A Will Eternal – Chapter 1227 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1227 | Baca Novel Online

Chapter 1227: Lampu Putih

Sepuluh tahun berlalu dalam sekejap mata.

Cahaya lembut mengelilingi kipas saat menembak menembus kegelapan bertinta. Saat melewati, jejak bercahaya menyebar di belakangnya, membuatnya tampak seperti bintang jatuh.

Bai Xiaochun duduk bersila di lengan sultan, di hadapan kipas. Kadang-kadang, dia akan membuka matanya dan melihat ke dalam kekosongan, matanya berbinar.

Hampir seperti hitam adalah satu-satunya warna di sini. Namun, selama sepuluh tahun ia telah menghabiskan melintasi kekosongan, ia kadang-kadang menemui reruntuhan atau puing-puing, dan mengumpulkan banyak jiwa.

Meskipun dia ingin mencapai tujuannya, tidak ada lagi yang bisa dia lakukan untuk membuat segalanya berjalan lebih cepat. Selanjutnya, kipas itu jelas mengikuti kursus tertentu. Meskipun dia bisa mengubah kecepatannya, dan untuk sementara membuatnya bergerak ke arah lain, itu akan selalu kembali ke jalur sebelumnya pada akhirnya.

Mengingat dia tidak memiliki tujuan khusus dalam pikirannya, dia akhirnya menyerah menyesuaikan arah, dan membiarkannya terbang sesuai keinginannya. Ketika itu terjadi, dia duduk di sana bersila, bermeditasi, dan mengerjakan formula untuk nyala api dua puluh lima warna.

Bai Xiaochi menjaganya sepanjang waktu, sampai Bai Xiaochun akhirnya mulai mempertimbangkan untuk membiarkannya mengubah namanya.

Bai Xiaochi sangat gembira tentang hal itu. Lebih jauh lagi dia sudah terbiasa menyanjung Bai Xiaochun, ke titik di mana itu hampir menjadi naluri sekarang ….

Saat ini, dia berdiri di belakang Bai Xiaochun, memijat bahunya dan sesekali memeriksa ekspresi wajahnya.

"Apakah aku mendorong terlalu keras, Tuanku? Saya meneliti beberapa teknik pijat baru-baru ini yang ingin saya coba. "

Bai Xiaochun sangat senang dengan tingkat ingratiating. Ketika dia dalam suasana hati yang baik, dia akan membalas Bai Xiaochi dengan senyum, yang akan membuat robot semangat kecil bersemangat untuk sepanjang hari.

Saat ini, hanya mungkin untuk memanggil satu budak arkaean. Tapi sekarang, jangkauan budak archaean tidak terbatas pada dunia wajah penggemar. Dia sekarang bisa meninggalkan dunia itu untuk berdiri di permukaan kipas. Meskipun dia tidak bisa meninggalkan kipas angin, itu membuatnya jauh lebih mampu mempertahankannya. Jika Kaisar Vile entah bagaimana berhasil menemukan mereka sekarang, itu tidak akan menjadi masalah besar.

Adapun untuk menghadapi kekuatan mengancam yang mereka temui, kipas memiliki banyak pertahanan sendiri, semuanya cukup tangguh. Bahkan, selama sepuluh tahun terakhir, itu telah menghancurkan puing atau puing lebih dari satu kali.

Dan dengan demikian, perjalanan Bai Xiaochun melalui kekosongan terus berlanjut. Tiga tahun lagi berlalu …. Dia sekarang hampir selesai dengan penelitiannya ke nyala api dua puluh lima warna. Mempertimbangkan jumlah jiwa yang telah dia kumpulkan, dia dapat melakukan dua tes, yang keduanya gagal.

Suatu hari ketika dia duduk di sana bersila dalam meditasi, sebuah getaran melewatinya. Biasanya, ia menghabiskan waktunya dengan akal ilahi-Nya menyebar untuk mendeteksi benda-benda di sekitarnya dalam kehampaan. Saat ini, matanya terbuka, dan mereka bersinar terang saat dia bergegas ke ujung kipas untuk melihat ke dalam kegelapan.

Bai Xiaochi memperhatikan apa yang terjadi, dan muncul di sebelahnya, di mana ia juga melihat dengan penuh kegembiraan ke dalam kekosongan.

Di sana, jauh di kejauhan, ada titik cahaya putih!

Ketika semakin dekat, jelas bahwa itu adalah lampu besar !!

Ketinggiannya 3.000 meter, dan sepertinya hanya mengambang di sepanjang kekosongan. Pada titik tertentu, mata Bai Xiaochun melebar ketika dia menyadari bahwa lampu sedang diikuti oleh … jiwa yang tak terhitung banyaknya!

Dari apa yang bisa dia katakan, pasti ada ratusan demi ratusan juta dari mereka. Mereka semua benar-benar tanpa ekspresi, dan sepertinya berdenyut dengan aura kematian!

Benar-benar pemandangan yang mengejutkan untuk dilihat.

Setelah bertahun-tahun menghabiskan perjalanan melalui kekosongan, ini adalah pertama kalinya Bai Xiaochun melihat sesuatu seperti ini. Bersemangat, ia menyebabkan kipas melambat.

"Begitu banyak jiwa!" serunya, menjilat bibirnya. Dalam semua tahun-tahunnya mencari jiwa, ini pasti jumlah terbesar.

"Apakah Anda pernah melihat yang seperti ini, Bai Xiaochi?" Dia bertanya.

Meskipun Bai Xiaochi masih tidak suka namanya, dia sangat terguncang oleh apa yang dilihatnya sehingga dia segera menggelengkan kepalanya dan berkata, “Meskipun saya menghabiskan banyak waktu saya tertidur, tuan, saya menghabiskan banyak waktu, bertahun-tahun terjaga . Dan saya tidak pernah melihat yang seperti ini. Jiwa-jiwa itu … surga! Kemana mereka semua menuju? "

Bai Xiaochun memandang dengan mata menyipit; itu adalah situasi yang aneh, dan dia tidak ingin melakukan hal yang terlalu terburu-buru.

Itu bahkan lebih aneh mengingat bahwa jiwa-jiwa tampaknya tidak memperhatikan kipas. Dengan hati-hati mengeluarkan perintah lain kepada kipas, dia mengirimnya mengikuti arwah, berharap untuk mengetahui ke mana mereka pergi.

Dia mengikuti mereka selama beberapa tahun …. Pada banyak kesempatan, kipas akan berusaha untuk kembali ke lintasan utamanya, sampai Bai Xiaochun akhirnya kehabisan kesabaran dan mulai menggunakan Pil Jiwa Konvergensi untuk perlahan-lahan mencuri jiwa-jiwa.

The Dark Concocters telah membuat Pil Konvergensi Jiwa siang dan malam, jadi dia punya banyak yang bisa dia gunakan. Akhirnya, ia berhasil mendapatkan ratusan demi ratusan juta jiwa ….

Dengan begitu banyak jiwa, hanya perlu beberapa tes lagi untuk berhasil dengan nyala api dua puluh lima warna, di mana ia melanjutkan untuk meneliti api dua puluh enam warna.

Meskipun dia tergoda untuk membiarkan kipas angin kembali ke jalur semula, dia masih penasaran dengan tujuan akhir lampu ini. Yang dia tahu, mungkin ada lebih banyak jiwa di sana.

Beberapa bulan kemudian, tujuan akhir itu mendekat. Ketika Bai Xiaochun melihat apa itu, pikirannya mulai berputar. Tepat di dalam kekosongan, di depan lampu, ada sumur besar !!

Itu sepenuhnya 30.000 meter, dan berdenyut dengan kabut bergelombang yang memenuhi area! Adapun lampu, itu terbang langsung ke sumur!

Yang lebih mengejutkan adalah kenyataan bahwa ia dapat dengan jelas melihat lampu-lampu lain mendekat dari arah yang acak, lebih dari sepuluh lampu. Dan masing-masing memasuki sumur.

"Begitu banyak jiwa!" dia berseru dengan bersemangat. Namun, itu adalah pemandangan yang aneh sehingga dia ragu apakah akan mencoba menangkap jiwa atau tidak.

"Surga! Tempat apa ini?!" Bai Xiaochi berseru, jelas terpana, dan tidak memiliki petunjuk tentang apa yang dia lihat.

Bai Xiaochun menunggu di sana, bingung tentang apa yang harus dilakukan. Namun, ketika dia melihat lampu-lampu menghilang begitu saja ke dalam sumur, dia tidak tahan lagi.

“Sumur misterius ini mungkin berbahaya,” katanya dengan gigi terkatup, “tapi tempat ini terlalu bagus untuk dilewatkan. Saya hanya akan menunggu di sini untuk lampu datang. Hanya satu! Selama aku tidak mendekati sumur, aku seharusnya baik-baik saja! ” Dia tidak bisa membiarkan kesempatan ini lewat, terutama mengingat berapa banyak jiwa yang dia butuhkan untuk melanjutkan pekerjaannya dengan nyala api dua puluh enam warna. Mata berkedip-kedip karena kegilaan, dia duduk untuk menunggu.

Setengah bulan kemudian, dia melihat lampu lain dengan malas melayang ke arah sumur. Mata berkilauan, dia mengirim kipas angin ke sana dan kemudian terbang keluar dan mulai membuang massa pil Convergence Jiwa. Booming bisa didengar saat jiwa-jiwa dengan cepat dibawa pergi oleh Bai Xiaochun.

"Saya kaya!" dia berseru. Bergegas kembali ke kipas, dia duduk dengan gugup untuk melihat apakah sesuatu akan terjadi. Beberapa hari kemudian, keberaniannya mulai membangun.

"Ha ha ha! Bagaimanapun, tidak ada yang terjadi! Tempat ini adalah tanah yang diberkati bagi Bai Xiaochun! ” Dengan mata bersinar, dia memutuskan untuk menunggu lampu lain muncul.

Beberapa hari kemudian, datang ….

Dan dengan demikian, Bai Xiaochun dengan gila mulai mengumpulkan jiwa-jiwa, benar-benar membersihkan semua lampu yang mendekat.

Namun, Bai Xiaochi sudah memiliki perasaan yang sangat buruk tentang apa yang sedang terjadi, dan sering memperingatkan Bai Xiaochun tentang apa yang dia lakukan.

“Kamu harus berhenti saat kamu berada di depan, tuan. Saya punya firasat buruk tentang hal ini…."

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya