qinghou berkedut, dan dia pura-pura tidak mendengar. Kemarahan Zheng Yuandong sama sekali tidak terpuaskan; melihat Bai Xiaochun melambai di sekitar potret tuannya membuatnya marah, jadi selanjutnya, dia melepaskan tendangan.

Bai Xiaochun menjerit lagi, terdengar lebih sedih dari sebelumnya.

"Selamatkan aku, Tuan! Selamatkan aku!!"

Melihat Zheng Yuandong mengalahkan Bai Xiaochun menyebabkan kemarahan di antara para penonton perlahan memudar. Segera, ekspresi aneh muncul di wajah para tetua, dan mereka mulai batuk kering.

"Ini adalah masalah pribadi dengan pemimpin sekte dan keluarganya …."

"Benar, benar. Oh, aku punya beberapa pil obat di tungku, aku akan pergi sekarang. ” Menyembunyikan senyum mereka, para tetua mulai membubarkan diri.

Segera, hanya Li Qinghou dan Xu Meixiang yang tersisa melayang di udara. Saat Li Qinghou memperhatikan Bai Xiaochun di kejauhan, dia tampak agak emosional. Bagaimanapun, dia memiliki harapan tinggi untuk Bai Xiaochun.

Xu Meixiang memandang Li Qinghou, tatapannya lembut. "Dalam hatinya, dia memandangmu sebagai ayahnya," katanya lembut. "Apakah kamu benar-benar mau meninggalkannya ke tepi utara?"

Li Qinghou mengalihkan pandangannya dari Bai Xiaochun ke Xu Meixiang. Sambil menggelengkan kepalanya sedikit, dia berkata, “Semua hal yang dilakukan Xiaochun tidak terlalu penting. Jauh di lubuk hati, dia orang yang baik. Selanjutnya, saya dapat mengatakan bahwa dia benar-benar minta maaf untuk semuanya …. Mengirimnya ke tepi utara sebagai hukuman tidak benar-benar diperlukan.

“Tapi saya jujur ​​dengan apa yang saya katakan kepada pemimpin sekte sebelumnya. Sejak dia mendapatkan Kerajaan Waterswamp dari tepi utara, aku sudah memikirkan masalah ini. Bakat laten Bai Xiaochun luar biasa. Situasi yang ideal baginya adalah menggabungkan aspek terbaik dari kedua bank. Selain itu, jika dia bisa berhasil menumbuhkan Kerajaan Waterswamp, dan mencapai lingkaran besar tingkat kesepuluh Qi Kondensasi dalam beberapa tahun, well … maka mungkin kita bisa mempercepat pembukaan Jurang Pedang Jurang. Kalau begitu, dia mungkin bisa menempa jalan baru untuk dirinya sendiri. ”

"Jurang Pedang Jatuh?" Xu Meixiang menjawab, tampak kaget. "Salah satu dari tiga Tanah Suci dari Empat Sekte Besar di bagian bawah Mencapai Sungai Heavenspan timur …. Konon, bahkan ada jejak energi surgawi di sana. Setiap kali kita membukanya, semua Empat Sekte Besar dari timur mencapai, Sekte Aliran Darah, Sekte Aliran Pil, Sekte Aliran Mendalam, dan Sekte Aliran Roh kita, akan mengirimkan murid-murid dari tingkat kesepuluh Kondensasi Qi untuk berpartisipasi dalam perjuangan berdarah …. "

"Perjuangan berdarah itu perlu …." Li Qinghou berkata sambil menghela nafas ringan. "Jika dia tidak menguasai Kerajaan Waterswamp, aku tidak akan membiarkannya pergi. Tetapi jika dia melakukannya, maka dia benar-benar harus pergi. Kultivasi adalah jalan panjang, berlumuran darah. Hanya yang bertahan hidup dan makmur. Dia perlu belajar untuk menghadapinya, bukan mengelak darinya. ” Dengan itu, mereka berdua berbalik dan pergi.

Hari itu, teriakan Bai Xiaochun memenuhi sekte. Zheng Yuandong sudah mati untuk memberinya pelajaran, bukan sebagai pemimpin sekte, tetapi sebagai Kakaknya.

Larut malam itu, Bai Xiaochun, hidungnya berdarah dan wajahnya bengkak, berjalan dengan susah payah di belakang Zheng Yuandong ketika mereka kembali ke gua Tuan mereka.

"Berlutut!" Kata Zheng Yuandong, melotot. "Mohon maaf kepada Guru!" Bai Xiaochun sangat ketakutan sehingga dia segera berlutut di depan potret.

"Tuan, saya minta maaf …." Bai Xiaochun merasa sangat bengkak sehingga dia berpikir dia akan meledak kapan saja, terutama bokongnya. “Tuan,” dia melanjutkan, di ambang air mata, “ketika semua murid itu datang untuk memukuli saya, Anda merasa kasihan pada saya, dan mengunjungi saya dalam mimpi. Pak, saya mencoba memberi tahu Kakak, tetapi dia tidak percaya kepada saya ….

"Tuan, kenapa kamu tidak mengunjungi Kakak Penatua dalam mimpinya malam ini, dan mengatakan yang sebenarnya …?" Zheng Yuandong berdiri di samping, tidak yakin apakah harus tertawa atau menangis. Dia memiliki pikiran untuk mengalahkannya, tetapi ketika dia berpikir tentang betapa kerasnya kulit Bai Xiaochun, tangannya sedikit sakit, dan dia menahannya.

"Berlutut di sini selama tiga bulan," katanya. "Itu hukumanmu untuk bencana 10.000 Lembah Ular!" Dia tidak punya pilihan lain selain melakukan ini, demi para murid dari tiga puncak gunung. Dengan itu, dia memberikan harrumph dingin, dan kemudian mengayunkan lengan bajunya, menyebabkan pil obat jatuh. Berpura-pura tidak memperhatikan pil itu, dia berbalik dan pergi.

Melihat bahwa Zheng Yuandong pergi, Bai Xiaochun segera menjerit kesedihan. Dia akan mulai mengeluh kepada tuannya tentang segala hal, tetapi pertama-tama, dia melihat sekeliling untuk memastikan bahwa kelinci yang sembunyi-sembunyi tidak ada.

"Oh, celakalah aku, Tuan ….

“Penatua Brother memukul saya dengan sangat keras… pantat saya sakit sekali. Lihat. Lihat! Aku bengkak!

“Ini sangat tidak adil! Aku benar-benar tidak sengaja melakukan itu…. Saya tidak … ya? " Pada titik inilah dia memperhatikan pil obat di tanah, yang tidak lain adalah pil yang baru saja ditinggalkan Zheng Yuandong.

"Pil Pembangun Energi tingkat-tiga tingkat tinggi!"

Dengan mata berbinar-binar, dia dengan cepat melihat sekeliling di luar gua, lalu duduk di samping. Merasa sedikit bosan, dia mengkonsumsi pil dan kemudian mulai fokus pada kultivasi.

Kira-kira pada waktu itu, terjadi sesuatu yang tak seorang pun dari para murid atau bahkan penguasa puncak di sekte itu perhatikan. Di belakang Gunung Daoseed, di area yang terbuka lebar, kosong, semuanya tiba-tiba mulai berubah.

Beberapa saat kemudian, distorsi menghilang. Namun, apa yang sekarang samar-samar terlihat, tepat di belakang Gunung Daoseed, adalah … puncak gunung lain!

Itu adalah … puncak gunung kesembilan dari Sekte Stream Roh. Meskipun pemimpin sekte itu sadar akan keberadaannya, bahkan dia tidak memperhatikan distorsi aneh dari saat-saat sebelumnya.

Puncak gunung kesembilan dari Spirit Stream Sekte sangat tenang dan damai, dan semua tanaman dan vegetasi yang menutupinya gelap gulita. Di puncak gunung, di atas pohon persik hitam, ada seekor monyet, duduk di sana dengan tenang, emosi campur aduk terlihat di matanya.

Jika Bai Xiaochun ada di sana, dia akan langsung mengenalinya. Yang mengherankan … adalah monyet bijaksana yang sama yang telah memakan salah satu pil misterinya, dan bahwa ia telah dilepaskan ke alam liar beberapa waktu lalu.

Akhirnya, monyet itu menghela nafas.

"Aku tahu kamu di sana," katanya. "Mungkin juga berhenti bersembunyi."

Begitu monyet itu berbicara, udara di belakangnya berubah, dan seorang lelaki tua muncul, tinggi, mengenakan jubah ungu panjang. Dia melangkah keluar dari udara tipis, tampak hampir seperti manusia biasa, dengan kekuatan basis budidaya yang sepertinya tidak terpancar darinya. Namun, pada saat yang sama, dia hampir tampak seperti Paragon, berdiri di sana!

Ekspresi aneh muncul di wajah pria tua itu ketika dia datang untuk berdiri di samping. Sesaat kemudian, mata ketiga terbuka di dahinya, dan dia menatap monyet itu. "Kamu adalah…?"

Monyet itu berbalik untuk melihat lelaki tua itu, matanya berkilau dengan cahaya yang dalam. “Kamu tidak mengenaliku, muridku? Atau mungkin aku harus memanggilmu patriark pendiri Sekte Stream Roh? ”

Yang mengejutkan, pria tua ini adalah orang yang sama yang telah memimpin Sekte Stream Roh ke posisinya sebagai salah satu dari Empat Sekte Besar, patriark pendiriannya! Saat ini, ia tampak dalam keadaan kaget. Murid-murid berdenyut, dia mengambil napas dalam-dalam, rasa tidak percaya melintas di wajahnya.

"Mustahil. Kamu … kamu mati! Apa yang kamu lakukan kembali?!?!?! ”

Meskipun statusnya di sekte, basis kultivasinya, dan tingkat kemauannya, dia tidak bisa membantu tetapi terkesiap. Jauh di lubuk hati, di lubuk jiwanya yang paling dalam, dia yakin bahwa ini memang Tuannya yang penuh teka-teki yang telah meninggal 10.000 tahun yang lalu.

Monyet itu tidak mengatakan apa-apa. Dia memandang Gunung Daoseed, dan tatapannya melewati gunung ke sebuah gua, di mana Bai Xiaochun duduk bermeditasi. Meskipun tidak ada yang bisa mengetahuinya, di dalam mata monyet itu bisa dilihat … jejak penghormatan yang langka.

"Aku tidak yakin bagaimana aku bisa berada di sini. Mungkin itu pil obat Bai Xiaochun muda. Atau mungkin … kekuatan misterius lain menuntun tangannya … untuk membawaku kembali. Bagaimanapun, saya bukan satu-satunya yang kembali. "

Orang tua berjubah ungu mengikuti garis pandang monyet ke Gunung Daoseed, dan melihat Bai Xiaochun duduk di sana.

"Seorang murid Kondensasi Qi? Bagaimana dia bisa melakukan ini !? ” Orang tua itu masih tidak percaya apa yang sedang terjadi.

"Frigidsect!" monyet itu menyalak. "Apakah kamu ingat mengapa aku memberimu nama itu ?! Apakah Anda ingat mengapa Tuan Anda memberi Anda misi yang menantang surga? Mengapa saya memastikan bahwa Anda dapat hidup selama 10.000 tahun ?! Jawab aku!" Mata monyet itu bersinar dengan cahaya yang menusuk dan mengancam. Bahkan sepertinya petir bergemuruh di daerah itu. Namun, efeknya tampaknya terbatas pada area tiga puluh meter di sekitarnya. Bahkan para patriark lainnya di puncak gunung kesembilan tidak menyadari sesuatu yang aneh.

Orang tua berjubah ungu, patriark pendiri Spirit Stream Sect, sedikit menggigil ketika dia mengingat ingatan dari 10.000 tahun yang lalu. Terlepas dari berapa tahun telah berlalu, dia mengingat banyak hal dengan jelas. Dia sudah tua, tetapi dengan Tuannya di sini di depannya, dia tiba-tiba merasa seperti seorang pria muda lagi. Dia berdiri tegak dan tinggi, wajahnya sedikit memerah, tampak hampir seperti seorang prajurit ketika dia menjawab, “Tuan, saya ingat. Misi saya adalah untuk menjaga roh sejati, untuk memastikan bahwa Sekte Stream Roh menjadi salah satu sekte di Capai Tengah Sungai Heavenspan timur, dan kemudian, sekte Capai Atas. Setelah itu, kita harus menginvasi Sungai Heavenspan utara, berjuang melalui Capai Bagian Atasnya, dan membasmi Sembilan Sekte Petir Sembilan Langit. Kembalilah ke rumah leluhur kami, kembalikan kejayaan Sekolah Frigid! ”

"Jadi, kamu ingat rumah leluhur kita, dan roh yang sebenarnya," kata si monyet, tatapan aneh di matanya. "Baiklah, lihatlah simbol ajaib di bawah Fragrant Cloud Peak!"

Frigidsect memandangi Fragrant Cloud Peak dan segera mengerutkan kening. Tersembunyi di dalam masing-masing dari delapan puncak gunung dari Sekte Stream Roh adalah simbol magis yang kompleks, yang secara kolektif merupakan darah kehidupan dari Sekte Stream Roh. Pentingnya simbol-simbol ajaib itu sangat sulit untuk digambarkan dengan kata-kata.

Namun, Frigidsect tidak melihat sesuatu yang luar biasa tentang simbol magis Fragrant Cloud Peak.

Monyet itu menghela nafas dengan lembut, dan tatapan yang dalam di matanya semakin kuat.

"Kamu tidak bisa melihatnya, ya …? Sepertinya saya kembali agak terlambat. Orang lain kembali sebelum saya dan mengirim murid gelap mereka untuk menggunakan variasi tanaman dan tumbuh-tumbuhan … untuk mengubah pembentukan mantra.

"Simbol magis purba di bawah Fragrant Cloud Peak dirusak, dan membalikkan situasi dengan kekuatanku saat ini tidak benar-benar mungkin. Satu-satunya hal yang bisa saya lakukan adalah menggunakan sedikit kekuatan yang tersisa yang saya miliki untuk membimbing Bai Xiaochun agar menghasut ular roh. Maka hal-hal dapat pulih secara alami. "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya