A Will Eternal – Chapter 1216 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1216 | Baca Novel Online

Chapter 1216: Darah Kuat

Setelah melihat Guru Dewa-Diviner pergi, kehidupan Bai Xiaochun berlanjut seperti yang sudah sampai pada titik ini. Saat ini, hal yang paling penting baginya bukanlah kultivasi, melainkan … anak-anak yang belum lahir di Song Junwan dan Zhou Zimo.

Tidak ada yang berani melanggar tabu menggunakan akal ilahi untuk mencoba menentukan jenis kelamin bayi. Kecuali Bai Xiaochun. Dia tidak punya keberatan seperti itu, dan sudah lama melakukannya.

Song Junwan sedikit kecewa dengan berita itu. Itu mungkin bukan masalah besar jika Bai Xiaochun bukan Kaisar Agung. Tetapi mengingat identitasnya saat ini, itu berarti bahwa anak laki-laki jelas akan sedikit lebih penting. Dan sayangnya, Song Junwan menggendong seorang gadis.

Akan lebih mudah baginya untuk menerima bahwa jika Zhou Zimo juga menggendong seorang gadis, tetapi ternyata, dia membawa seorang anak laki-laki. Meskipun Song Junwan agak kecewa, dia tidak ingin Bai Xiaochun mendapatkan ide yang salah, dan dengan demikian menyembunyikan perasaannya.

Yang benar adalah bahwa Bai Xiaochun tidak peduli apakah anak-anaknya laki-laki atau perempuan. Dia akan menyukai mereka. Akhirnya, dia bisa merasakan perasaan Song Junwan, dan menghabiskan waktu ekstra menghiburnya, dan memastikan dia mengerti bahwa dia tidak peduli tentang hal semacam itu.

Sebulan lagi berlalu. Kedua wanita sekarang sangat dekat untuk melahirkan, dan Bai Xiaochun semakin gugup. Berdasarkan janji yang telah dia lakukan, berbagai persiapan yang telah dia buat, dan tingkat basis kultivasinya, dia sepenuhnya dan benar-benar yakin bahwa tidak akan ada yang salah. Namun, mengingat bahwa dia akan menjadi seorang ayah, dia masih khawatir.

"Aku ingin tahu bagaimana rasanya menjadi seorang ayah?" Itu adalah pertanyaan yang sering muncul di kepalanya. Hal lain yang dia pikirkan adalah subjek nama.

"Apa yang harus kita beri nama mereka …?" Meskipun dia punya banyak ide, dia belum membuat keputusan akhir.

"Bai Dabao? Tidak, tidak cukup mengesankan!

"Bai Chaoda? Nggak. Ibunya tidak akan setuju … [1]

"Bai Lingfei?"

Nama terakhir itu membuatnya menghela nafas, baik karena itu membuatnya memikirkan Du Lingfei, dan juga karena fakta bahwa jika dia memberikan nama itu kepada putrinya, Song Junwan kemungkinan akan memotongnya berkeping-keping.

Bahkan ketika dia sedang merenungkan berbagai nama, Saint-Emperor datang berkunjung!

Dia datang sepenuhnya tanpa pemberitahuan terlebih dahulu, dan dengan cara yang tidak ada seorang pun di Dinasti Kaisar Lengkungan kecuali Bai Xiaochun menyadari bahwa dia ada di sana. Fakta bahwa ia datang tepat di ambang anak-anak yang dilahirkan menyebabkan mata Bai Xiaochun berkedip. Begitu dia mendeteksi fluktuasi, dia terbang ke udara.

Begitu dia keluar di tempat terbuka, dia mengunci pandangannya ke lokasi tertentu di kejauhan, di mana Saint-Emperor keluar dari udara yang tipis. Dia khawatir tentang kesalahpahaman, dan karena itu muncul agak jauh, bukan langsung di dalam Arch-Emperor City.

"Kawan kedua!" dia berkata. Tertawa sepenuh hati, dia melangkah maju dan memeluk Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun sedikit terkejut bahwa Saint-Emperor datang begitu tiba-tiba, dan ingin tahu mengapa dia datang. Satu hal yang membuatnya khawatir adalah bahwa Luminescence Archaean-nya masih belum siap untuk digunakan lagi.

Pada kesempatan lain, dia kemungkinan akan berpura-pura kesopanan. Tetapi dia tidak berminat untuk itu, dan langsung ke pokok permasalahan. "Apa yang kamu lakukan di sini, Kakak ?!"

“Oh, itu tidak penting. Saya hanya sedikit bosan, dan sedang merenungkan fakta bahwa anak-anak Anda akan lahir. Dan itu membuatku berpikir bahwa Kaisar-Kaisar Jahat mungkin menimbulkan masalah, jadi aku memutuskan untuk berjaga-jaga untukmu. ” Bahkan ketika dia berbicara, dia mengirim akal ilahi ke Arch-Emperor City, seolah-olah dia sedang mencari sesuatu.

Mengernyit, Bai Xiaochun melambaikan tangannya, mengusir rasa ilahi Saint-Emperor dari dalam kota. Sambil menyipitkan matanya, dia berkata, "Aku menghargai niat baikmu, Big Bro, tapi sekarang bukan waktu yang tepat."

Jelas, Bai Xiaochun tidak akan mundur. Pada titik ini, Saint-Emperor mulai merasa agak canggung, dan tahu bahwa akan mudah terjadi kesalahpahaman. Namun, dia benar-benar merasa perlu untuk melihat-lihat Arch-Emperor City. Sambil mendesah, dia memutuskan untuk tidak mengambil risiko kesalahpahaman.

"Aku akan benar-benar jujur, Bro Kedua. Aku tahu agak kasar untuk menerobos masuk seperti ini, tapi … Saint-Turtle sudah hilang …. " Saat dia berbicara, dia terus mengawasi ekspresi wajah Bai Xiaochun.

Ketika Bai Xiaochun mendengar bahwa Saint-Turtle hilang, dia tidak banyak bereaksi pada awalnya. Tapi kemudian matanya melebar ketika dia menyadari Saint-Turtle yang Saint-Emperor bicarakan.

“Penyu kecilku? Dia hilang? " Kejutannya bukanlah tindakan. Dia sama sekali tidak tahu di mana kura-kura kecil itu berada.

"Ya," jawab Saint-Emperor. “Setengah bulan yang lalu, dia menghilang. Saya tidak akan terlalu khawatir tentang hal itu, kecuali kenyataan bahwa ia mencuri banyak biji lotus sebelum pergi …. " Saint-Emperor jelas tertekan. Selama bertahun-tahun, Saint-Turtle tampak baik-baik saja, dan Saint-Emperor sebenarnya menyukai dia. Dia memberikan apa pun yang dia minta, namun pada akhirnya, dia menghilang.

Reaksi pertamanya adalah bahwa kura-kura kecil itu pasti telah kembali ke Bai Xiaochun. Namun, beberapa saat yang lalu, indera ilahi telah berhasil menyapu sebagian besar Arch-Emperor City sebelum Bai Xiaochun turun tangan, dan Saint-Emperor belum mengambil jejak kura-kura kecil itu.

Selanjutnya, dia bisa mengatakan bahwa reaksi Bai Xiaochun adalah asli.

"Um …." Kembali ketika dia telah membentuk aliansi awal dengan Dinasti Saint-Emperor dan Saint-Emperor sendiri, dia sebenarnya berbicara dengan kura-kura kecil, dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan membebaskannya ketika waktunya tepat, tetapi tidak dengan cara apa pun itu akan merusak aliansi.

Tetapi karena kelahiran anak-anaknya yang akan datang, dia benar-benar lupa tentang kura-kura itu. Dia juga terkejut oleh kenyataan bahwa kura-kura itu hilang. Merasa agak buruk untuk Saint-Emperor, dan juga sedikit bersalah, dia akan menawarkan beberapa penjelasan lagi ketika ekspresinya berkedip, dan dia memandang ke arah cakrawala.

Terkejut, Saint-Emperor melihat ke arah yang sama.

Tak lama, suara gemuruh terdengar … lebih dari seribu kapal perang besar muncul di kejauhan !!

Kebanyakan dari mereka memiliki panjang sekitar 3.000 meter, dan sangat mengesankan. Di depan adalah satu kapal khusus yang panjangnya 30.000 meter, yang memimpin prosesi ke arah Arch-Emperor City.

Pada pandangan pertama, orang mungkin menganggap itu adalah invasi. Tetapi tidak ada cara bahwa prosesi kapal perang sebesar ini bisa didapatkan dari perbatasan wilayah abadi ke Arch-Emperor City tanpa ada yang memperhatikan, setidaknya tidak kecuali itu diselubungi oleh seorang archaean.

Prosesi itu dikawal oleh sejumlah besar pembudidaya, semuanya orang-orang Heavenspan. Ekspresi aneh bisa terlihat di wajah mereka saat mereka melanjutkan dengan kapal perang saat mereka menuju kota.

Ketika penduduk Kota Kaisar Agung melihat apa yang terjadi, ekspresi kaget muncul di wajah mereka karena mereka menganggap bahwa mereka sedang diserang. Meskipun kapal-kapal itu terlalu jauh bagi mereka untuk mengetahui detail siapa yang berada di sana, Bai Xiaochun dan Saint-Emperor bisa melihat dengan jelas.

Ada laki-laki dan perempuan, dengan perempuan jelas merupakan mayoritas. Selain itu, banyak dari mereka yang memancarkan fluktuasi yang mengindikasikan mereka memiliki darah Heavenspan Realm di dalamnya!

Yang lebih mengejutkan adalah berapa banyak orang di sana. Semua kapal perang yang lebih kecil memiliki ratusan orang. Dan kapal perang pemimpin … memiliki puluhan ribu.

"Lu Yuntao!" Saint-Emperor berkata, terkejut.

"Master God-Diviner!" Bai Xiaochun berkata bersamaan, matanya melebar saat melihat Dewa Dewa-Diviner berdiri di sana di atas kapal perang sepanjang 30.000 meter … dikelilingi oleh puluhan ribu wanita. Rupanya, para wanita ini adalah selirnya ….

Dan berdiri tepat di sebelahnya adalah seorang wanita yang tampak mulia dalam pakaian pengadilan formal, yang basis budidayanya sangat tinggi sehingga dia jelas berada di lingkaran besar Alam Demigod. Bahkan, dia sebenarnya adalah seorang quasi-selestial, membuatnya sama kuatnya dengan Grand Heavenmaster!

Wanita ini adalah Lu Yuntao yang baru saja disebut oleh Kaisar Suci.

Bahkan di Eternal Immortal Domains, orang dengan basis budidaya yang tinggi tidak umum, dan umumnya memiliki kecakapan pertempuran paling kuat selain dari selestial.

Segera, Tuan Dewa-Diviner memperhatikan Bai Xiaochun melayang-layang di udara, tampak terkejut. Adapun Lu Yuntao, dia melihat Saint-Emperor, dan ekspresinya berkedip. Mengambil napas dalam-dalam, dia menggenggam tangan Dewa Dewa-Diviner dan terbang dari kapal perang menuju Bai Xiaochun dan Saint-Emperor yang kebingungan.

"Salam Kaisar Agung, Saint-Emperor!"

"Salam Saint-Emperor, Arch-Emperor!"

Kaisar Suci memandang Lu Yuntao, dan kemudian pada Dewa Dewa-Diviner, dan akhirnya ke kapal perang.

"Kalian berdua …?"

Tidak berani menyembunyikan kebenaran, Lu Yuntao menggenggam tangan, membungkuk, dan berkata, "Saint-Emperor, ini … adalah keluarga pelayanmu yang rendah hati. Dan ini … adalah mitra Taois hamba yang rendah hati. ”

1. Dabao secara harfiah berarti "harta besar / besar". Chaoda berarti "sangat besar / besar". Keduanya terdengar berlebihan dan mewah, meskipun, tidak sepenuhnya mustahil sebagai nama

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya