A Will Eternal – Chapter 1177

shadow

A Will Eternal – Chapter 1177

Chapter 1177: Lengan Terputus Di Void

Bai Xiaochun bahkan tidak ingat kembali ke kedutaan. Dia hampir tanpa jiwa, hampir seperti orang mati yang berjalan. Yang bisa ia pikirkan hanyalah seberapa besar ia benci menjadi lemah, dan betapa ia benci menjadi tidak berguna.

Dia merasa hatinya hancur berkeping-keping. Salah satu bagian mengatakan bahwa dia tidak bisa melakukan apa pun untuk mengubah situasi. Tetapi bagian lain berteriak marah, mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya melakukan sesuatu untuk menyelamatkan Kaisar Agung dari rasa sakit dan penderitaannya.

Penderitaan mental dan siksaan menyebabkan air mata mengalir di mata Bai Xiaochun, sampai dia merasa seperti dia mungkin runtuh setiap saat. Dia tidak merasa mampu menangani tanggung jawab yang telah disodorkan ke pundaknya. Lagipula, ia biasanya hidup di dekat kursi celananya, secara pragmatis menangani situasi yang muncul. Tapi entah bagaimana, dia telah menjadi harapan semua orang dari Alam Heavenspan.

Dia tidak berani memikirkan apa yang akan terjadi jika, alih-alih Arch-Emperor, itu adalah Li Qinghou, Song Junwan, Nyonya Merah-Debu atau Zhang Berlemak Besar….

Lalu apa yang akan terjadi …?

“Basis kultivasi saya. Ini semua tentang basis kultivasi saya !! Andai saja saya seorang archaean …. " Dengan mata merah, dia mengepalkan tangannya, tekadnya untuk menjadi lebih kuat dengan cepat berubah menjadi kegilaan penuh!

Dia mengeluarkan Greatsword of the North dan mempelajarinya, mengingat kembali seperti apa wilayah Sungai Heavenspan utara. Setelah beberapa saat, dia mengeluarkan wajan penyu, dan menggunakan tumpukan api multi-warna yang baru, mulai meningkatkannya!

Saat semakin banyak desain roh muncul, aura pedang mulai berubah. Akhirnya, itu memancarkan suasana ketajaman, dan kekuatan yang sangat mengejutkan.

"Pedang ini … tidak cukup untuk melawan archaean!" Dia menyingkirkan Greatsword of the North, dan kemudian menghilang dari kamar pribadinya.

Ketika dia muncul kembali, dia kembali pada kipas yang rusak. Pada saat ini, niat membunuh dan kegilaannya telah mencapai titik yang dia butuhkan untuk melampiaskan, jangan sampai dia jatuh mental.

Dan cara terbaik untuk melampiaskan adalah dengan menantang level kipas !!

Dia bahkan tidak repot-repot menghitung apakah otomat roh tertidur atau tidak. Tanpa ragu-ragu, dia terbang langsung ke tingkat berikutnya!

Suara gemuruh bergema di dalam dunia di sekitarnya saat dia memanggil Greatsword of the North dan melepaskannya dalam serangan yang kuat. Didukung oleh kekuatan tubuh kedagingan serta basis budidayanya, ia menggunakannya untuk melampiaskan kegilaan dan amarahnya dengan menghancurkan seluruh level!

Tingkat delapan puluh lima. Delapan puluh enam. Delapan puluh tujuh!

Levelnya semakin sulit, tetapi dia dalam keadaan gila total. Tidak masalah apa yang muncul di dalam level, dia tidak melihat warna darah saat dia melepaskan pembantaian yang mengejutkan.

Membunuh. Membunuh! MEMBUNUH!!!

Niat pembunuhannya tampaknya tenggelam ke kedalaman basis kultivasinya, bergabung dengannya, mendorongnya ke tingkat yang lebih tinggi daripada yang bisa dia bayangkan. Di masa lalu, itu tidak mungkin terjadi. Tetapi karena pembantaian yang dilepaskannya, dia marah, mendorong pertarungannya ke tingkat yang lebih tinggi lagi.

Tingkat delapan puluh delapan. Tingkat delapan puluh sembilan …

Pada saat ia mencapai tingkat sembilan puluh, luka-lukanya jauh lebih buruk daripada yang pernah ada di masa lalu ketika menantang kipas yang rusak. Undying Codex miliknya beroperasi dengan cara yang mengejutkan, dan serangannya adalah tipe yang sebelumnya hanya terlihat di Heavenspan Realm, tipe di mana ia mengalami kerusakan akibat pukulan fatal.

Itu adalah gaya bertarung unik yang Bai Xiaochun mulai kembangkan mulai di Pegunungan Luochen. Pada saat ini, meskipun tidak bisa dikatakan telah mencapai tingkat kesempurnaan, itu sudah pasti mendekati titik itu.

Darahnya mendidih saat dia ventilasi, dan kegilaan di matanya mengamuk. Dan semuanya mencapai puncaknya di tingkat sembilan puluh!

Tingkat kesembilan puluh adalah dunia yang panas dan api, langitnya dipenuhi dengan awan timah dan cahaya api. Seluruh dunia bergemuruh ketika lava dan api menyembur dari puncak gunung berapi yang tampaknya tak berujung yang membentang ke segala arah.

Di dalam dunia yang ganas itu berkeliaran tiga batu bata besar, masing-masing berukuran 30.000 meter dari ujung ke ujung. Ketika mereka bergerak, mereka menabrak gunung berapi sesekali, mengirim lava dan api berkobar ke segala arah.

Yang terburuk dari semua itu adalah, meskipun lava dan api tidak melukai batu-batu, itu akan melelehkan batu apa pun yang disentuhnya. Pada akhirnya, dunia itu seperti lautan api yang meleleh, yang melintasinya dengan gelombang yang mengerikan.

Salah satu stonebeetles memperhatikan Bai Xiaochun begitu dia muncul di dunia. Menderu, itu berubah menjadi kabur dari bayangan setelah ditembak ke arahnya dengan rakus.

Pada kesempatan lain, Bai Xiaochun akan menghindar. Tapi kali ini, dia hanya melambaikan tangannya dan menggunakan Living Mountain Incantation. Udara di sekitarnya berdesir dan terdistorsi ketika batu-batu besar dan batu-batu besar melayang ke arahnya, dengan cepat mengubahnya menjadi golem batu!

Alih-alih mundur untuk menahan tumbukan, ia malah maju ke depan, raungan memekakkan telinga yang keluar dari mulutnya benar-benar melampaui tanduk batu. Kemudian, seluruh dunia berguncang dan bergetar ketika dua tukang batu lainnya mulai menuju Bai Xiaochun juga!

Beberapa hari kemudian, ia muncul dari tingkat kesembilanpuluh, basah oleh darah, lengan kanannya hilang, dan tengkoraknya terlihat di sisi kiri wajahnya!

Namun, alih-alih kegilaan yang membakar di matanya sebelumnya, mereka sekarang tenang, meskipun dalam kedalaman yang tenang itu timbul kekerasan dan kemarahan.

Setelah melewati tingkat kesembilan puluh, dia kembali ke alun-alun kipas. Pada saat itu, dia batuk seteguk darah, dan kemudian jatuh ke depan ke wajahnya. Beberapa saat berlalu, dan kemudian dia berjuang keras untuk melakukan latihan pernapasan.

Ketika basis kultivasinya berputar, dan kekuatan regeneratif dari tubuh kedagingannya hilang, tiga hari berlalu. Akhirnya, lengannya tumbuh kembali, dan wajahnya sembuh. Pada saat itu, dia membuka matanya.

Namun, sesi kultivasinya belum berakhir. Darah para tukang batu yang telah diperjuangkannya ternyata sangat korosif. Karena itu, perlu waktu lebih lama untuk kekuatan regenerasinya untuk membuatnya benar-benar kembali normal.

Di sekitar waktu itu, getaran besar tiba-tiba mengguncang seluruh kipas yang rusak.

Pada saat yang sama, aura yang mengejutkan Bai Xiaochun sampai ke inti menyapu kipas yang rusak dari kekosongan di luar.

Terkejut, dia bangkit dan berjalan ke tepi kipas, di mana dia mengintip ke dalam kegelapan. Akhirnya, matanya melebar, dan jantungnya bergetar karena kaget.

"Apakah itu…?" Dia terengah-engah saat melihat, jauh di kegelapan kehampaan, cahaya lembut. Ketika sudah dekat, dia bisa melihat bahwa itu besar, sepenuhnya 30.000 meter dari satu ujung ke ujung lainnya. Di sana, mengambang melalui kekosongan, bersinar dengan cahaya … adalah lengan besar !!

Itu tidak terlihat seperti lengan seorang pembudidaya, melainkan, seperti serigala, lengkap dengan cakar !!

Saat lengan mendekat, seluruh kipas yang rusak bergetar. Pada saat yang sama, Bai Xiaochun menyadari bahwa dia mengenali aura lengan!

"Surga! Itu aura yang berdaulat !! ” Bahkan ketika dia menyadari ini, pekikan terdengar dari belakangnya, sumbernya tidak lain adalah otomat roh.

"Yang berdaulat? Biarkan saya melihat lebih dekat…. Saya melihat. Lengan itu kemungkinan milik Gao Tianshen dari Realm Wolfdevil …. Ya, itu pasti dia. Dia adalah salah satu penguasa terlemah saat itu, dan tidak mungkin aku akan salah mengira auranya untuk milik orang lain !!

"Lengan kiri Gao Tianshen …. Bai Xiaochun, beri aku kendali atas kipas angin. Dengan kekuatan dari lengan itu, aku bisa meningkatkan kecepatan kipas, dan menyatukannya kembali dengan setengah lainnya bahkan lebih cepat !! Dan aku berjanji untuk hanya mengganggu salah satu level yang tersisa !! ” Otomat roh begitu bersemangat sehingga dia mengatakan beberapa informasi yang seharusnya tetap menjadi rahasia bagi Bai Xiaochun.

Mata Bai Xiaochun berkedip, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Meskipun lengan penguasa ini menggoda, dia tidak mempercayai otomat roh sama sekali. Bahkan ketika kipas yang rusak melaju ke arah lengan, tiba-tiba bergerak!

Tanpa diduga, banyak jiwa pendendam mulai mengalir keluar darinya dan menuju kipas yang rusak, menjerit tanpa suara, mata mereka dipenuhi dengan keserakahan dan kegilaan.

"Jiwa!" Bai Xiaochun berkata, matanya melebar!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya