A Will Eternal – Chapter 1234

shadow

A Will Eternal – Chapter 1234

Chapter 1234: Kemampuan Ilahi Keempat

Esensi bawaan muskil dan sulit dipahami. Dalam semua kekosongan yang dulunya adalah langit berbintang, hanya beberapa orang yang pernah menguasai hal-hal seperti itu. Lagipula, siapa pun yang bisa melakukan itu akan dianggap sebagai master Taois yang telah memahami semua hal, dan mencapai Alam Sovereign !!

Penguasa jarang, sesulit ditemukan seperti bulu phoenix atau tanduk qilin. Siapa pun dari kelompok orang mana pun yang menjadi penguasa akan menjadi kebanggaan dan kemuliaan kelompok itu. Dan jika ada kelompok yang bisa menghasilkan dua penguasa, tidak ada yang bisa menghalangi mereka!

Tentu saja, Bai Xiaochun jauh, jauh dari level itu. Dia bahkan belum berada di Alam Archaean. Namun, itu tidak menimbulkan halangan baginya untuk mencapai pencerahan Essences.

Esensi sangat mendalam dan misterius, apalagi menyebutkan fakta bahwa waktu adalah yang terpenting di antara para Tao yang begitu hebat. Bahkan, hanya satu penguasa di langit berbintang ini yang pernah berhasil dengan Intisari waktu.

Dan dia adalah pemilik harta karun jam pasir yang berharga ini!

Bai Xiaochun tersentak, matanya bersinar dengan cahaya pengertian. Sekarang setelah dia menemukan jawaban yang dia cari, dia mulai tenggelam ke dalam kekosongan yang meliputi pikiran dan bentuk fisiknya.

Dia sudah melihat bukti yang menunjuk pada fakta bahwa penekukan ruang di sekitarnya adalah akibat dari kehadirannya, dan pengaruhnya terhadap gravitasi, yang juga menyebabkan variasi dalam aliran waktu.

Namun, ketika dia tampaknya menjadi kosong, tubuhnya menjadi tanpa bobot, hampir transparan, seolah-olah itu tidak ada.

Dia tidak benar-benar dihapus dari keberadaannya. Namun, relatif terhadap lingkungannya, dan dengan dunia di sekitarnya, dia tidak ada lagi. Dan meskipun dia masih secara teknis duduk bersila di atas jam pasir besar, kekuatan gravitasi di sekitarnya memudar, dan aliran waktu yang gila menjadi tenang. Ia kembali ke keadaan seperti sebelum ia tiba, keadaan yang relatif tenang.

Dalam keadaan itu, kesadaran Bai Xiaochun tetap ada, dan jiwa ilahi tampaknya terbang keluar darinya dan melihat ke bawah ke tanah di bawah. Dia melihat jam pasir yang tak terhitung jumlahnya, beberapa besar, beberapa kecil. Dia melihat pasir berjatuhan tanpa henti. Dan setiap kali pandangannya terfokus pada jam pasir, aliran waktunya akan berubah.

Itu adalah siklus tanpa akhir. Ketika pandangannya beralih dari satu jam ke jam lainnya, ia kehilangan jejak berapa banyak waktu yang berlalu, dan kehilangan jejak keberadaannya sendiri.

Seiring waktu mengalir dengan caranya sendiri di dalam dunia jam pasir, Bai Xiaochi ada di luar. Setelah Bai Xiaochun memasuki tempat itu, dia menghela nafas lega. Hampir seketika, aliran waktu yang berbeda di dunia menyebabkan pandangannya kabur, sehingga mustahil untuk melihat apa yang terjadi. Namun, dia bisa merasakan bahwa Bai Xiaochun tidak terluka.

"Aku ingin tahu berapa lama dia akan berada di sana. Semoga tidak lama. Jika robot roh itu bangun, itu bisa menjadi masalah besar. ” Sambil mendesah, dia memutuskan untuk hanya duduk bersila menunggu. Lagi pula, jika Bai Xiaochun terlalu lama, dia bisa masuk dan mengingatkannya untuk tidak menunda terlalu lama.

Dalam dunia jam pasir, pencerahan Bai Xiaochun berlanjut. Ketika dia mengamati kacamata yang tak terhitung jumlahnya, dan berbagai aliran waktu, mereka datang untuk mencakup segala sesuatu tentang dia.

Dia tidak punya pikiran. Dia hanya duduk di sana, ekspresinya kosong ketika dia menatap kacamata jam dan berkomitmen setiap aspek dari mereka ke memori. Akhirnya, salah satu dari jam pasir yang tak terhitung jumlahnya yang dia komit untuk memori lenyap.

Segera setelah itu, yang lain menghilang, lalu yang lain. Satu demi satu, mereka menghilang, dan yang tertinggal tertinggal lebih dalam ke pikiran Bai Xiaochun.

Tidak ada seorang pun, bahkan Bai Xiaochun, bisa merasakan apa yang terjadi. Jam pasir menghilang satu demi satu, sampai suatu hari … hanya ada satu yang tersisa !!

Itu tidak besar, hanya tentang ketinggian rata-rata orang. Namun, itu tampaknya menjadi bagian dari Bai Xiaochun, bagian dari jiwanya, bagian dari tubuh kedagingannya, bagian dari Daoseed-nya … itu benar-benar menyatu dengan setiap aspek dirinya!

Itu tidak bisa dihapus atau dihancurkan. Bahkan, dalam beberapa hal, jam pasir ini seperti Daoseed kedua !!

Ketika satu jam pasir itu menjadi satu-satunya yang tertinggal, Bai Xiaochun menggigil, matanya yang tertutup berkedip, dan dia mulai bernapas dengan cepat. Pada saat yang sama, simbol magis mulai muncul di permukaan jam pasir di benaknya. Meskipun dia tidak mengenali satupun dari mereka, mereka semua berasal dari imajinasinya sendiri.

Mereka mengandung pemahamannya tentang waktu, serta pemahamannya yang tidak lengkap tentang Essences. Mereka menutupi jam pasir dalam bentuk simbol magis, dan kemudian mulai bersinar dengan cahaya terang. Bai Xiaochun semakin menggigil, dan mulai bernapas lebih cepat, sampai pada satu titik, sinar simbol magis mendorongnya untuk secara tidak sadar meraih dan melambaikan tangan kanannya.

Gerakan sederhana itu menyebabkan udara di sekitarnya runtuh, dan waktu itu sendiri membungkuk ke arahnya. Gravitasi muncul, secara instan mengubah aliran waktu di daerahnya !!

Di luar, Bai Xiaochi merasakan apa yang terjadi, dan matanya hampir keluar dari tengkoraknya.

"Essence Daoist magic!?!?"

Dan itulah tepatnya, sihir Daois dari Essence. Meskipun itu hanya dalam bentuk embrio, hanya sebagian kecil dari apa yang bisa, masih menyebabkan waktu di daerah sekitar Bai Xiaochun berubah. Dia menggigil lebih, dan mata tertutupnya mulai berkedip lebih cepat, seolah-olah dia bisa bangun kapan saja.

Tiba-tiba, dia mengangkat kepalanya, dan mendapatkan kembali kejernihannya, seolah-olah dia muncul dari mimpi. Transformasi ke udara dan area di sekitarnya memudar, tetapi semua yang dia alami dalam ‘mimpi’ itu tetap tertinggal.

"Apakah aku baru saja …?" Matanya berkedip dengan keraguan ketika dia melihat ke bawah ke tangannya. Setelah beberapa saat, dia meraih lagi dengan tangannya, menyentuh jam pasir dalam dirinya dengan akal ilahi, dan kemudian melambaikan tangannya.

Hal yang sama terjadi seperti yang terjadi beberapa saat yang lalu, menyebabkan hati Bai Xiaochun melonjak karena kegembiraan. Menembak berdiri, dia menutup matanya untuk memeriksa kekuatan mengejutkan dari kemampuan ilahi baru ini.

“Aku bisa mengubah aliran waktu di daerah kecil …. Jika aku harus bertarung melawan Kaisar-Vile lagi, aku tidak perlu hanya mengandalkan Archaean Luminescence. Saya bisa memperlambat waktu di sekitarnya, tetapi tetap sama di sekitar saya. Dari perspektif Vile-Emperor … itu akan membuatku tampak sangat cepat !! ”

Bersemangat, dia melakukan beberapa tes lagi untuk memastikan dia benar dalam penilaiannya. Setelah itu, ia memutuskan untuk menyebutkan kemampuan ilahi yang sangat kuat keempat yang baru saja ia ciptakan ….

"Waktu terhubung dengan gravitasi," gumamnya, matanya berkilauan. "Karena itu, aku akan memanggil kemampuan ilahi ini … Pembasmian Gravitasi!" Meskipun dia tidak pernah suka bertarung dan membunuh, sekarang dia menyadari bahwa satu-satunya cara untuk menjaga Dinasti Arch-Emperor aman … adalah menjadi lebih kuat daripada semua orang. Dia membutuhkan orang untuk menghormatinya! Itulah satu-satunya cara untuk benar-benar mengakhiri pertempuran dan pembunuhan.

“Saya memiliki simbol magis Sutra Mantan. Saya memiliki Gerbang Kehidupan dan Kematian Sutra Masa Kini. Saya memiliki pāramitā lily dari Sutra Masa Depan saya. Dan sekarang saya memiliki kemampuan ilahi besar keempat saya, Pemusnahan Gravitasi …. Bahkan tanpa Archaean Luminescence, aku masih bisa menimbulkan ancaman besar bagi archaean! ” Penuh dengan kepercayaan diri, dia memeriksa basis kultivasinya, dan dengan senang hati menemukan bahwa keberuntungan yang dia alami telah mendorongnya ke lingkaran besar Alam Surgawi.

Dia tidak segera meninggalkan dunia kacamata. Menggunakan kontrol barunya dari waktu ke waktu, ia berhasil menembus kemacetan api dua puluh tujuh warna. Setelah menyelesaikan formulanya, dia bangkit berdiri dan melihat sekeliling semua jam pasir dengan sedikit kesedihan dan kerinduan. Kemudian, dia menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam!

Dia mengucapkan terima kasih kepada dunia di sekitarnya, dan kepada penguasa misterius yang memiliki Dao yang diuntungkan darinya. Karena semua keberuntungan yang telah ia terima, ia benar-benar meninggalkan pemikiran untuk membawa harta yang berharga ini bersamanya. Dia tahu bahwa sampai dia menjadi penguasa … dia tidak memenuhi syarat untuk memilikinya!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya