A Will Eternal – Chapter 1230

shadow

A Will Eternal – Chapter 1230

Chapter 1230: Harta Karun Berharga

Meskipun telah berhasil mengguncang wanita tua itu, Bai Xiaochun masih merasa tidak nyaman sepenuhnya. Sambil menggertakkan giginya, ia mengirim kipas itu terbang bersama selama beberapa bulan lagi.

Pada saat itu, dia melirik Bai Xiaochi yang putus asa, dan menggosok hidungnya dengan canggung.

“Er … hei Little Bai, kenapa kamu tidak istirahat sebentar saja. Sudah tiga tahun yang panjang! "

Bai Xiaochi menatapnya dengan marah, dan berpikir untuk memberinya sedikit pikiran. Tetapi pada saat ini, dia terlalu lelah, dan hanya memudar dari pandangan.

Setelah melihat bahwa robot roh sudah tidur, Bai Xiaochun menghela nafas lega. Bagaimanapun, dia tahu bahwa dia salah. Jika dia tidak menjadi serakah, maka mereka tidak akan harus berurusan dengan pengejaran tiga tahun.

Namun, keuntungan yang dia dapatkan tiga tahun sebelumnya menyebabkan matanya menyala ketika dia memikirkannya. Melihat ke bawah, dia berpikir tentang sejumlah besar jiwa yang sekarang ada di tasnya memegang!

“Aku memukulnya kaya kali ini! Sekarang saya punya banyak bahan untuk nyala api multi-warna! ” Mempertimbangkan bahwa tidak ada ancaman bahaya yang akan terjadi, ia mengatur kipas angin ke pilot otomatis dan kemudian menemukan tempat yang bagus untuk mengasingkan diri dan memulai sesi sulap api.

Dia telah menyelesaikan formulanya selama dua puluh lima nyala berwarna tiga tahun lalu, tetapi kehabisan jiwa untuk melakukan tes. Sekarang stoknya telah diisi kembali, tidak ada yang menahannya.

Kegagalan tidak akan menjadi masalah besar, tidak juga dua. Bahkan sepuluh tidak akan membuatnya berhenti bernapas. Kali ini, tidak butuh waktu lama untuk melakukan percobaan dan menyelesaikan semua masalah dengan rumus. Pada titik itu, dia benar-benar menyulap nyala api dua puluh lima penuh.

Senyum lebar muncul di wajahnya, terutama mengingat fakta bahwa ia masih memiliki banyak jiwa.

Dengan itu, ia mulai bekerja pada nyala api dua puluh enam warna, dan pada saat yang sama, memajukan kultivasinya. Saat ia terbang dalam kehampaan, tiga tahun lagi berlalu.

Selama waktu itu, ia menyelesaikan formula awalnya, dan juga memperbaiki basis kultivasinya secara signifikan. Akhirnya, Bai Xiaochi bangun dan mengambil kendali kipas, mendorongnya maju dengan kecepatan yang lebih besar dari sebelumnya.

Sekitar waktu Bai Xiaochun hendak melakukan upaya pertamanya untuk menyulap api dua puluh enam warna, kipas itu tiba-tiba bergetar. Bahkan ketika Bai Xiaochun dan Bai Xiaochi melihat sekeliling dengan kaget, sebuah suara yang akrab mengisi telinga mereka dalam bentuk lolongan yang marah.

"Kamu tidak bisa melarikan diri !!"

Mata melebar, Bai Xiaochun menjerit, "Itu wanita hantu tua itu !!"

Mengirimkan rasa ilahi-Nya, dia melihat wanita kertas tua yang sama, dengan lampu di tangannya.

Bai Xiaochun merasa seperti akan menjadi gila, dan Bai Xiaochi tersentak kaget, terguncang oleh tekad obsesif wanita hantu wanita tua itu. Saat dia mendekat, mata Bai Xiaochun berubah merah, dan dia dan Bai Xiaochi menyalakan kipas, mengirimnya melaju ke kejauhan!

Tidak mau begitu mudah ditakuti, Bai Xiaochun mengambil api berbentuk setengah-dua-enam yang dipegangnya di tangannya dan membuangnya ke belakang, berharap membakar wanita kertas itu menjadi abu. Namun, dia hanya menelan apinya!

Kulit kepala kesemutan karena ketakutan, Bai Xiaochun tidak berani melakukan tes lebih lanjut seperti itu. Dengan demikian, kipas angin melesat ke kejauhan, dan pengejaran panjang lainnya dimulai melalui kekosongan.

Bai Xiaochun cemberut, tidak ingin menghabiskan waktunya dengan melarikan diri, tetapi tidak punya pilihan lain. Jelas, dia tidak bisa melawan wanita hantu tua itu. Itu yang dia pelajari selama pengejaran sebelumnya; tidak ada yang dia luncurkan kembali padanya yang ada gunanya.

Pengejaran ini berlangsung selama tiga tahun berikutnya …. Pada saat itu, wanita kertas akhirnya mulai melambat, dan jarak di antara mereka bertambah. Pada saat ini, Bai Xiaochun sudah benar-benar terbiasa melolong dan meraung.

Hal yang paling menyedihkan tentang seluruh situasi adalah bahwa Bai Xiaochun harus memusatkan seluruh energinya untuk menyalakan dan mengarahkan kipas angin, membuatnya mustahil untuk mengerjakan sulap nyalanya. Sisi positifnya adalah karena dia terus-menerus memanfaatkan kekuatan basis kultivasinya, kultivasinya benar-benar maju terus sepanjang waktu.

Bai Xiaochun akhirnya menyadari bahwa wanita hantu tua itu tampaknya sangat terobsesi untuk menangkapnya, dan kemungkinan akan menemukannya lagi bahkan jika dia mengguncangnya. Dan dengan demikian, dia mengirim kipas angin ke arah yang sangat berbeda, berharap untuk mengulur waktu. Akhirnya, dia sekali lagi bisa membenamkan dirinya dalam sulap api.

Dan dengan demikian, tahun-tahun berlalu. Tidak masalah seberapa cepat dia melarikan diri, atau di mana dia kehilangan wanita hantu tua itu.

Paling-paling, dia akan menemukannya lagi dalam tiga tahun. Dia sudah terbiasa dengan situasi itu, namun, harus berusaha sekuat tenaga untuk melarikan diri setiap kali dia menyusul. Setiap kali, dia sepertinya bergerak lebih cepat dari waktu sebelumnya, meninggalkan Bai Xiaochun cemberut di ambang air mata, dan pada saat yang sama, dengan gila-gilaan fokus pada kultivasi kapan saja dia bisa.

Berkat tekanannya, basis kultivasinya maju terus-menerus, mendorongnya sangat dekat ke lingkaran besar Alam Surgawi.

Setiap kali wanita hantu tua itu tidak ada, dia akan bekerja dengan sulap api. Seiring waktu berlalu, ia akhirnya mencapai titik di mana ia bisa menyulap nyala api dua puluh enam warna.

Dengan setiap nyala api yang dia letakkan di tanda di punggung tangannya, aura Bai Hao tumbuh lebih kuat, dan fluktuasi lebih jelas.

Sayangnya, dia terjebak mengerjakan formula untuk nyala api dua puluh tujuh warna. Berbeda dengan formula sebelumnya, semuanya tidak jatuh ke tempatnya, dan dia akhirnya mencapai kemacetan di mana dia sama sekali tidak tahu bagaimana melanjutkan.

Yang bisa dia lakukan adalah menghabiskan lebih banyak waktu untuk membuat janji dan menganalisis. Akhirnya, sepuluh tahun telah berlalu. Bai Xiaochun berdiri di sana di tepi kipas, rambutnya acak-acakan saat dia melihat ke dalam kekosongan. Di sebelahnya, Bai Xiaochi membantunya dalam menyalakan kipas untuk pergi secepat mungkin.

Wanita kertas tua melolong itu mengejar mereka, lampunya mengirimkan cahaya bersinar yang mengubah apa pun yang disentuhnya menjadi kertas!

“Kenapa wanita hantu tua ini selalu bermunculan? Kami tidak pernah melihatnya sebelumnya! " Itu benar-benar sakit kepala. Dia selalu muncul secara acak, menempatkan Bai Xiaochun di posisi pasif. Akhirnya, dia mulai melambat, dan jarak di antara mereka bertambah.

Sambil mengerutkan kening, dia menghela napas lega. Dari samping, Bai Xiaochi tampak sama marahnya seperti sebelumnya.

"Ini semua salahmu! Kenapa kamu harus pergi dan memprovokasi sesuatu yang begitu mengerikan !? Anda selalu memiliki pilihan untuk melarikan diri, tetapi saya tidak! ” Bai Xiaochi jelas gugup tentang wanita kertas yang terus mengejar mereka.

Bai Xiaochun menghela nafas, tetapi tidak dalam mood untuk menghibur Bai Xiaochi. Bahkan ketika dia merenungkan bagaimana mungkin berurusan dengan wanita hantu tua itu, Bai Xiaochi tiba-tiba berkata, "Eee ?!"

Terkejut, Bai Xiaochun mengirim akal ilahi untuk menentukan dari mana wanita hantu tua itu muncul. Tapi kemudian, ekspresinya berkedip.

Alih-alih wanita itu, dia melihat sesuatu yang lebih aneh; kekosongan di sekitar mereka tampaknya tenggelam!

Secara teknis, kekosongan tidak memiliki arah seperti atas, bawah, kiri, atau kanan. Tapi saat ini, area di sekitar mereka jelas tampak tenggelam, membentuk sesuatu yang tampak seperti corong besar, atau pusaran berputar!

Mungkin itu bisa dikaitkan dengan beberapa fenomena alam yang aneh. Namun, saat itulah Bai Xiaochun memperhatikan bahwa, di bagian bawah daerah yang tenggelam adalah dunia lain…. Perasaan ilahi-Nya mengungkapkan kepadanya dunia yang penuh dengan jam pasir yang tak terhitung jumlahnya!

Ada yang besar dan kecil, memenuhi seluruh dunia, tidak ada yang rusak. Semuanya operasional, dan memiliki pasir yang mengalir melalui mereka. Itu adalah pemandangan yang benar-benar aneh dan mengejutkan.

"Apa … tempat apa ini?"

Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, mata Bai Xiaochi melebar, dan dia dengan tersedak berseru, “Inti dari waktu! Surga! Tempat itu memiliki Intisari waktu di dalamnya !! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya