A Will Eternal – Chapter 1183

shadow

A Will Eternal – Chapter 1183

Chapter 1183: Aku Lulus?

"Apa yang harus aku lakukan, apa yang harus aku lakukan !?" Hari-hari berlalu, dan Bai Xiaochun masih duduk di alun-alun di atas kipas yang rusak, melihat dengan cemas di tempat untuk memasuki tingkat keseratus.

Keputusasaan makan di dalam hatinya, keputusasaan pada kenyataan bahwa dia tidak memiliki kesempatan untuk melewati tingkat keseratus.

"Ini konyol! Bagaimana kamu bisa melewati level keseratus padahal sangat sulit !? Anda pasti harus menjadi arkaean …. Tetapi sekali lagi, bahkan arkaean mungkin akan terbunuh …. Namun, di sinilah aku …. " Dia menarik rambutnya, matanya merah dan semakin merah. Akhirnya, dia menampar tasnya untuk memanggil beberapa botol alkohol, dan mulai minum.

Dia minum selama tiga hari berturut-turut ….

Dia terkurung dan ternganga, sesekali mondar-mandir, sesekali duduk di sana dengan sedih. Pada titik tertentu, robot semangat muncul, duduk di depannya, dan bergabung dengannya dalam menghela nafas. Setiap kali dia berdiri seolah-olah melakukan upaya lain pada tantangan, robot roh akan mengatakan sesuatu di sepanjang baris, “Bahkan aku tidak yakin mengapa penguasa yang mulia melakukan hal-hal seperti ini. Saya sudah lama menginginkan master baru, Anda tahu. Anda tidak tahu bagaimana rasanya melihat begitu banyak orang mati dengan cara yang mengerikan dan menyakitkan. "

Terkadang dia bercerita.

“Saya ingat suatu ketika ketika seseorang datang dengan tubuh kedagingan yang luar biasa, dan kekuatan regenerasi yang menakutkan. Saya pasti berpikir bahwa dia akan menjadi tuan baru saya. Tapi coba tebak apa yang terjadi? Bam! Sang sultan menghancurkannya menjadi bubur berdarah. Oh, kemanusiaan! "

Semakin Bai Xiaochun mendengar cerita seperti itu, semakin dia mendapatkan jumper.

“Itu benar-benar mengerikan. Darah terciprat ke mana-mana, dan kemudian terdengar suara seperti ini saat kepalanya meledak …. ”

Nafas roh otomat bergema terus menerus saat dia memberikan nasihat yang sangat serius.

” Anda tahu, Bai Xiaochun, saya benar-benar berharap bahwa kita mungkin akhirnya menjadi teman setelah semua pertengkaran. Tetapi dari lubuk hati saya, saya mendorong Anda untuk tidak membuang hidup Anda. Itu tidak akan berarti …. Saya sebenarnya mulai merasa bahwa penguasa tidak ingin saya memiliki guru baru. Si tua bangka!

"Ah, terserahlah. Yang paling penting adalah Anda tetap hidup. Anda mungkin tidak dapat melewati level keseratus, tetapi setidaknya Anda memiliki otoritas dengan kipas. Kita bisa bekerja sama! Jangan khawatir, saya akan membantu Anda melakukan apa pun yang Anda butuhkan. "

Setelah tiga hari, Bai Xiaochun cukup mabuk, dan robot semangat mengoceh tentang betapa mengerikannya tingkat keseratus itu. Tiba-tiba, Bai Xiaochun meletakkan kendi alkoholnya ke bawah dan menatap otomat roh.

"Sejak kapan kamu menjadi begitu perhatian?" Dia bertanya.

"Aku selalu seperti ini!" Roh Roh menjawab dengan sungguh-sungguh. Kedengarannya seperti lambang kebenaran, dia berkata, “Kamu pikir aku melakukan semua itu hanya untuk membuat segalanya menjadi sulit bagimu? Salah! Saya mencoba menyelamatkan Anda! Aku tidak ingin kentut lama mendapatkan jalannya dan membunuhmu! Aku ingin kamu hidup! Dengan begitu saya akan memiliki seseorang untuk diajak ngobrol …. Anda tidak tahu bagaimana rasanya menjadi saya. Saya telah berada di sini selama puluhan ribu tahun sehingga saya lupa waktu. Sangat sepi …. " Dia menghela napas lagi, tatapan pahit di matanya saat dia menatap ke kejauhan, tetapi pada saat yang sama, mengintip dengan hati-hati pada Bai Xiaochun dari sudut matanya.

Bai Xiaochun, mabuk, menatap roh roh, dan menyadari bahwa sesuatu pasti tampak mencurigakan. Tiba-tiba, dia bangkit berdiri, dan kemudian berpura-pura tertawa terbahak-bahak.

"Kau mencoba menarik yang cepat!" dia berkata. "Kamu tidak ingin aku naik ke tingkat keseratus, kan ?!"

Terkejut, robot roh melompat berdiri.

"Saya tidak berbohong! Anda benar-benar, secara positif tidak boleh naik ke level itu! Aku tidak ingin kamu mati! ”

Setelah melihat reaksi roh otomat itu, mata Bai Xiaochun berkilauan, lebih mencurigakan dari sebelumnya. Mendengus dingin, dia mulai berjalan menuju tulang rusuk kipas.

"Aku melihat skema kecilmu!" dia berkata dengan keras, mengambil langkahnya saat dia menuju ke depan.

Otomat roh itu sangat gugup sehingga dia hampir menangis. Berebut setelah Bai Xiaochun, dia dengan pahit berkata, "Kamu harus percaya padaku! Jangan lakukan ini! Saya tidak ingin kehilangan Anda …. Arrghhh! Kenapa kamu tidak percaya padaku !? Saya memiliki minat terbaik Anda di hati! "

Semakin otomat roh mengoceh, Bai Xiaochun semakin curiga. Dia juga terus bergerak lebih cepat sampai dia tepat di luar level keseratus. Di sana, dia mengangkat kakinya seolah-olah melangkah ke level.

Berbalik, dia melotot dan berkata, "Katakan yang sebenarnya, kau robot kecil. Levelnya palsu, kan !? ”

Jantung roh automaton berdegup sesaat, dan dia berdiri di sana dengan tatapan kosong, seolah-olah dia akan mulai menangis kapan saja.

Ketika Bai Xiaochun melihat bagaimana dia berdiri di sana tampaknya kehilangan kata-kata, suasana hatinya langsung membaik. Mengundurkan diri, dia menghilang, untuk muncul kembali dalam tingkat keseratus. Segala sesuatu terjadi persis sama seperti sebelumnya, dengan energi yang mengejutkan memenuhi daerah itu, serta aura yang merusak dan mematikan.

Tekanan tiba-tiba menyadarkannya secara signifikan, lalu dia menggigil ketakutan dan mulai meratap dalam hati.

“Apakah robot roh benar-benar menghiburku? Atau dia benar-benar mencoba membuatku terbunuh? Sialan! Aku tidak akan dihalangi oleh level terakhir, kan? ” Merasa seperti dia menjadi gila, dia menyaksikan ketika proyeksi penguasa berdatangan, menyebabkan seluruh dunia bergetar.

"Penantang, apakah kamu siap ?!"

Saat dunia bergetar, mata Bai Xiaochun berubah sepenuhnya merah. Dia tahu bahwa jika dia keluar lagi, tidak hanya akan jauh lebih sulit baginya untuk mencapai Alam Archaean, tetapi juga sangat kecil kemungkinannya bahwa seseorang akan menjadi pemilik yang tepat dari kipas itu.

Dia telah bekerja sangat keras untuk mencapai titik ini. Dan sementara itu, para penggarap dari Alam Heavenspan menderita. Memikirkan kembali apa yang telah terjadi di istana kekaisaran, dia tiba-tiba melemparkan peringatan ke angin dan berteriak, "Bawa itu !!"

Menarik keluar kura-kura-wajan, yang telah kembali padanya atas kemauannya sendiri setelah tingkat sebelumnya, dia meletakkannya di kepalanya.

"Aku siap, bodoh !!"

Mata sultan berkedip saat dia melihat Bai Xiaochun, dan kemudian mengulurkan tangannya. Bai Xiaochun segera melepaskan kekuatan penuh dari basis kultivasi dan tubuh kedagingannya, dan bersiap untuk melawan raja. Namun, dengan cara yang sama sekali tidak terduga bahwa penguasa hanya menjangkau dan menendang wajan penyu.

Dan kemudian … tidak ada badai. Tidak ada gelombang energi. Tidak ada fluktuasi. Setelah menghentikan wajan penyu, ekspresi yang sangat serius menyusul wajah sultan, dan dia mengangguk.

“Yah, karena kamu sudah siap, maka kamu lulus. Selamat! Anda adalah penerus saya. Bertahun-tahun telah berlalu sejak perang langit berbintang, dan proyeksi saya ini sudah sangat lemah. Waktunya telah tiba untuk pergi. Perlakukan Xiao Chi dengan baik. Saya berharap, sebagai penerus saya, Anda dapat menapaki jalan yang tidak pernah saya jalani sampai akhir. Ingatlah namaku…. Saya adalah penguasa dari Dunia Abadi. Zhou Chen! "

Proyeksi sultan tersenyum tipis padanya, lalu berbalik, melayang ke langit, dan menghilang menjadi tidak ada ….

Bai Xiaochun berdiri di sana dengan sedikit linglung, kura-kura masih bertengger di kepalanya. Sang penguasa pergi, tetapi karena suatu alasan, dia merasa seperti berada dalam mimpi. Tampaknya sama sekali tidak nyata. Dia bahkan melihat sekeliling sedikit, dan kemudian menunduk pada dirinya untuk memastikan dia nyata.

Setelah memastikan bahwa dia sebenarnya berdiri di sana, dia merasa lebih bingung.

"Hah? Saya lulus, begitu saja? Saya menang?" Merasa sangat tidak pasti tentang semuanya, dia dengan hati-hati meninggalkan level dan kembali ke tulang rusuk penggemar. Saat dia melakukannya, aliran cahaya terang yang tak terhitung berfluktuasi melonjak dari kipas dan mengalir langsung ke arahnya!

Ketika mereka menyatu dengannya, fluktuasi kendali atas kipas meletus ke segala arah.

Dua set fluktuasi secara instan membentuk semacam resonansi, menyebabkan semua level di tulang rusuk kipas terbuka, dan mengisinya dengan sensasi bahwa satu pemikiran di pihaknya dapat mengendalikan seluruh kipas!

Dada naik-turun, dia akhirnya menyadari bahwa … dia benar-benar telah melewati level keseratus!

Jika dia mau, dia bisa mengubah arah yang diterbangkan kipas! Itu di bawah kendali penuhnya! Hatinya melonjak dengan kegembiraan yang hampir tak terkendali pada semua kekuatan kipas yang sekarang dia miliki.

"Otomat kecil itu benar-benar berusaha menarik yang cepat!"

Tiba-tiba, dia berteriak dengan suara nyaring, “Baiklah, robot kecil, keluar dari sini! Tuan Bai ingin bicara !! "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya