A Will Eternal – Chapter 1184

shadow

A Will Eternal – Chapter 1184

Chapter 1184: Katakan padaku! Siapa namamu!?

Bai Xiaochun telah menunggu lama untuk mengatakan kata-kata itu. Meskipun dia bisa mengucapkannya di masa lalu, dia tidak berani melakukannya. Mengetahui betapa remehnya robot roh, dia tahu bahwa memprovokasi dia bisa sangat berbahaya.

Tapi sekarang dia tidak peduli sama sekali. Dia telah menjadi pemilik kipas, dan memiliki kendali mutlak. Sekarang, dia bisa menikmati perannya sebagai tuan kapan saja dia mau.

Rasanya luar biasa berteriak seperti itu. Rasanya seperti bisa minum secangkir besar air dingin di hari yang panas dan berkeringat.

Sambil mengibas lengan bajunya, dia mengangkat suaranya lebih jauh dan berteriak, “Cepat! Untuk apa kamu mengulur waktu? Tuan Bai ingin berbicara! "

Ketika suaranya bergema bolak-balik melalui kipas yang rusak, robot roh itu meringkuk di tulang rusuk kipas yang jauh, memeluk kepalanya di tangannya, menarik-narik rambutnya, wajahnya topeng kepahitan. Sayangnya, tidak masalah apakah dia mau atau tidak, dia harus mendengarkan Bai Xiaochun. Kekuatan yang tak terlihat membuatnya begitu. Sambil mendesah, dia berbalik dan terbang ke arahnya.

Ketika dia melakukannya, dia mengubah penampilannya, berubah menjadi anak laki-laki yang menawan, tipe yang disukai siapa saja segera.

Bai Xiaochun tidak terlalu senang dengan orang yang berlengah-lengah, dan mendengus dingin ketika dia akhirnya melihat otomat roh mendekat.

Otomat roh menggigil, dan mencoba untuk menunjukkan ekspresi yang paling mungkin, dicampur dengan sedikit gugup. Datang berhenti di depan Bai Xiaochun, dia menggenggam tangan dan menundukkan kepalanya.

"Salam … tuan …."

"Aku tidak senang dengan penampilanmu ini!" Bai Xiaochun berkata dengan sopan. Sebelumnya, dia selalu berurusan dengan robot roh dalam bentuk akal ilahi. Tapi sekarang, dia ada di sini dalam bentuk fisik, menjadikannya pertama kalinya Bai Xiaochun benar-benar melihatnya secara langsung.

Dia tampak adil dan halus, bahkan lebih dari Bai Xiaochun sendiri.

Menanggapi kata-kata Bai Xiaochun, air mata mulai mengalir di wajah roh automaton saat ia melakukan yang terbaik untuk terlihat terhina, tetapi tidak mau berbicara kembali. Yang benar adalah dia benar-benar takut. Bagaimanapun, dia pasti menyinggung Bai Xiaochun pada tingkat yang sangat dalam ….

"Tuan … aku …." Otomat roh itu akan meluncurkan beberapa kata menyanjung, tapi sebelum dia bisa, Bai Xiaochun berdeham keras.

Dengan mata berkilauan, dia melihat robot roh itu ke atas dan ke bawah, lalu berkata, “Waktunya telah tiba untuk memberi tahu tuan barumu siapa namamu. Lanjutkan."

Bai Xiaochun tidak bisa menahan tawa gelap. Dia merasa bahwa dia akan sangat senang dengan arah pembicaraan ini.

Wajah roh otomat itu memucat seolah-olah dia tersedak makanan. Setelah waktu yang lama berlalu, dia berhasil berdeguk, "Namaku … yah … itu Xiao Chi."

Bai Xiaochun tidak bisa menahan tawa sebagai tanggapan. Dengan menggenggam kedua tangannya di belakang, dia mengangkat dagunya dan dengan megah berkata, “Maksudku, nama keluargamu juga. Bicaralah. Apa nama lengkap Anda?!"

"Nama keluargaku adalah Xiao …." Roh Roh itu menjawab dengan suara rendah, terlihat sangat hancur.

Sambil terkekeh, Bai Xiaochun berkata, “Mulai sekarang, nama keluarga Anda adalah Bai. Datang datang. Ucapkan nama baru Anda dengan sangat keras! ”

Otomat roh ragu-ragu pada awalnya, tetapi mempertimbangkan bagaimana Bai Xiaochun hanya berdiri di sana tertawa, dia mulai marah dan berkata, "Kamu … Fudge! Baik, siapa yang peduli jika nama saya Bai sekarang? Panggil saja saya Bai Xiaochi !! ”

Pada titik ini, kebencian Bai Xiaochun terhadap otomat roh mulai memudar. Mendengus dingin, dia mulai berjalan menuju tulang rusuk kipas.

“Baiklah, Bai Xiaochi. Tolong beri tuan baru Anda tur keliling kipas yang rusak ini. ” Secara keseluruhan, Bai Xiaochun tampak sangat senang dengan nama baru roh otomat itu.

"Hmph," pikirnya. "Siapa yang memaksamu untuk menyinggung perasaanku sebelumnya ?!"

Bai Xiaochun merasa luar biasa, tetapi Bai Xiaochi kecewa dan hampir menangis. Inilah tepatnya yang ia harap bisa hindari. Sejak dia bersumpah, dia takut apa yang akan terjadi jika Bai Xiaochun berhasil, dan kemudian memaksanya untuk mengganti nama keluarganya. Meskipun, itu bisa lebih buruk ….

Sekarang musibah itu telah datang dan pergi, dan dia hanya bisa menghela nafas putus asa, lalu membawa Bai Xiaochun berkeliling dan memperkenalkan kipas yang rusak padanya. Tentu saja, dia segera mulai melakukan pekerjaan terburuk yang mungkin. Sedih baginya, dia sekali lagi meremehkan Bai Xiaochun, yang bisa tahu persis apa yang dia lakukan.

"Dengar, Bai Xiaochi," katanya. "Lakukan pekerjaan dengan baik, buat aku bahagia, dan aku mungkin memberimu nama lamamu kembali."

Mata Bai Xiaochi melebar, dan dia mulai terengah-engah. Dulu ketika dia bertarung melawan Bai Xiaochun, robot itu tampak seperti individu yang pintar. Tapi kenyataannya adalah, sekarang Bai Xiaochun telah menjadi tuannya, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk melawannya.

Dan meskipun dia tidak terlalu mempercayai karakter Bai Xiaochun, tidak ada cara untuk mengetahui apakah dia akan menindaklanjuti, dan akhirnya mengubah nama belakangnya.

Tiba-tiba menemukan alasan baru untuk harapan dan gairah, ia mulai dengan antusias memperkenalkan segala sesuatu tentang kipas itu.

“Tuan, kipas warisan ini memiliki total 108 tulang rusuk kipas, yang masing-masing diisi dengan berbagai hadiah. Jika Anda menginginkannya, mereka akan langsung muncul di depan Anda.

“Tentu saja, ganjarannya seperti itu, tetapi bukan entitas yang ada di dalam level. Itu dibagi di antara semua tingkatan…. Sebagai contoh, hanya ada sejumlah jiwa….

"Oh, benar. Sekarang Anda adalah pemilik kipas, Anda bebas untuk mencari pencerahan Dao Essence of Life and Death yang berdaulat. Secara umum, setelah basis kultivasi Anda cukup tinggi, Anda akan dapat menggunakan semua kekuatan dan kemampuan kipas yang mengejutkan!

“Penggemar ini melampaui apa yang orang sebut sebagai harta dunia. Ini adalah harta karun langit berbintang. Ketika ia terbang melalui langit berbintang, ia bisa mengguncang surga dan bumi ke titik di mana hantu dan dewa menangis!

"Kemampuan ilahi yang paling kuat dari kipas ditempatkan di wajah kipas itu sendiri …."

Bai Xiaochun merasa cukup sombong dan puas saat mendengarkan perkenalan. Dia tidak bisa lebih bangga dengan bagaimana dia menangani robot kipas angin. Butuh sedikit usaha.

"Menghukum dengan tegas, tetapi menawarkan hadiah pada akhirnya," pikirnya, bersuka ria dalam keadaan. "Itu moto saya!"

Adapun Bai Xiaochi, ia memperhatikan reaksi Bai Xiaochun, dan akan dengan cepat menambahkan lebih banyak informasi kapan pun itu sesuai. Bahkan lebih keterlaluan, dia benar-benar melayang dan mulai memijat leher dan bahu Bai Xiaochun ….

Ketika Bai Xiaochun menyadari betapa patuhnya dia bertindak, dan melihat ekspresi menjilat di wajahnya, dia menghela nafas lebih dalam lagi.

Ketika gambar pada wajah penggemar diangkat, Bai Xiaochun memandanginya. Sebelumnya, dia hanya bisa mengamatinya dari kejauhan, tapi sekarang, ketika dia berdiri di atas tulang rusuk kipas dan melihatnya, hampir seolah-olah dia ditarik ke dalam gambar itu sendiri.

Sungai, gunung, dan yang lainnya, tampaknya saling beresonansi. Ada juga perahu di sungai, tempat dua pria duduk bermain Go. Ada juga istana di sungai, dan … lengan berdaulat mengambang di langit.

Bai Xiaochun tidak mungkin bersemangat.

"Guru, begitu basis kultivasi Anda cukup tinggi, Anda akan dapat membuat proyeksi barang-barang di wajah penggemar. Misalnya, perahu itu sebenarnya adalah harta dunia. Dan kedua lelaki yang duduk di sana bermain Go sebenarnya adalah budak arkeean!

"Lihat gunung itu? Itu diciptakan oleh Dao Essence dari kedaulatan yang ditinggikan!

“Dan sungai itu bukan sungai biasa. Satu tetes darinya dapat berubah menjadi sungai besar lain di mana pun ia berada.

"Dan masih ada lagi. Guru, ingat betapa saya ingin menggunakan kekuatan lengan penguasa itu sebelumnya? Master, jika Anda hanya mengirim pikiran Anda ke kipas yang rusak, Anda akan dapat melihat apa yang dapat Anda lakukan dengan itu sekarang. " Penasaran, Bai Xiaochun menutup matanya dan mengirim pikirannya ke kipas. Hampir segera, dia mulai terengah-engah.

Yang mengejutkannya, dia bisa merasakan bahwa, di suatu tempat kosong, ada kipas lain yang rusak, menuju ke arahnya!

"Setengah bagian dari kipas yang rusak!" serunya, membuka matanya.

"Persis!" Bai Xiaochi menjawab dengan penuh semangat. “Mengingat seberapa cepatnya, tidak akan lama sebelum keduanya bertemu satu sama lain. Ketika mereka bergabung, maka kipas akan kembali utuh! "

"Jika hanya setengah dari kipas ini sekuat ini," pikir Bai Xiaochun, "maka … tidak ada yang akan berani memprovokasi saya jika saya memiliki semuanya!" Pikiran seperti itu segera membuatnya merasa lebih berani dan heroik daripada sebelumnya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya