A Will Eternal – Chapter 1218 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1218 | Baca Novel Online

Chapter 1218: Seorang Anak Lahir!

Cahaya bulan masuk melalui pintu kamarnya yang terbuka ke Bai Xiaochun saat dia berdiri di sana dengan linglung untuk waktu yang sangat lama. Akhirnya, dia menghela nafas, hidupnya seolah tanpa makna.

"Jika aku tahu ini akan terjadi, aku tidak akan mengecewakan begitu banyak wanita …." Tertekan, dia tidak bisa membantu tetapi berpikir bahwa memiliki seorang istri jelas merupakan hal terbaik. Dua sangat menyebalkan, dan tiga atau lebih … terlalu mengerikan untuk dipikirkan.

"Xiaomei dulu hebat, tapi sekarang dia disesatkan oleh dua lainnya." Dia awalnya ingin fokus pada meditasi, tetapi sekarang tidak bisa fokus. Akhirnya matahari mulai terbit. Pada saat itu, dia melihat ke bawah ke tasnya yang dipegang dan memikirkan kumpulan surat cinta yang dulunya merupakan kebanggaan dan kegembiraannya, yang telah begitu sering dia keluarkan dari tasnya untuk efek dramatis, membangkitkan kesan iri dari penonton.

Tapi sekarang surat cintanya hilang. Merasa sengsara, dia terbang ke fasilitas meditasi terpencil Gongsun Wan’er. Dia bisa merasakan bahwa dia ada di dalam berlatih kultivasi, dan dia tergoda untuk masuk begitu saja. Tetapi dia tahu bahwa dia berada di titik kritis, dan bahwa dia tidak boleh mengganggunya.

Setelah beberapa saat, dia mengirim akal ilahi keluar ke Arch-Emperor City, berharap menemukan seseorang untuk diajak bicara. Dia melihat Big Fatty Zhang, yang sedang bermeditasi. Dia melihat Xu Baocai, yang berada di tengah-tengah membual secara dramatis kepada sekelompok teman. Dan dia melihat Guru Dewa-Diviner, bersantai di tengah-tengah sekelompok selir ….

Dia melihat Patriarch Spirit Stream, dengan sedih melihat medali perintah dari murid yang mati. Dia melihat Li Qinghou dari kejauhan, memegang saputangan di tangannya.

Dia bahkan melihat Shangguan Tianyou, yang dulunya sangat spektakuler, tetapi yang sekarang pendiam dan pendiam. Dia masih terlihat seperti pedang yang terhunus, tetapi sekarang dia duduk sendirian, diam-diam minum dan bergumam tentang Zhou Xinqi.

Ketika dia melihat keluar pada semua wajah yang dikenalnya, ekspresinya tiba-tiba berkedip ketika dia menyadari ada dua aura di kota yang agak akrab, tetapi dia tidak pernah bertemu untuk waktu yang lama.

"Keduanya …" dia bergumam. Dengan itu, dia menghilang, untuk muncul kembali di luar sebuah rumah besar di suatu tempat di kota. Itu adalah bangunan dua lantai, dengan pohon osmanthus yang harum di halaman. Ketika dia berdiri di bawah pohon itu, dia menatap salah satu jendela di gedung itu, yang diterangi cahaya lampu, membingkai siluet seorang wanita anggun.

Mungkin dia merasakan sesuatu telah berubah di luar, ketika jendela perlahan terbuka, dan wajah yang cantik muncul.

Ketika dia melihat ke bawah ke pohon osmanthus dan melihat Bai Xiaochun, matanya melebar, dan emosi campur aduk muncul di wajahnya. Alih-alih menggenggam tangannya untuk memberi salam, dia hanya menatapnya.

"Chen Manyao …." katanya dengan lembut. Tiba-tiba, dia menyadari bahwa dia tidak memperhatikan siapa yang telah tiba di Dinasti Arch-Emperor yang baru. Untuk satu hal, dia sangat sibuk dengan kekhawatiran tentang keseimbangan kekuasaan dengan Kaisar-Kaisar Jahat dan Saint-Kaisar, dan untuk yang lain, dia sangat fokus pada anak-anaknya yang belum lahir.

Dia tidak yakin kapan Chen Manyao datang, dan jika bukan karena suasana frustrasi dan gelisahnya, dia tidak akan mengirim akal ilahi untuk memeriksa semua orang.

Agaknya Grand Heavenmaster tahu bahwa Chen Manyao ada di sini. Bagaimanapun, dia adalah muridnya. Dan fakta bahwa dia tidak mengatakan apa-apa kepadanya sangat menceritakan.

Grand Heavenmaster telah hidup selama bertahun-tahun, dan memiliki lebih banyak pengalaman hidup daripada Bai Xiaochun. Jelas, dia tidak ingin Chen Manyao menyebabkan masalah di harem kekaisaran …. [1]

Ketika Chen Manyao mendengarnya menyebutkan namanya, dia menundukkan kepalanya. Pandangan yang agak kosong bisa dilihat di matanya saat dia mengingat kembali peristiwa masa lalu, tetapi setelah beberapa saat, dia menghela nafas, dan membungkuk hormat padanya.

"Salam dari rakyat jelata yang sederhana, Arch-Emperor !!"

Bentuk sapaannya langsung menyebabkan kesenjangan di antara mereka melebar.

Mereka berdua berdiri di sana dengan tenang untuk beberapa saat sebelum dia diam-diam menutup jendela dan mematikan lampu, melemparkan kamarnya ke dalam kegelapan sunyi.

Bai Xiaochun berdiri di sana di bawah pohon osmanthus untuk sementara waktu, tidak yakin dengan apa yang dia rasakan. Akhirnya, dia menghela napas dan menghilang, muncul kembali di luar kediaman resmi Raja Roh Advent.

Aura akrab kedua yang dia deteksi sebelumnya berasal dari seorang wanita bernama Xu Shan.

Bertahun-tahun yang lalu, dia seperti naga peledak, dan setelah benar-benar tergila-gila padanya, mengejarnya tanpa henti. Meskipun dia masih cantik, dia sekarang tampak lebih tua dari sebelumnya. Dia tidak menyadari kedatangannya, dan dia tidak berbicara dengannya. Dia hanya mengawasinya untuk waktu yang dibutuhkan dupa untuk membakar, lalu pergi.

Tiba-tiba, ada satu orang khususnya yang dia sadari bahwa dia sangat merindukan.

"Du Lingfei …." dia bergumam. Dia meninggalkan Arch-Emperor City, untuk terbang dalam tur singkat dari domain abadi Arch-Emperor Dynasty. Namun, tidak peduli bagaimana dia mencari dengan akal ilahi, dia tidak dapat menemukan petunjuk tentang keberadaan Du Lingfei.

Itu bukan pertama kalinya dia mencarinya; dia telah mencari di banyak kesempatan. Eternal Immortal Domains sangat luas, tetapi tidak ada jumlah pencarian yang membawanya ke satu petunjuk pun.

Menurut apa yang dikatakan oleh Daois Heavenspan, dia juga telah mencarinya, tetapi tidak berhasil.

Malam berlalu dengan cepat.

Akhirnya, matahari mulai mengeluarkan sinarnya ke tanah. Ketika Bai Xiaochun melayang di sana agak jauh dari Arch-Emperor City, dia melihat sekeliling ke dunia, dan menyadari bahwa dia sekali lagi tumbuh sedikit.

Saat gelap malam perlahan-lahan diusir, dunia tampak tenang dan damai. Bai Xiaochun menghela nafas, napasnya berubah menjadi awan uap.

"Aku hanya berharap semua orang bisa bahagia, untuk selama-lamanya …." Dia adalah satu-satunya yang bisa mendengar kata-katanya yang bergumam. Sayangnya, dia tahu bahwa kedamaian dan ketenangan saat itu hanya sementara. Tidak dapat dihindari, sesuatu yang tidak terduga akan terjadi, dan ketenangan akan hancur.

Itu semua bisa terjadi dengan sangat cepat. Jika Vile-Emperor atau Saint-Emperor membuat langkah padanya, mereka akan segera menyadari bahwa dia tidak memiliki Luminescence Archaean.

Dan jika itu terjadi, maka satu-satunya hal yang menantinya adalah kegelapan malam. Dan Dinasti Arch-Emperor akan pergi bersamanya!

“Aku harus menjadi archaean yang asli! Hanya dengan begitu aku benar-benar akan memenuhi syarat untuk bersaing dengan dinasti kekaisaran lainnya! " Perlahan, hatinya mulai tumbuh tenang. Dia tahu bahwa membuang-buang waktu mengeluhkan situasinya tidak akan ada gunanya. Dan hanya ada satu hal yang bisa dia lakukan. "Berlatih kultivasi!"

Menengadah, dia menghilang, untuk muncul kembali di ruang meditasi pribadinya di istana kekaisaran. Dengan duduk bersila, dia menutup matanya dan membenamkan dirinya dalam kultivasi.

Dia telah mencapai tahap di mana dia tidak bisa hanya berlatih teknik pernapasan biasa untuk memajukan kultivasinya. Itu terutama benar mengingat Time Immemorial Codex-nya belum selesai.

Sayangnya, sihir Daois yang datang dengan kodeks tingkat ketiga, yang ia sebut Future Will, terus terlepas dari genggamannya.

Bahkan tidak menggunakan aura kedaulatannya telah membantu; dia telah kehilangan beberapa bentuk pencerahan. Tapi sekarang, pikiran dan emosinya tenang, dan ketika dia bekerja, Future Will mulai perlahan terbentuk. Itu hampir seperti augury, namun, tidak.

Ketika kekuatan spiritualnya mengalir melalui lorong-lorong energinya, Future Will mulai tumbuh lebih jelas, dan dia merasa lebih bebas dan jelas dari sebelumnya. Dia bahkan mulai membentuk resonansi aneh dengan dunia di sekitarnya.

Dia tidak yakin berapa lama waktu berlalu. Mungkin berhari-hari. Mungkin berbulan-bulan. Dia kehilangan jejak arus waktu. Sayangnya, dia terjebak dalam siklus mati yang tak ada habisnya, dan dia tidak bisa menyelesaikan langkah terakhir untuk menciptakan Future Will.

Tapi kemudian, suatu pagi subuh … dia mendengar suara bayi menangis. Itu memecah konsentrasinya saat bergema melalui istana kekaisaran, menyebabkan dia menggigil. Terlepas dari kenyataan bahwa ia terbenam dalam kultivasi, ia tidak dapat melewatkan fakta bahwa kehidupan baru telah datang ke dunia, kehidupan yang terhubung dengan darahnya sendiri !!

Pada saat itu juga, siklus mati yang membuatnya terjebak. Kelahiran anaknya tampaknya mewakili masa depan yang tak terbatas, menyebabkan hatinya menggigil dan pikirannya berputar…. Pada saat itu, semuanya diklik!

Level terakhir dari Time Immemorial Codex, Will Will, adalah sukses!

1. Agar lebih jelas, "harem" yang dimaksud di sini adalah kata yang merujuk pada kediaman formal di dalam istana kekaisaran seorang kaisar Cina, yang secara khusus disisihkan untuk pasangannya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya