A Will Eternal – Chapter 1225 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1225 | Baca Novel Online

Chapter 1225: Terima Kasih, Sayang

Sumber aura itu adalah gua abadi Gongsun Wan’er!

Bai Xiaochun awalnya diharapkan untuk mendeteksi aura terobosan. Lagi pula, setiap kali dia menghabiskan waktu dalam meditasi terpencil, dia kadang-kadang akan mengirimkan akal ilahi ke Arch-Emperor City untuk memeriksa hal-hal.

Dan selama bertahun-tahun sekarang, Gongsun Wan’er berharap untuk menerobos ke pertengahan Alam Surgawi. Fakta itu bukan rahasia; itu diketahui Bai Xiaochun, Grand Heavenmaster, dan bahkan yang lainnya.

Jika Bai Xiaochun tidak membantu Gongsun Wan’er menggantikan Ghostmother, maka dengan memberikan sumber daya yang telah dia bangun, dia seharusnya tidak memiliki masalah dalam mencapai terobosan semacam itu.

Seluruh waktu bahwa Gongsun Wan’er berada di Dinasti Kaisar Agung, dia berada di pengasingan. Meskipun dia telah sepenuhnya menyerap Ghostmother, itu hanya langkah pertama. Dan terlepas dari kenyataan bahwa kesadaran Ghostmother hilang, masih ada bagian dari dirinya yang tersisa.

Begitu Bai Xiaochun merasakan aura, dia menyadari bahwa selain tanda-tanda terobosan yang akan terjadi, ada juga … fluktuasi yang menunjukkan bahwa ada sesuatu yang berjuang untuk bangkit!

Dan Bai Xiaochun mengakui fluktuasi itu; mereka milik Ghostmother!

Wajah Bai Xiaochun jatuh. Sekarang bukan waktunya untuk khawatir tentang menyulap api, jadi dia menjentikkan lengan bajunya untuk mengumpulkan semua jiwa, dan kemudian menghilang. Ketika dia muncul kembali, dia sebenarnya di dalam gua abadi Gongsun Wan’er.

Di sana dia duduk, gemetar, matanya tertutup rapat. Kabut berputar di wajahnya, sebagian hitam, sebagian putih. Kabut hitam tampaknya sedang dalam proses memakan kabut putih, dan berhasil.

Jelas, warna hitam itu mewakili Ghostmother, dan putih mewakili Gongsun Wan’er. Saat ini, Bai Xiaochun adalah satu-satunya orang di Dinasti Arch-Emperor yang menyadari apa yang terjadi, dan juga satu-satunya orang yang bisa menyelamatkan Gongsun Wan’er!

"Yah, itu baik-baik saja!" dia pikir. "Aku akan mengambil keuntungan dari situasi ini untuk benar-benar menghancurkan Ibu Hantu, dan memberikan Gongsun Wan’er kendali penuh. Dengan begitu, bahkan jika dia perlu dibangkitkan dengan Daoseed-nya, dia masih akan kembali seperti dirinya sendiri !! ” Setelah diserap, tanda Ghostmother masih ada, dan karena dia masih menjadi bagian dari Gongsun Wan’er, Bai Xiaochun tidak akan bisa menghapusnya bahkan jika dia mau. Itu akan menyakiti Ghostmother, tetapi juga akan menyakiti Gongsun Wan’er juga, mungkin tidak dapat dikembalikan lagi.

Sekarang, Ghostmother mengambil keuntungan dari momen kritis ini dalam terobosan Gongsun Wan’er untuk mencoba mengalahkannya. Namun, itu juga memberi Bai Xiaochun peluang langka.

Mendengus dingin, dia mengulurkan tangan dan menyentuh dahinya, kemudian mengirim beberapa perasaan ilahi mengalir ke lautan kesadarannya.

Air di sana hitam dan putih, dengan sisi hitam menggelegak dan bergolak saat berusaha membanjiri sisi putih.

Hanya nyaris tidak terlihat di dalam air laut hitam itu adalah wajah yang menyerupai Gongsun Wan’er, tetapi lebih ganas, dan terbakar dengan qi hantu! Itu tidak lain adalah kesadaran Ghostmother!

Tidak ada wajah yang terlihat di sisi putih, seolah-olah kesadaran Gongsun Wan’er sudah pergi!

Perasaan ilahi Bai Xiaochun muncul tepat di dalam air laut hitam, di tengah gemuruh gemuruh.

"Bai Xiaochun !!" Ghostmother berteriak dari dalam air hitam. Pada saat yang sama, air mulai naik, berubah menjadi raksasa besar!

Dipenuhi amarah, dia mengulurkan tangan ke Bai Xiaochun, berharap untuk menghancurkannya dan mengkonsumsi akal ilahi-Nya.

Ini bukan kasus Ghostmother mengabaikan ketinggian langit dan luasnya bumi. Dia telah dalam kondisi tidur nyenyak untuk waktu yang lama, dan meskipun telah mengkonsumsi banyak kesadaran Gongsun Wan’er, belum menembaki jiwanya yang sebenarnya. Dengan demikian, Ghostmother tidak tahu bahwa Bai Xiaochun sudah menjadi Arch-Emperor.

"Kau sudah menggigit lebih banyak daripada yang bisa kau kunyah!" Bai Xiaochun menjawab, menatap Ghostmother dengan dingin. Kemudian dia mengulurkan tangan, melepaskan Kepalan Kaisar yang Tidak Mati. Dia tidak menggunakan Sovereign’s Fist-nya, karena itu tidak perlu. Bahkan tetap saja, itu menyebabkan gelombang besar bergulir di lautan kesadaran.

"Itu … itu …." Wajah Ghostmother jatuh saat dia mundur. Namun, dia bergerak terlalu lambat, dan kaisar yang bayangan bergabung dengan Bai Xiaochun untuk menyerangnya dengan kekuatan yang mengguncang-guncang.

Suara gemuruh memekakkan telinga bisa didengar. Ini adalah lautan kesadaran Ghostmother, dan dia memiliki keuntungan, karena baru saja mengkonsumsi Gongsun Wan’er, memberinya kemampuan untuk melepaskan kekuatan dari Realm Surgawi pertengahan.

Meskipun begitu, ketika menghadapi kekuatan basis kultivasi seperti ini … dia dikalahkan seketika !!

Ghostmother berteriak ketika sosok raksasa yang terbuat dari air hitam runtuh, dan kesadarannya hancur menjadi ribuan hantu jahat yang mulai melarikan diri ke segala arah.

Bai Xiaochun mengabaikan mereka; jika dia mau, dia bisa melacak mereka dengan sedikit usaha.

Tapi yang paling penting adalah menemukan jiwa sejati Gongsun Wan’er. Dia sudah bisa mengatakan sebelumnya bahwa Ghostmother telah menghabiskan banyak kesadaran Gongsun Wan’er, tetapi bukan jiwa sejatinya. Kalau tidak, dia tidak akan menyerangnya begitu saja.

Dengan kesadaran Ghostmother telah hancur, laut di bawahnya tidak hitam, tetapi hampir transparan. Tanpa ragu-ragu, dia menembak jatuh ke dalamnya dan mengirim akal ilahi untuk mencari Gongsun Wan’er.

Kadang-kadang dia akan menemui hantu-hantu jahat yang merupakan fragmen kesadaran Ghostmother, yang akan dia hancurkan dan beri makan kembali ke lautan kesadaran.

Tidak butuh waktu lama sebelum akal ilahi-Nya mengunci sesuatu di dasar laut: pedang besar!

Bai Xiaochun segera mengenalinya. Itu adalah … pedang yang jatuh dari Alam Heavenspan, yang pernah menjadi milik berharga Gu Tianjun!

Itu terlihat persis sama dengan yang diingat oleh Bai Xiaochun, dan dia bahkan bisa melihat celah dan retakan pada permukaannya, di dalamnya ada … Jurang Pedang Jatuh!

Dia bergerak dengan kabur, muncul di sebelah pedang. Saat ini, perasaan yang ia dapatkan dari pedang sangat berbeda dari kembali ketika ia berada di tahap Kondensasi Qi, berkelahi dengan Song Que atas energi surgawi.

Mendorong pikiran seperti itu ke samping, dia mendekati salah satu celah dan memasuki Jurang Pedang Jatuh. Di dalamnya ada kabut tebal, dipenuhi dengan tangisan melolong yang mengingatkannya pada banesoul masa lalu.

Mengabaikan tangisan seperti itu, ia mengikuti sensasi yang ia terima melalui indera ilahi sampai ia mencapai lembah yang dipenuhi kabut. Setelah memasuki lembah, dia menghela napas lega ketika melihat seorang gadis kecil yang gemetaran meringkuk di sudut yang jauh, mengenakan pakaian putih panjang!

Gadis kecil itu adalah jiwa sejati Gongsun Wan’er!

Rupanya, setelah kehilangan banyak kesadarannya, ia juga kehilangan sebagian besar ingatannya. Dia juga sangat lemah. Ketika dia merasakan Bai Xiaochun, dia mendongak, ketakutan di matanya.

"Sayang, apakah kamu … akan memakanku …?"

Bai Xiaochun menghela nafas, segera mengasihani dia. Sambil menggelengkan kepalanya, dia perlahan mendekat, lalu gadis itu melingkarkan tangannya di kakinya.

"Ada banyak hantu di sana, Sayang. Sangat menakutkan. Mengapa kamu tidak bersembunyi di sini bersamaku? "

Sambil berjongkok, dia menatapnya, matanya lembut saat berkata, “Jangan takut, Wan’er. Biarkan aku mengeluarkanmu dari sini, oke? ”

Dia menggigil, ingatan mulai mengalir kembali ke pikirannya. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia secara naluriah mempercayai pemuda ini.

Sesaat berlalu, dan dia mengangguk. Namun, dia mencengkeram tangannya dengan erat, dan jelas tidak mau melepaskannya.

Memegang tangannya, dia membawanya keluar dari Pedang Pedang Jatuh. Begitu mereka muncul kembali di lautan kesadaran, banyak hantu jahat tiba-tiba menjadi gila, dan mulai terbang ke arahnya dengan mulut terbuka lebar.

Tetapi dengan Bai Xiaochun di sana, mereka tidak memiliki harapan untuk memakannya. Ketika mereka sudah dekat, mereka menjerit dan hancur. Tak lama, dia telah menghancurkan mereka semua.

Dengan masing-masing yang menghilang, kesadaran Gongsun Wan’er mulai kembali padanya. Segera, dia menutup matanya. Namun, tangannya terus mencengkeram tangan Bai Xiaochun dengan erat.

Bai Xiaochun masih khawatir. Mengirimkan rasa ilahi keluar, dia mengkonfirmasi kembali bahwa semua jejak Ghostmother telah hancur total. Sambil tersenyum, ia mengirim indera ilahi kembali ke tubuhnya.

Di kamar Gongsun Wan’er, dia menggigil saat bangun. Menjangkau, dia menyentuh bagian atas kepala Gongsun Wan’er dengan jari telunjuknya dan dengan lembut didorong ke bawah. Saat dia menariknya, Gongsun Wan’er tiba-tiba meraih dan menggenggam tangannya ….

Bulu matanya berkibar, dan dia perlahan membuka matanya. Sambil tersenyum hangat, dia berbicara, nada sedikit menggoda dalam suaranya.

"Terima kasih, sayang."

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya