A Will Eternal – Chapter 1224

shadow

A Will Eternal – Chapter 1224

Chapter 1224: Jangan Takut, Ayah

Bai Xiaochun sudah merasakan sakit kepala datang. Selama bertahun-tahun, dia berulang kali mencoba mengoreksi pandangan hidup putranya yang salah, tetapi tidak pernah berhasil.

Xiaoxiao sedikit lebih mudah untuk ditangani; Dabao benar-benar sakit kepala, dan ular besar ini bahkan lebih membuktikan betapa beraninya dia. Dan Bai Xiaochun telah mendengar banyak cerita lain tentang hal-hal yang telah dilakukan Dabao, hal-hal yang dia tidak akan berani lakukan pada usia itu ….

Sebagai contoh, dalam beberapa tahun terakhir, hantu dan jiwa secara bertahap menjadi lebih umum, mungkin karena munculnya Dinasti Arch-Emperor. Namun Dabao pergi keluar dan menangkap beberapa untuk dirinya sendiri. Dia bahkan telah menangkap mata-mata yang dikirim oleh Dinasti Kaisar-Kaisar dan Dinasti Saint-Kaisar.

Dan sekarang dia telah pergi dan menangkap seekor ular raksasa. Seolah-olah kedua anak ini benar-benar mencintai hantu, ular, dan sejenisnya….

Mereka tampaknya tidak takut pada apa pun di surga dan di bumi. Dan Dabao tampaknya melompat pada kesempatan untuk memukul siapa pun yang menyinggung perasaannya. Pada lebih dari satu kesempatan, Bai Xiaochun telah benar-benar memindai dia dengan akal ilahi untuk memastikan dia benar-benar anaknya sendiri ….

Kalau bukan karena fluktuasi dalam darahnya yang mengkonfirmasi dia, Bai Xiaochun sebenarnya akan curiga sebaliknya …

Ular besar yang ditangkap Dabao sebenarnya memiliki basis budidaya yang tinggi, dan telah mengembangkan kecerdasan bertahun-tahun yang lalu. Karena beberapa jenis buah tertentu yang telah dikonsumsi, ia juga memiliki indera ilahi yang sangat kuat. Melihat bahwa Arch-Emperor tampaknya berbicara untuk itu, dengan gugup mengirimkan akal ilahi untuk mencoba memohon belas kasihan.

Namun, begitu itu terjadi, Dabao memperhatikan.

"Hei!" dia berteriak. "Beraninya kau mengganggu orang dewasa ketika kita berbicara. Apa kamu hanya ingin dipukuli !? ” Mata bersinar dengan cahaya ganas, ia meninju dan menendang ular itu beberapa kali.

Ular itu menjerit ketakutan dan terhina, tetapi tidak bisa melakukan satu hal pun. Bai Xiaochun memandang, menghela nafas.

"Dabao …." katanya, merasa sedikit kasihan pada ular itu. Sungguh-sungguh khawatir tentang perilaku yang tidak pantas, dia hanya mencoba memikirkan apa yang harus dikatakan selanjutnya, dan apakah dia harus mulai bertindak lebih ketat, ketika Xiaoxiao bergegas dan menarik Dabao kembali.

“Dabao, kamu seharusnya menghargai makhluk kecil seperti itu. Anda tidak bisa memukulnya! " Suara Xiaoxiao hangat dan lembut, sangat menyenangkan di telinga.

Namun, itulah yang paling ditakuti Dabao pada saudara perempuannya. Bahkan, dia sering lebih takut padanya daripada ibunya sendiri. Karena itu, dia segera mundur dan berdiri di sana dengan patuh.

Menanamkan tangannya di pinggulnya, Xiaoxiao berkata, “Dan kamu seharusnya tidak berbicara dengan ayah seperti itu, Dabao. Dia bekerja sangat keras untuk memberi kita kehidupan yang bahagia dan damai. Kamu minta maaf saat ini juga! ”

Ketika Bai Xiaochun melihat semua ini terjadi, hatinya semakin melunak, dan dia merasa lebih dari sebelumnya bahwa anak perempuan adalah yang terbaik. Dia memikirkan bagaimana, bahkan sebagai bayi yang baru lahir, dia akan selalu tertawa ketika dia menggendongnya, dan itu menimbulkan kehangatan di hatinya.

Bahkan ketika kehangatan itu muncul, Xiaoxiao terus memarahi Dabao dengan keras.

“Dabao, kamu tahu bahwa ayah tidak pernah seberani ini. Dia seperti itu bahkan ketika dia masih kecil! Dia takut mati, dan kamu pergi dan membawa ular raksasa untuk menakuti dia !? ”

Mata Bai Xiaochun melebar saat dia menyaksikan putrinya dengan keras memarahi putranya. Dia bahkan mulai sedikit pusing. Sama seperti dia telah merenungkan bagaimana memberikan pendidikan kehidupan yang layak untuk anak-anaknya, Xiaoxiao menuduh Dabao menggunakan ular itu untuk mencoba menakut-nakuti dia ….

Bai Xiaochun hanya terpana.

"Xiaoxiao," katanya, "kamu–"

Sebelum dia bisa selesai, Xiaoxiao menoleh untuk menatapnya, senyum menawan dan polos di wajahnya saat dia berkata, “Ayah, Kakek Qinghou memberitahuku semua tentang ular-ular yang sangat membuatmu takut ketika kamu masih kecil. Sejak saat itulah Anda takut akan tiga hal dalam hidup: kematian, hantu, dan ular! Jangan takut ayah, aku akan mengajari Dabao pelajaran yang tidak akan dia lupakan karena ini! ”

Dengan itu, dia berbalik ke Dabao, yang berdiri di sana, kepalanya menunduk.

“Dabao, ini sangat, sangat salah. Dengarkan aku. Jika kau mencoba menakuti ayah kita lagi, aku akan mengalahkanmu! ”

Terlihat sangat terhina, Dabao cemberut dan diam-diam berkata, "Aku tidak akan menakuti ayah lagi, Kak."

Bai Xiaochun sekarang benar-benar terpesona. Itu seperti putrinya yang bisa langsung mengisi langit biru dengan awan gelap. Dari samping, Lu Yuntao kesulitan menahan tawa.

Ingin menangis, tetapi tidak menemukan air mata untuk ditumpahkan, Bai Xiaochun memutuskan bahwa dia benar-benar harus membuktikan dirinya sebagai figur otoritas kebapakan. Mencoba terdengar sesedam mungkin, dia berkata, "Xiaoxiao, apa yang kamu katakan sekarang benar-benar salah." Memukul dadanya, dia melanjutkan, "Ayahmu–"

Tetapi sebelum dia bisa mengatakan hal lain, Xiaoxiao tersenyum manis dan memeluk kakinya. Menatapnya, dia berbicara dengan nada yang sangat menghibur.

“Ayah, jangan takut. Dabao tidak mengerti hal-hal ini, tapi aku akan mengajarinya. Ngomong-ngomong, kita berdua sudah lama memutuskan bahwa sebelum kita tumbuh dewasa, kita akan memastikan untuk menangkap semua ular dan hantu di Dinasti Arch-Emperor Dynasty.

“Pada saat kita dewasa, kita semua akan beres. Dengan begitu, mereka tidak akan bisa menakuti Anda, ayah. Jangan khawatir, Dabao dan aku di sini untuk membuatmu tetap aman! " Xiaoxiao tampaknya benar-benar tulus dalam semua yang dia katakan, sampai-sampai hati Bai Xiaochun bergetar sebagai tanggapan.

Sedangkan untuk Dabao, sepertinya butuh sedikit usaha, tetapi dia juga mengangguk dan berkata, “Ayah, aku tidak yakin mengapa kamu takut dengan ular dan hantu, tetapi sis benar. Mulai sekarang, Anda tidak perlu takut. Kami berdua di sini untuk membuat Anda tetap aman! Kami tidak akan membiarkan ular atau hantu menakuti Anda! "

Apa yang dikatakan kedua anak itu sebenarnya adalah kebenaran. Meskipun mereka sering menyelinap keluar dari istana karena mereka pikir itu menyenangkan, alasan sebenarnya adalah cerita yang Li Qinghou katakan kepada mereka tentang masa lalu Bai Xiaochun. Setelah mendengar tentang hal-hal yang membuatnya takut, mereka memutuskan bahwa itu adalah misi mereka untuk menjaganya tetap aman.

Mendengar anak-anak berbicara dengan cara yang sepenuh hati menyebabkan senyum Lu Yuntao memudar, membuat matanya berkilau karena emosi.

Bai Xiaochun sama-sama tersentuh. Sambil mendesah pada realisasi apa yang sedang terjadi, ia memutuskan bahwa sekarang bukan saatnya untuk mencoba mendidik anak-anaknya. Menyibak rambut mereka, dia berbalik untuk pergi. Tapi sebelum dia melakukannya, dia melihat ke balik bahunya.

"Kakekmu Qinghou sebenarnya salah. Yang benar adalah … ayahmu tidak takut pada ular, atau hantu. Dia sebenarnya sangat berani! " Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, dia mendengar suara tenggorokan dibersihkan di belakangnya. Berbalik, dia menemukan Song Junwan dan Zhou Zimo mendekat, senyum misterius di wajah mereka ketika mereka memandangnya. Tiba-tiba merasa malu, dia datang dengan alasan cepat untuk pergi.

Setelah kembali ke ruang meditasi pribadinya, ia duduk dan memikirkan kembali pembicaraan itu. Meskipun dia masih bergerak, dia juga khawatir, dan tidak yakin apa yang harus dilakukan tentang situasi itu.

“Kurasa aku tidak bisa memaksa mereka untuk mengubah kepribadian mereka. Mereka perlu menempuh jalan mereka sendiri, dan membuat masa depan mereka sendiri. Satu-satunya hal yang dapat saya lakukan adalah mencoba yang terbaik untuk melindungi mereka. " Dia tersenyum.

"Senang memiliki seseorang yang mencoba membuatmu aman, terutama ketika itu putra dan putri Anda sendiri."

Mengambil napas dalam-dalam, ia memejamkan mata dan mulai melakukan lebih banyak janji tentang nyala api dua puluh tiga warna.

Setelah bertahun-tahun ia habiskan melakukan penelitian dan penelitian, ia telah mencapai keadaan pencerahan sekitar sembilan puluh persen. Sekarang, dia hanya perlu melakukan beberapa penyesuaian dan perbaikan kecil. Dia yakin bahwa tidak lama lagi dia akan menyempurnakan formula untuk nyala api dua puluh tiga warna.

Satu tahun berlalu, dan formula itu selesai. Dia membuka matanya dengan bersemangat dan melambaikan tangan kanannya, menyebabkan banyak jiwa meletus dari tasnya.

Namun, saat itulah dia merasakan sesuatu yang sangat aneh dari arah kediaman resmi Gongsun Wan’er!

"Aura itu …. Ada yang salah!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya