A Will Eternal – Chapter 1222

shadow

A Will Eternal – Chapter 1222

Chapter 1222: Terus Kuat

“Kemampuan ilahi ini disebut Sutra Pāramitā Masa Depan. Dengan menanamkan pāramitā lily ke musuh saya, saya membuat koneksi ke mereka. Setiap kali saya terluka, mereka juga terluka. Tentu saja, cedera yang saya berikan pada lawan juga akan kembali kepada saya. ” Bai Xiaochun benar-benar percaya diri dalam Sutra Masa Depannya. Lagipula, dia telah banyak memikirkan bagaimana membuat teknik ini benar-benar nakal.

Dengan tubuh kedagingannya yang kuat, dan kekuatan regenerasi, lawan apa pun yang dihadapinya pasti akan sial, dan akan melukai diri sendiri hanya dengan mendaratkan pukulan padanya.

"Jadi apa yang Anda pikirkan?" dia bertanya dengan bangga, melambaikan tangannya untuk mengambil bunga lili merah darinya.

Sebenarnya, ada penggunaan kedua Sutra Masa Depan yang bahkan lebih mengejutkan: dia dengan sengaja bisa melukai dirinya sendiri untuk menimbulkan luka pada lawannya …

Setelah mengertakkan giginya untuk waktu yang lama, dia perlahan berkata. "Benar-benar tak tahu malu!"

Dengan itu, dia melambaikan tangannya untuk memecatnya.

Dia menggosok hidungnya dengan canggung. Melihat bahwa dia tidak tertarik untuk berbicara dengannya lebih jauh, dia kembali ke kamar pribadinya. Seiring berjalannya waktu, ia kadang-kadang menghabiskan waktu bersama keluarganya, tetapi terutama berfokus pada kultivasi dan nyala api dua puluh tiga warna.

Jelas, dia tidak menyerah pada nyala api multi-warna. Dan meskipun dia belum mencapai titik cukup percaya diri untuk membangkitkan Bai Hao, dia masih merasa yakin bisa berhasil akhirnya.

Matahari dan bulan tampak menjadi kabur saat dua tahun berlalu. Meskipun dia tidak mencapai terobosan basis kultivasi, dia membuat kemajuan yang stabil. Dabao dan Xiaoxiao tumbuh kuat dan sehat. Song Junwan dan Zhou Zimo sering memutar mata mereka karena nama yang diberikan Bai Xiaochun kepada mereka, dan berulang kali mencoba meyakinkannya untuk mengubahnya. Namun, dia tidak mau mengalah tentang masalah ini.

Akhirnya, kedua wanita itu terbiasa dengan nama-nama itu.

Dan nama-nama itu tidak memiliki pengaruh negatif pada kemajuan kultivasi para ibu. Berkat sumber daya yang hampir tak ada habisnya mereka memiliki akses, Song Junwan menerobos ke Alam Deva, dan Zhou Zimo akhirnya mencapai Alam Demigod.

Namun, dibandingkan dengan Hou Xiaomei, mereka sebenarnya agak lambat. Dengan bantuan Gongsun Wan’er, Hou Xiaomei membuat kemajuan pesat. Dalam dua tahun yang singkat, dia naik dari pertengahan Deva Realm ke Deva Realm. Segera, dia akan mengejar Zhou Zimo dan menjadi dewa.

Sayangnya, itu adalah ketidaksenangan Hou Xiaomei bahwa dia tidak merasa hamil. Terlepas dari kenyataan bahwa dia telah belajar dari Song Junwan bahwa butuh beberapa waktu untuk efek muncul, Hou Xiaomei terlalu gugup, dan pergi mengunjungi Bai Xiaochun secara pribadi di berbagai kesempatan ….

Selama dua tahun, semakin banyak Heavenspan Realm penggarap berbondong-bondong ke Dinasti Arch-Emperor, yang berkembang. Populasi meningkat, dengan peningkatan semangat menjadi pilar bangsa. Semakin banyak grandmaster muncul, menjadi terkenal di semua Domain Abadi Abadi.

Karena perjanjian damai, hubungan dengan Dinasti Saint-Emperor dan Dinasti Vile-Emperor baik. Satu-satunya downside adalah bahwa Dinasti Arch-Emperor hanya memiliki satu surga, Gongsun Wan’er.

Grand Heavenmaster telah berada di lingkaran besar Alam Demigod selama bertahun-tahun, tetapi selalu terlibat dalam urusan negara. Namun, sekarang setelah Dinasti Arch-Emperor berada di jalur yang benar, Bai Xiaochun dan Gongsun Wan’er mendesaknya untuk lebih fokus pada budidaya. Dengan bantuan mereka, dan penambahan pil abadi tertentu yang diberikan Bai Xiaochun dari penggemar berharganya, Grand Heavenmaster akhirnya mencapai titik terobosan!

Itu sangat penting bagi Bai Xiaochun, tonggak utama bagi Grand Heavenmaster sendiri, dan sesuatu yang vital bagi Dinasti Arch-Emperor secara keseluruhan. Hanya dengan menambah jumlah selestial mereka dapat memastikan bahwa negara mereka benar-benar kuat.

Sangat menyenangkan Bai Xiaochun, Raja Hantu Raksasa juga mencapai titik terobosan!

Sebelumnya, Raja Hantu Raksasa belum membuat kemajuan secepat itu, dan Bai Xiaochun berasumsi bahwa Raja Juara Perang sebenarnya akan menjadi orang pertama yang menerobos. Namun, dia lupa tentang betapa hati-hati Raja Hantu Raksasa itu.

Raja Hantu Raksasa tidak bisa berhenti memikirkan bagaimana cucunya adalah pangeran berperingkat tertinggi di negara ini, dan itu membuatnya merasa sangat gugup. Dalam pandangannya, misinya yang paling penting sekarang adalah memastikan cucunya aman.

Sebagai salah satu dari empat raja surgawi Wildlands, dia tahu persis bagaimana dinasti kekaisaran bekerja. Bukan tidak pernah terjadi pada seorang selir untuk membunuh pangeran berperingkat tertinggi agar putranya sendiri mendapatkan hak waris. Bai Xiaochun akan memiliki sedikit atau tidak ada kontrol atas situasi seperti itu. Dan oleh karena itu, hanya ada satu cara bagi Raja Hantu Raksasa untuk memastikan bahwa cucunya sepenuhnya layak untuk memegang posisi pangeran besar …. Dia harus menjadi selestial!

Hanya dengan menjadi selestial dia bisa benar-benar mengawasi dan melindungi cucunya. Bagaimanapun, dia tahu bahwa Bai Xiaochun memiliki banyak hubungan yang meragukan dengan berbagai teman wanita, dan sangat mungkin memiliki lebih banyak anak di masa depan. Tidak akan mustahil bagi beberapa pesaing yang sangat berbakat untuk tampil di masa depan.

Ancaman terbesar dari semuanya mungkin adalah Gongsun Wan’er. Sudah menjadi rahasia umum di Dinasti Kaisar Agung bahwa dia dan Bai Xiaochun memiliki hubungan yang tidak biasa. Rumor seperti itu telah beredar sejak hari Bai Xiaochun pertama kali tiba di Saint-Emperor City.

Lebih jauh lagi, fakta bahwa Grand Heavenmaster tampaknya ingin memainkan mak comblang menyebabkan Raja Hantu Raksasa merasa lebih gugup.

"Jika Gongsun Wan’er menjadi bagian dari harem kekaisaran, dan melahirkan anak laki-laki lain, maka mengingat bahwa dia seorang selestial, itu bisa menjadi ancaman besar bagi cucuku!" Karena takut akan keadaan itu, Raja Hantu Raksasa tidak menahan apa pun dalam upayanya untuk melanjutkan kultivasinya.

Bai Xiaochun tidak tahu apa yang sedang terjadi dalam pikiran Raja Hantu Raksasa, jadi ketika dia melihatnya maju dengan cepat, dia sangat terkejut.

Pada saat yang sama, Raja Juara Perang, Raja Sembilan Kata, dan Raja Roh Advent, serta para dewa timur dan utara, juga terkejut, dan pergi ke meditasi terpencil untuk mengejar terobosan mereka sendiri.

Bai Xiaochun sangat senang dengan semua itu. Dengan begitu banyak terobosan yang akan datang, tampaknya era baru sedang menuju Dinasti Arch-Emperor.

Tiga bulan kemudian, Kesengsaraan Surgawi dari Grand Heavenmaster tiba. Berkat semua persiapan besar yang telah dilakukan Grand Heavenmaster, dia melewati kesengsaraannya dengan mudah.

Setelah semua, ia telah menjadi ahli ketiga yang paling kuat di Alam Heavenspan, setelah gravekeeper dan Heavenspan Daois.

Meskipun kesengsaraan yang dia menghasut tidak set mengejutkan seperti yang dialami Bai Xiaochun, itu menakutkan untuk dilihat. Namun, dia tidak membutuhkan bantuan dari luar. Segera, suara Bunda Abadi berbicara ke telinga semua makhluk hidup di Tanah Abadi, memicu sorak-sorai dalam Dinasti Arch-Emperor.

Karena Gongsun Wan’er sebenarnya bukan dari Heavenspan Realm, itu berarti Bai Xiaochun adalah selestial pertama mereka, dan Grand Heavenmaster adalah yang kedua!

The Grand Heavenmaster mengambil sebagian Daoseed-nya dan memberikannya kepada Bai Xiaochun, yang diabadikannya di istana kekaisaran!

Tidak lama setelah Grand Heavenmaster mencapai terobosannya, orang-orang dari Domain Abadi Abadi diguncang lagi oleh Dinasti Arch-Emperor ketika Kesengsaraan Surgawi Raja Hantu Raksasa datang!

Tidak seperti Grand Heavenmaster, Raja Hantu Raksasa telah mendorong ke depan terlalu ceroboh, dan ketika kesengsaraannya dimulai, menjadi jelas bahwa dia ditakdirkan untuk gagal.

Raja Hantu Raksasa tahu itu, tetapi yakin bahwa Bai Xiaochun tidak akan membiarkan itu terjadi. Pertama Grand Heavenmaster turun tangan untuk membantu, dan bahkan Gongsun Wan’er membantu. Akhirnya, ketika itu tidak cukup, Bai Xiaochun menghela nafas dan melakukan gerakan mantra tangan kanan, menyebabkan pāramitā lily merah muncul.

Setelah bunga memasuki tubuh Raja Hantu Raksasa, efek kesusahan dari kesengsaraan dipindahkan ke Bai Xiaochun. Karena bantuan itu, kesengsaraan Raja Hantu Raksasa menjadi jauh lebih mudah.

Dan dengan demikian, meskipun hampir terbunuh, Raja Hantu Raksasa melewati kesusahannya.

Saat suara Bunda Abadi berbicara kepada semua makhluk hidup, Raja Hantu Raksasa berjuang berdiri, menundukkan kepalanya, dan tertawa terbahak-bahak.

Dinasti Arch-Emperor memiliki selestial lain!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya