A Will Eternal – Chapter 1191 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1191 | Baca Novel Online

Chapter 1191: Akhirnya … Mengalahkan Anda ….

Dia tak lain adalah Song Que!

Auranya lemah dan goyah, dan dia dipenuhi luka. Di banyak tempat, tulang terlihat di tengah-tengah darah dan darah. Karena merokok, sidik jari hitam yang dapat dilihat di dadanya, lima organ yin dan enam organ yang hampir hancur.

Dia kehilangan mata, dan jelas … ada di kaki terakhirnya. Seolah-olah dia tetap berdiri dengan kemauan semata, sekuat dan setinggi gunung!

Sebelumnya, Pangeran Vile telah mengirim semua dewa untuk membantu Pangeran Pangeran Ur-Demon dan para dewa lainnya menunda Bai Xiaochun. Pada saat itu, Pangeran Vile sudah mulai menjadi benar-benar gila. Dia telah menghabiskan beberapa hari mencoba untuk memecah Song Junwan dan Zhou Zimo, dan telah mencapai titik kritis di mana kesuksesan hanya sekitar sudut …

Saat itulah Song Que menerobos masuk ke Vile-Prince Mansion. Jubah hitam berkibar, dan tombak di tangan, ia mulai membantai para dewa yang menghalangi jalannya, perlahan-lahan berjalan menuju aula besar.

Tepat ketika momen paling kritis tiba, dia membanting pintu dengan tombaknya, mendukungnya dengan semua kekuatan basis kultivasi yang bisa dikerahkannya, serta tekadnya yang teguh. Pada titik ini dalam hidupnya, dia tidak peduli untuk masalah hidup dan mati, dan karena itu tidak menahan apa pun dalam upayanya untuk membuka pintu.

Ketika pintu hancur, Pangeran Vile mulai turun ke kegilaan total. Semua rencana dan komplotannya telah sampai pada momennya, hanya agar Song Que menyelanya. Marah, ia mulai melampiaskan kemarahannya pada Song Que!

Song Que, dengan basis budidaya deva-nya, tidak menyusut kembali! Tanpa ragu-ragu, ia mulai melawan Pangeran Vile, yang adalah seorang dewa setengah mati !!

Meskipun pertempuran itu tidak mencapai tingkat spektakuler dari pertarungan asli antara Bai Xiaochun dan Daoist Heavenspan, itu penting, untuk sedikitnya. Darah terciprat saat kedua petarung itu bertarung dengan gila, dengan Song Que memanfaatkan semua aura pembunuh yang telah ia bangun selama bertahun-tahun!

Dia tahu bahwa dia bukan tandingan Pangeran Vile, namun, dia sama sekali tidak ragu untuk bertarung!

Bagaimanapun, ia berjuang untuk bibinya yang tercinta !!

Dia tidak terlalu peduli dengan Zhou Zimo, tetapi tidak bisa mengabaikan Song Junwan. Dia adalah kerabat terdekatnya! Dan ketika dia melihat perutnya yang membengkak, dia juga tahu bahwa dia sedang berjuang untuk keponakannya, seorang keponakan yang ayahnya hanya bisa Bai Xiaochun!

Meskipun dia selalu ingin mengalahkan Bai Xiaochun, dan tidak pernah benar-benar menyukainya, dia tidak bisa melupakan semua yang telah dilakukan Bai Xiaochun untuknya sejak pertemuan awal mereka di Jurang Pedang Jurang. Song Que adalah orang yang sombong, tetapi pada saat ini dalam hidupnya, dia tidak merasa dendam pada Bai Xiaochun. Dan meskipun dia menyadari bahwa Bai Xiaochun adalah atasannya … dia selalu percaya dirinya mampu mengejar ketinggalan!

Dan dengan demikian, dia datang untuk bertarung. Untuk bibinya, untuk keponakannya … dan untuk darah dan daging Bai Xiaochun!

Dia bertarung tanpa penyesalan, dipenuhi dengan keinginan untuk melakukan pertempuran sampai akhir!

Pangeran Vile sudah terguncang. Dia belum pernah bertemu deva yang bisa bertahan di bawah amarah serangannya. Namun, berulang-ulang, Song Que tetap kuat, sehingga mustahil bagi Pangeran Vile untuk melanjutkan pekerjaannya dengan formasi mantra.

Meskipun tampaknya di luar batas kemungkinan, Song Que, seorang dewa, mengulurkan waktu yang diperlukan untuk membakar dupa. Dia bisa melihat itu, terlepas dari kenyataan bahwa Song Junwan dan Zhou Zimo tampak sangat lemah ketika mereka duduk di sana dalam formasi mantra … mereka masih hidup!

Dan anak-anak mereka masih aman !!

Jika dia tidak bertahan cukup lama … konsekuensinya akan terlalu mengerikan untuk dibayangkan!

Untuk bertahan selama waktu yang dibutuhkan tongkat dupa untuk membakar diperlukan bahwa Song Que mempertahankan cedera fana, tapi kuat…. Saat Vile-Prince melemparkan semua yang dia bisa padanya, Song Que mengabaikan rasa sakit dan cedera dan mengulangi satu hal untuk dirinya sendiri.

Berpegang erat. Berpegang erat! Berpegang erat!!!

Ketika Bai Xiaochun akhirnya ditembak jatuh dari langit dan memasuki Vile-Prince Mansion, Song Que tahu bahwa semua itu sepadan.

Pangeran Vile dalam keadaan gila, terengah-engah saat ia melepaskan satu serangan demi satu. “Kenapa kamu tidak mati saja, sial !? Mati!!"

Dia bisa melihat Bai Xiaochun mendekat, dan jantungnya berdebar keras.

"Aku sudah dekat! Sangat dekat !! ” Menatap racun ke arah Song Que yang sekarat, sang Pangeran keji berbalik dan melarikan diri.

Pada saat yang sama, akal ilahi Bai Xiaochun menyelimuti seluruh rumah. Mengabaikan Pangeran Vile yang melarikan diri, dia bergegas ke aula utama untuk mengkonfirmasi bahwa Song Junwan dan Zhou Zimo aman. Kemudian, dengan kesedihan dan kesedihan dia berbalik untuk melihat Song Que, yang berdiri di sana, hidupnya melayang pergi.

Song Que berhasil menatap Bai Xiaochun, dan kemudian perlahan tersenyum.

Bahkan dalam menghadapi kematian yang sudah dekat, ia berdiri tegak dan lurus. Dia masih terlihat gagah dan tampan, matanya berkedip karena menyesal harus meninggalkan dunia yang hidup. Suara parau, dia berkata, "Bai Xiaochun ….

"Ketika kita bertemu di Fallen Sword Abyss, kamu merebut energi surgawi yang dimaksudkan untukku. Anda mengalahkan saya hanya dengan sehelai rambut. Di Blood Stream Sect, Anda melakukan hal yang sama. Mengalahkan saya dengan rambut….

"Itu sama di Sekte Penangkal Sungai … dan di Tembok Besar. Hampir seperti kita berdua dikutuk oleh mantra sihir. Bahkan di Wildlands, kau masih mengalahkanku ….

"Aku dulu bertanya-tanya … apakah kamu akan selalu mengalahkanku." Dia terhuyung sedikit ke samping. Dia hampir tidak bisa membuka matanya pada saat ini, dan bisa merasakan kesadarannya memudar. Ketika sedikit energi terakhirnya terkuras, dia mengucapkan kata-kata terakhirnya.

"Bai Xiaochun, kamu selalu melakukan lebih baik dari saya. Kamu selalu mengalahkanku. Tapi hari ini … Aku, Song Que, berhasil mengalahkanmu! " Dengan itu, dia melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa dengan sepenuh hati. Air mata mengalir di wajahnya saat dia perlahan-lahan menutup matanya …. Dia tidak bisa bertahan lagi. Tombak di tangannya hancur menjadi abu, dan dia jatuh ke tanah….

Song Que telah binasa!

Sepanjang hidupnya, dia telah berjuang keras … selalu berusaha mengejar ketinggalan. Tapi kali ini, seperti yang dia katakan, dia benar-benar mengalahkan Bai Xiaochun!

Dia tidak ingin menyerah pada kematian, tetapi tidak punya pilihan. Namun, ketika kesadarannya memudar … dia bahagia ….

Bai Xiaochun gemetar ketika dia melihat mayat Song Que, sepenuhnya menyadari bahwa tanpa pengorbanannya, istri dan anak-anaknya sendiri akan mati. Song Que telah mempersembahkan hidupnya sendiri untuk mereka.

"Song Que …." gumamnya, air mata mulai mengalir di pipinya. Rasa sakit yang dia rasakan pada saat ini adalah tipe yang bisa mengguncang langit dan bumi. Dia tiba-tiba menemukan dirinya mengingat kenangan lama Song Que, kembali di Wildlands, di Tembok Besar, di Sekte Penangkal Sungai, Sekte Aliran Darah dan akhirnya … pertemuan awal mereka di Jurang Pedang Jurang!

"Kau … yang benar-benar dipilih!" Dia tidak bisa menghentikan air mata, tetapi pada saat yang sama, tahu bahwa waktu terbatas. Dia harus menanggung rasa sakit dan kesedihan, tidak peduli betapa sulitnya itu. Dia dengan cepat mengirim mayat Song Que ke kipas yang rusak, lalu berbalik dan menghancurkan formasi mantra di aula besar.

Ketika dia melihat cahaya violet redup yang berasal dari tato totem di lengan Song Junwan, dia segera mengenali aura itu.

"Jago berkelahi…." dia bergumam. Kemudian dia melihat perut bengkak Song Junwan dan Zhou Zimo, dan mengulurkan tangan untuk menyentuh mereka. Dia bisa merasakan anak-anak yang belum lahir di dalam mereka, bergerak. Mereka tampak bahagia. Tiba-tiba, dia merasakan ikatan keterikatan yang kuat menghubungkan mereka dengannya. Mengingat betapa kecil dan lemahnya mereka, Bai Xiaochun tahu bahwa melindungi mereka sekarang adalah misi terpenting dalam hidupnya.

"Ibumu melindungi kamu sebelumnya," gumamnya, "tapi mulai sekarang … ayah akan membuatmu aman!" Tidak yakin bagaimana menggambarkan perasaan di dalam dirinya, ia dengan cepat mengirim Song Junwan dan Zhou Zimo yang tidak sadar ke kipas yang rusak.

Sekarang dia adalah pemilik kipas angin, itu adalah tugas sederhana untuk mengirim orang ke sana selama mereka tidak melawan. Setelah melakukannya, dia mendongak.

Alih-alih melarikan diri … dia memutuskan untuk membalas dendam !!

Pangeran Vile … masih hidup !!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya