A Will Eternal – Chapter 1201 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1201 | Baca Novel Online

Chapter 1201: Kembalinya!

Waktu berlalu. Akhirnya Bai Xiaochun menjelaskan semua yang terjadi di Eternal Immortal Domains ke Song Junwan dan Zhou Zimo, dan secara bertahap, kemarahan mereka terhadapnya memudar.

Ketika Song Junwan diberi tahu tentang upaya yang dilakukan Bruiser dan Song Que untuk melindunginya, dia menangis. Dengan bantuan Bai Xiaochun, dia bisa menatap Song Que dari kejauhan saat dia berbaring di lantai sembilan menara.

Menggenggam tangan Bai Xiaochun dengan erat, dia menyeka air mata dari pipinya dan dengan lembut bertanya, "Akankah Queer bangun pada akhirnya …?"

"Pastinya!" Bai Xiaochun menjawab tanpa ragu sedikit pun.

Song Que tidak bergerak sejak ditempatkan di Menara Kehidupan dan Kematian Daois, dan pada kenyataannya, tidak berubah sama sekali. Karena fakta bahwa tubuhnya tidak membusuk, dia tampak sangat seperti sedang tidur.

Zhou Zimo juga ada di sana. Dia menggenggam tangan dan membungkuk ke Song Que dari kejauhan, dan menghela nafas. Zhou Zimo sudah menyukai Bruiser. Dan dia bisa merasakan aura di dalam perutnya, dan langsung tertarik padanya. Meskipun kedua wanita sering mengalami kesulitan memahami dan bergaul dengan Bai Xiaochun, keduanya merasa cukup dekat dengan Bruiser.

Sedikit dendam yang masih ada di hati mereka mulai mencair saat Bai Xiaochun dengan santai menceritakan bagaimana dia menyelamatkan mereka.

Semakin mereka mengenal Bai Xiaochun, semakin mereka menyadari betapa dia suka menceritakan kisah-kisah dramatis tentang dirinya secara kasual. Namun, kebenaran di balik kisah-kisah itu masih sangat menyentuh.

Tentu saja, kedua wanita itu tidak saling menyukai, dan itu adalah sesuatu yang tidak akan berubah dalam semalam.

Bai Xiaochun tahu bahwa mereka berdua mengalami banyak kesulitan, dan juga sadar bahwa jika dia tidak berperilaku baik di sekitar mereka, dia kemungkinan akan menemukan dirinya dalam situasi yang sama seperti dia kembali pada zaman Sekte Aliran Darah dan Spirit Stream Sect, dengan Song Junwan dan Hou Xiaomei. Dan itu akan menjadi bencana besar.

Karena itu, ia melakukan yang terbaik untuk berperilaku sempurna. Pada saat yang sama, ia mulai membuat persiapan untuk meninggalkan penggemar yang berharga!

Dia telah jauh dari Domain Abadi Abadi untuk waktu yang lama, dan meskipun dia tampaknya dalam kondisi yang baik secara emosional, kebenarannya adalah bahwa dia sangat cemas. Keselamatan orang-orang yang dia pedulikan sangat penting, tetapi sayangnya, dia tidak tahu bagaimana keadaan orang-orang seperti itu. Misalnya, Li Qinghou, Raja Hantu Raksasa, Grand Heavenmaster, Big Fatty Zhang, dan bahkan Gongsun Wan’er.

Sebelumnya, kecakapan pertempurannya tidak cukup untuk membenarkan perjalanan pulang. Tetapi sekarang, kembali adalah salah satu prioritas utamanya!

” Kipas itu utuh lagi, dan saya bisa mengatakan bahwa saya tidak perlu kembali ke tempat yang sama di Eternal Immortal Domains yang saya tinggalkan. Meskipun aku tidak bisa dengan santai melakukan teleportasi yang tepat, aku bisa mengunci area umum …. ” Dia juga perlu membuat rencana khusus untuk apa yang harus dilakukan setelah kembali.

Bahkan setelah berpikir panjang, dia tidak dapat menemukan ide yang sempurna.

"Yah," katanya, sambil mengertakkan gigi, "Aku bisa melawan para arkeans sekarang … jadi mengapa Domain Abadi Abadi tidak memiliki keseimbangan kekuatan tripartit!?!?

"Aku harus menempati seluruh wilayah abadi, dan kemudian menyebutnya tanah Heavenspan !!" Semakin dia memikirkannya, semakin banyak gagasan yang mulai menaungi semua pikiran dan rencana yang tersebar yang telah dia buat.

"Jika aku mendirikan negara baru di Dinasti Saint-Emperor, itu akan menyebabkan ketidakstabilan …. Lagipula, Kaisar Vile sudah tidak menyukaiku …. Kalau begitu, aku perlu mengukir sebidang tanah darinya! ” Perlahan tapi pasti, rencananya mulai terbentuk.

"Itu semua akan berakhir pada satu hal … pertarungan yang pasti akan terjadi dengan Kaisar Vile setelah aku kembali !!" Dia menutup matanya beberapa saat untuk memikirkan masalah ini. Ketika dia membukanya, mereka bersinar terang. Semua keraguannya hilang sekarang. Hal pertama yang dia lakukan adalah pergi ke Song Junwan dan Zhou Zimo untuk menjelaskan rencananya. Setelah dia selesai, mereka bertukar pandang.

Tak satu pun dari mereka melakukan apa pun untuk membujuknya agar berubah pikiran. Mereka tahu bahwa dia tidak punya pilihan selain kembali pada akhirnya, dan karena itu, hal terbaik yang bisa mereka lakukan adalah berharap dia baik dan tidak menambah kecemasannya.

Karena itu, ketika dia menyarankan agar mereka tetap tinggal di belakang kipas angin, mereka berpura-pura tidak khawatir tentang situasinya, dan melakukan persis seperti yang dia minta.

Bruiser ingin ikut, tetapi setelah semua keadaan mengerikan yang telah dilaluinya, Bai Xiaochun tidak bisa memaksa dirinya untuk setuju. Sebaliknya, dia memintanya untuk tetap tinggal di belakang dengan kipas angin. Setelah selamat tinggal, dia tidak menunda lagi. Bahkan ketika Song Junwan, Zhou Zimo, dan Bruiser semua memandang dengan cemas, dia mengirimkan perasaan ilahi, dan kemudian menghilang!

Dinasti Vile-Emperor menduduki tiga dari lima kelopak bunga yang membentuk Eternal Immortal Domains. Namun, hanya dua yang terisi penuh. Yang lain adalah subjek perselisihan dengan Dinasti Saint-Emperor.

Dari dua yang sepenuhnya diduduki, satu memegang Kota Kaisar-Vile, dan yang lainnya diperintah oleh seorang selestial. Saat ini, surgawi yang ditempatkan di detik dari dua domain abadi yang stabil itu tidak lain adalah Pendeta Devourer!

Pada domain yang sangat abadi itu adalah dataran tandus di mana dua kelompok pembudidaya terkunci dalam pertempuran magis. Satu kelompok mengenakan jubah Taois, sementara yang lain mengenakan pakaian hitam. Mereka adalah pasukan dari dua sekte lokal, yang meskipun keduanya merupakan bagian dari Dinasti Kaisar-Vile, telah bertikai selama bertahun-tahun.

Saat ini perselisihan adalah tambang batu roh, dan masalah telah meningkat ke titik di mana perang terbuka telah pecah. Para pejuang paling kuat dalam pertempuran hiruk pikuk berada di tahap Nascent Soul. Tinggi di atas mereka di udara adalah dua dewa, salah satunya seorang lelaki tua, yang lain setengah baya. Mereka melayang di sana, tangan menggenggam di belakang punggung mereka ketika mereka mengamati pemandangan di bawah.

Para dewa ini adalah pendukung kuat dari dua sekte yang terlibat, yang pada dasarnya mereka miliki seperti budak.

Sebagai dewa, tidak pantas bagi mereka untuk terlibat dalam pertempuran. Ada banyak situasi seperti ini di Dinasti Vile-Emperor di mana para ahli yang kuat mengendalikan sekte kecil yang pada akhirnya akan pergi berperang. Tidak hanya perang seperti itu akan berfungsi untuk melunakkan dan melatih para pembudidaya dari berbagai sekte, tetapi juga cara mudah untuk menyelesaikan perbedaan.

Sambil tersenyum tipis, pria yang lebih tua berkata, "Rekan Daois Chen, saya khawatir Tambang Redbud tidak akan menjadi milik Anda lebih lama."

"Aku pikir ini agak terlalu dini untuk mengatakan dengan pasti!" pria paruh baya itu menjawab, ekspresinya agak tidak sedap dipandang. Jelas, sekte yang dimilikinya sekarang berada pada posisi yang kurang menguntungkan. Lebih buruk lagi, pembudidaya Nascent Soul dari sekte lawannya hanya di ambang mencapai terobosan!

Pembudidaya Nascent Soul lainnya, yang berasal dari sekte yang dimiliki oleh pria paruh baya, sedang batuk darah, dan tampaknya berada di ambang kekalahan. Mendengus dingin, pria paruh baya itu menjentikkan lengan bajunya dan bersiap untuk pergi, di bawah tatapan tersenyum deva yang lebih tua.

Namun, saat itulah … sebuah konglomerasi besar dari cahaya ungu mulai turun dari langit ke ratusan petani yang terlibat dalam pertempuran.

Saat petir jatuh, para pembudidaya yang terkejut di bawah mencoba untuk melompat ke tempat yang aman, dengan banyak yang terkena petir dan batuk darah sebagai tanggapan.

"Apa ini?!?!"

"Apa yang sedang terjadi?!?!"

Seluruh medan perang dilemparkan ke dalam kekacauan, dan bahkan kedua dewa benar-benar terkejut, dan dengan cepat mengirim akal ilahi untuk memindai daerah itu.

Yang mengejutkan mereka, mereka menyaksikan petir violet yang menabrak membentuk sebuah pintu besar !!

Kemudian, sosok buram muncul di dalam pintu itu ….

Semua orang di daerah itu benar-benar terkejut, dan bahkan para dewa merasakan kulit kepala mereka kesemutan karena ketakutan.

Sebelum ada yang bisa melakukan apa pun, sosok dalam petir menjadi jelas dan melangkah maju, menjadi terlihat oleh semua orang!

Dia tinggi dan kurus, dengan rambut hitam panjang, dan kulit putih. Dia tampak seperti pemuda, dengan mata berbinar, dan aura yang bisa mengguncang langit dan bumi. Setiap orang yang melihatnya terkejut oleh bagaimana basis budidayanya menimpa mereka dengan tekanan yang luar biasa. Bahkan para dewa bergetar ketika mereka dipaksa turun ke tanah. Satu-satunya hal yang dapat mereka pikirkan adalah bahwa tekanan ini jauh melampaui apa yang mereka rasakan sebelumnya, bahkan dari pembimbing yang mengatur mereka ….

Bahkan selestial yang mereka amati dari kejauhan tampaknya tidak berada pada level yang sama.

“Dia harus menjadi selestial! Tapi yang mana ?! ” Itulah yang mereka berdua pikirkan. Namun, tidak berani berbasa-basi, kedua deva dengan cepat menggenggam tangan dan membungkuk.

"Salam, yang mulia!"

Saat Bai Xiaochun berdiri di sana, dengan mata terpejam, dia mengambil napas dalam-dalam, yang membangkitkan kenangan tentang peristiwa dari beberapa dekade sebelumnya. Sesaat berlalu, dan kemudian dia membuka matanya. Menyapu pandangannya ke kerumunan, dia berbicara dalam geraman yang menusuk semua telinga mereka.

"Katakan padaku … apakah ini domain abadi kedua dari Dinasti Kaisar-Vile?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya