A Will Eternal – Chapter 1200

shadow

A Will Eternal – Chapter 1200

Chapter 1200: Penasaran Bai Xiaochi

Bai Xiaochun benar-benar yakin tentang apa yang akan terjadi. Selama bulan berikutnya, ia terus berdebat dengan budak arkaean, menjadi lebih akrab dengan penggunaan Fist Sovereign yang Tak Berujung, dan bahkan membuatnya lebih kuat.

Selain Kerajaan Waterswamp, ini adalah kemampuan ilahi yang paling kuat, sesuatu yang bahkan bisa mengguncang arkeans.

Dari tampilan itu, nasib buruknya akan menjadi sesuatu dari masa lalu. Tinju Penguasa Yang Tak Kekal bisa menghancurkan apa pun di jalurnya, dan akan segera menyebabkan Bai Xiaochun berjemur dalam cahaya hangat keberuntungan.

Akhirnya, akhirnya… Bruiser bangun !!

Ketika itu terjadi, Bai Xiaochun bisa merasakan Menara Kehidupan dan Kematian Daois bergetar sedikit. Mengabur, dia menuju ke menara, mengirim beberapa perasaan ilahi ke dalam, dan kemudian melakukan gerakan mantra.

Aliran cahaya hitam terbang keluar dari menara, berputar-putar di udara sampai merasakan aura Bai Xiaochun, yang kemudian ditembakkan ke arahnya.

Bai Xiaochun tidak melakukan apa pun untuk menghindari sinar cahaya. Bahkan, dia tersenyum, melangkah ke arahnya, dan melemparkan tangannya lebar-lebar. Saat sinar hitam mendekat, itu berubah menjadi bentuk Bruiser. Dia jelas bersemangat dan bahagia, dan segera menerkam Bai Xiaochun, sedikit menyentak dan menjilati seluruh wajahnya.

Bai Xiaochun tertawa gembira, memeluk Bruiser, yang telah mengambil bentuk yang sesuai untuk acara ini. Dia tampak hampir sama seperti sebelumnya, meskipun dia hampir setinggi orang rata-rata dan kekar. Khususnya yang patut diperhatikan adalah bahwa basis budidayanya sekarang berada di Alam Demigod!

Dikombinasikan dengan bingkai yang mengesankan, aura dewa nya sudah cukup untuk membuat siapa pun terguncang yang melihatnya. Lalu ada api hitam yang berkobar di bawah kakinya, dan giginya yang tajam. Dia tampak sangat kejam dan mengintimidasi. Namun, di mata Bai Xiaochun, dia adalah Bruiser kecil yang sama dari belakang di Realm Heavenspan.

"Jago berkelahi!" dia berseru.

Bruiser melolong sebagai respons, berguling-guling dengan gembira di tanah dan sesekali melompat tinggi ke udara.

Siapa pun dari Spirit Stream Sekte yang melihat Bruiser bertindak seperti ini akan sangat terkejut. Setelah Bai Xiaochun meninggalkan sekte itu bertahun-tahun yang lalu, Bruiser selalu bertindak sangat mendominasi dan ganas. Dia telah dengan keras melindungi sekte dalam situasi apa pun dan semua, dan banyak murid baru benar-benar takut padanya.

Tapi sekarang … dia bertingkah seperti ketika dia masih muda. Bahkan, dia bahkan menyusut seukuran tangan, lalu menggigit kaki celana Bai Xiaochun dan mulai menyeretnya.

Bai Xiaochun tidak mungkin lebih bahagia.

"Ayo, Bruiser. Ayah akan mengajakmu jalan-jalan. Ini akan menjadi rumah kita mulai sekarang. ” Penuh dengan kegembiraan, Bai Xiaochun mengajak Bruiser berkeliling, mulai dengan dunia di hadapan penggemar.

Bruiser sangat ingin tahu tentang segala hal, dan sangat teliti dalam memeriksa tempat itu. Akhirnya, mereka kembali ke Menara Kehidupan dan Kematian Daois, yang ketika dia tiba-tiba berputar di tempat dan menerkam pada area tertentu ke samping.

Saat dia melakukannya, pekikan terdengar, dan Bai Xiaochi tersandung keluar dari udara tipis. Menunjuk Bruiser dengan kaget, dia berkata, "Benda itu bisa melihatku ?!"

Sama terkejutnya, Bai Xiaochun berkata, “Bruiser, temui Bai Xiaochi. Anda mengawasi orang ini, dia tidak bisa dipercaya. ”

Bai Xiaochun sangat senang dengan betapa spektakulernya Bruiser karena bisa melihat Bai Xiaochi.

Adapun Bai Xiaochi, dia segera menjerit, "Hei, kamu bilang aku bisa mengubah nama saya!"

Bai Xiaochun tertawa terbahak-bahak, lalu membuat beberapa komentar menggoda. Kemudian dia memimpin Bruiser untuk berjalan lagi, ketika tiba-tiba, fluktuasi mulai bergulir dari Menara Kehidupan dan Kematian Daois.

Bukan hanya satu set fluktuasi. Empat !!

Bai Xiaochun segera mengenali mereka berdua. Mereka milik Song Junwan dan Zhou Zimo. Dua lainnya … juga akrab. Setelah bertahun-tahun yang telah berlalu, Bai Xiaochun datang untuk mengenali aura anak-anaknya yang belum lahir!

"Mereka akan melahirkan sekarang !?" Tertegun, Bai Xiaochun mengirim akal ilahi ke Menara Kehidupan dan Kematian Daois, secara bersamaan bergegas kembali ke pintu. Ketika dia mendekat, pintu terbuka, dan Song Junwan dan Zhou Zimo muncul, tampak agak bingung, memegang perut mereka saat mereka berjalan ke tempat terbuka.

Setelah melihat Bai Xiaochun, rahang mereka jatuh.

"Xiaochun?"

"Bai Xiaochun !!"

Pada titik ini, Bai Xiaochun bisa melihat bahwa mereka tidak akan melahirkan. Sebaliknya, anak-anak yang belum lahir di dalam mereka hanya bergerak aktif sekarang setelah mereka bangun.

Meskipun merasa lega, dia juga mulai merasa sedikit bersalah dan canggung. Untuk menghadapi dua wanita, yang keduanya melahirkan anak-anaknya yang belum lahir, membuatnya merasa agak tidak yakin harus berkata apa.

Berkedip beberapa kali, dia berkata, "Hei, bagaimana kabar kalian berdua?"

"Bagaimana menurutmu?" Bentak Song Junwan, melangkah maju seolah dia berniat menyerangnya. Dia selalu memiliki temperamen pendek, dan meskipun ada air mata di matanya, dia tidak bisa tidak memikirkan kembali kepahitan yang telah dia alami selama bertahun-tahun, dan berapa lama dia hamil.

Zhou Zimo, Nyonya Merah-Debu di masa lalu, juga memiliki temperamen yang cukup besar. Dan itu hanya diperburuk oleh hubungan yang tidak jelas antara dia dan Bai Xiaochun, dan fakta bahwa dia telah hamil selama bertahun-tahun sekarang. Lalu ada semua situasi hidup atau mati yang dia hadapi. Saat ini, dia sedang menatap belati, dan bahkan mulai berjalan maju seolah-olah mulai bertarung.

Bai Xiaochun tidak pernah memikirkan apa yang akan terjadi pada saat ini. Di masa lalu, dia mungkin melawan, tetapi sekarang mereka adalah mitra Daoisnya, yang keduanya sedang hamil. Bagaimana mungkin dia berani menyerang mereka? Dan mereka jelas tidak akan membiarkannya lolos jika dia mencoba melarikan diri.

"Ah, terserahlah. Jika mereka ingin memukul saya, maka jadilah itu. Toh tidak ada yang ada di sini untuk menonton. ” Dengan itu, dia mengangkat tangannya tinggi-tinggi ke udara dengan kekalahan.

Kemudian, kepalan tangan dan kakinya mulai menghujani dirinya, sesekali menimbulkan keluhan nyeri. Tidak lama kemudian, dia senang bahwa dia menyadari basis kultivasi langitnya memungkinkan dia untuk merasakan apa yang dipikirkan kedua wanita itu. Ketika dia yakin bahwa kemarahan mereka telah terpuaskan, dia mengulurkan tangan, meraih mereka berdua, dan terbang ke puncak gunung di wajah penggemar, di mana dia sudah lama memahat gua abadi.

"Jauhkan tanganmu dariku!" Kata Song Junwan, melotot.

"Betapa kurang ajarnya dirimu, Bai Xiaochun!" Zhou Zimo berkata dengan dingin.

"Kalian berdua tutup mulut!" Bai Xiaochun berkata. Sebelum salah satu dari mereka bisa menanggapi, dia membawa mereka ke gua abadi ….

Dari kejauhan, Bruiser memandang dengan serius. Bai Xiaochi berdiri di sampingnya, tampak penasaran.

"Hei teman," kata Bai Xiaochi, "menurutmu apa yang mereka lakukan di sana? Mengapa mereka bertarung barusan? Dan kenapa tuanku tidak bisa mengalahkan mereka? Dia di Alam Surga akhir! "

Bruiser memandang dengan jijik dari sudut matanya pada Bai Xiaochi. Dia hampir tidak tahan berada di hadapan seseorang yang jelas-jelas bodoh.

“Bahkan setelah tidak bisa mengalahkan mereka dalam perkelahian, dia kemudian membawa mereka ke guanya yang abadi? Apakah mereka akan berlatih kultivasi atau sesuatu? ” Bai Xiaochi menggaruk kepalanya dengan rasa ingin tahu.

"Aku pikir aku harus melihat sendiri." Keingintahuannya terutama terguncang oleh suara aneh yang bisa dia dengar berasal dari gua abadi. Bahkan ketika dia mengambil langkah maju untuk menyelidiki, Bruiser menghalangi jalannya.

Namun, Bai Xiaochi terlalu penasaran, dan mempertimbangkan kekuatannya di dalam kipas, tidak mungkin Bruiser benar-benar bisa menghentikannya. Melewati Bruiser, dia memasuki gua abadi ….

Bruiser memandang, menggelengkan kepalanya.

Tak lama … lolongan kemarahan bisa terdengar dari Bai Xiaochun, disertai dengan teriakan dari Bai Xiaochi saat ia dikeluarkan dari gua abadi ….

“Aku berusaha membantumu, tuan! Aku tidak percaya kamu benar-benar menyerangku !! ”

"Diam!!" Bai Xiaochun balas menembak, jelas bingung. Setelah semua, intrusi tiba-tiba Bai Xiaochi ke dalam gua abadi sudah cukup mengejutkan.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya