A Will Eternal – Chapter 1219

shadow

A Will Eternal – Chapter 1219

Chapter 1219: Naga Dan Phoenix; Keberuntungan yang Menguntungkan

Saat Bai Xiaochun membuat terobosannya, Dinasti Arch-Emperor waspada. Massa para penggarap berdiri berjaga di luar Arch-Emperor City, siap bertarung sampai mati melawan calon penyerang!

Itu adalah hari yang sangat penting bagi warga Dinasti Arch-Emperor. Hari ini … anak-anak kaisar datang ke dunia!

Ketika suara tangisan bayi bergema keluar dari istana kekaisaran, sekelompok besar deva yang berdiri berjaga-jaga di luar langsung bersorak. Segera, sorak sorai menyebar ke banyak warga lain di kota pada umumnya.

Sementara itu, Bai Xiaochun membuka matanya. Melupakan semua tentang tekniknya yang baru dikembangkan, dia bergegas menemukan bidan Song Junwan bergegas keluar dari sayap istana, diapit oleh seluruh rombongan pembudidaya perempuan, dan menggendong bayi!

"Selamat, Yang Mulia," katanya, bergegas. "Bolehkah aku mempersembahkan putrimu!" Dengan itu, dia dengan hati-hati menyerahkan bayi itu ke Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun tidak bisa menghentikan tangannya dari gemetar saat dia dengan lembut menerima bayi itu. Beberapa saat yang lalu, dia menangis, tetapi begitu dia berada di pelukannya, dia menatapnya, mata kecilnya berkilau seperti bintang. Lalu dia tertawa.

Itu adalah tawa kecil jernih dan jernih yang tampak seperti matahari terbit. Begitu Bai Xiaochun mendengarnya, hatinya meleleh!

"Anak perempuanku! Ini anak perempuanku! Bonus! Semua orang mendapat bonus dari gajinya! ” Tertawa dengan puas, dia mulai berjalan secara acak, menatap putrinya sepanjang waktu. Dia hampir terlihat seperti anak kecil. Kemudian dia bergegas ke sayap istana Song Junwan, di mana dia menemukannya berbaring di tempat tidur, wajahnya agak pucat.

"Junwan, lihat! Ini putri kami! " Penuh semangat, ia mulai mondar-mandir. Awalnya putrinya agak terkejut, tetapi kemudian mulai tertawa lagi. Dia tampak bersemangat, sedemikian rupa sehingga jika tangannya tidak terikat dengan lampin, dia mungkin sudah mulai bertepuk tangan.

Bagi semua orang yang hadir, tawanya yang lucu terdengar seperti hal yang paling alami di dunia.

Song Junwan memandangi bayi di pelukan Bai Xiaochun, senyum keibuan di wajahnya. Lalu dia memelototi Bai Xiaochun.

"Bukankah kamu agak tua untuk bersikap seperti anak kecil ?!"

Pada saat ini, Li Qinghou, Grand Heavenmaster, Giant Ghost King, dan banyak wajah akrab lainnya telah berkumpul di luar istana kekaisaran. Segera, tersebar kabar bahwa seorang putri kecil telah dilahirkan. Li Qinghou melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa keras, dan Grand Heavenmaster tampak bersemangat, seperti orang lain. Raja Hantu Raksasa tampak sangat senang.

"Seorang anak perempuan!" dia pikir. "Baik. Itu berarti posisi Zimo akan sedikit lebih aman! ”

Berita mulai menyebar ke seluruh kota, dan akhirnya ke luar kota. Tak lama, semua orang di Dinasti Arch-Emperor berbicara tentang berita itu.

Sementara itu, di bagian lain istana, Zhou Zimo sedang dirawat oleh bidan dan sejumlah pembudidaya wanita lainnya. Bai Xiaochun tidak melupakannya, tetapi terlalu bersemangat untuk meninggalkan Song Junwan dan putrinya, yang sudah jatuh cinta bermain dengannya. Tentu saja, Song Junwan tahu bahwa ia memiliki tanggung jawab penting lainnya untuk diperhatikan, dan dalam suatu kehangatan yang jarang terjadi, akhirnya mengusirnya.

Tergerak, dia mencium bagian atas kepalanya, dan memegangi putrinya saat dia menuju ke sayap istana Zhou Zimo.

Hampir segera setelah mencapai tujuannya, dia mendengar tangisan bayi, tangisan yang bahkan lebih nyaring daripada putrinya. Itu hampir seperti guntur! Bahkan lebih mengejutkan, itu menyebabkan semua pembudidaya di Arch-Emperor Dynasty yang memiliki darah Heavenspan Realm di dalam mereka merasa terguncang secara fisik!

Itu adalah reaksi dari darah itu sendiri, dan bahkan mempengaruhi Bai Xiaochun. Terguncang, dia berhenti di tempatnya, matanya membelalak saat dia memandang ke kamar Zhou Zimo. Yang mengejutkan, pilar cahaya merah bisa dilihat dari arah itu, naik ke langit!

Semua negeri bergetar, dan awan-awan bergolak. Pada saat yang sama, aura Codex Kematian menyebar ke segala arah, menyebabkan banyak warga terkesiap, dan kemudian secara refleks berlutut untuk bersujud.

"Sial … cukup pamer, ya …?" Entah kenapa, Bai Xiaochun tiba-tiba merasa agak cemburu.

“Kamu baru saja dilahirkan, dan kamu sudah membuat heboh besar? Tidak ada yang seperti itu pernah terjadi pada saya …. Dan kenapa aura itu tampaknya telah melampaui tingkat Kulit Kematian? Anda sudah berada di tingkat Raja Surgawi yang Tak Mati? ” Bahkan ketika pikiran-pikiran ini mengalir di kepalanya, putrinya, yang tampaknya terkejut, mulai menangis lagi. Kali ini, tangisannya berbeda dari sebelumnya, dan hampir tampak menantang. Tampaknya mengandung kekuatan yang bisa menembus jiwa seseorang, dan mewakili sesuatu yang bisa hidup selamanya. Itu adalah jenis kekuatan yang bisa menarik hati dan pikiran orang yang tak terhitung jumlahnya, dan bisa menabur kekacauan di surga dan bumi!

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa, selain pilar cahaya merah menyala ke langit, gambar Live Forever Lamp muncul di langit di atas putrinya, yang tampaknya menyaingi pilar cahaya dalam hal keindahan!

Mata Bai Xiaochun hampir keluar dari tengkoraknya, dan dia hampir menjatuhkan putrinya. Jika dia cemburu karena aura anak Zhou Zimo, maka dia hampir tidak bisa bernapas ketika dia menyadari jenis aura apa yang dimiliki putrinya.

“Codex Hidup Selamanya !!” Pikirannya berputar dengan keraguan pada kenyataan bahwa putrinya secara bawaan memiliki aura Codex Hidup Selamanya.

"Apakah mereka anak-anak, atau monster ?!" dia bergumam. Sementara itu, Grand Heavenmaster dan tokoh-tokoh penting lainnya tampak terpana. Tapi kemudian, keterkejutan mereka berubah menjadi kegembiraan!

"Yang Mulia, dengan anak-anak seperti ini, Dinasti Arch-Emperor kami akan bertahan selama-lamanya !!"

Di tengah-tengah sorakan, Bai Xiaochun menatap putrinya, dan kemudian ke arah kamar Zhou Zimo, dan senyum muncul di wajahnya.

"Ah, terserahlah. Jika para penjahat kecil ini luar biasa, maka jadilah itu! Bahkan, saya berharap mereka melampaui saya! Dengan begitu aku akhirnya bisa pensiun dan menghabiskan hari-hariku bersenang-senang alih-alih menjadi seorang kaisar! ” Sudah terpesona dengan pikiran itu, dia bergegas ke kamar Zhou Zimo. Ketika dia melakukannya, pintu terbuka dan bidan muncul, bayi dalam pelukannya.

"Selamat, Yang Mulia. Bolehkah saya mempersembahkan putra Anda! ”

"Bonus! Bonus gaji untuk semua orang! " Sambil tertawa, dia menggendong putrinya di satu tangan dan putranya di tangan lainnya, dan menari dengan gembira. Seolah-olah dia lupa bahwa dia berada di istana kekaisaran. Kemudian, dia bergegas melihat Zhou Zimo, yang terlihat lemah, tetapi dengan semangat tinggi.

Sayangnya, putrinya masih menangis, dan sekarang putranya menangis semakin keras. Itu hampir menyakitkan di telinga, dan tidak peduli bagaimana Bai Xiaochun mencoba menenangkan mereka, mereka tidak akan berhenti. Agak jengkel, Zhou Zimo melambai pada bidan untuk turun tangan. Namun, Bai Xiaochun menolak bantuan.

“Jika mereka ingin menangis, biarkan mereka menangis! Ada apa dengan menangis? Saya suka mereka apakah mereka menangis atau tidak. ” Zhou Zimo tidak tahu harus berkata apa tentang itu. Setelah menenangkannya, Bai Xiaochun bergegas keluar dengan penuh semangat bersama anak-anaknya dalam pelukannya untuk menemukan Li Qinghou, Grand Heavenmaster, dan semua orang yang sedang menunggu di luar istana.

“Paman Li! Grand Heavenmaster! Lihat, anak-anakku! ” Penuh semangat, ia terus memamerkan anak-anaknya kepada orang banyak.

"Kakak Sulung, lihatlah! Hei, Xu Baocai, Tuan Dewa-Diviner! Bagaimana menurut anda? Lihat, anak-anakku! ”

Semua orang tertawa senang, terutama sang Raja Hantu Raksasa. Meskipun dia menunjukkan pada melihat putri Bai Xiaochun, matanya terpaku pada cucunya, dan dia jelas-jelas ingin menahannya.

Adapun Li Qinghou, hatinya bengkak karena emosi. Bai Xiaochun seperti anak sendiri, dan karena itu, kedua anak ini seperti cucu baginya. "Xiaochun, apakah Anda memikirkan nama untuk mereka berdua?"

"Nama?" Bai Xiaochun menatap putrinya lebih dulu, matanya bersinar karena bangga. "Tentu saja aku datang dengan beberapa. Baiklah semuanya. Apa pendapat Anda tentang nama yang saya buat? "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya