A Will Eternal – Chapter 1182

shadow

A Will Eternal – Chapter 1182

Chapter 1182: Apakah Anda Siap ?!

Ketika suara itu bergema ke dunia tingkat itu, suara itu tampaknya menggantikan hukum alam itu sendiri. Semua debu dan reruntuhan yang berserakan di daerah itu tiba-tiba tampak melewati puluhan hingga puluhan ribu tahun yang tak terhitung jumlahnya. Dalam sekejap mata, mereka berubah menjadi sama sekali tidak ada.

Langit tidak lagi jernih, melainkan, suram dan abu-abu, dan tanah-tanah menghilang seolah-olah melalui berlalunya tahun-tahun yang tak terhitung banyaknya, meninggalkan apa-apa selain kekosongan yang menganga.

Hanya patung sultan yang tersisa. Tampaknya, itu tidak akan berubah sedikit pun tidak peduli berapa lama waktu berlalu, seolah-olah itu adalah sesuatu yang sepenuhnya abadi.

Terguncang, Bai Xiaochun mulai terengah-engah. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa kata yang diucapkan dapat menyebabkan perubahan besar. Seolah-olah langit dan bumi telah terbalik, dan sejumlah besar tahun telah berlalu dalam waktu sesingkat-singkatnya.

Yang lebih tak terbayangkan adalah gagasan tentang apa yang akan terjadi jika hal serupa terjadi pada seorang kultivator. Itu adalah gagasan yang menakutkan; bahkan arkaean yang kuat kemungkinan akan menjadi tidak lebih dari abu!

"Seorang penguasa …? Jadi seperti inilah penguasa…. ” Bai Xiaochun merasa seperti dunia baru telah terbuka baginya. Adapun otomat roh, dia gemetar saat dia menjatuhkan diri ke kowtow, mata bersinar dengan hormat. Lebih dalam di matanya … ada kerinduan dan kesedihan.

Saat suara sultan terus menggelegar di daerah itu, sosok di ceruk maju selangkah, dan mulai mendekati Bai Xiaochun.

Saat dia melakukannya, kilat hitam memenuhi langit di atas, bersama dengan gemuruh gemuruh. Dari apa yang Bai Xiaochun tahu, setiap petir tampaknya mampu menghancurkan prahara yang disebabkan oleh serangan tinju kuno beberapa saat yang lalu!

Dan dia benar! Salah satu dari petir itu akan menyebabkan bahkan arkaean tersentak ketakutan!

Pada saat ini, gambar penguasa itu menjadi satu-satunya entitas yang paling penting dalam semua keberadaan!

Namun, masih ada lagi. Ketika sultan mendekat, mayat-mayat mulai bangkit dari dalam kedalaman dunia. Ada begitu banyak sehingga mereka tidak mungkin untuk menghitung, daging mereka compang-camping dan berdarah, mata mereka dipenuhi dengan keputusasaan dan kekosongan yang akan timbul pada saat terakhir sebelum kematian.

Meskipun mayat-mayat ini jelas mati, aura mereka adalah orang-orang dari langit dan arkeans ….

Bai Xiaochun bahkan melihat beberapa raksasa besar yang, pada saat-saat sebelum kematiannya, telah berjuang untuk bangkit dari posisi berlutut, tetapi telah gagal.

Bai Xiaochun sangat terguncang, baik oleh petir dan oleh semua mayat. Pada titik inilah citra penguasa, yang belum mencapai Bai Xiaochun, berbicara, suaranya bergema untuk mengisi seluruh dunia.

“Kamu telah melewati level sembilan puluh sembilan. Sekarang, hanya ada satu level yang tersisa! ” Suaranya jatuh seperti guntur, mengisi dunia dengan tekanan besar.

Bai Xiaochun berdiri di sana menggigil, darah, daging, dan tulangnya berderit dan menggiling karena beban yang menakutkan mendorongnya. Dia seperti perahu dayung di laut yang marah, begitu lemah dan tak berdaya sehingga sultan bisa mengubahnya menjadi abu hanya dengan pikiran!

Bahkan sebelum dia bisa berusaha menenangkan diri, sultan berbicara untuk kedua kalinya.

“Untuk melewati level terakhir … kamu harus mendapatkan persetujuanku. Jika Anda melakukannya, maka Anda akan menjadi murid penerus saya, dan akan diberikan harta warisan saya! " Ketika dia mengucapkan kata persetujuan, seolah-olah kekuatan hukum kodrat dan kekuatan waktu itu sendiri berperan. Bagi Bai Xiaochun, rasanya seolah-olah waktu terbentang, menyebabkan segalanya melambat.

"Yang berdaulat ini … sangat kuat!" Mata Bai Xiaochun melebar dengan gugup dan tidak percaya. Jika dia berhadapan dengan seorang archaean, dia mungkin bisa menenangkan diri, tetapi ini adalah penguasa, dan saat ini, dia hampir tidak memiliki kekuatan untuk tetap berdiri.

Matanya benar-benar merah, bukan karena kegembiraan, tetapi karena dia secara tidak sadar memutar basis kultivasinya untuk menahan tekanan.

Dalam keadaan seperti itu, kebanyakan pembudidaya tidak akan mampu memperhatikan kata-kata yang diucapkan kepada mereka, tetapi dalam kasus ini, kekuatan mengejutkan dari suara sultan memaksa masuk ke pikiran Bai Xiaochun.

"Jika Anda tidak mendapatkan persetujuan saya … maka Anda akan dimakamkan di sini!"

Ketika kata-kata itu diucapkan, cahaya berwarna cerah melintas di langit dan bumi, dan angin bertiup, membawa lolongan jiwa-jiwa mati yang tak terhitung banyaknya.

Ketika semua ini terjadi, gambar penguasa terus mendekati Bai Xiaochun, berjalan perlahan di udara, menyebabkan semua yang ada di daerah itu berguncang dengan keras, dan kilat hitam jatuh tanpa henti.

"Mayat yang kau lihat di sekitarmu berasal dari masa sebelum perang besar langit berbintang dimulai. Mereka milik orang lain yang bangkit untuk tantangan, tetapi gagal! Tidak satu pun dari mereka yang mendapat persetujuan saya. Dengan lambaian jari saya, mereka mati, dan menjadi daging, darah, dan kekuatan spiritual yang mengoperasikan penggemar lama saya. ” Saat penguasa berdaulat melewati mayat-mayat itu, raut wajahnya menjadi lebih jelas. Dia setengah baya, sangat tampan, dengan mata yang tampaknya mengandung langit berbintang itu sendiri. Satu pandangan darinya tampak lebih dari cukup untuk menyebabkan semua jiwa yang hidup meringkuk.

“Bertahun-tahun telah berlalu sejak perang langit berbintang terjadi. Anda adalah orang pertama yang mencapai titik ini sejak saat itu. Dan sekarang, saya harus mengajukan pertanyaan kepada Anda …. Apakah kamu siap?!" Pada titik ini, gambar sultan berdiri tepat di depan Bai Xiaochun. Dia tampak seperti gunung yang bisa menghancurkan langit berbintang, dan membuat Bai Xiaochun merasa seperti serangga.

Tekanan dan energi yang dipamerkan di sini adalah tipe yang bisa memandang dengan jijik pada apa pun yang ada dalam penciptaan. Dengan pemikiran belaka, itu bisa menghancurkan kehidupan dari semua ciptaan! Dan energi itu tampaknya menunggu tanggapan Bai Xiaochun … sebelum menelannya!

Sejauh menyangkut Bai Xiaochun … hanya seorang idiot yang akan menjawab bahwa ia sudah siap. Setelah semua, dalam menghadapi energi yang mengamuk ini, satu-satunya hasil yang tampaknya kematian pasti!

"Aku…." Bahkan ketika dia mulai berbicara, sensasi krisis yang akan segera menimpanya, dan dia menggelengkan kepalanya dengan kuat. "Saya belum siap…."

Mata sang penguasa berkilau, dan robot roh itu menatapnya, berkedip. Kemudian, ekspresi kegembiraan yang benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya memenuhi wajah roh automaton.

"Oh benar! Dia tidak tahu bahwa level ini …. "

Suara gemuruh yang kuat memenuhi daerah itu ketika kekuatan teleportasi muncul, meraih Bai Xiaochun dan memindahkannya dari level.

Beberapa saat kemudian, dia keluar dari tingkat keseratus dan kembali ke permukaan kipas yang rusak, terengah-engah dan menyeka keringat dari alisnya. Dia merasa seperti manusia, bahkan tidak cukup kuat untuk mengambil seekor ayam, apalagi menghadapi energi brutal yang baru saja dia rasakan.

"Itu menakutkan…." dia pikir. Dia jelas-jelas ketakutan, tetapi tampaknya siapa pun yang terpaksa menghadapi energi kemarahan dari penguasa itu akan membuat pilihan yang sama. "Tapi jika aku tidak melewati level ini, maka semua level lainnya akan menjadi pemborosan besar!"

Dia duduk bersila untuk bergulat dengan masalah ini sebentar. Akhirnya, dia mengertakkan gigi.

“Kipas telah mencari pemilik selama bertahun-tahun. Sepertinya proyeksi penguasa itu mungkin menjadi sangat cemas tentang masalah ini …. Mungkin dia akan tenang padaku … " Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, dia mengambil napas dalam-dalam dan kembali ke tingkat.

Begitu dia masuk, gambar sultan bangkit berdiri, energi mengamuk saat dia melangkah maju dan mengatakan hal yang persis sama yang dia katakan sebelumnya.

Sama seperti Bai Xiaochun membuka mulutnya untuk merespons, sultan mengulurkan tangannya, menyebabkan energi ganas dan destruktif melonjak di sekitar Bai Xiaochun.

Tiba-tiba, Bai Xiaochun yakin bahwa dia akan mati. Sambil bergetar secara fisik, dia berkata, “Um, masih belum siap! Saya akan datang lagi nanti! "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya