A Will Eternal – Chapter 1171

shadow

A Will Eternal – Chapter 1171

Chapter 1171: Seekor Anjing Gratis

"Kaisar Vile menyetujui …?" Bai Xiaochun berpikir, berkedip beberapa kali saat jantungnya mulai berdetak lebih cepat di dadanya. "Anak yang kasihan. Dia bahkan tidak tahu bahwa orang yang dia pikir adalah ayahnya sebenarnya adalah penipu …. Ayah kandungnya tidak setuju, tetapi begitu penipu mengambil alih, wajar baginya untuk menyetujui kecenderungan berbahaya seperti itu …. ”

Meskipun dia merasa buruk untuk Pangeran Vile, dia sekarang benar-benar tidak berminat untuk berpartisipasi dalam semacam jamuan.

Selain itu, dia sekarang yakin bahwa hampir semua orang di Kota Kaisar Vile gila. Tidak seorang pun tampak seperti orang biasa. Pada saat yang sama, dia memutuskan bahwa tidak ada apa-apa tentang ucapan Pangeran Vile barusan masuk akal. Lagipula, dia tidak ingin ide-ide seperti itu berakar di dalam dirinya dan menyebabkan perubahan yang tidak diinginkan pada jiwanya ….

"Orang-orang ini adalah psikopat!" Bai Xiaochun dengan tegas menolak tawaran Vile-Prince lagi, dan kemudian, meskipun fakta bahwa ia tahu itu tidak akan menyenangkannya, terbang ke udara, bersama dengan dua bawahan dewa lamanya.

Saat dia bersiap untuk pergi, dia berhenti dan melihat kembali ke gerbang utama!

Saat dia melakukannya, aura pertengahan Alam Surgawi tiba-tiba meletus keluar dari tempat itu, melesat seolah-olah menentang kepergiannya.

Ekspresi tak sedap dipandang mendahului wajahnya, dan hatinya berubah dingin ketika dia melihat sosok yang berjalan keluar dari kegelapan gerbang. Di sana, mengenakan jubah hitam, adalah … Daoist Heavenspan!

Wajahnya dingin dan suram ketika dia menatap Bai Xiaochun, dan hampir mungkin untuk mendengar suara guntur berderak ketika tatapan mereka bertemu.

"Ada sesuatu yang aneh terjadi dengan Daoist Heavenspan. Dia jauh lebih kuat daripada terakhir kali kita bertemu di domain abadi kedua! ”

Bai Xiaochun telah membuat kemajuan pesat karena keberuntungan besar yang dia temui. Namun, jelaslah bahwa Daois Heavenspan juga telah menemui keberuntungannya yang tak terbayangkan. Basis kultivasinya telah meningkat dengan cepat, ke titik di mana dia sekarang mengejar Bai Xiaochun.

Jika dia tidak berada di Kota Kaisar-Vile, Bai Xiaochun akan menyerang Taois Heavenspan bahkan tanpa memikirkannya. Tapi sekarang, dia hanya bisa melakukan hal seperti itu jika itu benar-benar diperlukan.

Sekarang Daois Heavenspan telah tiba, Pangeran-Vile terbang ke udara, tertawa.

"Duta Besar Bai, tidak perlu terburu-buru. Jika Anda tidak ingin melakukan perdagangan itu, maka baiklah, kami tidak akan melakukan perdagangan. Sekarang setelah Anda datang sejauh ini, Anda pasti harus menikmati alkohol. Saya secara khusus mengundang Anda dan Daois Heavenspan di sini sehingga saya bisa bertindak sebagai mediator di antara Anda berdua.

"Tidak peduli apa, kalian berdua dari Realm Heavenspan. Tidak ada permusuhan yang tidak bisa kita selesaikan jika kita coba. Datang datang. Mari kita minum bersama dan melupakan masa lalu. Kami para kultivator mengejar yang abadi, itu adalah Dao agung sejati! ”

Menanggapi saran itu, Daois Heavenspan menggenggam tangan dan membungkuk dalam di pinggang.

"Aku akan mengikuti setiap kata dan perintahmu, Vile-Prince."

Untuk melihat Daoist Heavenspan bertindak dan berbicara dengan cara ini menyebabkan Bai Xiaochun mengerutkan kening. Setelah semua, Daoist Heavenspan adalah selestial, dan oleh karena itu, sepertinya tidak ada alasan baginya untuk bertindak dengan cara yang sangat menarik.

Bahkan jika Daoist Heavenspan adalah orang asing, itu masih tidak masuk akal.

Terlebih lagi, ini sama sekali tidak seperti yang dilakukan oleh Taois Heavenspan. Dia pernah menjadi Celestial yang tinggi dan perkasa pada suatu waktu, tetapi sekarang dia bertindak sangat berbeda. Seolah-olah dia telah berubah total.

Melihatnya, Bai Xiaochun perlahan dan dengan paksa berkata, "Anda menyerahkan segalanya, dan bahkan memperlakukan darah dan daging Anda sendiri dengan kekejaman yang paling utama, meninggalkan orang-orang Anda sendiri, hanya untuk meninggalkan dunia tempat Anda tinggal …. Dan sekarang, Daoist Heavenspan, Anda tidak lebih dari seekor anjing dan antek. Apa kamu senang?"

Ekspresi Daoist Heavenspan tidak berubah saat dia melihat ke atas dengan mata dingin.

"Aku lebih suka menjadi anjing dengan kebebasan," katanya, "daripada menyia-nyiakan kematian di makam dunia!" Dia mengucapkan kata-kata itu dengan sangat tenang, seolah-olah dia sudah memikirkan hal ini secara panjang lebar.

Tanggapan Daois Heavenspan hanya membuat marah Bai Xiaochun lebih.

"Mungkin Anda adalah anjing dengan kebebasan," balasnya, "tetapi Anda menyaksikan dengan mata kepala sendiri saat orang-orang Anda menderita dalam siksaan !!"

"Itu adalah survival of the fittest," jawab Daois Heavenspan dengan tenang, seolah-olah sejauh ini tidak ada yang memprovokasi bahkan sedikit pun reaksi emosional dalam dirinya. “Mungkin bagi mereka, itu hanya langkah pertama. Mereka yang selamat cocok untuk tetap hidup. Mereka yang meninggal hanya menghadapi kesusahan kultivasi. Bagi mereka yang terkubur dalam proses itu, mungkin itu adalah keberuntungan bagi mereka untuk mati bersama dunia di sekitar mereka! ”

"Dikatakan dengan baik!" Pangeran Vile menyatakan, ekspresi pujian di wajahnya saat dia tertawa keras. "Kau tidak mungkin mengatakannya dengan lebih baik, Heavenspan Surgawi. Di dunia kultivasi, survival of the fittest adalah hal yang paling penting. Duta Besar Bai, apa gunanya menangisi yang lemah? Orang dilahirkan, dan mereka mati. Sesederhana itu. ” Saat Pangeran Vile terkekeh, Daois Heavenspan mengangguk setuju. Melihat Bai Xiaochun, dia tersenyum.

” Bai Xiaochun, Anda dulu penakut seperti tikus, dan takut keluar dari pikiran Anda sekarat. Kenapa Anda tiba-tiba menjadi begitu sentimental? "

Bai Xiaochun menatap mati pada Daoist Heavenspan untuk waktu yang lama, tampaknya berjuang untuk mengendalikan dirinya. Lalu dia tiba-tiba terkekeh. Dengan mata penuh tekad, dia berkata, “Kamu ingin bertarung? Kalau begitu ayo bertarung! ”

Mengambil langkah ke depan, ia berubah menjadi serangkaian gambar yang melesat ke arah Daoist Heavenspan

Saat dia mendekat, mata Taois Heavenspan menyipit, dan dia melakukan gerakan mantra dua tangan. Seketika, sepuluh Daogate muncul di belakangnya, berputar dalam bentuk prahara yang melonjak keluar untuk bertemu Bai Xiaochun.

Mereka bergerak dengan kecepatan yang menyilaukan, bertabrakan dalam ledakan besar yang mengirimkan gelombang kejut ke segala arah.

Para dewa dan dewa di dekatnya tampak terkejut, dan mundur. Bahkan Pangeran Vile segera jatuh kembali. Lagi pula, pertempuran antara dua langit bisa meratakan segala sesuatu di daerah itu. Benar-benar hal yang mengejutkan.

"Apa yang kamu lakukan, Bai Xiaochun?!?!" pangeran Vile berteriak, dengan jelas menempatkan semua tanggung jawab pada Bai Xiaochun. Namun, begitu Bai Xiaochun berkomitmen untuk melancarkan serangan, dia tidak peduli apa yang dikatakan atau dilakukan orang. Dia mengikuti seperti kilat, dan dalam sekejap mata, dia dan Taois Heavenspan telah bertukar puluhan pukulan.

Darah menyembur keluar dari mulut Taois Heavenspan saat ia dikirim jatuh ke belakang, wajahnya seputih selembar kain, namun matanya tetap menentang. Dia telah mendorong Bai Xiaochun untuk menyerang untuk mengetahui seberapa kuat dia sebenarnya.

Jawaban yang diterimanya tidak memuaskan.

Bahkan ketika dia jatuh kembali, Bai Xiaochun mempercepat, memukulnya lagi. Taois Heavenspan sekali lagi menemukan darah menyembur keluar dari mulutnya saat ia terlempar ke belakang sejauh 300 meter.

Sama seperti niat membunuh Bai Xiaochun benar-benar mulai mengamuk, aliran akal ilahi mulai menyatu di lokasi. Para selestial Kota Vile-Emperor bersiap untuk ikut campur.

Jika itu hanya mereka, mungkin tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Tetapi kemudian perasaan ilahi yang melampaui segala surgawi muncul, sesuatu yang keji dan mendominasi, sesuatu yang dapat membelah surga. Seketika, ilahi akan meraih Bai Xiaochun dan mendorongnya kembali dengan cara yang benar-benar tanpa basa-basi.

Bai Xiaochun menggigil saat dia terhuyung mundur beberapa meter. Pada saat yang sama, suara Kaisar-Kaisar Jahat terdengar dingin di telinganya.

"Cukup!"

Daois Heavenspan segera menundukkan kepalanya dan berkata, "Ya, tuan."

Adapun Bai Xiaochun, dia berdiri di sana sejenak dengan rahang terkatup sebelum mengangguk. Melambaikan lengan bajunya, dia berbalik dan mulai berjalan pergi.

Namun, setelah hanya berjalan beberapa langkah, dia berhenti di tempatnya, melihat ke balik bahunya dan berkata, "Bagaimana Du Lingfei?"

Bai Xiaochun telah memegang kata-kata itu dalam hatinya sejak lama. Di masa lalu, dia tidak berani bertanya kepada mereka, terutama karena takut akan apa jawabannya. Tapi sekarang, dia tidak ragu-ragu.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya