A Will Eternal – Chapter 120 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 120 | Baca Novel Online

Chapter 120: Fight Me, Bai Xiaochun!

Begitu suaranya bergema, harimau terbang yang agresif itu bergidik, dan kemudian segera jatuh ke tanah, menendang awan debu yang signifikan. Di sana ia berbaring, ekor bergoyang-goyang, lidahnya menjulur keluar dari mulutnya, memandangi sosok besar yang mendekat dari kejauhan.

Itu adalah trenggiling raksasa, panjangnya tiga puluh meter, dengan mata hijau dingin dan aura yang kejam.

Perkembangan ini terjadi begitu cepat sehingga Sun Wen hanya ternganga kaget, dan dua murid Sekte Luar di belakangnya tersentak.

Murid perempuan itu benar-benar kaget; melihat harimau terbang tiba-tiba menjadi sangat patuh, hanya untuk mendapatkan trenggiling besar, membuatnya bertanya-tanya apakah semua ini benar-benar terjadi. Dia tidak bisa membayangkan bagaimana harimau terbang yang menyebabkan kakaknya, Sun, melarikan diri dengan kecepatan tinggi dapat dipesan dengan satu kalimat. Penampilannya yang menawan saat ini sangat kontras dengan keganasan brutal yang dipamerkannya beberapa saat sebelumnya.

"Salah satu dari sepuluh binatang pertempuran hebat?" gumam murid Sekte Luar laki-laki. Melihat trenggiling besar itu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak kaget.

"Berlapis … gunung … raksasa …." Sun Wen juga terkejut dengan melihat trenggiling besar. Bahkan tekanan belaka yang terpancar darinya mengejutkan. Namun, yang lebih mengejutkannya adalah orang yang dilihatnya duduk di punggung pangolin.

"Itu kamu!" dia tersedak.

Bertengger di punggung pangolin adalah Bai Xiaochun. Saat trenggiling mendekat, ia bangkit dan melompat ke udara, mendarat di sebelah harimau terbang dan menendang kepalanya.

"Apakah kamu berkeliling menakut-nakuti orang lagi !?" Bai Xiaochun berkata, terdengar marah. Harimau terbang itu berkedip, lalu menundukkan kepalanya dan menjilat kaki Bai Xiaochun. Sun Wen merasa seolah-olah otaknya disambar petir, dan dua murid Sekte Luar di belakangnya terperangah.

"Maaf, teman-teman," kata Bai Xiaochun. "Tigger tidak terlalu buruk. Dia sedikit nakal dan suka menakuti orang. Tigger, Anda minta maaf instan ini! " Dengan itu, dia memberi tendangan lembut pada harimau itu.

Terlihat sedikit kesal, harimau terbang itu menoleh ke arah Sun Wen dan menderu. Meskipun tidak mengaum di atas paru-parunya, itu masih terdengar seperti guntur, dan menyebabkan Sun Wen dan yang lainnya gemetar ke dalam.

Bai Xiaochun memandangi kelompok tiga, dan berpura-pura bahwa dia tidak mengenali Sun Wen, meskipun dia. Sambil tersenyum, dia berkata, "Apakah kalian di sini untuk memilih binatang buas?"

"Ya, kita … kita di sini untuk memilih binatang buas …." kata murid perempuan itu, menelan ludah, ketakutan berkedip-kedip di matanya saat dia melihat Bai Xiaochun. Fakta bahwa binatang buas pertempuran yang menakuti kakaknya, Sun bisa menjadi semenarik anak-anak anjing.

"Ah, begitu," jawab Bai Xiaochun. "Yah, mungkin kita ditakdirkan untuk bertemu di sini. Saya mungkin bisa membantu Anda. " Bersihkan tenggorokannya, dan terlihat sangat antusias, dia melemparkan kepalanya ke belakang dan mengeluarkan raungan yang kuat.

Saat deru bergema ke hutan, tanah mulai bergetar. Beberapa saat kemudian, seekor kera besar muncul, berhenti tepat di depan Bai Xiaochun. Sambil menyeringai, ia memukuli dadanya dengan kepalan tangan dan melolong di bagian atas paru-parunya.

"Kamu berdiri di sana, Apie," kata Bai Xiaochun, melambaikan tangannya, "kamu bukan tipe mereka." Kera besar itu moped ke samping, wajahnya tertunduk.

Sun Wen gemetaran. Dia segera mengenali kera itu sebagai salah satu dari sepuluh binatang perang besar, kera nightstalker yang ganas. Dia pernah secara pribadi menyaksikan kera nightstalker ini menghancurkan kepala singa kayu. Itu adalah makhluk yang eksplosif dengan kekerasan.

Namun, di depan Bai Xiaochun, itu jinak dan menawan, sesuatu yang tidak pernah diimpikan oleh Sun Wen.

Sesaat kemudian, seekor beruang besar menginjak-injak, berdiri dengan kaki belakangnya di depan Bai Xiaochun dan kemudian mulai menari bolak-balik.

"Teddy, kita punya tamu!" Bai Xiaochun berkata, mulai sedikit frustrasi. "Menyelesaikan!" Beruang itu memandang ke arah Sun Wen dan yang lainnya, dan mengeluarkan raungan yang kuat.

"Langit … beruang skyflame. Aku tidak percaya itu menari …. " Visi Sun Wen sedang berenang, dan pikirannya terhuyung-huyung karena gelombang kejut besar yang menghantamnya. Adapun dua murid Sekte Luar, betapa pun terguncangnya mereka sebelumnya, mereka sekarang sepuluh kali lebih banyak, dan dipenuhi dengan teror yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Kemudian, tanah mulai bergetar lebih keras ketika satu binatang demi satu muncul. Segerombolan besar binatang buas berkumpul, tak satu pun dari mereka tipe jinak yang ditemukan Sun Wen sebelumnya. Semua binatang buas ini ganas dan menakutkan.

Sun Wen dan murid-murid Sekte Luar langsung menjadi lemah di lutut. Adapun para murid Sekte Luar, wajah mereka pucat ketika sensasi krisis segera mengisinya dari kepala hingga kaki.

"Baiklah," kata Bai Xiaochun, berusaha terdengar mendalam. "Ambil pilihanmu." Dia terbatuk ringan.

Sun Wen benar-benar bingung. Dia tidak bisa membayangkan apa yang mungkin dilakukan Bai Xiaochun untuk membuat semua binatang buas ini mengikuti perintahnya, dan hanya dalam setengah tahun saja.

Fakta bahwa Sun Wen telah ditempatkan di sini selama bertahun-tahun membuatnya merasa pahit di dalam. Perbedaan tajam antara dirinya dan Bai Xiaochun cukup buruk baginya, bahkan tidak perlu menyebutkan penyesalan mendalam yang dirasakan oleh murid laki-laki Sekte Luar.

Dia mengagumi semua binatang buas yang hadir, dan dipenuhi dengan kepahitan bahwa dia telah memilihnya dengan sembarangan. Jika dia hanya menunggu sedikit lebih lama, dia mungkin telah bertemu dengan Brother Elder yang ajaib ini, dan tersandung nasib baik yang luar biasa. Tapi sekarang … dia tidak punya kesempatan seperti itu.

Murid perempuan itu gemetar karena tidak percaya. Dia dengan cepat menunjuk ke sebuah condor hitam besar, yang mengeluarkan teriakan menusuk. Biasanya, itu sangat kejam, tetapi di sekitar Bai Xiaochun, itu berubah. Itu memungkinkan sihir perdukunan wanita muda itu mengalir ke dalamnya, perlahan mengikatnya. Setelah itu, perlu terbang, terbang di atas mereka di udara.

Bai Xiaochun tertawa, dan kemudian melambaikan tangannya. Seketika, sisa hewan buas menyebar, dan dia melompat kembali ke punggung pangolin. Trenggiling mengeluarkan raungan dan berbalik untuk membawa Bai Xiaochun ke kejauhan.

Hampir tidak mau percaya bahwa dia telah berhasil, wanita muda itu berseru, “Kakak, siapa namamu?”

Bai Xiaochun segera merasa cukup bangga dengan dirinya sendiri. Sambil mengangkat dagunya, dia secara alami mengambil posisi melankolis dari pahlawan yang kesepian. Sambil mengibas lengan bajunya, dia berkata, "Panggil aku … Bai Xiaochun."

Menggenggam tangannya di belakang punggungnya, dia berdiri di sana di atas trenggiling, rambutnya terombang-ambing oleh angin, tampak agak tertekan. Setelah bertahun-tahun berlatih, ia menjadi sangat baik dalam mengasumsikan tampilan ini.

Gambar yang dia lihat langsung dimasukkan ke dalam benak murid perempuan itu.

"Bai Xiaochun? Kenapa nama itu terdengar sangat akrab …? ” Rahang murid laki-laki itu jatuh, dan matanya melebar karena rasa tidak percaya. "Musuh dari bank utara !!"

Murid perempuan itu tersentak, tiba-tiba teringat mengapa nama Bai Xiaochun begitu akrab. Namun, tampaknya sama sekali tidak mungkin untuk mengkorelasikan musuh utama bank utara dengan sosok yang kesepian dan melankolis di depannya.

Akhirnya, Sun Wen membawa mereka keluar dari Beast Conservatory.

Kembali di hutan, Bai Xiaochun duduk di punggung trenggiling. Dengan tidak ada orang di sana untuk memandangnya, dia melepaskan pandangan pahlawan yang kesepian dan mulai dengan bangga menyenandungkan sedikit nada. Pada saat yang sama, ia membuang pil obat kepada makhluk terdekat.

Selain bagaimana dia dengan patuh merawat mereka, salah satu alasan binatang buas itu menjadi begitu jinak di sekitarnya selama setengah tahun terakhir adalah pil obatnya.

Karena pil, binatang buas merasa lebih kuat dan lebih energik dari sebelumnya, menyebabkan mereka menyukainya dan tumbuh lebih dekat dengannya setiap hari.

Tentu saja, tidak semua binatang memiliki reaksi yang sama. Ada beberapa yang sangat berhati-hati. Namun, Bai Xiaochun tidak peduli. Secara keseluruhan, setengah tahun hidupnya di Beast Conservatory telah menjadi kebahagiaan total.

Baru-baru ini, Beastbirth Seed miliknya bahkan tumbuh, membuatnya sangat bersemangat.

Hal-hal baik terus terjadi satu demi satu. Dia juga datang untuk menemukan bahwa Kerajaan Waterswamp-nya sedang berkembang, dan meskipun roh esensi hidupnya belum muncul, teknik itu sendiri tumbuh lebih ganas.

Dengan cara yang terjadi, Bai Xiaochun memiliki perasaan bahwa budidaya Kerajaan Waterswamp pasti akan mengarah pada penampilan roh esensi kehidupan. Hal utama yang dia ingin tahu adalah jenis binatang apa itu.

Dia tidak bisa berhenti berpikir tentang bagaimana rasanya memiliki Waterswamp Kingdom yang lengkap, sihir rahasia yang memiliki kaliber yang sama dengan Ghostfang’s Ghosts Haunt the Night. Dia juga bertanya-tanya seperti apa kehebatan pertarungannya.

Dipenuhi dengan antisipasi, ia fokus pada kultivasi selama sebulan lagi. Pada saat ini, dia sudah berada di tepi utara selama lebih dari setahun. Meskipun ia tidak pernah meninggalkan Konservatorium Beast dan tidak menonjolkan diri, cerita tentang dirinya menjinakkan binatang buas mulai menyebar di antara para murid di luar.

Berita itu, serta cerita tentang perbuatan Bai Xiaochun di masa lalu, menjadi salah satu topik percakapan paling umum di antara para murid bank utara. Adegan yang dimainkan selama pertempuran Terpilih menyebabkan banyak murid untuk mengertakkan gigi. Pemikiran tentang apa yang terjadi dengan Beihan Lie membuat mereka merasa seolah-olah mereka ditikam dalam hati. Kemudian mereka akan melihat binatang perang mereka sendiri, dan rasa sakit itu akan menjadi bayangan yang tak terhapuskan di hati mereka.

Suatu hari, Beihan Lie akhirnya muncul dari meditasi terpencil. Di sana dia berdiri di gua keabadiannya, matanya membelalak ketika dia melihat slip batu giok yang telah tiba setengah tahun yang lalu, memberitahukan kepadanya bahwa Bai Xiaochun telah datang ke tepi utara. Sambil memamerkan giginya, dia menghancurkan batu giok itu.

"Bai Xiaochun, penghinaan yang Anda timbulkan pada saya akan dibersihkan hari ini! Anda mungkin kuat, tetapi saya telah membuat banyak kemajuan di tahun-tahun sejak itu. Kemajuan yang tidak pernah terdengar !! Saya akhirnya mendorong Sunset Incantation saya ke tingkat ketiga! Saya tak terkalahkan di bawah Yayasan Pendirian! ” Basis kultivasinya meletus, dan itu berada di lingkaran besar tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Setelah provokasi yang intens dari tahun lalu, ia menjadi gila dengan kultivasinya, sampai ia berada dalam keadaan histeria yang hiruk pikuk.

"Bai Xiaochun !!" Beihan Lie melemparkan kepalanya ke belakang dan meraung, meledak dari gua keabadiannya. Banyak orang memperhatikan apa yang terjadi, terutama saudara kandung Gongsun dan Xu Song.

"Sangat kuat !! Dia benar-benar mendorong Sunset Incantation sampai ke tingkat ketiga! Tidak ada yang melakukan itu selama seribu tahun terakhir! Dia sudah dewasa, tapi sekali lagi, kita juga. Sulit untuk mengatakan seberapa kuat dia dibandingkan dengan saat itu! "

"Siapa pun yang mengalami tragedi seperti itu pasti akan menghidupkannya kembali setiap hari dan menjadi gila, sama seperti dia."

Bahkan ketika Terpilih mengamati Beihan Lie dengan hati yang bergetar, ia berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat ke salah satu lokasi paling populer di tepi utara, platform percobaan yang terletak di pusat.

Platform percobaan sebenarnya adalah tangan batu cakar yang melekat pada patung binatang buas yang sangat besar. Patung itu sendiri setinggi tiga puluh meter, ganas sampai ekstrem, dan bahkan tampak memancarkan udara pertempuran. Itu tampak seperti buaya tegak, ditutupi dengan sisik, dengan tiga baris paku tajam mengalir di punggungnya. Yang lebih mengejutkan adalah bahwa tangan cakar itu membentuk lebih dari setengah dari seluruh tubuhnya.

Tangan kirinya agak terkikis dari angin dan hujan, tetapi tangan kanannya terentang seolah-olah membelah langit!

Platform percobaan adalah telapak tangan kanan itu!

Patung itu telah ditemukan empat ribu tahun yang lalu di Jurang Kuno Binatang Buas Sekte Spirit Stream. Butuh sedikit kerja keras untuk mengekstraksi dan mengaturnya di lokasi saat ini, di mana ia menjadi platform percobaan populer bank utara.

Saat ini, Beihan Lie berdiri di platform uji coba, mata bersinar dengan keinginan untuk bertarung. Sambil melemparkan kepalanya ke belakang, dia melolong, “Aku meletakkan semua poin jasa yang aku miliki. 37.000! Saya dengan ini menantang Bai Xiaochun! " Ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, peron percobaan mulai bergetar, dan udara terdistorsi ketika sebuah crane kertas muncul! Tanpa penundaan sedikit pun, ia menembak dengan kecepatan tinggi ke arah Beast Conservatory!

Platform jejak tepi utara adalah tempat yang sangat terkenal di Spirit Stream Sect. Bahkan para murid di tepi selatan telah mendengarnya. Menurut aturan platform uji coba, siapa pun dapat membayar beberapa poin prestasi untuk mengeluarkan tantangan kepada siapa pun di tepi utara. Begitu mereka melakukannya, sebuah crane kertas akan muncul, yang akan terbang untuk memberi tahu pihak lain tentang tantangan itu.

Tantangan akan tetap berlaku selama setengah tahun. Jika partai yang ditantang menerima, pertarungan akan segera dimulai. Jika pihak yang ditantang memenangkan pertarungan, mereka harus mempertahankan poin prestasi. Jika mereka kalah, tidak ada penalti poin pantas.

Itu juga mungkin untuk menolak tantangan. Jika itu terjadi, maka setengah tahun kemudian, tantangan akan dibatalkan, dan poin prestasi akan dikembalikan ke penantang. Namun, selama periode setengah tahun itu, penantang tidak bisa menarik kembali tantangan.

Karena aturan itu, para penantang akhirnya berada dalam posisi yang sangat pasif. Namun, itu membuat semuanya adil.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya